Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

TPS_022

gambar

TPS_022

Bab 22 
Yang Akan Diabaikan Siapa Saja


Musim panas hampir tiba.
Di bawah langit yang setidaknya terasa seperti itu, aku dengan penuh semangat mengayunkan pedang kayuku. Sekarang, adalah periode waktu untuk latihan sore. Setelah dibebaskan dari Alexia, Aku kembali ke grup yang sama dengan -temanteman ‘baik’ku, Hyoro dan Jaga.
Karena skandal Zenon-sensei…. jumlah siswa Royal Capital Bushin Style telah menukik tajam. Berkat itu, kami bertiga sekarang telah bertemu dengan Grup 7.
“Jadi, hei, bagaimana dengan Putri Alexia?”
Tanya Hyoro sambil melakukan latihan ayunan di sampingku.
“Aku terus mengulanginya, kami hanya putus, dan hanya itu.”
…Hampir terbunuh dalam prosesnya.
“Sayang sekali. Kamu bahkan tak mendapatkan satu pun ciuman kan?”
Tanya Jaga.
“Tidak, tidak sekali pun.”
Sama seperti itu, kami melakukan percakapan yang tak bersemangat, sambil mengandalkan momentum belaka untuk melanjutkan ayunan latihan kami yang tak bersemangat. Selamat datang di Grup 7, ya?
Ini benar-benar buang-buang waktu, tapi karena itu adalah Jalan Mafia, Aku tak punya pilihan, selain bermain dengan tenang.
“Oh omong-omong, ini hampir musim untuk Festival God of War. Apakah kalian berdua sudah mengirimkan formulirmu untuk Turnamen Senbatsu? ”
“Kamu pikir aku ini siapa? Jika aku sedikit pamer di turnamen, maka membawa pulang dua atau tiga gadis akan menjadi pilihan yang enak. ”
Kata Hyoro.
Teruslah bermimpi, ceri.
“Mufufufu, menangani tiga sekaligus mungkin agak sulit. ”
Kata Jaga.
Teruslah bermimpi, ceri.
“Sid, kamu belum mendaftar, kan?”
Festival God of War mengacu pada turnamen raksasa yang diselenggarakan setiap dua tahun sekali. Swordsman terkenal baik dari dalam maupun luar negeri, semuanya berkumpul bersama untuk itu. Dan di turnamen, ada braket untuk sekolah. Turnamen Senbatsu adalah cara sekolah kami untuk memutuskan, siapa yang akan mewakili sekolah kami.
( ‘Senbatsu’ artinya ‘terseleksi.’)
Tentu saja, sebagai jalan mafiaku, Aku tak punya niat untuk bergabung dengan sesuatu seperti itu, dan mengumpulkan perhatian pada diriku sendiri. Benar-benar tak terpikirkan.
“Aku…”
“Aku sudah membantumu mengirimkan formulir, jadi terima kasih u…!!”
Entah mengapa, Hyoro tiba-tiba memegangi perutnya dan pingsan.
“H, Hyoro-kun! Tiba-tiba, apa ada yang salah! ”
Itu adalah pukulan tubuh yang sangat cepat. Orang lain selain diriku, mungkin akan abaikannya.
“Oi, oi, Hyoro. Kenapa kamu jatuh, seperti baru saja menerima kait kiri, yang diarahkan langsung ke perutmu?”
Aku bertanya sambil mengepalkan tangan kiriku.
“I, itu anehnya spesifik, Sid-kun.”
“Ini tak baik, dia benar-benar kehilangan kesadaran. Aku akan membawanya ke rumah sakit, jadi bantu aku. Oh benar, apakah Kamu tahu apakah mungkin untuk membatalkan formulirku ke turnamen? ”
“Tidak ada ide. Ah, Hyoro memuntahkan gelembung. ”
Setelah melaporkan kepada guru jika Hyoro pingsan karena peristiwa mendadak, kami mendapat izin untuk meninggalkan kelas, untuk pergi ke rumah sakit.
Sepanjang jalan.
“Apa itu?”
Aku melihat sekelompok orang berpenampilan penting berjalan di sekitar kampus.
“Itu… oh hei, itu Putri Iris.”
Selain itu, Aku melihat Alexia juga. Saat mata kami bertemu, dia menoleh ke samping dengan menyenangkan.
Aku masih belum memberi tahu siapa pun, tentang dia yang gila dan berubah menjadi budak, tanpa pandang bulu. Selama dia tak mengangguku, Aku tak punya niat untuk memberi tahu siapa pun, tentang kejadian itu di atap. Perjanjian non-agresi bersama adalah kata.
Dia hanya bisa menikmati menebas orang secara acak, untuk semua yang aku pedulikan. Tampaknya, keterampilannya telah meningkat akhir-akhir ini. jadi Aku kira, itu bukan ide yang buruk untuk memoles tekniknya pada orang yang sebenarnya. Selama ini bukan aku.
“Oh benar, aku ingat pernah mendengar sesuatu, Putri Iris memiliki sesuatu yang ia butuhkan di Akademi Cendekia Midgar, untuk menyelidikinya.”
Seseorang mungkin tak berpikir seperti ini ketika melihat Jaga. Tapi, dia sebenarnya cukup tahu sesuatu. Akademi Magic Swordsman Midgar kami sangat besar. Dan kami tampaknya berbagi kampus kami dengan Akademi Cendekia Midgar. Di sana mereka melakukan sains atau penelitian atau sesuatu. Aku tak begitu tahu detailnya.
“Menyenangkan…”
Benar, dia memang menyebutkan pembentukan pasukan baru atau sesuatu.
Jaga dan aku menyaksikan sekelompok ksatria lewat, melemparkan Hyoro ke rumah sakit, lalu berbohong untuk sisa jam pelajaran lainnya.
***

Pembicaraan sedang berlangsung di ruang pertemuan besar, dengan beberapa orang di dalamnya.
“Aku ingin bertanya kepadamu, yang terkenal di seluruh ibukota kerajaan, sebagai ahli terdepan dalam bidang ini, untuk menguraikan artefak ini.”
Orang yang mengatakan ini sambil mengulurkan benda besar, seperti liontin adalah Putri Iris yang berambut merah yang indah.
“Tapi, aku hanya murid.”
Orang yang melihat artefak dan kemudian menolak adalah, gadis remaja berambut merah muda yang cantik.
“Hasil risetmu terkenal, baik di dalam maupun di luar negara kita. Di bidang ini, tak ada orang di depanmu, Sherry Barnett.”
“Tapi, tetap saja…”
“Ini kesempatan bagus. Mengapa tak mencobanya?”
Orang yang menyela Sherry adalah pria paruh baya.
“Wakil Kepala Sekolah Ruslan Barnett…”
“Tapi, aku tak keberatan, jika kamu memanggilku ‘ayah’.”
Kata Ruslan sambil tertawa.
Sherry hanya menampilkan senyum bermasalah.
“Sherry, kamu adalah seseorang yang pada akhirnya akan terbang ke dunia, sebagai arkeolog. Permintaan dari Putri Iris, bisa menjadi batu loncatan yang penting untuk masa depanmu yang cerah.”
“Tapi, seseorang sepertiku…”
“Sherry, aku selalu mengatakan ini, bukan? Lebih percaya diri. Ini bisa dilakukan jika itu Kamu. Ini hanya bisa dilakukan olehmu. ”
Ruslan menempatkan satu tangan di bahu Sherry yang ramping.
“Baik-baik saja, maka…”
Sherry menerima artefak dari Iris.
“Aku mengerti, bahasa kuno. Dan bahkan ditulis dalam kode.”
“Itu di salah satu fasilitas dari tatanan keagamaan, yang disebut Ordo Diabolos. Kami menduga, mereka sedang melakukan penelitian terkait dengan peradaban kuno, tapi kami tak tahu detailnya. Kami juga berpikir, jika kode tersebut juga terkait dengan peradaban kuno. ”
“Maka, ini memang permintaan yang cocok untukku.”
Sherry menatap artefak itu, rasa ingin tahu sudah bersinar di matanya.
“Dan kami juga ingin menugaskan beberapa ksatria untuk menjaga artefak ini.”
“Penjaga…?”
Ruslan bereaksi terhadap kata-kata Iris.
“Kami akan menjaganya. Artefak ini sedang ditargetkan oleh Ordo Diabolos, bahkan pada saat ini. ”
“Kedengarannya sangat berbahaya.”
Mata Ruslan menajam.
“Artefak ini awalnya disita dari fasilitas mereka. Tentu saja, ini bukan satu-satunya hal yang kami sita saat itu… ada juga sejumlah besar dokumen dan barang-barang lainnya. Tapi karena kekecewaan kami, tempo hari, fasilitas ysng telah kami amankan, semuanya dibakar. Satu-satunya yang tersisa adalah artefak itu. ”
“Ahh, insiden kebakaran itu. Ngomong-ngomong, setelah insiden itulah Putri Iris membuat regu ksatria baru, bukan? ”
“Benar. Meskipun ukurannya masih cukup kecil. ”
“Jika aku ingat dengan benar, nama itu adalah Crimson Order? Jadi, Kamu di sini hari ini di bawah identitas itu? ”
“Ya, benar…”
“Berapa banyak yang tak bisa Kamu percayai, tentang Ordo Knight yang ada?”
Iris tak menjawab pertanyaan cerdas Ruslan.
Dia hanya menatap lurus ke arah Ruslan, tanpa satu perubahan pun dalam ekspresinya.
“Fufu, sangat baik. Aku akan memberikan izin. Tapi, hanya dua. ”
“Dua…. Yang paling aman bagiku untuk mengambil posisi itu sendiri, tapi…”
Iris menampilkan ekspresi yang bertentangan di wajahnya.
“Jika Iris-sama selalu keluar di lapangan, maka tak akan ada kemajuan sama sekali dengan pekerjaan kami yang lain, sebagai Ordo Knight.”
Orang yang mengatakan ini adalah ksatria dengan tubuh besar, yang duduk di sebelah kanan Iris. Rambut seperti surai singa, dan tubuh yang terlatih. Bahkan ada bekas luka besar di wajahnya.
“Aku rasa itu juga benar. Baiklah, Glen, ini akan menjadi tugas barumu mulai sekarang. ”
“Ya Mam! Aku akan melakukan yang terbaik. ”
Glen menundukkan kepalanya.
“Nee-sama, izinkan Aku untuk membantu ini.”
Demikian kata Alexia dari sebelah kiri Iris.
“Semakin banyak orang yang Kamu tugaskan di sini, berarti semakin sedikit orang yang Kamu selidiki Insiden Black Bodysuit.”
Iris tetap diam.
“Crimson Order masih terlalu muda. Yang paling penting, Aku pernah bertemu dengannya sebelumnya. Tak ada yang lebih cocok untuk peran ini selain diriku. ”
“Namun, Alexia, kamu masih…”
“Siswa? Tapi apa masalahnya, jika aku punya kekuatan? Kamulah yang mengatakan kata-kata itu, Nee-sama. ”
“Aku tak mengatakan hal seperti itu.”
“Kamu mengatakan sesuatu yang mirip dengan itu, kepada Sherry-san tadi.”
Iris merajuk, ketika Alexia menyeringai dengan tenang.
“Kamu dulu juga sangat imut …”
Iris menggerutu dengan suara kecil.
“Aku mendengarnya. Nee-sama, aku benar-benar ingin tahu. Apa tujuan mereka? Dan… apakah mereka musuh kita atau bukan. ”
“Tapi, itu berbahaya!”
“Aku tahu.”
Iris dan Alexia saling memandang untuk sementara waktu.
“Sangat bagus. Tapi, hanya pada tingkat, di mana itu dak mempengaruhi studimu secara negatif. Dan hanya pada misi, dengan kemungkinan bahaya rendah.”
“Terima kasih banyak.”
Alexia tersenyum sambil menundukkan kepalanya.
“Tentang artefak, kami akan membiarkannya di tanganmu.”
Begitu kata Iris pada Sherry sambil menghela nafas.



< Prev  I  Index  I  Next >