Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_179

gambar

SCG_179

Chapter 179. Meskipun Hidup ini Berakhir (1)


'Belum…'
Ledakan!
Bahkan sebelum dia bisa menyelesaikan pikirannya, kedua tangannya menabrak tubuh Undying Diligence yang jatuh.
Tubuhnya bereaksi selangkah di depan kepalanya.
Karena dia tahu.
Semua Komandan Seven Army adalah monster dalam hal mereka sendiri. Tapi, vampir ini adalah monster abadi yang benar-benar merepotkan.
Seseorang tak bisa santai, bahkan ketika dia berhenti bernapas. Dan mereka tak bisa berhenti menyerang, bahkan jika mereka menghancurkan organ-organnya, menjadi berkeping-keping.
Setidaknya, tak sampai tanda unik yang hanya bisa dilihat, ketika Komandan Seven Army mati terjadi.
Dengan demikian, Seol Jihu mengangkat tangannya yang saling bertautan sekali lagi. Tapi tiba-tiba, bidang penglihatannya bergetar, dan dia jatuh ke belakang.
Hanya setelah berguling-guling di tanah beberapa kali, barulah rasa sakit membakar punggungnya. Sisi-sisinya juga terasa panas.
Vulgar Chastity memelototi Seol Jihu dengan wajahnya yang menghitam. Rambutnya yang cukup panjang untuk menyentuh tanah, setengah terbakar.
Dia telah berhasil menembus penghalang Seo Yuhui dan berhasil mendaratkan pukulan.
"Pelacur gila ini."
Seol Jihu bergumam pelan dan mengulurkan tangan. Ice Spear yang tergeletak di tanah, berdiri sendiri dan terbang ke tangannya dengan gerakan memutar.
Vulgar Chastity menjerit dan terbang ke arahnya. Angin kencang menyapu telinganya. Dia terbang dengan kecepatan tinggi, sehingga Seol Jihu tak bisa lagi mengabaikannya. "Haruskah aku percaya pada Seo Yuhui untuk membereskannya?" Saat dia bertanya-tanya sebentar…
Chrrrk!
Dentingan rantai menggaruk telinganya.
Entah dari mana, panah terbang dari kiri, memotong udara, dan mengenai tulang rusuk Vulgar Chastity dengan sempurna.
Vulgar Chastity menjerit, ketika dia tertusuk.
Chrrrk, chrrrk!
Derakan rantai berlanjut. Anehnya, dua panah yang terikat pada rantai, terbang ke Vulgar Chastity. Dia dengan cepat memutar tubuhnya dan menghindari serangan itu. Tapi, panah itu berubah arah, seolah-olah mereka masih hidup dan mencoba mengikat sayapnya.
Pada akhirnya, Vulgar Chastity buru-buru melipat sayapnya dan berteriak frustasi.
"Kenapa Star of Pride ada di sini!?"
"Tembak!"
Unknown Modesty yang berhasil mendorong Divine Queen mundur satu inci setelah pertukaran sengit, meratap dengan keras.
Dia cukup berpengalaman untuk mengetahui jika kehadiran panah berantai ini berarti, jika Executor Superbia telah datang untuk membantu. Bahkan, jika dia tak terlihat oleh mereka.
Melihat sekeliling benteng, Unknown Modesty dengan cepat menyadari, situasi apa yang mereka hadapi.
Lusinan Valkyrie terbang di dekat gerbang benteng.
Star of Sloth telah kembali.
Dia tak berpikir, dia akan pulih sepenuhnya dalam waktu sesingkat itu, terutama mengingat keparahan luka-lukanya. Dia pasti memaksakan dirinya untuk kembali ke medan perang.
Manusia telah mengirim para Executor sesegera mungkin. Ini adalah perkembangan tepat yang diwaspadai oleh Komandan Seven Army.
Ketika mereka awalnya menyerang manusia tanpa strategi, selain mendorong dengan kekuatan yang luar biasa. Mereka pikir, semuanya berjalan sesuai keinginan mereka.
Jadi bagaimana hasilnya?
Sama seperti hal-hal yang mereka khawatirkan mulai terwujud satu demi satu…
“Guaaaaa!”
Seolah ingin memperburuk keadaan, jeritan mengerikan tiba-tiba bergema di seluruh langit dan bumi.
Suara itu datang dari bagian belakang lembah. Untuk lebih tepatnya, di situlah Nest berada.
Mata Vulgar Chastity terbuka lebar.
"Nest!"
Dia segera menyadari, jika dia telah kehilangan kendali atas Nest tingkat tinggi. Tidak, dia bahkan tak bisa berkomunikasi dengan mereka!
Suara seperti itu tak mungkin terdengar, kecuali Nest dihancurkan.
Segera, sekelompok orang muncul di lembah yang jauh di mana asap hitam naik.
Itu terlalu jauh untuk terlihat jelas, tapi mereka mengenali energi yang meliputi seluruh lembah. Kedua Komandan Seven Army menjadi bingung.
"Tak mungkin…"
Vulgar Chastity yang tertegun, bergumam dengan lemah lembut. Seolah-olah, dia tak lagi memiliki energi untuk marah.
"Star of Avarice… bukankah dia kembali?"
Pria muda yang keras kepala, yang bersikeras untuk kembali sambil mengutip pelanggaran kontrak, menatap medan perang dan tersenyum.
"Apa yang membuatmu sangat senang?"
Ketika salah satu pelayan wanita di belakangnya bertanya, dia dengan cepat menghapus senyumnya.
"Tak ada. Aku hanya ingin tahu, apa yang dipikirkan Komandan Seven Army saat ini.”
"Persetan. Aku mengerti ingin menipu Komandan Seven Army. Tapi, tak bisakah Kamu memberi tahu kami tentang hal itu sebelumnya?”
"Untuk menipu musuhmu, pertama-tama kamu harus menipu temanmu."
"Apa gunanya menipu keduanya? Jika Kamu akan membantu, Kamu harus melakukannya sejak awal. Bahkan jika Kamu muncul sekarang, semua orang hanya akan mengatakan, Kamu seorang oportunis. Jika Kamu setidaknya memberi tahu para Executor lainnya sebelumnya…”
“Itu tak masalah. Aku terbiasa dengan kritik. "
Dengan jawaban yang jelas, Star of Avarice menarik kacamatanya ke atas.
"Ditambah lagi, aku punya firasat, kalau Parasite akan tahu, kalau aku mengatakannya sebelumnya. Karena Komandan Seven Army akan bereaksi, menipu mereka akan menjadi tak berarti. "
"Itu lagi? Kamu benar-benar berpikir, seseorang berkolaborasi dengan Parasite dan melaksanakan perintah Ratu Parasite untuk menanamkan kekacauan di antara manusia? "
"Aku tak punya bukti pasti untuk saat ini. jadi, itu hanya teori konspirasi. Tapi, Aku pikir ada kemungkinan. Bagaimana bisa Paradise menjadi berantakan seperti itu?”
Setelah mengatakan itu, Executor Avaritia membuka buku di tangannya.
Wanita itu yang menggerutu tanpa henti, membelalakkan matanya, ketika dia melihat halaman buku yang terbalik dengan cepat.
"A-apa yang kamu lakukan… Di sini? Tidakkah Kamu melakukan semua ini, sehingga Kamu dapat menghancurkan semua Nest dalam satu jalan? "
"Itu adalah rencana asli…"
Tatapan mendalam pria muda itu tertuju pada medan perang.
"Tapi, ada yang salah perhitungan. Ah, dengan cara yang baik. "
Wanita itu memiringkan kepalanya dengan tatapan bingung.
“Menghancurkan satu Nest tingkat tinggi lebih baik daripada menghancurkan sembilan Nest tingkat menengah. Tapi tahukah Kamu, apa yang lebih baik daripada menghancurkan sembilan Nest tingkat tinggi? Whoa, untuk apa dia terburu-buru? "
Dia mendecakkan lidahnya dan mengulurkan tangan, seolah-olah mendorong udara dengan tangannya.
Pada saat itu, Seol Jihu yang menyerbu menuju Undying Diligence, tiba-tiba terhuyung dan mundur beberapa langkah.
Itu karena energi tak terlihat berhembus kepadanya, seperti embusan angin dan menghalangi jalannya. Menilai itu yang mendorongnya dengan lembut, itu tak menghalanginya. Tapi, itu menyuruhnya menunggu sedikit saja.
Seol Jihu segera mengetahui alasannya.
Whish, whish!
Tali yang terbuat dari mana, muncul entah dari mana, dan mulai mencambuk Undying Diligence, yang dengan gigih berusaha mengangkat dirinya kembali.
Pada saat yang sama, ketika tali melingkar di sekitar Undying Diligence, lingkaran sihir yang dipenuhi dengan bentuk dan pola geometris muncul di langit dan menuangkan cairan transparan.
Akibatnya, Undying Diligence basah oleh cairan misterius.
Tsssss!
Melihat bor asam yang mengerikan itu membuat lubang besar di tanah, Seol Jihu bersiul.
Sementara itu, Undying Diligence tak lagi bisa berteriak. Dia berubah berteriak kesakitan dan tak sedap dipandang, saat dagingnya yang seperti meleleh dan bercampur menjadi satu.
Tapi pada saat itu, sesuatu muncul dengan tiba-tiba.
Dalam sekejap mata, tubuh Undying Diligence diwarnai dengan cahaya.
Selanjutnya, lengan dan kakinya tumbuh lebih panjang, dan tubuhnya mulai tumbuh lebih besar.
"Ha!"
Menyadari perubahan apa yang terjadi pada Undying Diligence, mata Seol Jihu menegang.
Ketika Undying Diligence menyelesaikan transformasinya, dia telah menjadi raksasa yang dengan mudah melampaui ketinggian 4 meter. Meskipun dia sama anehnya seperti sebelumnya, dari semua serangan yang dideritanya. Udara di sekitarnya semakin berat.
Seol Jihu merasakan tekanan berat, seperti ketika dia menghadapi Tujuh Dewa.
Manifestasi Kekuatan ilahi.
Ketika Undying Diligence akhirnya menggunakan Divinity Manifestation, Vulgar Chastity dan Unknown Modesty, keduanya terengah-engah. Dan Seol Jihu mengeluarkan seruan lembut.
Akhirnya. Dia akhirnya mencapai tahap ini.
Dia merasa seperti beruntung dan tiba di tahap akhir, ketika dia hanya berencana untuk mengalahkan yang pertama.
Undying Diligence menggunakan Divinity Manifestation, yang biasanya dilarang digunakan. Kekuatan itu memiliki dua arti penting.
Yang pertama adalah jika dia tak akan bisa kembali untuk merebut kembali Benteng Tigol, di mana pertempuran sengit harus dilakukan. Bahkan, dia tak akan bisa kembali ke medan perang untuk beberapa waktu.
Yang kedua adalah jika Undying Diligence menerima kematiannya, sebagai suatu kemungkinan.
Meskipun dia menerima kekuatan ilahi dari Ratu Parasite, pada akhirnya Vampire Lord masihlah bisa mati. Itu akan menjadi cerita yang berbeda, jika seorang dewa secara langsung meminjamkan kekuatan mereka. Seperti yang dilakukan Tujuh Dewa kepada para Executor mereka. Tapi, itu tak mungkin, bagi seorang manusia untuk sepenuhnya mencerna kekuatan dewa yang abadi.
Setelah pertimbangan panjang, Ratu Parasite menyusun dua celah sementara untuk mengatasi masalah ini.
Yang pertama adalah anggota Parasite dari ras asing untuk memperbesar ukuran internal energi mereka. Dan yang lainnya adalah untuk menutup setengah dari kekuatan ilahi yang diberikan kepada mereka.
Karena ini hanyalah cara sementara untuk mengatasi masalah ini, pemegang kekuatan ilahi/Divinity dapat membawa kekuatan yang tersegel ini dengan mereka, dan melepaskannya ketika mereka berada dalam pertempuran yang penting.
Tapi, Divinity yang tak disegel itu luar biasa. Itu sedemikian rupa, sehingga pemegangnya harus menderita rasa sakit yang mengerikan. Sehingga, mereka tak dapat bertahan, bahkan dengan kapasitas energi mereka yang diperbesar.
Dengan kata lain, penggunaan Divinity Manifestation oleh Undying Diligence dalam situasi ini, adalah sinyal tertentu dari kematiannya yang akan datang, dan perjuangan terakhirnya untuk melarikan diri darinya.
Di sisi lain, itu adalah pertaruhan total. Dia harus beristirahat untuk waktu yang lama, setelah menggunakan Divinity Manifestation. Bahkan, jika dalam kondisi puncaknya. Apalagi, dia Menderita reaksi dari Divinity Manifestation dalam keadaan setengah mati saat ini?
Tak ada cara untuk memastikan, tapi Seol Jihu yakin, jika Undying Diligence tak akan muncul kembali, setidaknya untuk satu atau dua tahun. Dan itu jika vampir itu berhasil kembali hidup-hidup.
"Berjuanglah sekuat tenaga, karena Kamu akan mati, huh."
Seol Jihu mengejeknya, tapi di dalam, dia mengerti mengapa Undying Diligence memilih metode ini.
Menggunakan Divinity Manifestation seharusnya tak pernah terlintas di benakny,a ketika pertama kali memasuki Arden Valley. Dan kemungkinan besar, dia tak pernah membayangkan hal-hal akan berubah seperti ini, bahkan ketika hatinya tertembus.
Undying Diligence dengan tenang mengangkat cakar dan menggaruk wajahnya dengan dalam. Dari luka itu, bola matanya muncul dan menatap kosong pada Seol Jihu.
Selanjutnya, ketika dia dengan ringan melambaikan tangannya, sangkar cahaya yang memenjarakan Nosferatus hancur.
Itu benar-benar tampilan kekuatan yang menakutkan. Tapi, darah menyembur keluar dari tubuh Undying Diligence sekali lagi.
Berapa lama dia akan bertahan dalam kondisi itu?
Setengah hari? Enam Jam? Tidak, Seol Jihu yakin dia tak akan bertahan lebih dari dua jam.
Seol Jihu mencibir. Tentu saja, dia tak lupa untuk waspada, terhadap Nosferatus yang terbebas kembali satu per satu.
Jika dia menyerang seperti anjing gila, sekarang saatnya memusatkan perhatiannya untuk menghindari segala sesuatu, seperti tupai.
Bagaimanapun juga, semakin dia menghabiskan kekuatan Undying Diligence, semakin sedikit waktu vampir itu untuk bisa mempertahankan bentuk itu.
[Aku benar-benar bodoh.]
Tepat saat dia berpikir begitu, suara agung dan jantan terdengar.
Tawa Seol Jihu berhenti. Suara Undying Diligence lebih tenang dari yang ia harapkan. Dan dia merasakan tatapan yang tak menyenangkan, menembus tubuhnya. Mungkin dia salah, tapi rasanya seperti Undying Diligence tersenyum.
[Diprovokasi dengan mudah, dan bertindak tanpa memikirkan konsekuensinya… huhuhuhu.]
Suara suram terus terdengar.
[Semuanya. Dengarkan aku.]
Selanjutnya, Undying Diligence…
[Kita akan mundur.]
…mengatakan sesuatu yang sederhana, tapi sama sekali tak terduga.
"A-Apa?"
Itu sangat tak terduga, sehingga bahkan Vulgar Chastity mengeluarkan teriakan bingung.
"Apa kamu marah? Kamu akan lari, setelah menggunakan Divinity Manifestation? "
[Tinggal lebih lama, hanya akan membuang-buang waktu. Tujuan kita… kita sudah mencapainya.]
Akhirnya, puluhan Nosferatus terbang maju dan berdiri di depan Undying Diligence, menghalangi jalan antara dia dan Seol Jihu. Matanya yang tersisa, menyipit.
[Yang harus kita lakukan adalah kembali. Aku akan menyerahkan sisanya untuk kalian berdua.]
Dengan itu, Undying Diligence berbalik dan mulai melangkah menjauh dari benteng.
"Sial! Apa yang kamu pikirkan!?”
Ketika Unknown Modesty dengan diam-diam berbalik dan pergi, setelah Undying Diligence. Vulgar Chastity menjerit karena frustrasi, dan melebarkan sayapnya.
"A-Apa?"
Ketika Komandan Seven Army benar-benar mulai melarikan diri, Executor Superbia bergumam kaget. Seven Army yang melarikan diri di hadapan musuh, adalah sesuatu yang belum pernah ia lihat atau dengar sebelumnya.
Selanjutnya, raket yang tak menyenangkan mulai terdengar di belakangnya. Pasukan mayat yang menyerbu benteng, membuat jalan keluar. Ini termasuk Medusa dan Hydra.
Niat Undying Diligence jelas. Dia meninggalkan Parasite yang lebih rendah, untuk mengulur waktu untuk melarikan diri.
"Bagaimana…"
Archer Level 7 berbalik ke depan, dengan tatapan tak percaya. Saat itulah dia menyadari, jika baik Seol Jihu maupun Divine Queen tak ada di sana.
"Sialan."
Seol Jihu sudah mengejar musuh, memeras setiap ons kekuatan yang tersisa di tubuhnya.
Dia dengan ganas memelototi Undying Diligence dan rombongannya, saat mereka menghilang ke lembah.
"Hanya apa yang dia pikirkan?"
Setelah menghitung semua kemungkinan dengan pengetahuannya dari Future Vision, dia menyimpulkan jika Undying Diligence melarikan diri, bukanlah suatu pilihan, begitu dia melepaskan Divinity-nya.
Ini akan menjadi cerita yang berbeda, jika dia melarikan diri tanpa menggunakan Divinity Manifestation, melalui bantuan Komandan Seven Army lainnya. Tapi dalam kondisinya saat ini, jelas jika dia tak akan bertahan lama dan binasa.
Bahkan menyerap semua Nosferatus, hanya akan menuangkan air ke dalam saringan. Tentu saja, dia mungkin bisa bertahan hidup, jika dia berhasil mencapai Ratu Parasite, tapi…
‘Ratu Parasite tak dapat meninggalkan Corrupted Throne untuk saat ini. ’
Ada jarak lebih dari dua hari antara Arden Valley dan Kekaisaran. Dan satu-satunya di antara mereka yang bisa menggunakan teleportasi, Komandan Abhorrent Charity, tak ada.
Tak peduli seberapa keras dia berpikir, Seol Jihu tak bisa mengetahui apa yang dipikirkan Undying Diligence.
Kecuali dia berencana untuk melahap Komandan Seven Army…
'Tak mungkin!'
Sepotong memori tiba-tiba terlintas di benaknya.
Future Vision telah mengingat satu konflik internal, di antara Komandan Seven Army yang terjadi di masa lalu.
Tapi, kaki Seol Jihu tak berhenti. Dia tak memiliki cara, untuk mengetahui apa yang sebenarnya akan dilakukan oleh Undying Diligence. Dan di antara para Komandan Seven Army, Undying Diligence adalah seseorang yang harus dibunuh, ketika diberi kesempatan.
Selain itu, dia memiliki kekhawatiran yang tak dapat dijelaskan.
Jika bajingan menjijikkan ini entah bagaimana akan bertahan hidup, sekali lagi.
Sayangnya, Seol Jihu tak bisa menutup jarak. Di satu sisi, ini yang diharapkan. Bagaimanapun juga, Undying Diligence menggunakan Divinity Manifestation untuk melarikan diri. Bahkan, jika dia tak dapat menggunakannya untuk potensi maksimalnya.
Itu pada saat ini. Cahaya bintang jatuh dari langit, dan lusinan lingkaran sihir muncul di udara.
Seo Yuhui dan Star of Avarice bertindak cepat, setelah mencari tahu apa yang terjadi. Namun, Komandan Seven Army bertindak sama cepatnya.
Vulgar Chastity membalas Stellar Requiem milik Seo Yuhui. Dan dengan cara yang mengejutkan, kuda spektral Unsightly Humility terbang dengan menaiki tebing, dan mulai menjatuhkan sihir yang mengalir.
Wajah Seol Jihu berubah.
'Sial!'
Dia mempertahankan ketenangannya, bahkan dalam situasi yang begitu mendesak.
Dia tak bisa lagi mempercepat dirinya, dengan cara yang sama seperti yang ia lakukan, ketika dia pertama kali menyergap Undigence Dilying. Tak hanya Festina Earring habis digunakan, tapi tubuhnya juga tak dalam kondisi untuk menangani beban tambahan.
Dia yakin, tubuhnya akan hancur berkeping-keping, saat dia berusaha membalikkan aliran energinya lagi.
Tentu saja, dia memiliki satu kartu truf yang telah ia simpan sampai sekarang. Tapi, dia merasa akan gagal mencapai Undying Diligence dari posisinya saat ini.
'Hanya sekali!'
Sekali saja sudah cukup. Jika seseorang membuat celah kecil sekali saja…
"Aku akan memuat semua Mana-ku yang tersisa ke dalam ini."
Pada saat itu, dia mendengar bisikan suara yang tak dikenal, dan merasakan sensasi sesuatu menekan bahunya, sebelum memantul kembali.
Ketika dia memiringkan kepalanya secara naluriah, dia melihat Divine Queen terbang, jubah putih tradisionalnya berkibar di udara.
Dia berhasil mengambil posisi pertempuran di udara dan menyodorkan tangannya dengan kekuatan.
Itu adalah tombak yang indah dan bersih, yang belum pernah Seol Jihu lihat sebelumnya. Baik dalam mimpinya maupun dalam kenyataan.
Sssiiiiing!
Tombak hijaunya terbang keluar seperti peluru, menembus Nosferatu, dan tepat saat akan menembus bagian belakang target yang dituju, Undying Diligence buru-buru memutar tubuhnya.
Meskipun tombak itu melewatinya dengan jarak setipis kertas, itulah pembukaan yang sangat diinginkan Seol Jihu.
Bukan lubang kecil, tapi cukup besar, pada saat itu.
Pada saat itu, satu Nosferatu tiba-tiba memisahkan diri dari kelompok. Nosferatu terbang melawan tebing, jelas mencoba menarik perhatian Seol Jihu.
Seol Jihu segera menjadi linglung.
Karena di tangannya, ada Teresa yang jelas tak sadar.
[Dia hadiah untuk Ratu. Jangan bunuh dia.]
Diligence Tanpa Senyum menyeringai, lalu menghentikan dirinya dengan meraih tebing dan memperbaiki postur tubuhnya.
"Kamu!"
Percikan api berkobar dari mata Seol Jihu.
Dia tak bisa mengatakan, apakah Undying Diligence telah merencanakan untuk melakukannya sepanjang waktu, atau apakah dia hanya menggunakan setiap alat yang dimilikinya.
Yang penting itu berhasil.
"Flone! Dapatkan Putr…! ”
Dia segera bergegas setelah berteriak. Dia lupa sejenak, jika Undying Diligence telah mengalahkan Flone.
Lalu.
Saat Seol Jihu dengan enggan mengubah tujuannya, asap hitam memotong langit dan terbang ke depan. Dia hampir tak bisa mempercayainya, tapi asap hitam itu pasti Flone.
Dia telah dibebaskan, ketika Undying Diligence menarik energinya, untuk mengobati cedera dari Divine Queen. Sekarang, dia telah kembali, setelah memulihkan kekuatannya yang hilang.
Tentu saja, Seol Jihu tak memiliki cara untuk mengetahui hal ini. Tapi, yang penting adalah dia mendapatkan kembali kesempatan yang ia pikir telah hilang.
Kesempatan yang diciptakan oleh Divine Queen belum menghilang.
Dari mata Seol Jihu yang terbuka dengan tajam, cahaya dingin keluar dengan lancar.
[Highlander Level 7, Advance Technique - Evolution.]
Di saat berikutnya, aura Seol Jihu tiba-tiba menghilang.
Pada saat yang sama, tubuhnya memudar.
'Apa yang terjadi?'
Undying Diligence yang masih terus mundur, melirik ke belakang ketika dia merasakan aura pria yang mengejarnya seperti iblis, tiba-tiba menghilang.
"Apakah dia menyerah?"
Ketika dia berbalik berharap itu yang terjadi, wajahnya langsung membeku.
Tak ada yang bisa menyalahkannya. Bagaimanapun juga, sosok Seol Jihu muncul di depannya seperti hantu.
Mata mereka bertemu. Dari pengalaman yang ditarik ke belakang, cahaya keemasan memancarkan energi yang menakutkan melesat seperti pilar.
[Level 8 Devil Spear, Secret Technique - Bone Qi Sword.]
Pada saat itu, mengesampingkan fakta jika Seol Jihu telah mengejar, Undying Diligence menjatuhkan rahangnya, merasakan kepadatan energi yang terkompresi dalam tombaknya.
"B-Blokir dia!"
Semua Nosferatus sudah berkumpul di depan pemimpin mereka.
Namun…
"Hancurkan!"
Seiring dengan lolongan seperti singa, tombak itu menarik garis emas yang indah, meledakkan daging vampir yang menghalangi, dan akhirnya mencapai kepala targetnya.
Serangan yang membawa semua energi Seol Jihu yang tersisa, secara vertikal mengiris tubuh Undying Diligence, menyebabkan dua bagian jatuh ke tanah.
Buk, Buk!
Pada saat yang sama, ketika bumi bergemuruh eksplosif, kedua Komandan Seven Army bisa dengan jelas merasakannya.
Ketika mereka dengan tergesa-gesa berbalik, qi emas yang bersinar cemerlang, bersinar membelah bumi bersama dengan tubuh Undying Diligence.
Dan dari permukaan belahannya yang terputus, cahaya putih samar Meletus, dan mewarnai seluruh dunia putih.
Itu adalah reaksi unik yang terjad,i ketika eksistensi pembawa Divinity lenyap.
Ini adalah akhir dari Undying Diligence, Komandan Seven Army Pertama Parasites.





< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us