Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_048

gambar

Bab 48



KOB_048

"Aku tidak bisa mendengarkan ini lagi!"
Wakil kepala suku Fire Tar terbakar. Tubuhnya yang besar bergetar, ketika lingkungan terbakar.
Semua Fire Tars menghormati pohon Poom. Bagi mereka, pohon Poom adalah eksistensi yang mereka tidak pernah dapat hidup tanpanya.
Fire Tars hanya bisa hidup dengan menetralkan api mereka, dengan cabang-cabang pohon Poom.
Namun, Muyoung mengatakan jika itu adalah kebalikan dari pohon Poom.
Tentu saja mereka gila.
“Sudah lebih dari 50 tahun sejak kami tinggal di sini. Jika kita bergerak setelah mendengarkan goblin, kita akan menjadi bahan tertawaan semua Fire Tars. "
Berdebar!
Wakil kepala suku melangkah maju.
Seolah dia akan membunuh Muyoung, jika dia mengatakan sepatah kata pun.
Fire Tars adalah pejuang yang memiliki rasa bangga yang sangat tinggi.
Jika mereka dipandang rendah, mereka harus meninggalkan wilayah mereka.
Tepuk!
Muyoung bertepuk tangan sekali.
Kemudian, Blazing Spear Soldier membawa puluhan jenis serangga dalam sebuah kotak.
"Jika kamu tak bisa percaya padaku, aku akan membuktikannya kepadamu."
Muyoung berbicara, seolah dia melakukan sesuatu untuk mereka.
Adakah yang akan menolak, ketika seseorang mengatakan akan memberikan mereka bukti?
Wakil kepala suku menenangkan apinya sejenak, dan berbicara.
"Jika ini adalah alasan terakhirmu, maka mari kita lihat."
Bahkan jika dia marah, dia tak pernah berakting.
Dia berusaha keras untuk mendengarkan apa yang dikatakan Muyoung.
Julukan Wakil kepala suku bukan hanya untuk pertunjukan.
"Ini harus dilakukan."
Setidaknya, dia mau mendengarkan.
Itu berarti dia lebih berpikiran terbuka, dibandingkan dengan Fire Tars lainnya. Dan kemungkinan dia akan mau mengakui Muyoung, jika dia mengerti penjelasannya.
Jika wakil kepala suku itu keras kepala, proses membuatnya mengerti akan dipenuhi dengan hambatan.
"Pertama, aku perlu menjelaskan kepadamu hubungan predator alami."
"Hubungan predator alami?"
Karena Fire Tars tidak memiliki predator alami, mungkin sulit bagi mereka untuk sepenuhnya memahami hal ini.
Sepertinya, pikiran Muyoung benar.
Dia melanjutkan.
“Ini adalah hubungan, di mana seseorang makan yang lain. Kalian mungkin tidak pernah mengalami ini sebelumnya. Tapi, itu hadir di semua mamalia, serangga, dan makhluk hidup yang membentuk ekosistem. Karena atribut api yang kamu keluarkan, makhluk lemah tak bisa mendekat. "
"Kami, Fire Tars, tidak berburu yang lemah."
Muyoung mengangkat bahu.
"Secara teknis, predator alami dari Fire Tars adalah kutu daun besar yang lemah. Kutu daun besar itu adalah satu-satunya yang dapat bergerak di sekitar atribut api Fire Tars. Kamu dapat melihat, jika tidak seperti kutu daun itu, serangga ini bahkan tidak bisa bergerak. "
"Hanya serangga belaka…"
"Serangga-serangga belaka ini membunuh pohon Poom. Dan kalian tak bisa membasmi serangga ini. "
Wakil kepala suku menutup mulutnya.
Itu sangat menghina, tapi dia masih tertarik pada alasannya.
Jika itu benar-benar bukan apa-apa, dia kemudian bisa membunuhnya dengan menyakitkan.
Muyoung terus berbicara.
“Kutu daun besar itu menyedot getah pohon. Akar khususnya tampak efektif dalam menetralkan atribut api. Kutu daun yang mengisap getah, tidak terpengaruh oleh atribut api. Di samping itu…"
Muyoung menyentuh serangga yang tidak bergerak, seolah-olah mereka dibekukan.
"Serangga-serangga lain dilanda ketakutan dan tidak bisa bergerak. Biasanya, ini akan memangsa kutu daun dan menjaga keseimbangan dalam ekosistem. "
"Serangga kecil ini?"
Seolah wakil kepala suku tidak bisa mempercayai apa yang dikatakan Muyoung, dia membungkuk untuk melihat serangga-serangga itu.
Muyoung mengatakan, serangga ini bisa memakan kutu daun yang tidak bisa mereka singkirkan. Namun, wajar saja kalau wakil kepala suku tak tahu apa-apa tentang ini.
Tidak ada Fire Tars yang tertarik pada ekosistem.
Mereka percaya, jika kekuatan adalah yang terbaik dan tidak repot untuk bertukar pengetahuan dengan orang lain.
Jika mereka memperdalam hubungan dengan ras lain, segalanya mungkin sedikit berbeda. Tapi, Fire Tars adalah predator yang tidak memiliki predator alami sendiri.
Siapa yang berani mencoba memperdalam hubungan mereka dengan mereka?
Tentu saja, bahkan jika mereka mengunjungi mereka, akan jarang menemukan seseorang yang akan menganalisis situasi seperti Muyoung.
Setelah itu, Muyoung meluangkan waktu untuk membantu mereka memahami, saat dia perlahan membuka rahasianya.
Di sisi lain, wakil kepala suku tampaknya tidak antusias.
Dia berpikir jika ada kemungkinan, jika Muyoung mungkin berbicara manis dengannya dengan kata-kata yang bisa dipercaya untuk menipunya.
Namun, dia punya bukti yang pasti.
"Jika kamu tidak akan percaya padaku, aku akan menunjukkannya padamu."
Seolah itu tidak sulit, Muyoung mengeluarkan botol kecil dari sampingnya.
“Itu getah yang aku kumpulkan dari pohon Poom. Jika Aku tuangkan ini ke dalam kotak kayu. "
Guyuran!
Muyoung menuangkan seluruh botol penuh getah ke dalam kotak kayu yang penuh dengan serangga.
Kemudian, serangga takut yang tidak bisa bergerak, mulai bergerak.
Setelah itu, untuk mengisi perut mereka yang kelaparan, mereka menyerang kutu besar.
"Sekarang mereka tidak begitu terpengaruh oleh atribut api, mereka melihat kutu daun sebagai makanan dan mulai bergerak. Masalahnya adalah begitu getahnya mengering, efeknya menghilang. Itu sebabnya, Kamu Fire Tars perlu memindahkan desamu."
"Maksudmu keberadaan kita… merusak pohon Poom? "
"Itu benar."
Muyoung benar-benar berkepala dingin.
Seolah-olah, dia menusukkan pisau ke dalam hati mereka, dia terus berbicara.
“Kamu Fire Tars pindah ke wilayah lain, setiap beberapa dekade. Aku menganggap, itu karena pohon Poom. Apakah Aku benar?"
Fire Tars tidak tinggal di daerah ini 5 tahun kemudian, ketika Hedley's Kow ditemukan.
Jika monster seperti Fire Tars terlihat, informasinya pasti sudah tersebar.
Muyoung percaya mereka memindahkan wilayah mereka, begitu pohon Poom mengering.
Seperti yang dia harapkan, wakil kepala suku mengangguk.
"Kamu benar."
“Masalah yang sama terus terjadi, ketika kami pindah ke daerah lain di dekat pohon Poom. Kami berkonsentrasi membunuh kutu daun. Tapi, kami tidak pernah berpikir untuk menggunakan predator alami untuk memulihkannya. ”
"Itu juga benar."
“Kamu akan dapat melihat hasil cepat, ketika kamu memindahkan desamu. Setelah itu, Kamu perlu memastikan, jika tidak ada Fire Tars lain yang berada di dekat pohon. "
Kumbang Plutonian yang bertelur, sedang menunggu di tempat yang aman.
Dia berencana untuk melepaskannya, setelah Fire Tars pindah.
Namun, dia tak mendengar jawaban yang ia inginkan.
“Keduanya tidak mungkin. Bahkan jika jawaban Kamu benar, tidak ada Fire Tars yang akan mendengarkan goblin normal. "
“Aku mengusulkan metode untuk menyelesaikan masalahmu, seperti yang dijanjikan. Bertindak atau tidak, sepenuhnya terserah kalian.”
Muyoung benar-benar melakukan apa yang ia bisa.
Wakil kepala suku menggigit bibirnya, saat dia melihat sikap percaya diri Muyoung.
"Sepertinya, dia bukan goblin normal."
Semua goblin yang ia kenal adalah kucing yang ketakutan.
Namun, Muyoung dipenuhi dengan keyakinan, jika semua goblin lain yang ia lihat sejauh ini kurang.
Tentu saja, ada beberapa yang menyombongkan diri dan menyebut diri mereka raja goblin. Tapi, tidak ada goblin yang dengan percaya diri bisa berdiri di depan Fire Tars, dan menyampaikan pendapatnya.
Jujur, dia tak mengerti setengah dari apa yang dikatakan Muyoung.
Namun, dia mengerti ketulusan Muyoung.
Dan melihat bukti.
Metode baru menggunakan predator alami, untuk memecahkan masalah.
Fire Tars yang ada tidak bisa menerimanya. Jika bukan karena dia, mereka pasti sudah membuangnya.
Namun, dia melihat harapan dalam metode baru ini.
“… Besok, saat ini, datanglah ke tempat ini. Aku akan memberi tahumu hasil pertemuan dengan semua suku. "
Wakil kepala suku membuat keputusan.
Hanya dia yang bisa mengirimkan masalah ini ke kepala suku dan membuka pertemuan.
Karena dia adalah orang yang membuat janji, bukankah dia harus bertanggung jawab untuk itu?
Muyoung berbalik, setelah dia dengan tenang mengangguk.
"Perang akan dimulai."
Wakil kepala suku yang menatap punggung Muyoung dalam hati merasa bingung.
***

"Kamu menyuruh kami memindahkan desa kami, karena seorang goblin belaka berkata begitu?"
"Apakah kamu, wakil kepala suku, benar-benar percaya omong kosong ini ?!"
Perlawanan kuat.
Itu adalah pertemuan yang dimulai dengan kesulitan.
Keenam tetua dengan datar tidak setuju dengan sarannya.
"Dia bukan goblin normal."
Namun, wakil kepala suku dengan kuat menggelengkan kepalanya.
"Dia masih seorang goblin! Dia keberadaan yang berada jauh di bawah kita, Fire Tars. "
"Namun, jika goblin itu bisa mengalahkan salah satu pejuang kita, kita harus mengakui, jika dia bukan goblin belaka."
Goblin yang menang melawan Fire Tar?
Itu tidak mungkin.
Itu akan sama jika seorang raja goblin muncul.
Fire Tars adalah puncak keberadaan di antara makhluk yang tinggal di sini.
Tidak ada orang yang bisa bertarung melawan mereka, kecuali mereka adalah monster peringkat fatamorgana yang langka.
"Dengan kata lain, para tetua percaya, jika goblin itu tidak 'memenuhi syarat'?"
Saat wakil kepala suku mengumpulkan pendapat orang lain, kepala suku setuju.
"Kamu benar. Goblin bukan peringkat yang sama dengan kita. "
"Siapa yang akan percaya pada kata-kata seorang goblin, yang tidak membuktikan kualifikasinya?"
Kualifikasi, Kualifikasi,
Kata mereka.
Mustahil bagi goblin untuk menang melawan Fire Tar.
Namun, jika mereka menginginkan kualifikasi, itu tak seperti tidak ada jalan.
"Lalu, apakah kamu akan berubah pikiran, jika dia mengambil dan melewati 'Warrior of Trial' dan membuktikan dirinya sendiri?"
"Goblin akan mengambil bagian dalam 'Warrior of Trial'?"
"Hmm… itu adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya."
Itu adalah tanggapan negatif.
'Warrior of Trial' adalah salah satu proses yang harus dilalui oleh Fire Tars, untuk diakui sebagai pejuang sejati.
Tak ada preseden goblin yang mengambilnya di masa lalu.
Tepat ketika wakil kepala suku merasa frustrasi.
Gedebuk.
Semua orang memandang ke arah bagian tertentu dari meja.
Pemilik api yang paling ganas. Kepala suku itu berbicara, ketika dia melihat sekeliling.
"Biarkan dia ikut serta dalam persidangan. Kami akan mencoba mendengarkan apa yang ia katakan, ketika dia lulus persidangan. ”
Para tetua suku diam.
Kata-kata kepala suku itu mutlak.
Setidaknya, di suku ini.
“Kita perlu menghormati mereka yang telah lulus persidangan. Di sisi lain, jika dia tidak lulus, dia tidak akan mendapatkan kekuatan apa pun, meskipun dia benar. Jika apa yang dilihat wakil kepala suku itu benar, maka goblin itu akan lolos. Tapi jika dia salah, dia akan mati di dalam. ”
Kepala suku sedang menguji keputusan wakil kepala suku.
Wakil kepala suku mengepalkan tinjunya.
"Namun, jika Kamu hanya mengirimnya apa adanya, itu sama dengan hanya mengatakan kepadanya untuk mati. Mari kita turunkan standar sedikit, dan memungkinkan dia untuk menggunakan 'ruang penyimpanan' sekali seperti pengguna lain. "
"Aku akan membiarkan itu terjadi."
Ruang penyimpanan adalah tempat di mana suku telah menumpuk semua peralatan yang mereka dapatkan dari berburu dan berperang, selama bertahun-tahun.
Sudah menjadi kebiasaan bagi yang mengambil persidangan, untuk memilih peralatan dari tempat yang akan digunakan untuk 'Warrior of Trial'.
Meskipun hanya ada sedikit kesempatan bagi goblin biasa untuk lulus persidangan, dia masih akan mengambil kesempatan itu.
Pertemuan berakhir sebagai wakil kepala suku mengangguk berat.
Dan… hari berikutnya telah tiba.
Segera setelah hari itu cerah, Muyoung kembali ke pintu masuk desa.
Pada saat yang sama, dia dipandu ke ruang penyimpanan bawah tanah yang besar.
"Ini luar biasa."
Mata Muyoung bersinar, saat dia memasuki ruang penyimpanan.
Tak terhitung jumlah peralatan dan aksesori yang berjejer di sepanjang dinding yang tak berujung di ruang penyimpanan.
"Pilih satu."
Sementara wakil kepala suku mengawasinya, Muyoung melihat sekeliling peralatan di dalam ruang penyimpanan.
Tak ada satu pun yang bukan sebuah mahakarya.
Ada senjata besar untuk Fire Tars untuk digunakan. Tapi, ada cukup banyak yang bisa digunakan oleh Muyoung.
‘Peralatan untuk digunakan, ketika Aku mencoba 'Warrior of Trial'. Tidak buruk.'
Selain itu, akan lebih mudah baginya untuk berkeliaran di sekitar wilayah Dewa iblis setelah ini.
Sampai sekarang, tidak mungkin baginya untuk bertarung melawan Fire Tar. Tapi, karena ini jauh lebih mudah dari itu, Muyoung merasa itu patut dicoba.
'Itu adalah?'
Muyoung memperhatikan aura hitam datang dari suatu arah, setelah berjalan untuk sementara waktu.
Itu mirip dengan aura yang muncul, ketika dia menggunakan skill Art of Death.
Ketika dia berjalan mendekat, dia menemukan sabuk yang terbuat dari tulang tergeletak di lantai.
[Nama: Sabuk Jahat
Peringkat: A
Klasifikasi: Jenis Equipable
Daya tahan: 6.818
Pembatasan:
Hanya pengguna dengan kelas tipe 'Necromancer' yang akan dapat memeriksa efeknya.
Efek:
Sabuk yang digunakan oleh orang jahat.
* Intelligence +4
* Wisdom +4
* Semua undead diperkuat oleh 5%.]
Setelah memeriksa ulang beberapa kali, Muyoung heran.
"Ini cukup bagus."
Hanya kelas tipe 'Necromancer' yang dapat melihat efeknya.
Peralatan dengan pembatasan seperti ini, biasanya lebih efektif daripada peralatan lain dengan peringkat yang sama.
'Undead diperkuat 5%.'
Itu jelas bukan persentase yang kecil. Terlebih lagi, tidak ada batasan jumlah.
Setelah berkeliaran di sekitar ruang penyimpanan sekali, dia meraih Sabuk Jahat. Karena, dia menyadari itu paling cocok untuknya.
"Aku akan memilih ini."
"Apakah kamu yakin akan baik-baik saja dengan itu? Tampaknya, itu tidak terlalu bagus. "
Wakil kepala suku menatapnya dengan tak percaya.
Ada harta yang jauh lebih berkilau di ruang penyimpanan. Dia tidak bisa mengerti, mengapa Muyoung memilih sabuk lusuh yang terbuat dari tulang di antara semua harta yang luar biasa ini.
"Ini cukup."
"Jangan menyesalinya."
Wakil kepala suku mendecakkan lidahnya, saat dia menuju ruang penyimpanan.
Namun di sisi lain, Muyoung sangat senang.
"Aku tidak pernah berpikir, jika aku akan mendapatkan harta yang bagus."
Untuk Muyoung, ikat pinggang ini lebih berharga daripada harta lainnya di ruang penyimpanan.
Selanjutnya, Muyoung menuju ke sebuah rumah tepat di tengah desa.
Ketika dia masuk, dia melihat marmer besar.
Wakil kepala suku berbicara.
"Ini adalah Marmer Pengadilan. Ketika Kamu mengolesi darahmu dan menyentuhnya, persidangan akan dimulai. Hanya mereka yang lulus yang akan kembali. "
"Apa yang terjadi ketika Aku tidak lulus?"
"Kamu akan mati atau gila."
Itu benar-benar sederhana.
Muyoung mengeluarkan pisau kecil dan memotong jarinya.
Segera, darah meneteskan setetes ciaran.
"Apakah kamu punya saran?"
“Tidak lebih, tidak kurang, cukup blokir 10 kali. Fire Tars yang baru saja menjadi dewasa, harus melakukannya 20 kali. Tapi, Kamu tidak perlu melakukan lebih dari itu. "
Kata-katanya ambigu.
Muyoung tidak berpikir panjang.
Dia mengangguk dan mengulurkan tangannya untuk menyentuh marmer.
Segera, tubuh Muyoung tersedot ke marmer.
***

Muyoung melihat sekeliling.
Sebuah arena besar berdiri di depannya.
Dan dari jauh, 100 goblin yang semuanya bersenjata menyerang ke arahnya.
Itu adalah situasi yang tiba-tiba.
Namun, Muyoung tidak ditarik kembali.
Sebaliknya, kata-kata yang langsung muncul lebih dari merusak pemandangan.
" Endless Battlefield!"
Ini juga merupakan tempat yang ia pelajari, ketika manusia mulai menjelajahi daerah ini.
Namun, Endless Battlefield adalah tempat yang akan ditemukan, setidaknya 10 tahun kemudian.
Dari apa yang ia ingat, banyak orang menantang tempat ini. karena, mereka akan diberi imbalan mengikuti Hukum Salomo tergantung pada hasil mereka.
Terutama, karena hadiah spesifik terbatas, kelompok besar yang tahu tentang ini pada dasarnya memonopolinya.
Dia tidak pernah berpikir, jika marmer adalah cara untuk sampai ke Endless Battlefield…
‘Mari kita coba.’
Swoosh!
Anguish menjerit kecil.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us