Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_108

gambar

SCG_108


Bab 108. Evil XXX


Saat fajar menyingsing, mata Seol Jihu terbuka sendiri. Hanya tujuh hari yang lalu, dia tak bisa bangun, kecuali seseorang membangunkannya. Tubuhnya telah terbiasa dengan jadwal pelatihan, jadi dia bangun ketika pagi tiba, tak peduli seberapa lelah dirinya.
Ketika Seol Jihu dengan bingung menatap ke udara dengan hanya bagian atas tubuhnya naik, darah jatuh dari lubang hidungnya.
"Ah."
Dia sudah terbiasa dengan ini sekarang. Dia menyeka hidungnya bersih, sebelum mengobrak-abrik botol obat dan mengeluarkan heal potion dan recovery stamina potion.
Dia meminumnya dalam satu tegukan. Ini karena, mereka memiliki efek memulihkan energi seseorang, meskipun mereka biasanya tak menggunakan cara ini.
Kepala desa akan sedih, jika dia mengetahui kalua ramuan berharganya digunakan hanya sebagai doping. Tapi, Seol Jihu tak punya pilihan lain. Bagaimanapun juga, dia mungkin benar-benar mati, jika dia tak minum mereka. Dan mulai hari ini, ada botol baru untuk diminum.
Seol Jihu memandangi botol obat yang diberi susu Jang Maldong dan menyeringai. Dari apa yang dia temukan dengan warna Pengamatan Umum, ramuan Kompetensi ini memiliki efek multiplikasi empat kali lipat, selama dua belas jam.
Meskipun warnanya lebih pucat dibandingkan dengan Kompetensi toko VIP, itu masih tak ada artinya. Setelah mengosongkan botol dalam satu tegukan, Seol Jihu berbaris keluar dari gua dengan bersemangat.
***

Setelah sarapan.
Untuk beberapa alasan, Jang Maldong mengakhiri latihan pagi lebih awal dan menyeret Seol Jihu ke pohon besar berukuran lebih dari dua lengan.
"Awalnya, aku berencana untuk membuatmu melanjutkan lari yang memicu kematian, sampai hari kita kembali."
Seol Jihu tersentak mendengar nada seriusnya. Dia tak meragukan Jang Maldong, bahkan untuk satu detik.
"Tapi sepertinya kamu mengatasi tembokmu…"
Kedengarannya, seperti Jang Maldong tahu staminanya meningkat.
“…Jangan terlalu senang. Orang tak mengatakan stamina adalah fondasi untuk semua kekuatan, tanpa hasil. Kamu baru memulai. Mana yang sangat tinggi-mu bahkan menaungi beberapa petinggi, tapi statistikmu yang lain terlalu rendah. ”
Dia tak salah. Bahkan perbedaan antara Extreme-Low dan Low-Intermediate tak bisa dianggap enteng, namun stat Mana Seol Jihu berada di High-Intermediate.
Akan masuk akal, jika dia adalah seorang Mage yang menggunakan mana untuk mewujudkan mantra. Tapi, sebagai Warrior yang terutama menggunakan mana untuk memperkuat kemampuan fisiknya, kelainan ini menimbulkan masalah.
"Tentu saja, itu juga membantumu menunjukkan kekuatanmu jauh melampaui level dan kemampuan fisikmu."
"Benar, benar."
Seol Jihu langsung setuju.
"Tapi caramu mengatakan 'sangat tinggi' membuatnya terdengar seperti hal yang buruk."
"Bukankah itu sudah jelas?"
Jang Maldong tertawa kecil lalu menyilangkan tangannya.
"Mana-mu mungkin mengalir melalui Sirkuit-mu, tapi tubuhmu dipengaruhi oleh efek penguatan mana. Sekali atau dua kali mungkin baik-baik saja. Tapi dalam jangka panjang, itu akan memiliki efek negatif pada tubuhmu. "
"Apa yang kamu maksud dengan efek negatif?"
“Hmph, karena kamu secara sembarangan bekerja terlalu keras sepanjang waktu, kamu seharusnya sudah mengalaminya… Denyut-denyut kepala yang konstan, sakit tiba-tiba di perut, pusing teratur, atau tiba-tiba kehilangan kekuatan… Apakah ada yang membunyikan lonceng di otaknya? ”
Ekspresi masam muncul di wajah Seol Jihu, seolah dia hanya menggigit kesemek yang pahit. Gejala yang dijelaskan Jang Maldong adalah segala yang ia rasakan, setiap kali dia menggunakan mana hingga batasnya.
Melihat wajah pemuda yang tak bisa berkata-kata, Jang Maldong mendecakkan lidahnya.
"Jika tubuh adalah mobil, maka mana adalah mesin. Jika mesin terlalu panas dan meledak, seluruh mobil akan terbakar. "
"…."
"Jangan lupa. Mesinmu adalah bom waktu. "
Ekspresi Seol Jihu berubah serius.
'Aku mengerti…. Alasan untuk gejala aneh itu adalah mesinku tersiksa…'
Itu semua adalah hal-hal yang tak ia pikirkan sampai sekarang.
"Mari kita memotong obrolan kita. Pergilah ke sana. "
Jang Maldong mengarahkan tongkatnya ke sebuah pohon tua besar, yang memiliki lusinan batang kayu tergantung di sana. Pada pandangan pertama, mereka tampaknya diposisikan secara acak. Tapi arah dan ketinggian kayu yang berbeda adalah tanda, jika mereka ditempatkan dengan sangat hati-hati.
Seol Jihu berjalan sampai dia berada di tengah batang kayu yang menggantung. Dia melihat sekeliling dan melihat beberapa batang kayu berlumuran darah.
"Pelatihan apa ini?"
"Apakah kamu minum Kompetensi?"
"Ya."
"Apakah kamu tahu apa keunggulan Kompetensi?"
Seol Jihu memberikan jawaban sederhana pada pertanyaan Jang Maldong.
"Ini meningkatkan tingkat peningkatan tubuh."
"Kamu tak salah, tapi Kamu tak sepenuhnya benar. Jika Kamu menggunakannya dengan cara itu, Kamu hanya menggunakan setengah dari efek Kompetensi. "
'Setengah?'
Ketika Seol Jihu memiringkan kepalanya, Jang Maldong tersenyum.
"Efek nyata Kompetensi adalah mengalikan efisiensi semua kegiatan tubuh."
Seol Jihu berpikir, "Bukankah itu hal yang sama?" Tapi dia tak mengatakannya dengan lantang. Saat dia melakukannya, dia punya firasat kuat jika dia akan dipukul dengan tongkat.
"Akan lebih baik bagimu untuk mengalaminya sekali, daripada mendengarnya seratus kali. Lakukan Thrust, Strike, dan Cut. "
Daripada bertanya, "Ini?", Seol Jihu menelan ludahnya. Log/batang kayu jelas tak tergantung di sini sebagai hiasan. Mereka pasti akan menerbangkannya selama pelatihan. Dia bisa dengan mudah tahu, hanya dari cara Jang Maldong meraih salah satu log.
"Mulai."
Desir! Desir!
Seol Jihu mulai melakukan teknik tombak. Setelah sekitar dua puluh pengulangan, sebuah log melayang ke arah sayap kirinya. Karena dia berjaga-jaga mengharapkan hal seperti ini terjadi, Seol Jihu segera mencoba menghindarinya dengan melangkah mundur. Namun…
Pukulan keras!
"Uuk!"
Bahkan sebelum dia dapat mengambil dua langkah, dia merasakan dampak tumpul di bagian belakang kepalanya. Dia tak tertabrak. Dia benar-benar menabraknya sendiri.
"Siapa yang menyuruhmu pindah?"
Seol Jihu menggosok kepalanya dan mengerang, mendengar nada memerintah Jang Maldong.
“Kamu bisa menggunakan panca indera atau mengandalkan indra keenam. Tujuan dari pelatihan ini adalah untuk menghindar, tanpa melihat ke belakangmu. "
Ketika dia berteriak, "Lagi!", Seol Jihu buru-buru kembali ke tengah.
"Aku tak bisa pindah dari tempat ini."
Meskipun dia terus-menerus mengingatkan dirinya sendiri, hal yang sama akhirnya terjadi pada percobaan keduanya. Dia terbiasa melakukan tiga teknik tombak di satu tempat, tapi dia harus memperhatikan log terbang. Itu menambahkan tingkat kebingungan yang sama sekali baru.
Tk, tk, tk, tk!
Pada akhirnya, dia dipukul di empat titik berbeda, sebelum jatuh. Sambil memegangi kepalanya, dia berguling kesakitan.
"Bagus."
"Ayolah, bagaimana aku bisa menghindarinya, jika aku tak melihat?"
“Aku tak pernah menyuruhmu menghindar tanpa melihat. Aku bilang jangan melihat ke belakang. "
Jang Maldong melanjutkan dengan tenang.
“Aku juga sudah bilang, jangan pindah dari tempat itu. Tapi Aku tak pernah mengatakan kepadamu untuk tak bergerak sama sekali. "
'Permainan kata?'
Ketika Seol Jihu menatapnya dengan mata yang berkedip, Jang Maldong menutup matanya dengan lembut. Dia mendidih dengan kemarahan di dalam, tapi dia membuka mulutnya dengan ekspresi tenang.
"Dengar, bocah. Berhentilah mencoba melakukan sesuatu tanpa rencana dan gunakan kepalamu. Pikirkan, mengapa Kamu menginvestasikan waktumu ke pelatihan ini, setelah meminum Kompetensi yang berharga. "
Dia menghela nafas dan menunjuk tongkat itu ke arahnya lagi.
"Kamu cukup mahir dengan Thrust, Strike, dan Cut. Selama Kamu mendapatkan dalam bentuk yang benar, Kamu bisa menampilkan skill tombak tingkat tinggi. Tapi masalahnya adalah ini… tak masalah alasannya, jika tubuhmu sedikit terguncang, levelmu merosot. Itu tak lagi tetap sebagai spearman. Tapi, berubah menjadi gelombang acak. Apa kamu tahu kenapa?"
Geleng-geleng
“Itu karena kamu tak punya pengalaman. Seorang ahli sejati dapat memblokir, menangkis, atau menghindari serangan musuh, sambil terus menyerang di tempat yang tepat. "
"Kamu mengatakan seranganku terlalu jujur?"
“Jangan sembarangan. Di mana Kamu mendengar itu? Kamu bahkan tak dapat melakukan serangan 'jujur' itu. "
Dipukuli oleh fakta yang dingin dan sulit, Seol Jihu kehilangan kata-kata, dan hanya bisa mengangkat bahu. Jang Maldong tak salah. Bukannya dia bisa meminta lawannya di tengah pertempuran sengit, "Aku mencoba melakukan serangan yang tepat, jadi bisakah Kamu menunggu sebentar?" Jika memungkinkan, ambil beberapa langkah mundur juga. '
"Aku mungkin membantumu berlatih, tapi kamulah yang akan membuat sesuatu darinya! Jika Kamu mengetahui apa niatku dalam membuatmu melakukan pelatihan ini, dan bahkan mencapai beberapa tingkat keberhasilan, maka Kamu akan berakhir dengan senjata yang hebat di tanganmu. "
"Senjata… hebat?"
"Yah… itu akan memberikan dasar untuk memperbaiki pikiran, teknik, dan tubuhmu yang bengkok."
Jang Maldong bukan tipe orang yang mengatakan hal-hal dengan sia-sia. Seol Jihu menjadi sedikit lebih serius.
"Apa yang sedang kamu lakukan? Bangun."
"Tunggu."
"Tunggu? Apa, Kamu tak ingin berlatih? "
“Lima menit, tidak, tiga menit! Beri aku tiga menit. Biarkan Aku memikirkan sesuatu. ”
Jang Maldong mengungkapkan ekspresi tak puas, tapi dia tak mengatakan tidak. Itu karena, dia tahu jika sikap Seol Jihu telah berubah.
Setelah merenungkan semua yang dikatakan Jang Maldong, Seol Jihu membuka mulutnya, "Pak, Aku punya pertanyaan."
"Lanjutkan."
"Aku tahu apa panca indera itu, tapi apa maksudmu dengan indra keenam?"
"Hm."
Jang Maldong menunduk sedikit dan senyum tipis menyebar di wajahnya.
'Baik!'
Pemuda itu bukan jenius yang bisa memahami sepuluh hal, jika dia diajari satu. Tapi, karena dia setidaknya mencoba memahami lebih dari satu, bagaimana mungkin Jang Maldong tak bahagia?
"Aku akan memberimu contoh. Pernahkah Kamu merasa seseorang melihatmu? Sekali pun…”
Seol Jihu berkata, "Ah!"
Memang ada saat-saat seperti itu. Apakah itu di sekolah menengah? Ketika dia menikmati berbicara dengan teman-teman sekelas wanita dekatnya, dia sering merasakan tatapan menyengat. Dan begitu dia berbalik, merasakan ada sesuatu yang salah, dia akan selalu melihat Yoo Seonhwa menatapnya dengan gelisah. Dia masih tak tahu kenapa. Lagipula, mereka bahkan tak nge-date saat itu.
“…Sepertinya sudah. Kemampuan untuk memahami sesuatu dengan segera, tanpa perlu alasan sadar… itulah yang Aku sebut indra keenam. "
"Dan indra keenam ini… itu sesuatu yang bisa dilatih?"
"Jika reaksi otak atau nalurimu adalah penyebabnya, lalu mengapa tidak? Pada akhirnya, ini masih merupakan fenomena fisik. "
Seol Jihu berseru kagum dalam hati. Dia akhirnya mengerti, mengapa Jang Maldong membuatnya minum Kompetensi. Ketika dia mengambil tombaknya dan bangkit, Jang Maldong juga mempersiapkan diri.
"Mulai saat kamu siap."
Sinyal nya juga berubah dari 'mulai' ke 'mulai ketika Kamu siap'. Tiga kata tambahan ini membuat seluruh dunia berbeda.
Tak lama kemudian, tombak Seol Jihu mulai menusuk dan mengiris udara. Setelah dua puluh repetisi…
"…!"
Tali mulai bergerak. Seol Jihu tak berbalik untuk melihat dari mana log itu berasal, dan hanya fokus pada pergerakan talinya.
Segera, ketika tali yang bergerak seperti pendulum menarik garis horizontal, dia sedikit mengangkat kakinya.
Permukaan tipis udara menyapu melewati kakinya. Bukan itu saja.
Tong!
Suara log yang mengenai sesuatu terdengar.
'Kiri? Tidak, apakah ini sedikit di belakang itu? "
Dia tak yakin. Tapi, begitu dia mendengar suara sesuatu memotong udara, dia memutar tubuhnya. Dan ketika dia berputar, dia menusuk ke depan dengan tombaknya.
"Itu dia."
Dia mendengar pujian untuk pertama kalinya. Tapi bahkan sebelum dia sempat bersuka cita, bau darah menyebar dari sisi kanan. Dia secara refleks menoleh.
"Baik."
Detik berikutnya, lehernya terasa gatal. Mempertahankan tingkat konsentrasi yang tinggi, Seol Jihu mengikuti nalurinya dan menundukkan kepalanya.
Desir.
Sensasi seperti amplas menyapu yang melewati tulang punggungnya.
"Luar biasa!"
Jang Maldong mengepalkan tangannya. Seperti pepatah, 'pujian memunculkan kerelaan', Seol Jihu menjadi lebih bersemangat dan bersemangat tentang pelatihan.
***

Minggu kedua. Pelatihan memasuki fase baru.
Isi pelatihan berubah sedikit, tapi perubahan terbesar adalah bahwa jika Maldong mulai menambahkan saran terperinci, tak peduli apa yang dilakukan pelatihan Seol Jihu.
Bahkan saat latihan beban.
“Tubuh tak akan sulit. Perlu dibuat tahan lama, sehingga dapat menyerap atau menangkal dampak. Jika itu tak bisa ditekuk seperti baja, ada kemungkinan itu akan hancur, "
Dia mengomel tentang membuat otot lebih elastis.
Tentu saja, dia melakukan lebih dari sekedar latihan fisik. Ketika latihan pagi berakhir, Seol Jihu memulai latihan mana di bawah bimbingan Jang Maldong.
"Flash Step adalah teknik di mana Kamu bergerak secara instan, dengan menggunakan elastisitas yang berasal dari menekuk tubuhmu seperti busur."
Latihan otot neraka berakhir, dan telinga Seol Jihu meninggi, saat dia minum air sambil terengah-engah. Dia mengharapkan untuk memulai pelatihan Mana Spear, tapi ketertarikannya meningkat setelah mendengar kata-kata ‘Flash Step'. Lagipula, siapa yang tak bersemangat mempelajari skill baru?
"Karena menggunakan seluruh tubuhmu, kamu bisa mengatakan itu lebih dekat ke teknik tubuh daripada teknik kaki."
Jang Maldong menunjuk ke sebuah pohon besar di kejauhan. Yang ini adalah pohon normal yang tak memiliki log yang menggantung.
"Kamu lihat itu, kan?"
"Ya."
"Persiapkan Mana Spear-mu."
"Permisi?"
Dia tak bisa membantu, tapi melakukan pengambilan ganda. Jang Maldong segera memberikan penjelasan yang lebih rinci.
“Gunakan Mana Spear-mu untuk membuat setiap daun jatuh. Ingat, satu daun per tombak. Pastikan Mana Spear-mu tidak memengaruhi sekeliling daun itu. "
"Kalau begitu… aku harus membuat tombak kecil dan lemah."
“Ya, kuncinya adalah mengonsumsi energi minimal untuk membuat Mana Spear. Cobalah. Itu tak mudah. ​​"
“Apakah ada gunanya melakukan itu? Semakin banyak mana yang aku masukkan, Mana Spears yang lebih kuat…”
"Justru itulah masalahnya,"
Jang Maldong mendengus.
“Ada tiga tujuan untuk pelatihan ini. Yang pertama adalah memperbaiki kebiasaan burukmu. ”
"…?"
"Tak peduli siapa atau apa yang kamu lawan, kamu cenderung untuk menuangkan segalanya. Seperti yang aku katakan sebelumnya, jika kamu tak berhenti sekarang, tubuhmu akan hancur di masa depan."
"…."
“Tujuan kedua adalah masalah efisiensi. Karena Kamu selalu menggunakan semua mana untuk mengalahkan targetmu, Kamu tak dapat melakukan kontrol halus. Dengan kata lain, kontrolmu terhadap mana buruk. ”
Seol Jihu pikir dia cukup terampil mengendalikan mana, jadi ini mengejutkan. Meskipun dia mengangguk setuju, dia masih memiliki beberapa keraguan.
"Aku mengerti maksudmu, tapi apa hubungannya pelatihan ini dengan Flash Step?"
Dia bertanya, mencari tahu jika jawabannya akan terkait dengan tujuan ketiga. Namun, Jang Maldong tak langsung menjawab.
"Kamu tahu…" Jang Maldong menatapnya dan tersenyum. "Aku sudah memikirkan ini untuk sementara waktu sekarang, tapi kamu benar-benar tipe yang perlu diajarkan sepuluh dari sepuluh hal."
"M-Maaf."
Menafsirkan kata-kata Jang Maldong, dia buru-buru meminta maaf. Jang Maldong menggelengkan kepalanya.
"Kamu tak perlu meminta maaf. Kamu tumbuh di Bumi, jadi akan aneh jika Kamu mengetahui hal-hal ini. Selain itu, bukan hal yang buruk untuk mencari saran. "
Dia menghela nafas dengan kecewa, ketika dia menatap Hugo yang pingsan di sudut.
"Apakah kamu suka sepak bola?"
Itu adalah pertanyaan yang tampaknya acak, dan meskipun Seol Jihu lebih suka baseball, dia tak mengatakan apa-apa.
"Dalam hal sepak bola… Aku tak mengharapkanmu untuk membuat gol. Tapi jika seseorang mengoper bola kepadamu, bahkan jika Kamu melewatkan tembakanmu atau kiper membloknya, itu normal untuk setidaknya mencoba mencetak gol. "
"Benar."
"Misalkan kamu baru saja mengoper bola kepada seseorang dan dia hanya berdiri di sana dengan linglung. Apakah kamu tak akan marah? "
"Aku akan marah."
Seol Jihu tak tahu pasti apa yang sedang terjadi, tapi karena Jang Maldong terdengar seperti sedang mengeluh, Seol Jihu setuju saja.
"Benarkah?"
“Wah…”
Setelah menghela nafas panjang, Jang Maldong memukul bibirnya.
"Yah, dalam arti itu… kamu tak setengah buruk. Kamu juga menentukan. "
Kedengarannya dia memuji pemuda itu.
"Tapi kadang-kadang, kamu perlu belajar untuk mencetak skor sendiri."
Jang Maldong memberi kekuatan lebih dalam suaranya.
“Menerima umpan dan mencetak gol merupakan keterampilan tersendiri. Tapi, tak ada jaminan jika seseorang akan selalu mengoper bola kepadamu pada waktu yang tepat. Kadang-kadang, bahkan mungkin mustahil. ”
"Kamu bilang, aku harus mengembangkan kebiasaan untuk berpikir."
"Ya. Untuk lebih tepatnya, Kamu telah mencapai realisasi sendiri. Jika Kamu tak bisa melakukan itu, bahkan jika Kamu menjadi High Ranker, Kamu hanya akan menjadi Halfie,"
kata Jang Maldong dengan sungguh-sungguh, sebelum mengangkat tongkatnya.
"Halfie?"
Seol Jihu merasa seperti baru mendengar sepotong informasi penting. Meskipun dia punya pertanyaan lagi, dia memutuskan untuk fokus pada pelatihan untuk saat ini.
Tongkat Jang Maldong menunjuk ke pohon.
***

Pelatihan baru dimulai, tapi itu tak berarti penderitaannya berkurang. Bahkan, jika dia hanya berbicara tentang rasa sakit, itu berlipat beberapa kali dibandingkan sebelumnya.
Dia memar di seluruh tubuhnya karena terkena log, otot-ototnya kejang, dan karena dia fokus pada kontrol yang baik dari mana, dia merasa kehabisan energi. Karena dia masih harus berlari untuk menyelesaikan hari itu, jumlah pelatihan sebenarnya meningkat.
Jang Maldong benar-benar tak berbohong ketika dia berkata, "Itu akan semakin sulit mulai besok."
"Uuuuu…"
Seol Jihu mengerang kesakitan, saat dia menuju ke sebuah danau di dekat gua. Meskipun yang dia ingin lakukan hanyalah berbaring ketika pelatihan selesai, dia harus mandi dulu. Gua itu adalah ruang yang kecil dan terbatas untuk memulai, dan dia akan menyebabkan yang lain sakit kepala, jika dia masuk ke sana dengan berbau mengerikan.
Setelah berjuang keras, dia akhirnya tiba di danau. Dia melepas pakaian latihannya, dan dengan hati-hati mencelupkan tubuhnya ke dalam air. Kulitnya menyengat sesaat, kemudian tubuhnya bergetar, karena aliran air yang lembut.
Itu sangat menyegarkan, sehingga dia ingin berteriak dari atas paru-parunya. Tapi karena kelelahan, dia memilih untuk berenang dengan tenang, di sepanjang arus danau. Ketika dia mendorong wajahnya ke bawah air dan melonggarkan lengan dan kakinya, dia mulai melayang dengan hanya punggungnya yang melengkung di atas permukaan.
Jika ada orang yang tak terbiasa dengan situasi mengawasinya, mereka pasti akan berpikir mereka sedang melihat mayat. Tentu saja, Seol Jihu tak peduli sedikitpun tentang ini. Kepalanya hanya dipenuhi dengan pikiran pelatihan.
Minggu kedua hampir berakhir. Dia membuat kemajuan, tapi dia masih tak mengerti, bagaimana cara Flash Step bekerja.
"Apa yang harus dilakukan kontrol dengan baik dari mana?"
Sulit dipercaya, jika Jang Maldong mengatakannya tanpa tujuan. Melihat ke belakang, pada semua latihan latihan yang telah ia lakukan, pelatihan Jang Maldong tampaknya saling terhubung satu sama lain.
Alih-alih mencoba mencapai satu tujuan dengan latihan tunggal, metode Jang Maldong tampaknya diatur sedemikian rupa, sehingga banyak hal dapat dipelajari di tengah proses.
Dengan kata lain, ada kemungkinan jika dua tujuan yang didengarnya adalah petunjuk untuk mempelajari Flash Step. Hanya saja… Seol Jihu tak bisa mengetahuinya.
Seol Jihu perlahan mengangkat kepalanya dari air, sebelum mengambil nafas kecil, dan menundukkan kepalanya kembali. Dia menyingkirkan semua pikiran kosong dan mempercayakan tubuhnya pada aliran air.
Berapa lama waktu berlalu? Ketika dia terus-menerus mengambang di permukaan danau, merasakan aliran air, Seol Jihu tiba-tiba memiringkan kepalanya.
'Mengalir?'
Ketika pikiran ini terlintas dalam benaknya, sensasi yang tak diketahui menyelimuti tubuhnya. Dia tak yakin apa yang membuat sensasi ini, tapi dia secara tak sadar berkonsentrasi pada aliran air yang mengalir melewati tubuhnya.
Ini adalah pertama kalinya, dia mengalami fenomena seperti itu. Dia tak bisa menggambarkannya dengan baik, tapi perasaan menyesal melandanya. Dia merasa ada sesuatu yang ada dalam genggamannya, tapi selalu melarikan diri dari tangannya.
‘Aliran, aliran, aliran, aliran…’
Seol Jihu menggumamkan kata 'mengalir' berulang-ulang, seolah-olah mencengkeram sedotan. Saat itulah…
Tk.
Sesuatu menyentuh kepalanya. Pada saat yang sama, konsentrasinya pecah bersama dengan semua sensasi air yang mengalir.
'Ah!'
Seol Jihu mengangkat kepalanya dengan sedih. Segera, sesuatu putih memenuhi pandangannya. Dilihat dari bentuk bulatnya, itu sepertinya batu. Dia pasti telah memukul kepalanya, saat melayang di sekitar danau.
'Sial!'
‘Tepat ketika itu berada dalam genggamanku...’
Ekspresi kesal menyebar di wajahnya. Terganggu pada saat kritis, dia merasa seperti menderita ketidak-adilan yang hebat.
"Batu sialan ini!"
Seol Jihu membanting kepalanya ke batu. Dia tahu apa yang ia lakukan itu bodoh, dan tahu jika batu itu tak bersalah. Tetap saja, dia menanamkan wajahnya di batu berulang kali. Kalau tidak, dia tak merasa bisa menenangkan perutnya.
"Sialan, sial!"
Dan di tengah sibuk membanting kepalanya…
'Sial?'
Dia tiba-tiba merasa ada sesuatu yang tak beres. Seharunya, Kepalanya sakit, mengingat betapa keras dia membantingnya ke batu. Tapi, dia tak bisa merasakan apa-apa. Bahkan, dia merasa otaknya menikmatinya.
Melihat batu itu lagi, dia menyadari jika benda putih untuk menjadi marmer. Seolah-olah dia melihat bola salju.
'Apa itu?'
Ketika dia mengusap pipinya, dia merasakan kekenyalannya. Elastisitas batu yang seharusnya begitu menenangkan, sehingga dia ingin menggosok wajahnya untuk selamanya.
"Ada batu seperti ini?"
Agak bingung, Seol Jihu menggali wajahnya ke permukaan yang lembut. Wajahnya langsung tenggelam. Ketika dia mengambil napas dalam-dalam hanya untuk memastikan, aroma harum dari…
'Hah?'
Pada titik ini, Seol Jihu memiliki firasat tentang apa batu itu.
Mengintip.
Dia melirik ke samping dan melihat batu lain di sana.
"Batu kembar?"
Tidak, itu terlalu halus, bulat, dan cantik untuk menjadi batu. Seol Jihu perlahan mendongak. Tatapannya melewati pinggang ramping seperti porselen, dan menaiki lekuk punggung dengan keindahan artistik.
Ketika tatapannya naik di atas garis leher dan memastikan bibir merahnya mengepal, matanya bergetar.
"Jadi,"
Sebuah suara sedingin es dan tatapan dinginnya jatuh.
"Berapa lama Kamu berencana mencium pantatku?"
“Hai!”
Seol Jihu balas ngeri.
Di bawah langit malam yang sunyi, di dalam danau yang berkilauan oleh cahaya bintang, Agnes menutupi tubuh bagian atasnya dengan tangannya, dengan punggung menghadap ke arahnya. Kecantikannya yang mempesona, membuatnya bertanya-tanya, apakah dia sedang melihat dewi kecantikan. Rambutnya tak diikat seperti biasa, memberinya tampilan yang sama sekali baru daripada yang dulu.
"Tidak, tunggu."
Mengagumi kecantikannya bisa menunggu. Seol Jihu tersentak dari linglung, dan mulai mengemis dalam omong kosong bingung. Itu tak disengaja, jika dia salah ketika memikirkan sesuatu yang lain…
"Aku akan mempercayaimu."
Dia siap dipukuli sampai dia selangkah lagi dari kematian, ketika dia mendengar ini dan tak bisa mempercayai telinganya.
‘A-Apa aku mendengarnya dengan benar?’
"Kamu tahu, aku juga agak terkejut," gumam Agnes, saat dia dengan diam-diam mengalihkan pandangan tajamnya.
"Aku sudah lengah, tapi untuk berpikir aku tak akan melihatmu mendekati…"
"…."
"Jika kamu mendekat dengan maksud mengintip, tak mungkin aku tidak akan menyadarinya. Paling tidak, Aku percaya jika Kamu memikirkan sesuatu yang lain. "
Mulut Seol Jihu sedikit terbuka.
"Jadi,"
Agnes mencoba mengangkat kacamatanya karena kebiasaan, dan kemudian kembali menutupi bagian atas tubuhnya, ketika dia menyadari dia tak mengenakannya.
"Apa yang kamu pikirkan?"
Wanita itu terdengar, seperti dia tak akan membiarkannya pergi dengan utuh, jika Agnes tak puas dengan jawabannya.
"K-Kamu mengerti… Aku sedang memikirkan kemampuan baruku saat aliran air tiba-tiba…"
Ketika Seol Jihu mengakui semua yangdia alami, mata Agnes melebar, dan ekspresi muak muncul di wajahnya.
Seol Jihu sedang mandi, setelah hari yang melelahkan pelatihan. Fakta dia masih berpikir tentang pelatihan, berarti dia harus menjadi maniak, ketika itu menyangkut pelatihan.
“Aku sudah memberi tahumu berulang kali, istirahat adalah bagian dari pelatihan. Apa yang Kamu lakukan, adalah bekerja terlalu keras dan otakmu yang lelah. "
"Benar, tapi apa yang dikatakan Tuan Jang terus menggangguku…"
"Tuan Jang? Apa yang dia katakan?"
"Sesuatu tentang menjadi Halfie High Ranker…"
Agnes berkata, "Ah", lalu membuat senyum tumpul. Seolah-olah, dia mengatakan jika pemuda itu khawatir untuk hal yang salah.
"Tuan Jang itu keras kepala."
"Keras kepala?"
"Ya, itu filosofi pribadinya. Dengan logikanya, 80% dari semua High Ranker adalah Halfies. ”
"Aku mengerti…"
Seol Jihu mengangguk, tapi dia masih tak bisa menyembunyikan kekecewaannya. Lidah Agnes menjilat bibir atasnya.
“Ngomong-ngomong, kamu bilang kamu berpikir tentang aliran air? Mungkin itu adalah petunjuk untuk sampai pada jawabannya. "
Seol Jihu mendongak.
"Sungguh?"
"Aku bisa memberitahumu, jika kamu mau."
"Ben… t-tidak." Wajah Seol Jihu cerah atas saran Agnes, tapi kemudian dia dengan cepat melambaikan tangannya sebagai penolakan.
"Tak apa-apa. Aku ingin melakukan ini sendiri. "
Agnes menganggukkan kepalanya, seolah itu pilihan yang bagus.
"Aku mengerti. Semoga beruntung."
"Terima kasih. Dan, um, Aku benar-benar minta maaf sebelumnya. "
Seol Jihu membungkuk. Agnes berbalik.
“Ngomong-ngomong, kamu harus berhenti mengapung di sekitar danau, hanya karena latihannya tak berjalan dengan baik. Kamu mungkin tenggelam, jika kamu tak sengaja tertidur.”
Dengan itu, Agnes menuju ke tengah danau dengan gerakan halus.
Seol Jihu berdiri, seperti patung batu sampai sekarang. Menyadari jika dia mulai gemetar, dia dengan cepat mengikuti Agnes, seperti bebek mengejar ibunya.
Dia berpikir jika airnya dalam, tapi tanah itu menonjol di tempat Agnes berdiri.
"Jadi itu sebabnya…"
Ketika dia melihat Agnes semakin jauh, Seol Jihu menggosok hidung dan pipinya. Lalu, dia tertawa kecil.
Memikirkan batu jahat yang menginterupsi pikirannya, adalah pantat Agnes.
‘Tunggu, maka itu bukan batu jahat…’
Dia tahu jika dia akan terbunuh begitu dia tertawa. Jadi, dia menahan napas dan menahan tawa sebelum meledak.
***

Pagi tiba.
Ketika Jang Maldong bangun di pagi hari, dia menjadi terdiam, saat melihat di depan gua. Empat orang berlari bersama. Agnes, Kazuki, dan bahkan Hugo ada di sana.
Bukan itu saja. Dalam hal stamina, memang benar bagi Agnes untuk memimpin, diikuti oleh Hugo, Kazuki, dan Seol Jihu.
Tapi, Seol Jihu berlari di depan, dengan Agnes mengejarnya. Mereka berlari begitu cepat, sehingga mereka menuangkannya dengan keringat.
'Anak nakal…'
Pemuda itu hampir tak bisa mengikuti pelatihannya di awal. Tapi sekarang, dia bahkan memimpin kelompok. Melihatnya begitu bersemangat, lelaki tua itu tak tahan untuk tidak merasakan sedikit pun teriakan di tenggorokannya.
Dia bangga. Dibandingkan dengan dua orang idiot yang membayar upacara untuk membuatnya mati, pemuda itu seperti Saint.
Tak lama kemudian, Kazuki dan Hugo berhenti. Namun, Seol Jihu masih berjalan tanpa henti.
Benar-benar pemandangan yang sulit dipercaya.
‘Aku tak berlatih, sehingga aku bisa melarikan diri.’
Dia mulai melihat pemuda dalam cahaya yang berbeda. Dia tak punya pilihan lain, selain mengevaluasi kembali tekadnya.
"Ha ha!"
Jang Maldong tertawa senang, dan menyaksikan Seol Jihu dan Agnes memanjat bukit ke tempatnyaa. Itu dulu…
"Hm?"
Dia berkedip kaget, saat melihat keduanya semakin dekat. Agnes tampaknya berlari dengan kecepatan penuh, tapi tampaknya dia tak mampu melewati Seol Jihu. Itu tak mungkin dari sudut pandang logis.
'Tunggu sebentar…'
Sekarang dia memikirkannya, Seol Jihu berlari dengan sangat cepat. Segera, pemuda itu memanjat bukit dengan badai debu di belakangnya. Begitu dia menyentuh titik awal, dia berbalik ke samping.
"Mengapa kamu melakukan ini?"
Dia berteriak dan dengan cepat berjalan menuruni sisi lain bukit. Lengannya berayun dengan cepat, dan kakinya nyaris tak terlihat.
Sementara Jang Maldong menatapnya dengan bingung, Agnes mencapai titik awal dan dengan cepat mengejarnya.
"Berhenti di sana!"
"Setidaknya beri aku penjelasan!"
"Diam! Ini yang ketiga kalinya… ”
Insiden itu dimulai dini hari, ketika Jang Maldong masih tidur. Agnes bangun pada saat yang sama dengan Seol Jihu, dan menasihatinya untuk makan sarapan. Mereka akhirnya makan bersama, tapi Seol Jihu ingat kejadian malam sebelumnya dan terkekeh.
Pemuda itu tertawa misterius, tapi tak mungkin seseorang dari kaliber Agnes tak akan menyadarinya.
Melihat Seol Jihu menghindari tatapannya, dia menjadi yakin. Dia memeriksa Stats Window-nya hanya untuk memastikan dan marah, ketika dia melihat 'Evil Butt' telah ditambahkan.
Seol Jihu segera melarikan diri.
"Bokong Jahat? Apa yang sangat jahat tentang pantatku? "
"Aku, aku hanya memikirkannya di kepalaku!"
"Aku akan membunuhmu, begitu aku mendapatkanmu!"
"Nona Agnes!"
"Kamu mati!"
Suara Agnes bergema jauh dan luas.
Sementara itu, Jang Maldong dengan kosong, menyaksikan pemuda itu dengan putus asa melarikan diri dengan Festina Earring miliknya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us