Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_001

gambar

TPS_001

Bab 1 
Tetap Berada Didalam Batas Menjadi Manusia, Berati Kamu akan Lenyap oleh Nuklir


Aku tak ingat apa pemicunya. Yang Aku tahu adalah jika sejak Aku bisa mengingat, Aku selalu mendambakan “kekuatan dalam bayang-bayang.”
Apakah itu karena anime? Manga? Atau film? Sebenarnya, itu tak masalah. Selama itu adalah kekuatan dalam bayang-bayang, tak peduli apa pun itu, aku menyukainya.
Bukan pahlawan. Atau bos terakhir. Aku berbicara tentang keberadaan yang mengeluarkan kekuatan mereka yang sebenarnya, hanya dari bayang-bayang.
Aku mengagumi mereka, dan ingin menjadi salah satu dari mereka.
Apa yang menjadi pahlawan bagi orang lain adalah, apa kekuatan dalam bayangan itu bagiku. Hanya itu saja.
Tapi, tak seperti anak-anak yang memuja pahlawan, diriku bukanlah gairah yang berumur pendek. Itu adalah sesuatu yang jauh lebih dalam, sesuatu yang membakar dari lubuk hatiku, dan itu terus mendorongku ke depan.
Karate. Tinju. Kendo. Seni bela diri campuran dan lainnya. Untuk menjadi kuat, Aku berusaha keras mempelajari semua yang Aku butuhkan, sambil menyembunyikan kekuatanku. Demi suatu hari, ketika aku akan mengungkapkan diriku.
Di sekolah, Aku sendiri biasa-biasa saja. Tak berbahaya bagi manusia dan binatang, satu dan semua. Karakter massa A.
Tapi di sisi lain dari kehidupanku, aku sehari-hari menjalani pelatihan yang melelahkan.
Itu masa mudaku, dan itu adalah kehidupan sekolahku.
Tapi, seiring berjalannya waktu dan Aku semakin tua, kegelisahan menekanku. Itu menjadi waktu untuk menghadapi kenyataan.
Kenyataan jika semua upayaku tak ada artinya.
Tak peduli berapa banyak seni bela diri yang aku kuasai, aku masih jauh dari kekuatan luar biasa yang dimiliki oleh kekuatan yang tersembunyi dalam bayangan, yang digambarkan dalam cerita.
Yang paling bisa Aku capai adalah, kekuatan untuk mengalahkan beberapa punk. Jika senjata api datang ke dalam gambar, segalanya akan menjadi sulit. Dan jika Aku dikelilingi oleh tentara yang mengenakan peralatan lengkap, maka itu akan berakhir.
Kekuatan dalam bayang-bayang yang dapat dipukuli oleh tentara. Betapa menggelikan.
Bahkan jika Aku menghabiskan beberapa dekade dalam pelatihan. Bahkan, jika Aku menjadi seniman bela diri terkuat di dunia. Jika Aku dikelilingi oleh tentara, Aku masih akan dipukuli. Mm, atau mungkin Aku bisa menanganinya entah bagaimana. Mungkin, dengan pelatihan yang cukup, manusia mungkin memiliki potensi untuk memukuli prajurit, bahkan jika awalnya dikelilingi.
Namun, bahkan jika Aku bisa mengalahkan setiap prajurit, jika sebuah Taepodong jatuh di kepalaku, Aku akan menguap. Itulah batas menjadi manusia.

Ini saja yang bisa Aku katakan dengan sangat pasti. Kekuatan dalam bayangan yang Aku kagumi tak akan diuapkan oleh taepodong belaka. Yang berarti, jika Aku juga harus menjadi manusia yang tak akan diuapkan oleh taepodong.
(‘Taepodong’ adalah ICBM Korea Utara.)
Apa yang Aku butuhkan sehingga Nuklir tidak bisa menghilangkanku?
Kekuatan meninju?
Tubuh yang kokoh?
Stamina tak berujung?
Tentu saja tidak.
Aku membutuhkan sesuatu yang berbeda, kekuatan yang sama sekali berbeda.
Sihir, mana, qi, aura, semuanya baik-baik saja. Aku perlu mendapatkan semacam kekuatan mistis. Dan itulah jawaban yang Aku dapatkan, setelah menghadapi kenyataan.
Jika ada seseorang yang mencari sihir sungguhan. Aku yakin, semua orang akan meragukan kewarasan orang itu.
Aku juga. Tentu saja dia gila.
Tapi, bagaimana sebenarnya?
Di dunia ini, belum ada yang bisa membuktikan keberadaan sihir. Tapi di sisi lain, tak ada yang bisa membuktikan, dengan sangat pasti, jika sihir itu tidak ada.
Kewarasan tak akan memberiku kekuatan yang Aku cari. Itu pasti adalah sesuatu yang berada di luar ranah kegilaan.
Sejak saat itu, pelatihanku menjadi jauh lebih sulit.
Sihir. Mana. Qi. Aura. Tak ada yang tahu cara mempelajari semua ini.
Aku bermeditasi dengan gaya Buddhis, Aku bermeditasi di bawah air terjun. Aku bermeditasi dengan tenang, Aku berpuasa, Aku menguasai yoga, Aku semedi, Aku mencari roh, Aku berdoa, Aku bahkan menempelkan diriku pada sebuah salib.
Tak ada jawaban yang benar. Satu-satunya pilihanku adalah, terus menyusuri jalan setapak yang Aku yakini. Sendirian dalam kegelapan.
Dengan berlalunya waktu, Aku akhirnya mendekati musim panas terakhir di era sekolah menengahku.
Aku masih belum menemukan sihir atau mana atau qi atau aura…
***

Setelah menyelesaikan pelatihan yang biasa, Aku menyadari, jika langit telah menjadi sangat gelap.
Aku mengenakan pakaian dalam yang Aku jatuhkan di sebelahku, sebelum memasukkan lenganku ke seragam sekolahku.
Aku masih belum memahami kekuatan mistis. Namun, Aku merasa seperti membuat beberapa kemajuan dalam pelatihanku baru-baru ini.
Seperti sekarang.
Baru saja menyelesaikan sesi latihan, ada cahaya terang yang berkedip-kedip di dalam kepalaku, dan penglihatanku goyah tak stabil.
Entah sihir… atau mungkin aura…
Aku pasti merasakan efek dari salah satu dari itu.
Aku dapat mengatakan, jika pelatihan hari ini sungguh berarti.
Dengan melepas semua pakaianku saat berada di hutan, aku bisa merasakan diriku menjadi satu dengan alam. Dengan terus-menerus membenturkan kepala ke batang pohon yang tebal. Aku dapat membersihkan pikiranku, dari pikiran-pikiran yang mengganggu dan menstimulasi otakku untuk mendorongnya, untuk membangkitkan kekuatan mistis.
Ini adalah menu pelatihan yang sangat logis.
Aah, penglihatanku kabur.
Hampir, seolah-olah Aku menderita gegar otak.
Dengan langkah-langkah mengambang… seolah-olah, Aku hampir mengambang di udara! Aku turun dari hutan.
Tiba-tiba, Aku melihat cahaya yang berayun.
Dua lampu sebenarnya, berputar-putar di udara.
Betapa misteriusnya mereka! Mereka sepertinya membimbingku, mengundangku.
“M… mungkinkah itu… sihir?”
Aku mendekati dengan langkah terhuyung.
Pasti begitu! Itu ajaib!
Akhirnya! Aku akhirnya menemukan kekuatan mistis!
Sebelum Aku menyadarinya, langkahku telah berubah menjadi tanda hubung. Ada akar pohon di jalanku. Tapi, bahkan ketika Aku tersandung, Aku terus berguling ke arah lampu, hanya melompat ke depan seperti binatang liar.
“Sihir! Sihir! Sihir! Magic magic magic magic magic!!!”
Aku melompat di depan dua lampu, dan meraih…
“Ah…?”
Lampu depan mewarnai duniaku putih murni.
Suara rem melengking bergema di dalam kepalaku.
Kejutan itu menembus tubuhku, dan aku… sihirku…
***

Sebagai kesimpulan, Aku memang menemukan sihir.
Ketika aku bangun, sekelilingku dipenuhi dengan sihir. Ini sedikit berbeda dari dua lampu yang Aku lihat di bagian akhir. Tapi hei, siapa yang peduli dengan detail yang tak penting.
Oh benar, dan detail tak penting lainnya adalah, jika Aku rupanya bereinkarnasi. Mungkin, itu karena aku menemukan sihir, sehingga gerbang reinkarnasi terbuka untukku. Atau terserah. Sekali lagi, siapa yang peduli.
Saat ini, Aku adalah seorang bayi yang baru berumur beberapa bulan. Baru-baru ini Aku menjadi sepenuhnya sadar, dan waktu Aku masih agak kabur. Jadi, Aku tak yakin dengan detail yang tepat.
Di atas hal lain, Aku tak mengerti bahasa. Yang Aku tahu adalah jika dunia ini memiliki budaya mirip abad pertengahan Eropa, yang menurutku, cukup baik.
Karena yang sebenarnya penting, adalah jika Aku akhirnya berhasil ajaib adalah be all and end all. Proses dan detail tambahan lainnya, tak menarik bagiku.
Segera setelah Aku sadar, Aku telah melihat keajaiban. Pemandangan dari partikel-partikel berkilauan yang melayang-layang di udara persis. Seperti, apa yang Aku rasakan saat berlari melalui bidang bunga yang telanjang bulat, sebagai bagian dari pelatihanku dalam kehidupanku sebelumnya.
Pelatihan itu sangatlah berguna. Buktinya adalah fakta, jika Aku segera bisa merasakan sihir. Dan sekarang, Aku sudah menjadi mahir dengan hal itu. seperti, dengan tangan dan kakiku sendiri. Perasaan ini persis seperti waktu, ketika Aku membubuhkan diri pada salib sementara telanjang… tidak, itu seperti ketika Aku telah berulang kali pindah agama dan menari dalam doa sambil  bertelanjang… Aku yakin, setiap bagian dari pelatihanku sekarang, berbuah.
Aku sudah memastikan, jika penguatan fisik memang mungkin.
Menuangkan semua waktu luang yang diberkati bayi ke dalam pelatihan. Kali ini, pasti aku akan menjadi kekuatan dalam bayang-bayang… ah, aku akan buang air besar.
Ngomong-ngomong, Aku tahu di suatu tempat, jika burung-burung itu kencing. Tapi, begitu juga bayi manusia. Tak peduli berapa banyak alasanku mengatakan kepadaku untuk menolak. Naluriku berteriak padaku untuk membiarkannya keluar. Namun, dengan penguatan fisik yang telah Aku habiskan selama berhari-hari, Aku menyempitkan sfingter anal ku untuk membeli waktu, di mana…
“GYAaaaaaAAAA!”
…Aku meminta bantuan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us