Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_039

gambar

Bab 39



KOB_039

Semua orang mengamati lantai dengan mata menyala-nyala.
Namun, tidak peduli seberapa bagus mata mereka, tidak mudah bagi mereka untuk terbiasa dengan kecerahan dan kegelapan, ketika itu berubah setiap 3 detik.
Bahkan jika mereka mampu beradaptasi, itu tidak mungkin bagi mereka untuk menangkap semua shadow bergerak.
"Eaaah!!"
"Dua shadow! Apa, apa yang harus Aku lakukan? Bunuh itu?"
Kekacauan meletus.
Ini adalah pertama kalinya, mereka menghadapi ‘persidangan’ seperti ini.
Ini bukan serangan monster normal, orang di sebelah seseorang bisa dirasuki oleh shadow dan menyerang mereka.
Satu-satunya cara untuk mengetahui, apakah seseorang kerasukan atau tidak adalah… dengan memeriksa, apakah orang tersebut memiliki satu atau dua shadow.
Namun, tidak ada yang sepenuhnya mengerti, bagaimana mereka seharusnya menekan mereka.
"Kita mendapat tes berat."
Sangat jarang bagi orang untuk diadili dengan roh, di mana sulit untuk melakukan apa pun.
Mereka harus menyelesaikan persidangan dengan terus menggunakan intelligence dan agility mereka, karena serangan fisik tak akan berhasil.
Mengerut!
Suzy meraih pakaian Muyoung.
Dia tampak takut pada roh orang mati, karena tubuhnya sedikit gemetar.
Dia sudah terbiasa dengan monster dan orang-orang yang sekarat. Tapi, roh-roh itu berada pada level yang sedikit berbeda dari mereka.
Ketika tatapan Muyoung mencapai Suzy, dia menegakkan punggungnya.
"Aku tidak takut. Tapi bisakah aku tetap seperti ini sebentar? "
"Gunakan Sword of Dawn-mu."
"S, sekarang?"
Muyoung mengangguk.
Suzy menggunakan tangannya yang lain untuk memanggil Sword of Dawn.
Sword of Dawn diciptakan, dengan menggunakan kekuatan magis sebagai fondasinya.
Sifat terang dari Valkyrie of Dawn kontras dengan sifat gelap dari roh.
Ada kemungkinan itu akan berhasil.
"Satu shadow mendekat. Ketika Aku memberi sinyal, potong dia. "
"Ya, Aku mengerti."
Shadow dengan serampangan menyerbu ke arah mereka.
Mata Muyoung mampu menembus ke dalam kegelapan yang lebih dalam dari pada orang lain.
"Sekarang."
"Ha…!"
Memotong!
Sword of Dawn membelah langsung ke kepala shadow.
Namun, shadow itu hanya terhuyung sesaat, itu tidak berhenti mendekati mereka.
Muyoung meraih bagian belakang leher Suzy, dan mengangkatnya.
Seperti seekor kucing yang menggerakkan anak kucing dengan menggigit tengkuknya, Muyoung cepat-cepat menjauh dari area shadow itu berada, sebelum membiarkan Suzy pergi.
"Itu berhasil, tapi kemampuannya tak cukup untuk mengiris monster ini."
Itu adalah keputusan sementara Muyoung.
Sulit untuk menghentikan roh dengan kekuatan Suzy.
Itu berarti, dia perlu menemukan rencana lain.
Karena metode menyelesaikan tes roh selalu berbeda, adalah bijaksana untuk memikirkan semua kemungkinan saat bergerak.
“Mereka, mereka pasti benar-benar hantu. Seranganku tidak berhasil. "
Seluruh tubuh Suzy menggigil.
Tindakannya seperti tupai kecil.
Pada saat itu, bocah laki-laki mengenakan Helmet Sun berteriak di tengah kekacauan.
"Cahaya! Pasti ada alat untuk menyalakan lampu perpustakaan! Temukan!"
Sungguh ironis, tapi hewan akan selalu mengikuti yang terkuat.
Tak peduli berapa kali guild Sun bertindak dengan kejam, saat ini mereka hanya bisa mengandalkan bocah itu dengan helm Sun.
"Apa yang kamu katakan? Apakah Kamu mengatakan jika ada saklar lampu ?! "
"Cepat, cepat!"
Setelah teriakan pemuda itu, orang-orang menggerakkan kaki mereka.
Muyoung diam-diam mengklik lidahnya, dia melihat pemandangan itu.
"Skenario kasus terburuk."
Tak ada cara bagi siapa pun untuk mati dan melarikan diri dari tempat ini, jika mereka secara objektif menganalisis situasi.
Jika 300 orang bersatu dan mengikat 12 yang dimiliki dan meninggalkan mereka sendirian, itu bisa diselesaikan.
Namun, sudah satu kesurupan dan situasinya dalam kekacauan.
Dia tak dapat menjami,n jika setiap orang yang memiliki tujuan yang berbeda akan tetap Bersatu. Dan sekarang, karena seseorang telah meninggal, akan sulit untuk membuat orang tetap bersatu.
Terlepas dari segalanya, dia memiliki harapan pada bocah lelaki yang memiliki kepercayaan rakyat. Tapi dari semua pilihan, dia memilih skenario terburuk.
Jika mereka bisa dengan cepat menemukan perangkat yang bisa menerangi kegelapan, itu akan beruntung. Tapi…
Untuk melakukan hal seperti ini, perpustakaan ini terlalu besar.
"Semakin kita tersebar, semakin banyak orang akan mati."
Orang-orang sudah mulai menyebar, seperti tumor ganas.
Dalam sekejap, kerumunan terpecah dan kekacauan situasi meningkat.
"Sisi mana yang ingin kamu ikuti?"
"Aku, aku tak ingin pergi ke mana pun."
Ketika Muyoung bertanya, Suzy langsung menjawab.
Dia dengan erat memegangi pakaian Muyoung.
Suzy memiliki perasaan bertahan hidup yang lebih besar daripada orang lain.
Dengan kata lain, itu berarti jika ke mana pun dia pergi, itu akan menjadi hasil yang sama.
‘Jika itu masalahnya…’
Jika dia bisa, dia ingin pergi ke kamar sebelah sendirian. Tapi karena karakteristik Sky Library, dia perlu menyelesaikan pertes pertama untuk pindah ke yang berikutnya.
Ketika mereka menyelesaikan persidangan, keputusan selanjutnya sepenuhnya menjadi milik mereka.
Untuk pindah ke tempat berikutnya, atau berhenti di sana dan menunggu pintu terbuka dalam 3 hari.
Muyoung memandangi bocah laki-laki yang mengenakan helm Sun.
Bintang yang sedang naik daun, dikirim oleh guild Sun.
Dia mungkin tidak masuk ke sini, untuk mendapatkan skill yang biasa-biasa saja.
Namun, pengalamannya menunjukkan.
Dia tampaknya memiliki kebanggaan unik yang hanya dimiliki oleh anggota guild besar.
"Tampaknya, lebih baik bergerak sendiri."
Muyoung mengangkat bahu.
Itu adalah kekhawatiran yang sia-sia.
Sepertinya, itu sudah diputuskan sebelumnya.
Dia diam-diam berjalan di depan.
Tetap bersatu adalah cara termudah. Tapi karena semuanya bingung sejak awal, tampaknya lebih bijaksana baginya, untuk melihat-lihat daripada hanya berdiri di sana.
Horus, bocah laki-laki yang mengenakan helm Sun, menggertakkan giginya.
Dia adalah bakat terkenal yang bahkan dinamai Dewa Langit Mesir.
Dari daftar kandidat untuk ketua guild berikutnya, dia jelas salah satu dari sedikit yang menonjol dan memiliki kekuatan militer yang kuat.
Bahkan Horus sendiri yakin, jika dia tak akan kalah dari siapa pun yang seusia dengannya.
Namun, Horus bukan orang pertama yang menjadi guild master berikutnya.
Dia selalu dianggap sebagai orang kedua, dan dia tidak mengerti mengapa.
Kenapa pria itu lebih lemah darinya?
Ada perbedaan besar di antara keduanya, jika mereka bertarung, dia akan menang 99 kali dari 100.
Namun, pria yang lemah itu dianggap sebagai yang pertama dalam barisan untuk menjadi guild master berikutnya.
Dia tidak bisa menerimanya.
Alexandro Quintart pernah mengatakan sesuatu kepada Horus yang seperti ini.
Alexandro berkata, "Kamu tak bisa memiliki kualifikasi untuk menjadi penguasa, hanya karena kamu kuat."
"Jangan konyol."
Jangan konyol.
Kekuatan adalah kekuatan.
Kewenangan untuk memiliki segalanya hanya untuk yang kuat.
Namun, Alexandro Quintart adalah generasi pertama.
Dia adalah seseorang yang tiba di Underworld dengan melewati gerbang.
Di sisi lain, Horus adalah generasi kedua yang lahir di Underworld.
Dia memimpin tangisan pertamanya di tanah tandus ini, di mana yang lemah dan yang miskin tidak bisa bertahan hidup.
Dia percaya, nilai-nilai mereka hanya bisa berbeda.
Karena itu, dia mengajukan diri untuk masuk ke Sky Library untuk membuktikan pada Alexandro, jika kepercayaannya benar. Jika 'kekuatan' adalah segalanya.
"Aku pasti akan mendapatkan skill Lineage of Light."
Tentu saja, dia mengajukan diri untuk tujuan lain selain ini.
Ketika dia secara kebetulan memasuki ruangan yang penuh dengan rahasia Sun guild, dia menemukan jika ada skill yang disebut 'Lineage of Light' yang ada di suatu tempat di Sky Library.
Dinyatakan jika mereka hanya tahu keberadaannya dan tidak tahu lokasi spesifiknya. Tapi bagian yang mengejutkan adalah, jika Lineage of Light adalah salah satu cara untuk mendapatkan 'Throne of the Sun'.
Throne of the Sun.
Puncak utama yang diperjuangkan oleh guild Sun.
Tujuan mereka adalah menjadi Helios, yang akan mengendarai kereta Sun.
Jika dia bisa mencapai puncak tertinggi, tak akan ada orang yang akan mengabaikan Horus.
Bahkan, Alexandro akan diam-diam akan memberinya posisi guild master berikutnya.
Namun… pada kenyataannya, dia bingung sejak awal.
"Aku tidak pernah berpikir, itu akan menjadi roh yang bisa berkembang."
Roh-roh kerasukan mulai perlahan-lahan mendapatkan kesadaran.
Mereka mendekat dengan ramah dan menusuk punggung mereka.
Itu adalah bakat yang tidak mampu dilakukan oleh roh biasa.
Setelah memiliki seseorang, mereka akan menyerap pengetahuan korbannya dan bersikap seperti orang itu.
Lebih buruk lagi, waktu itu tetap gelap meningkat.
Satu-satunya cara mereka dapat mengetahui, siapa yang dirasuki adalah dengan melihat jumlah shadow orang itu. tapi, mereka bahkan tidak bisa melakukannya dengan benar.
“Hati-hati dengan orang yang mendekatimu. Kita harus bergerak bersama. "
Sekitar 50 orang berkumpul di sekitar Horus.
Jika dia bisa, dia ingin membunuh semua orang dan hanya bergerak sendiri. Tapi, ini bukan satu-satunya persidangan.
Dia perlu mengumpulkan sebanyak mungkin orang untuk maju.
"Sial, sudah berapa banyak orang yang mati…"
"Menurutku, 30 orang?"
Mudah melihat mayat-mayat tersebar di sekitar mereka.
Namun, terlalu sulit untuk membedakan siapa yang kerasukan dan siapa yang tidak.
Akhirnya, itu menjadi situasi, di mana sulit untuk mengatakan berapa banyak roh yang tersisa.
"Ada banyak buku."
"Aku hanya berharap aku bisa pergi dengan memilih skill acak."
Saat bergerak di antara mayat-mayat, orang-orang melihat melalui rak buku.
Setiap buku adalah skill, dan sepertinya ada ribuan buku yang saat ini disusun.
Ketika mereka melihat, dengan bunyi gedebuk. Seseorang tanpa sengaja menyentuh mayat yang tergeletak di lantai dengan kaki mereka. Pada saat itu, mayat itu tiba-tiba membuka matanya, dan meraih pergelangan kaki pria itu.
“Eaahhh! Apa, apa… Gahhh! ”
Mayat yang ia lewati, yang dia pikir sudah mati, mengunyah pergelangan kakinya. Kemudian berdiri, mengambil pedang dan memotong tubuh pria itu secara diagonal.
Swoosh!
Horus mengangkat pedangnya dan menyerbu masuk.
Dalam sekejap, dia mengurangi jarak antara roh dan dirinya sendiri. Dan memotong leher orang yang dirasuki.
Namun, tanpa waktu untuk merasa lega, pria di sampingnya menyerang.
Apakah itu dua?
Tidak, tidak.
"Dari bertingkah mati hingga bergerak di antara tubuh."
Tepat sebelum dia meninggal, shadow itu memisahkan dirinya dan bergerak ke orang di sebelahnya.
Itu terjadi dalam sekejap.
Api!
Namun, sayap yang menyala muncul dari punggung Horus dan membakar lelaki itu.
Bau berasap menyebar ke mana-mana dan sayap yang menyala-nyala menyembunyikan keberadaan mereka. Seolah-olah mereka tak ada sejak awal.
'Kotoran.'
Horus mengutuk hatinya.
Dia mendengar cerita tentang tes roh. Tapi yang perlu dia selesaikan, tampaknya yang terburuk di antara mereka.
Dia harus menyalakan lampu dengan cepat.
Pasti ada alat di suatu tempat, untuk menerangi tempat untuk persidangan seperti ini.
‘Kutu…’
Itu pada saat itu.
Seolah-olah mereka dinyalakan, lampu di sekitar mereka berkedip, ketika mereka menjadi lebih terang.
Horus mengerutkan kening dalam-dalam.
"Siapa saja?"
Dia berencana untuk mulai mencarinya, tapi sepertinya seseorang telah menemukan saklar itu.
Itu lebih cepat dari yang dia kira.
Itu bukan hal yang buruk. Tapi karena alasan tertentu, dia merasa tak nyaman tentang hal itu.
Creeack!
Terima kasih! Terima kasih!
Dia bisa mendengar pintu terbuka dari sana-sini.
Namun, ekspresi Horus tidak rileks.
***

Muyoung bergerak sesuai dengan arahan arwah.
Roh-roh itu tersebar terpisah, dan sepertinya mereka terhubung dalam satu jalur.
Bahkan arwah pun tidak bisa menangkap Muyoung, ketika dia bergerak dalam kegelapan.
Muyoung dapat tiba di lokasi dengan mengikuti aturan sederhana.
"Tersembunyi di tempat yang lebih mudah daripada yang aku pikirkan."
Satu rak buku.
Berbeda dengan rak buku lainnya, buku-buku di rak buku ini berantakan.
Saat dia mengatur buku-buku di rak buku itu, lampu menyala di Sky Library.
"Wow, semakin cerah."
Puas, Muyoung melanjutkan.
Suzy buru-buru mengikutinya.
Muyoung berhenti sejenak dan berbicara.
"Apakah kamu berencana memasuki kamar sebelah?"
"Tidak bisakah aku mengikutimu?"
"Jika kamu akan memilih skill, kamu bisa tinggal di sini."
"Umm, itu… aku tak ingin berada di sini sendirian."
Suzy adalah tipe yang mudah merasa kesepian.
Kemungkinan besar karena dia masih muda. Tapi, dia tak repot dalam situasi saat ini.
Selain itu, 'rasa' Suzy cukup berguna.
Menemukan rak buku ini, sebagian disebabkan oleh Suzy.
Juga, Muyoung berpikir jika Suzy dapat memperoleh skill yang baik. Itu dapat membantu Taehwan, untuk menjadikan dirinya sebagai penguasa.
Apakah itu, karena dia membunuh banyak pahlawan di masa lalu?
Muyoung bahkan ingin melihat sekilas seseorang yang bisa dianggap sebagai pahlawan sejati, yang bekerja naik dari bawah.
Bahkan jika jalan mereka berbeda dari jalan setapak Muyoung.
"Jangan ganggu aku dan ikuti saja."
"Aku menerima pesananmu."
Suzy dengan bodohnya tertawa dan melanjutkan.
"Dulu, ayahku selalu mengatakan ini pada ibuku."
"Jangan mengucapkan kata-kata yang tidak berguna."
"Ya…"
Suzy dengan lemah mengerutkan bibirnya, dan Muyoung dengan hati dingin membalikkan tubuhnya.
Sangat disayangkan, tapi Muyoung adalah lawan yang tidak bisa bercanda.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us