Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V54E04P05

gambar


4. Rencana Pemusnahan (5)



Para player mage kagum dengan metode berburu Weed.
Mereka berpikir jika ini adalah metode yang sangat efisien, untuk membersihkan tanah yang diserbu oleh monster.
“Jangan istirahat!  Kita akan bertarung sampai monster terakhir terbunuh!”
“Lihatlah musuh, kunci bidikanmu dengan tepat dan tembak. Pemasok panah sedang bekerja keras.”
* F-F-F-F-Fwoosh! *
Para archer seperti para mage, tak ada kata istirahat, dan terus menembakkan panah tanpa henti.
Para Draconian dan monster yang kuat, biasanya memiliki ketahanan sihir yang tinggi, dan para archer bertanggung jawab untuk menembaki mereka.
Kadang-kadang, bersama dengan para avians, mereka terlibat dalam pertempuran udara sengit, melawan monster yang memiliki kemampuan terbang.
"Aku tak punya kekuatan lagi di tanganku..."
"Bertahanlah."
"Aku tak bisa. Aku sudah pada batasku. "
"Mereka sedang merekam kita sekarang."
"Hiksss!"
Para archer menangis saat perburuan.
Bahkan Weed bergabung dengan para archer, dan menembakkan panah ke arah monster yang harus dilawan oleh undead.
“Dia menembak seperti halnya kita. Rekaman siaran tak diedit sama sekali. "
“Tak ada skill khusus yang ia gunakan.  Itu hanyalah teknik memanah dasar."
"Tetap saja, dia seakurat kita."
"Ya... itu sangat baik."
“Dia bisa menggunakan sihir, dan sangat bagus dalam pertempuran jarak dekat.  Itu menakutkan."
"Dia adalah seorang Sculptor pada awalnya.  Lalu menjadi blacksmith, tailor, dan chef.”
"Bukankah, dia juga bisa membuat kapal kan?"
Kelompok besar monster di Benua Utara dan Tengah diurus, dan kota-kota menjadi sedikit lebih aman.
Itu semua berkat 400.000 player mempertaruhkan hidup mereka di garis depan.
Weed juga menunjukkan kehebatannya sendiri dengan mengendarai baraag.
Setelah maju ke kelas warrior, dia mendarat tepat di tengah-tengah monster.
Dia memukul monster level boss sendirian dan menaklukkan yang lainnya, dengan memanggil undead!
[Anda telah mendapatkan Exp point.]
[Combat Achievement!  Anda telah dianugerahi gelar brave warrior.
-Max HP meningkat 50 poin.
-Strength meningkat sebesar 1 poin.]
Dia telah mencapai prestasi pertempuran baru.
"Lalala!"
Dia bersenandung sambil membungkus tubuhnya dengan perban, dan pindah ke lokasi berikutnya!
"Benar-benar pria yang mengerikan..."
"Aku sepertinya ragu, apakah dia manusia atau bukan."
"Kamu harus sekuat dia, untuk dapat menang melawan Guild Hermes."
“Aku hanya ingin menjalani hidup yang mudah. "
Para player mulai menyadari sisi sejati Weed.
Dari kejauhan, dia tampak berjuang melindungi benua dari monster. Tapi dari dekat, dia menikmati perburuan dan pertumbuhan tanpa akhir.
"Aku pikir, kita juga bisa melakukannya."
"Jika kita mengatur komposisi yang layak... Ini akan berguna dalam membunuh monster."
Necromancer Jean dan mage lainnya bergabung dengan avians, dan mengorganisir pasukan berburu.
Level tempur mereka tak bisa dibandingkan, dengan pasukan yang dipimpin oleh Weed. jadi, sekitar satu atau dua ratus player berkumpul.
Meskipun mereka tak bisa memburu gerombolan monster dengan prajurit draconian di antara mereka, mereka masih bisa membunuh sejumlah besar monster.
Para player yang tersebar di Benua Utara dan Tengah juga aktif bergerak.
***

Sementara Weed memimpin sejumlah besar player dan membersihkan monster, aktivitas Kaybern berlanjut.
Castle Hillshade, bekas ibu kota Kerajaan Idern hancur, dan invasi monster menghancurkan 27 desa dan 4 kota.
- Ini adalah pertahanan ajaib.
- Ya.  Kerusakan rendah meskipun monster yang luar biasa mengaduk Benua Versailles.  Kerusakan jauh lebih rendah dari apa yang diprediksi player dari Guild Hermes.
- Diprediksi, jika lebih dari 20 kota akan dihancurkan setiap minggu.
- Itu benar.  Namun, Weed dan para player mengurangi jumlah monster dengan signifikan, dan mereka telah bertahan dengan baik di balik tembok benteng yang tinggi dan tebal, di pengepungan.
- Tentu saja, kehancuran kota dicegah, tapi tidak tanpa kerusakan.  Di luar tembok, kerusakannya parah.
Pengepungan terjadi secara bersamaan di lebih dari seratus lokasi, yang mengakibatkan kerugian besar.
[Dragon’s Revenge
Black Dragon Kaybern sedang bergerak untuk menghapus peradaban manusia.
Spirit dan Fairy memperingatkan sekali lagi.
"Kaybern akan menuju ke Herom dalam seminggu."
Kastil Herom dari Kerajaan Nest.
Kastil yang dihormati saat di mana Sungai Verona yang indah mengalir, menjadi sasaran berikutnya.  Setelah Castle Hillshade berubah menjadi reruntuhan, sejumlah besar monster melompat keluar dari dungeon di seluruh benua.]
Terutama di Benua Utara, monster mengalir keluar dari tanah liar dan player berkumpul untuk bertahan melawan mereka.
"Tidak. Masih Belum…"
Kemarahan berkobar dari lubuk hati Weed, tapi dia menekannya dengan kuat.
“Tunggu saja, sampai aku menyelesaikan perburuan.  Dari gigi sampai ke ekor.  Aku akan menjarah semuanya. "
Meskipun waktu berlalu, dia juga mendapatkan level.
Tapi, keamanan Kekaisaran Arpen memburuk, dan kasus-kasus rombongan merchant yang dihancurkan atau player bepergian yang sekarat oleh monster, menjadi terdengar lebih sering.
  “Aku harus menghemat waktu.  Aku harus bergerak secara efisien. Kaybern tak bisa dihentikan pada saat ini. "
[Anda sudah naik level.]
Level 524.
Weed membunuh kelompok monster dan melatih dirinya sendiri, serta para player lainnya.
Sementara itu, quest untuk mencari catatan tentang Kaybern berlangsung di Grand Library of Morata.
- Mapan: Aku telah mendapatkan 37 catatan data terkait dengan Kaybern.
Weed menerima catatan yang dibawa oleh Yurin dan membacanya.
[Anda telah memperoleh informasi tentang Kaybern.
Black Dragon Kaybern.
Juga dikenal dengan nama panggilan yang terkenal: Tyrant and Black Dragon.  Dragon ini diperkirakan berumur sekitar 1.700 tahun.
Pada masa mudanya, dia melakukan perjalanan ke banyak tempat di seluruh benua, dan terlibat dalam peristiwa sejarah.
Papuakin’s Bloodbath (Teridentifikasi)
Generd’s Contempt (Teridentifikasi)
Slayer (Teridentifikasi)
Black Warrior (Tidak teridentifikasi)
Blue Moss (Tidak teridentifikasi)
Birth of Dark Magic (Tidak teridentifikasi)
Humiliation of Nippleheim Empire (Teridentifikasi)
Kaybern sombong dan kejam.
Dia begitu suka perhiasan, minuman, dan makanan lezat.
Kadang-kadang dia berbohong, menggunakan metode licik dan tidak bisa dipercaya.
Progres pencarian data kaybern 62%. ]
[Papuaquin’s Bloodbath dan Generd’s Contempt adalah peristiwa yang tercatat dalam sejarah Benua Versailles.
Kota-kota menghilang dalam satu hari, dan mereka semua terkait dengan Kaybern.
- Papuakin’s Bloodbath.  # 2
O, amarah surga,
Asap hitam mengepul, kota terbakar,
Di tanah, tikus menyebarkan kotoran dan racun mereka
Kota terbesar di benua seketika berubah menjadi tumpukan kayu bakar.
Penyebab semua ini adalah Kaybern.
Satu tahun yang lalu, Dragon itu turun,
Dragon itu menuntut:
- Kumpulkan emas dan bangunlah kastil sebagai penghargaan bagiku. Kemudian, aku akan memberikan kalian semua kekuatan untuk menaklukkan semua kerajaan. Jika kalian memilih untuk mengabaikan dan menolak untuk membangun sebuah kastil, kalian akan menerima konsekuensi yang parah.
Walikota Manheart gemetar ketakutan, ketika menerima tawaran itu.
Lagipula, siapa yang bisa menolak di bawah kekuatan Dragon?
Mereka mencairkan emas untuk sarang Dragon,
Sayangnya, konstruksinya dihentikan, orang-orang terbaring sakit dan sekarat...
Satu Tahun sudah berakhir, hanya setengah dari kastil yang selesai.
Pada hari itu, semua orang menahan napas dan menatap langit.
- Manusia belum juga dewasa. Kalian gagal mematuhi tawaranku yang paling ramah. Aku akan memaafkan kalian semua, meskipun telah melanggar janji.
Kaybern yang maha kuasa menyelamatkan hidup mereka,
Mereka kehilangan semua emas yang dikumpulkan untuk kastil, tetapi mereka mengucapkan terima kasih,
Ketika warga Papuaquin yang ketakutan pergi terpencar kembali ke rumah mereka,
Ketika mereka merasa aman lagi, bahagia lagi,
Di saat itulah,
Kaybern turun lagi.
- Jenismu layak untuk dimusnahkan!
"Oh Dragon yang perkasa... Kamu bilang tak akan menghukum kami!"
  - Aku tak menghukum kalian karena melanggar janji.  Namun, kalian adalah makhluk yang pantas untuk punah.
Walikota Manheart mengangkat kepalanya untuk memohon
 Sesaat kemudian dia mati,
Orang-orang sudah terlambat, ketika mereka menyadari hal itu.
Semua ini sebenarnya adalah rencana licik dari sang Dragon.]



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us