Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_041

gambar

Bab 41


KOB_041

Monster tipe terbang hanya ada di area tertentu, dan mereka tak ada di sekitar Kota Besar.
Namun, jika dia membuat undead terbang di muka, mungkin ada banyak tempat di mana itu bisa berguna.
Tentu saja, harpy memiliki terlalu banyak kekurangan untuk dianggap sebagai monster yang kuat. Tidak hanya karena mereka kecil, mereka juga tak memiliki kekuatan bertarung individu.
Namun, mereka hidup dalam kawanan domba, dan memiliki racun yang melumpuhkan yang layak.
Racun itu berada di bulu mereka, dan dengan melemparkan bulu mereka seperti anak panah. Mereka bisa melumpuhkan mangsa mereka.
Harpy adalah tipe monster yang akan mengerumuni banyak sekali, untuk memperebutkan daging. Dan tak akan meninggalkan jejaknya di tulang korban mereka.
"Lima ribu harpy yang bagus."
Dia memperkirakan dengan pandangan sekilas, tapi tampaknya cukup dekat.
Muyoung menyembunyikan tubuhnya di tempat teduh di bawah rak buku.
Suzy mengikuti tepat di belakangnya dengan tangan menutupi mulutnya.
Karena sosoknya sudah kecil, dia bukan tipe yang menonjol. Bahkan, tanpa menggunakan kemampuan sembunyi-sembunyi.
Seperti ini, orang normal akan berpindah dari rak buku ke rak buku lain, untuk menghindari mata harpies dan melindungi hidup mereka.
"Biasanya, cobaan seperti ini mungkin dibuat dengan premis jika orang akan bersembunyi…"
Muyoung menurunkan tubuhnya, dan mengeluarkan belati saat dia bergerak perlahan.
Ketika dikatakan jika struktur perpustakaan telah diubah. Itu berarti, ada ruang yang disediakan di suatu tempat untuk para harpy.
Tujuan utama Muyoung adalah untuk menyerbu lokasi itu, dan membuat harpy menjadi undead.
Melawan banyak lawan biasa-biasa saja, itu adalah kesempatan emas bagi kelas tipe Necromancer untuk bersinar.
Namun, Necromancer adalah kelas rahasia.
Misalnya, Muyoung memiliki Kelas Lord.
Itu berarti, jika jumlah yang sangat terbatas dapat bertindak seperti yang dilakukan Muyoung. Dan bahkan, itu tak mungkin tanpa tekad yang kuat.
Either way, Sky Library adalah tempat orang tidak bisa masuk. Jika, salah satu statistik mereka lebih dari 100.
Tak ada penantang yang bisa bergerak bebas menghadapi ribuan harpy.
'Seperti yang diharapkan.'
Ada sebuah kolam di sudut ruangan.
Sekitar selusin harpy berbaris, minum air.
'Tetaplah di sini.'
Muyoung berkata dan menunjuk pada Suzy.
Seolah-olah dia gugup, dia mengangguk.
Kesalahan tunggal dapat menghasilkan hasil yang fatal. Tak mungkin Suzy tidak tahu ini dengan perasaan bertahan hidup yang tajam, yang lebih baik daripada orang lain.
Muyoung mengambil sebuah batu kecil di dekatnya, dan melemparkannya sejauh mungkin.
Celepuk!
Cawww!
Cawwwwwww!
Seperti burung gagak, mereka menjerit keras dan terbang ke arah suara.
Mereka hanya terdengar mirip, harpy memiliki tingkat kecerdasan yang lebih rendah daripada gagak. Sebelum dia tahu, hanya 5 harpy yang mendayung di kolam.
Mengambil keuntungan dari pengaturan waktunya, dia mengeluarkan 5 belati kecil dari sisinya.
Itu adalah salah satu barang yang ia beli di Kota Besar, untuk mempersiapkan pembunuhan.
Dia memegang belati, setelah menempatkan empat ke bawah.
Dengan menyesuaikan kecepatan dan waktu lemparannya. Dia perlu memastikan, jika kelima-nya akan runtuh, hampir pada saat yang bersamaan.
Itu adalah masalah yang sangat maju, untuk Muyoung dalam kondisinya saat ini.
Jika itu dirinya di masa lalu, dia akan bisa menembak belati seperti air yang mengalir. Dan bisa mengakhirinya, sebelum salah satu dari lima itu bisa bereaksi.
Namun, Muyoung secara objektif menerima kenyataan, jika tubuhnya saat ini berbeda dari tubuh yang dia miliki di masa lalu.
"Pertama, perlahan."
Swoosh.
Belati itu diasah dengan baik. Setelah itu membuat kontak dengan kulit harpy, itu akan dengan mudah merobeknya.
Belati itu dilemparkan ke atas, saat terbang melengkung.
"Yang kedua, dengan lembut."
Dia langsung mengambil belati lain, dan mengulurkan tangannya.
Dia berjongkok lebih rendah, saat dia menembak belati.
Jadi, itulah bagaimana lima belati semuanya terbang dengan kecepatan dan sudut yang berbeda, menuju target mereka.
Swoosh! Swoosh!
Hampir bersamaan.
Kelima harpy itu mati seketika saat leher dan kepala mereka ditusuk.
"Wow…"
Di belakangnya, kekaguman kecil Suzy mengalir keluar.
Rasanya, seperti menonton sirkus di televisi atau film.
Namun, kualitas tindakannya berbeda dari Pierrot. Itu seperti menonton master belati sejati yang melebihi yang ada di Opera Cina.
Meskipun dia tahu, jika dia harus diam. Suzy muda itu tak bisa menahan diri, untuk tidak berkomentar.
Setelah menyadari kesalahannya, dia dengan cepat menutup mulutnya. Untungnya, sepertinya para harpy di langit-langit tidak memperhatikannya.
Setelah itu, Muyoung mengulurkan tangannya dan menggunakan skill Art of Death.
Dark Aura mengalir dari tangannya dan menuju ke lima harpy yang mati.
Desir.
Harpy mati dengan canggung mengangkat tubuhnya.
Segera setelah itu, kelima harpy hidup kembali dalam posisi yang canggung.
Mungkin itu, karena dia menggunakan keahliannya dari jauh. Tapi, para harpy tak sembuh sama sekali. Namun, mereka masih berguna dalam menciptakan kebingungan.
'Pergi.'
Harpy adalah tipe monster yang hidup berkelompok.
Mereka mungkin tidak pernah diserang oleh anggota kelompok mereka. terutama, mereka yang berubah menjadi undead.
Cawww! Cawwwww!
Seperti yang diharapkan, kawanan harpy menjadi bingung, ketika lima harpy menyerang. Puluhan dari mereka bersatu dan racun yang melumpuhkan meresap ke dalam bekas luka mereka.
Senjata yang harus mereka lindungi menjadi senjata yang akan merenggut nyawa mereka sendiri.
Satu demi satu, jumlah harpy yang jatuh ke lantai meningkat.
Seperti sebuah bayangan, Muyoung diam-diam mendekati para harpy yang lumpuh. Menghentikan napas mereka, dan dengan rajin menggerakkan tangannya untuk menggunakan skill Art of Death.
"Aku rasa, aku tidak bisa menghasilkan terlalu banyak."
Muyoung dengan ringan mengklik lidahnya.
Skill Art of Death saat ini adalah skill peringkat C.
Pada awalnya, ketika itu adalah peringkat F, dia nyaris tak memiliki kekuatan untuk menggunakannya beberapa kali.
Sekarang, setelah meningkatkan pangkat beberapa kali. Dia dapat menggunakan skill lebih bebas daripada di awal, tapi 50 adalah batasnya.
Muyoung hanya fokus pada 'membuat undead'. Jika dia melakukan itu, dia bisa menggunakan skill Art of Death dua kali lipat dari biasanya.
Nama
Harpy Flock
Jenis
Undead
Level
34



Ability:
Strength
35
Agility
42
Stamina
28
Intelligence
5
Wisdom
5



Akhirnya, begitu dia menciptakan undead 100, pesan di atas muncul.
100 harpy diakui, seolah-olah mereka adalah undead tunggal.
"Aku bisa membuatnya menjadi jimat."
Muyoung memasukkan semua undead yang diciptakan menjadi satu jimat.
Dia berpikir, jika memiliki sedikit akan bermanfaat. Tapi, hasil ini lebih baik dari yang ia harapkan. Dan undead harpy yang baru dibuat pasti sepadan dengan harganya.
Itu karena, harpy yang sudah mati tidak lagi terpengaruh oleh melumpuhkan racun. Mungkin efektif, jika itu adalah jenis kelumpuhan yang memengaruhi otot. Tapi, racun harpy adalah jenis yang memengaruhi otak dan saraf.
Mereka hanya memiliki kesempatan, jika mereka menggunakan cakar tajam untuk membelah lawan. Tapi, karena kebingungan besar yang timbul dari rekan-rekan mereka sendiri yang menyerang mereka.
Mereka tak dapat melawan dengan benar.
Muyoung membuat sebagian besar keributan, dengan mengeluarkan beberapa jimat.
Prince dan Avenger, Blazing Spear Soldier dan Sorceress of Lightning.
Segera, semua undead yang dimiliki Muyoung dipanggil.
Dan ketika dia menoleh, dia melihat Suzy yang sedang menatapnya dengan ekspresi kosong.
"Aku, aku tak akan memberi tahu siapa pun."
Seolah-olah dia menganggapnya sebagai rahasia, dia diam-diam mengulangi kata-katanya.
Ada desas-desus di balik layar, jika Muyoung bekerja dengan undead. Tapi, ini adalah pertama kalinya dia melihat ini secara pribadi.
Terutama Fire Dragon Woo dan Code, bukankah mereka membunuh orang, ketika mereka menjadi Executor?
Penampilan dan suasana hati mereka sedikit berbeda. Tapi, dia tidak tahu, mengapa mereka tiba-tiba muncul di sini.
Suzy tak bisa berpikir lebih jauh.
Bahkan jika Suzy cerdas, dia tak bisa berbuat apa-apa, tentang batasan usianya.
Hanya, mereka membuatnya merinding.
"Aku hanya perlu mendapatkan Eye of the Sky."
Muyoung tak peduli.
Jika dia mencapai tujuannya di Sky Library, tidak masalah jika identitasnya terungkap.
Either way, dia berencana meninggalkan Kota Besar.
Itu perlu untuk meninggalkan Kota Besar, untuk terus mendapatkan hal-hal seperti kelas rahasia dan untuk meningkatkan skillnya.
"Apa yang harus Aku lakukan?"
Blazing Spear Soldier.
Percakapan dimungkinkan dengan Fire Dragon Woo yang berubah menjadi undead, ketika dia masih hidup.
"Buru setiap burung yang hidup."
"Aku akan mengikuti, perintahmu."
Grawl!
Api!
Api dan kilat mengamuk bersama.
Bisa dikatakan, jika Muyoung secara cerdik menghindari batas Sky Library. Karena, semua undead yang dimiliki Muyoung sangat kuat.
Kekuatan banyak orang yang mengikuti satu perintah, sangat mengagumkan.
Itu tak seperti tidak ada orang dengan kelas summoner. Tapi, mayoritas mendapatkan hal-hal ini dikenal sebagai kelas, saat mereka menjalani kehidupan mereka di underworld.
Itu adalah kasus khusus bagi Muyoung untuk mendapatkan kelas begitu awal. Terlebih lagi, karena itu adalah kelas Lord.
Ketika mereka akhirnya membunuh semua harpy dalam kawanan, sesuatu yang tak terduga terjadi.
Tubuh Muyoung secara bertahap menjadi transparan.
"Tuan?"
Ketika Suzy memperhatikan perubahan itu, dia sedikit memiringkan kepalanya saat dia memanggilnya. Tapi, Muyoung sudah menghilang.
***

Muyoung menyadari, jika pengiriman paksa ini adalah untuk hadiah.
Namun, diam-diam dia cukup terkejut.
Alasan mengapa Magic Item Teleportasi Jarak-Jauh adalah item yang menakjubkan adalah, karena item itu memungkinkan pengguna untuk pindah ke tempat yang mereka ingat. Tapi, juga karena teleportasi adalah pergerakan melalui ruang.
Skill yang memungkinkan pengguna untuk bergerak di luar angkasa jarang terjadi. Dan hampir tak ada item yang bisa melakukan ini.
Namun, itu memindahkan Muyoung.
Segera, latar belakang di sekitarnya perlahan berubah.
Muyoung berada di atas tempat yang mirip dengan kuil.
Kuil itu sendiri benar-benar keruh. Dan seluruh area hanya menyala sedikit, oleh api kecil yang tergantung di atas langit-langit.
Dan Muyoung dapat menemukan 8 patung besar di sekitar tempat itu.
Seorang lelaki yang memegang naga dan tombak, seorang lelaki dalam bentuk binatang buas, seekor burung dengan sayap dan rambut emas… bahkan seorang goblin dengan 3 kepala dan banyak lengan panjang!
"Demi-Dewa dan demi-iblis."
Muyoung yakin, jika 8 patung itu ada hubungannya dengan Demi-Dewa dan demi -iblis.
Bahkan nama ruangan itu sendiri adalah 'Kamar 8 Hantu'.
Zinnnnnng!
Infinity Pouch memancarkan cahaya.
Saat dia meletakkan tangannya di dalam, tangannya secara alami mengeluarkan jimat.
"Jimat Asura."
Jimat yang ia terima, setelah membersihkan bos pertama di Blue Temple.
Itu diberikan kepadanya, ketika dia meninggalkan catatan fenomenal.
Muyoung berencana menggunakan Jimay Asura nanti, ketika dia memperoleh senjata peringkat S 'Diablos'. Karena, itu memungkinkannya untuk memperkuat peralatan atau skill.
Namun, saat ini, Jimat Asura bersinar ketika itu terbang keluar dari tangannya, dan diserap ke goblin dengan 6 tangan.
Sebenarnya, itu adalah patung yang meniru Asura.
Berdebar!
Segera, Asura pindah.
Perlahan, dia mengulurkan tangan besarnya dan meraih Muyoung.
Setelah itu, Muyoung memejamkan mata, dengan salah satu dari tiga kepala.
Muyoung merasa, seperti jiwanya tersedot saat dia menatap matanya.
Saat tangan bergerak, dia bisa melihat sisa mata.
Dia merasa seperti memasuki tempat yang jauh di dalam jurang.
Petir mengamuk di dalam kepala Muyoung, saat dia melihat ke-6 mata yang dimiliki ketiga kepala itu.
Dia tak bisa memikirkan apa pun.
Muyoung bisa mengintip ke dalam dunia iblis dan roh mengerikan di 6 mata Asura.
Jeritan dan derita sepuluh miliar, seratus miliar, terdengar di telinga Muyoung.
Tempat di mana kematian terbukti.
Tempat yang mati itu sendiri…
Bahkan, Muyoung yang membunuh ribuan orang tak bisa memahami segalanya di dunia ini.
Tidak, mustahil bagi manusia untuk memahami keenam tempat itu.
Dia baru saja mengambil bagian yang sangat kecil, sebutir sesuatu.
Dan seperti seorang bhikkhu yang telah tercerahkan, cahaya yang dipancarkan dari tubuh Muyoung saat dia mulai melayang bebas.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us