Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_004

gambar

TPS_004

Bab 4 
Seandainya Dia Punya Rambut…


Sudah sekitar 3 tahun sejak berdirinya Shadow Garden. Aku dan Alpha telah berusia 13 tahun, dan kakak perempuanku, Claire, sekarang berusia 15 tahun. Tak ada arti khusus yang terkait dengan usia 13 tahun, tapi itu tak terjadi pada usia 15 tahun.
Ketika anak-anak bangsawan mencapai usia 15 tahun, mereka harus menghadiri sekolah di ibukota kerajaan selama 3 tahun. Nee-san adalah harapan yang meningkat dari keluarga baron Kagenou. Jadi, ibuku bersemangat dengan mendirikan pesta perpisahan dan semua itu. Yap, memang meningkatnya harapan.
(‘Nee-san’: kakak perempuan.)
Semua itu baik dan semua. Sangat. Tapi masalahnya adalah, ketika tiba saatnya baginya untuk benar-benar berangkat ke ibukota, dia bangkit dan menghilang.
Demikianlah, keributan besar di rumah Kagenou saat ini.
“Ketika aku masuk ke kamar, sudah seperti ini.”
Begitu kata ayahku dengan suara keren. Wajahnya juga tak terlalu buruk.
“Tak ada tanda-tanda perjuangan, tapi jendela itu memang dipaksa terbuka dari luar. Fakta jika aku maupun Claire tak disiagakan. Berarti, penculik itu memang sangat terampil. ”
Ayahku yang keren menempatkan satu tangan di ambang jendela, dan memandang ke kejauhan. Semua yang hilang dari gambar ini adalah gelas wiski di tangannya.
Dan rambut…
“Begitu?”
Suara dingin diarahkan padanya.
“Sangat terampil, jadi tak ada yang membantunya? Itukah yang ingin Kamu katakan? ”
Itu ibu.
“Tidak, tidak, tentu saja tidak. Aku hanya menyatakan fakta…”
Jadi, jawab ayahku ketika keringat dingin menggulung wajahnya.
“Kamu BODOH!!!”
“Haiii Maaf, Aku sangat menyesal!!! ”
Ngomong-ngomong, aku mengudara. Tak ada yang diharapkan dariku, dan Aku juga tak menyebabkan masalah. Itulah posisi dalam keluarga ini yang Aku perjuangkan untuk pertahankan.
Tapi yah, Nee-san adalah orang yang cukup baik, jadi agak disayangkan. Kejahatan itu terjadi pada malam hari, ketika Aku berada di desa yang ditinggalkan. Jadi, tak ada yang bisa Aku lakukan juga.
Aku diam-diam mendengarkan pertengkaran orang tuaku. Dan pada kesempatan  pertama, Aku kembali ke kamarku sendiri. Aku meletakkan kedua telapak tanganku ke arah Nee-san yang menghilang, lalu menyelam ke tempat tidurku.
Kemudian.
“Kamu bisa keluar sekarang.”
“Baik tuanku.”
Segera, gordenku sedikit bergoyang, dan seorang gadis muda yang mengenakan pakaian hitam slime melangkah keluar.
“Beta.”
“Baik tuanku.”
Sama seperti Alpha, dia juga seorang gadis elf muda. Tapi, di mana Alpha memiliki rambut pirang, Beta berwarna perak.
Dia dengan mata hijau seperti kucing dan tahi lalat di bawah matanya, adalah orang ketiga yang bergabung dengan Shadow Garden. Meskipun Aku memberi tahu Alpha “tidak berlebihan,” tapi Alpha membawa mereka seperti kucing liar atau sesuatu, sehingga jumlah mereka terus bertambah.
“Di mana Alpha?”
“Mencari jejak Claire-sama.”
“Reaksi cepat. Kamu pikir, Nee-san masih hidup?”
“Sangat mungkin.”
“Bisakah dia diselamatkan?”
“Mungkin, ya… tapi, mungkin membutuhkan bantuan Shadow-sama.”
Ngomong-ngomong, mereka memanggilku ‘Shadow.’ Karena, aku penguasa Shadow Garden, fufufu.
“Apakah itu yang dikatakan Alpha?”
“Benar tuanku. Dia mengatakan, karena mereka memiliki sandera, yang terbaik adalah membawa kekuatan penuh kita.”
“Heeh…”
Jujur saja, Alpha sudah cukup kuat. Fakta jika Alpha harus meminta bantuan, berarti jika seseorang dengan kekuatan yang sangat signifikan terlibat.
“Darahku mendidih…”
Aku mengepalkan tinjuku, sambil secara instan melepaskan sihir untuk membuat ledakan kecil.
Tak ada arti khusus untuk itu, tapi Aku suka jenis sandiwara ini.
Aku bisa mendengar Beta bergumam “Seperti yang diharapkan…” dengan terkejut.
Sampai akhir-akhir ini, Aku belum memiliki partner sparring, bahkan dengan Alpha, Beta, Delta dan kru lain. Tapi, sesuatu yang segar baik setiap sesekali. Di atas segalanya, Aku ingin bermain menjadi kekuatan dalam bayang-bayang. Jadi, ini sepertinya peluang yang bagus.
“Sudah lama, sejak aku terakhir kali serius…”
Sama seperti itu, Aku juga terbiasa memancarkan aura kekuatan yang tersembunyi di dalam bayang-bayang.
Juga, akhir-akhir ini Alpha dan Beta telah menyempurnakan pengaturan organisasi kami lebih jauh, jadi ini adalah sebuah ledakan.
“Penjahat, seperti yang diharapkan, adalah bagian dari Ordo Diabolo. Terlebih lagi, dia adalah salah satu eselon atas mereka.”
“Salah satu eselon mereka, ya. Jadi, mengapa mereka menculik Nee-san? ”
“Mereka mencurigainya sebagai Keturunan Pahlawan.”
“Hmph, bajingan bermata tajam itu…”
Jadi ya, seperti itu.
Selain itu, mereka juga telah ‘mengumpulkan penelitian’ dan mengatakan hal-hal seperti “Seperti yang diharapkan, kata-katamu sepenuhnya benar…” dan “Sekitar seribu tahun yang lalu, keturunan Diabolo…” dan “Dari monumen batu ini kita dapat mengumpulkan petunjuk yang menunjuk pada keberadaan Ordo Diabolo…” dan hal serupa lainnya.
Maksudku, Aku tak bisa membaca huruf-huruf kuno. Jadi, bagaimana Aku tahu? Aku bertaruh, Alpha juga tidak bisa membacanya. Jadi, dia hanya memaparkan semua bahan yang tampak kuno ini, dan yang lainnya yang mirip dengan perasaan yang ada di hadapanku. Sehingga, kita bisa merasa seperti kita membuat kemajuan dalam menyelidiki Ordo.
Aku yakin pasti begitu.
“Silakan lihat dokumen-dokumen ini. Ini adalah tempat persembunyian yang menurut Claire-sama mungkin ditahan, berdasarkan pada intel terbaru kami. ”
Setelah mengatakan itu, Beta mem-plon tumpukan kertas di atas mejaku. Ok serius, Aku tak tahu harus melakukan apa, dengan semua ini. Lebih dari setengahnya dalam bahasa kuno, dan sisanya diisi dengan persamaan matematika yang tak dapat dipahami atau sesuatu.
Sial, kalian sudah pandai mengarang hal semacam ini. Aku akui, Kamu semua mendapatkan lebih banyak pro daripadaku.
Sementara mengabaikan Penjelasan Beta, ’Aku mengeluarkan pisau lempar dan melemparkannya ke peta di dinding.’
Thunk.
Dengan suara tumpul, pisau menembus titik tertentu.
“Di sana.”
“Tempat itu? Ada apa di sana?”
“Di situlah Nee-san.”
“Tapi tempat itu, tidak ada… tidak, tunggu, mungkinkah…!”
Beta buru-buru mengobrak-abrik barang, seolah-olah dia baru menyadari sesuatu.
Um, yeeaa, aku baru saja melemparkan pisau secara acak, oke?
Tapi, wow aktingmu bagus, Beta. Aku bisa melihat ke mana arahnya… Kamu akan memberi tahuku, jika ada tempat persembunyian rahasia di lokasi itu, bukan?
“Kesimpulannya, setelah membandingkan berbagai sumber, tampaknya memang ada kemungkinan besar, jika ada tempat persembunyian rahasia… di lokasi yang baru saja ditunjukkan Shadow-sama.”
Sebut itu saja.
“Tapi tetap saja, untuk membaca sejumlah besar dokumen dalam sepersekian detik, dan bahkan menyimpulkan lokasi tempat persembunyian musuh yang tersembunyi… seperti yang diharapkan dari Shadow-sama.”
“Kamu masih kurang pelatihan, Beta.”
“Aku akan menggandakan ketekunanku.”
Serius, dia baik. Meskipun Aku tahu aktingnya, tapi Aku masih bisa merasakan emosi yang ia sampaikan. Kamu mendapatkan semua poin penting, Beta.
“Aku akan segera memberitahu Alpha-sama. Akankah kita bergerak malam ini? ”
“Mm.”
Beta busur, lalu pergi. Matanya berkilauan dan sebagainya, sehingga aku benar-benar bisa merasakan rasa hormat dan yang lainnya. Sorakan akting tingkat Akademi-nya. (kuliah acting)



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us