Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_051

gambar

Bab 51



KOB_051

Hentikan setidaknya 3 gelombang, saat Kamu masih hidup.
Maka itu akan dimulai, saat dia berada di ambang kematian.
Dia harus masuk ke kondisi itu sebelum gelombang berikutnya, untuk dapat menghentikan 3 gelombang secara berurutan.
Karena itu adalah hadiah khusus, dia tak bisa meninggalkan catatan yang ambigu.
"Cedera diri."
Metode pertama yang ia pikirkan adalah melukai diri sendiri.
Jika itu mengenai bagian tubuh, Muyoung adalah seorang ahli.
Tak sulit meninggalkan seseorang hidup-hidup.
Ketika dia berlatih di Forest of Death, sebuah perintah kuat untuk bunuh diri begitu identitasnya terungkap, tertanam dalam pikirannya.
Pembunuh yang tak terhitung jumlahnya mati, mengikuti perintah yang ditanamkan Wung Chunglin pada mereka.
‘Tubuhku menolak.’
Apakah karena ini?
Muyoung menempatkan Anguish dekat dengan pergelangan tangannya, sebelum sedikit menggelengkan kepalanya.
Dia tidak mau.
Mungkin itu karena dia memutuskan untuk berjalan di jalur melawan Wung Chunglin, jika tubuhnya berteriak karena secara naluriah ingin melakukan segala sesuatu yang berlawanan dari apa yang Wung Chunglin lakukan.
Terlebih lagi, ini adalah medan perang. Itu adalah tempat yang diciptakan untuk pertempuran.
Luka yang diakibatkan diri sendiri bukan cidera diri. Tapi, itu lebih dekat dengan bunuh diri.
"Black Sun Warrior."
Jadi Muyoung memutuskan solusi lain.
Karena dia akan berada di ambang kematian, dia memilih metode yang sedikit lebih jujur.
Black Sun Warrior yang mengenakan armor hitam penuh menatap Muyoung.
Dia adalah undead terkuat yang dimiliki Muyoung dan merupakan bintang terbaik dari Sun GUild ketika dia masih hidup.
Bukankah dia dinamai menurut Dewa Matahari Horus?
Jika Muyoung tidak membunuhnya, dia akan dengan cepat menjadi lebih kuat.
Namun, saat ini, dia adalah undead yang mengikuti Muyoung.
Muyoung mengangkat Anguish ke arah Black Sun Warrior dan berkata.
"Serang aku, seperti kamu ingin membunuhku."
Memotong!
Tak ada saat ragu-ragu.
Black Sun Warrior melepaskan skill Black Sun Sword dari tangannya.
Dia menembak ke arah Muyoung, sambil memancarkan aura yang ingin memangkas segala sesuatu di dunia.
Meskipun dia lebih kuat dari ketika dia melawan Horus, Black Sun Warrior juga telah diperkuat.
Jatuh!
Muyoung yang bentrok dengan pedang, didorong mundur.
Dia segera memegang Anguish secara terbalik dan menurunkan posisinya. Kemudian, dia bangkit dari tanah dan mengincar perut Black Sun Warrior.
Berdebar!
Sayap Black Sun Warrior memblokir serangan Muyoung.
Namun, Muyoung mengantisipasi itu.
Pedang Black Sun Warrior melesat di antara sayap cahaya-nya.
Muyoung berguling di tanah, dan dengan cepat melemparkan dua belati berturut-turut.
Tapi itu hanya terlihat, seperti dia melemparkan satu belati. Itu hanya mungkin karena jalur yang dilalui dua belati itu identik.
Melekat!
Dentang!
Belati pertama pecah menjadi dua, tapi yang kedua diblokir oleh armor.
Jika bukan karena armor, itu akan menjadi pukulan kritis.
'Pertahanannya yang tinggi' bukan hanya untuk pertunjukan.
Pada kenyataannya, dia hampir tidak menerima kerusakan, saat menghadapi Dark Red Warchief Orc.
'Tidak buruk.'
Dia tak pernah bertarung melawan salah satu undead.
Dia tak pernah benar-benar merasa perlu. Dan dia berpikir, jika akan jauh lebih baik untuk berburu mangsa lain daripada melukai mayatnya.
Pengalaman yang sama sekali baru.
Muyoung menjadi asyik dalam pertarungan.
Sudah cukup lama sejak dia bertarung 1 lawan 1.
Karena profesi Muyoung mengkhususkan diri dalam perkelahian 1 lawan 1. Rasanya, seperti dia baru saja mengenakan set pakaian yang tepat.
‘Mari kita lihat, berapa lama kamu bisa memblokir.’
Black Sun Warrior punya pertahanan gigih.
Dia tak akan meninggalkan goresan dengan sebagian besar serangannya.
Tidakkah bahkan Dark Red Orc Warchief gagal meninggalkan luka yang layak?
Muyoung menggunakan semua tekniknya.
Bam! Bentrokan!
Pertarungan yang intens berlangsung berjam-jam.
Fairy Woohee tertegun, ketika dia menyaksikan Black Sun Warrior dan Muyoung bertarung.
"Ehem, apakah kondisinya begitu keras, sehingga dia menjadi gila?"
Dia menyentuh bibirnya dengan jarinya, dan memiringkan kepalanya.
Dia hanya bisa melihatnya, karena dia menjadi gila.
Dalam situasi di mana tidak cukup, jika mereka menyelamatkan semua kekuatan mereka.
Mereka saling bertarung.
Pertempuran berdarah tanpa kompromi. Tidak akan aneh, jika salah satu dari mereka mati.
Namun, sesuatu yang aneh terjadi.
Semakin mereka bertarung, semakin cepat gerakan mereka.
Itu hanya sedikit perbedaan, tapi Woohee yang telah melihat monster yang tak terhitung jumlahnya bisa tahu.
Jika mereka tumbuh, setiap kali pedang mereka berbenturan.
"Tapi, bisakah undead menjadi lebih kuat juga?"
Kemudian Woohee yang menyadari sesuatu yang aneh, dan mengedipkan matanya.
Bahkan jika dia bisa menerima pertumbuhan Muyoung, karena manusia memiliki potensi pertumbuhan yang cepat, undead adalah monster yang diciptakan dari mayat.
Makhluk mati tidak akan menjadi lebih kuat.
Seperti itu, undead akan berhenti tumbuh sejak mereka mati.
Tapi… ketika undead yang mengenakan armor hitam bentrok dengan Muyoung, dia menjadi lebih kuat dengan kecepatan yang sedikit lebih lambat darinya.
Bukannya dia menjadi lebih terampil, tapi statistik absolutnya meningkat.
"Wooheeheehee. Berjuang, bertarung! Sisi yang menang adalah sisi Woohee! "
Tapi setelah itu, kekhawatirannya meleleh seperti salju.
Woohee bersorak sambil menggapai-gapai lengan dan kakinya.
Woohee bukan tipe yang perlu dikhawatirkan lama.
Keduanya berjuang untuk membunuh.
Dia puas, selama dia bisa melihat adegan yang menghibur ini.
Berapa lama mereka bertarung?
Ketika tubuh Muyoung menjadi lap, perubahan baru muncul.
Pesan yang membuat bahkan Muyoung, yang asyik dalam pertarungan, berhenti sebentar.
"Berhenti."
Muyoung mengangkat tangannya dan menahannya.
Segera, Black Sun Warrior berdiri di tempatnya.
Muyoung mengerutkan kening.
"Dia tumbuh lebih kuat?"
Itu tak masuk akal.
Meskipun bukan seperti undead yang bisa menjadi lebih kuat, itu sangat jarang.
Ada monster seperti vampir yang tumbuh lebih kuat dengan menghisap darah, atau monster seperti ghoul yang meningkatkan kekuatan roh mereka, dengan memeras kehidupan musuh mereka.
Dengan kata lain, monster yang memiliki 'selera'.
Namun, Black Sun Warrior berbeda. Dia semakin kuat, hanya dengan bertarung melawan Muyoung.
Mengapa?
"Ini tidak pernah terjadi, ketika dia bertarung dengan orang lain."
Itu benar. Jika ada alasan, itu berkelahi dengan Muyoung.
"Apakah aku memengaruhinya?"
Untuk memastikan ini, dia mengubah targetnya.
"Blazing Spear Soldier, Sorceress of Lighting. Serang aku. "
"Aku akan mengikuti perintahmu."
Keduanya telah menjadi musuhnya.
Meskipun tubuhnya sudah kelelahan, Muyoung seperti ikan di air, saat dia bertarung tanpa istirahat. Namun, ketika visinya menjadi kabur, Muyoung tidak bisa menahan diri untuk menganggapnya aneh.
"Hanya Black Sun Warrior yang tumbuh lebih kuat."
Tak peduli berapa lama dia bertarung dengan Blazing Spear Soldier atau Sorceress of Lightning, statistik mereka tidak meningkat.
Saat dia bertanya-tanya mengapa, Muyoung sampai pada suatu kesimpulan.
‘Art Score. ’
Hanya Black Sun Warrior yang memiliki art score lebih dari 80.
Lalu apakah itu berarti, jika hanya mereka yang memiliki art score di atas 80, yang bisa menjadi lebih kuat seperti dia?
Ini adalah penemuan yang sangat penting.
Jika hipotesisnya benar, maka Muyoung akan dapat menciptakan pasukan undead yang jauh lebih kuat.
Paling tidak, dia akan berusaha lebih keras untuk menciptakan undead dengan art score 80 atau lebih tinggi.
Jika mereka tumbuh lebih kuat dengan bertarung dengan Muyoung, itu pasti salah satu kemampuan tersembunyi Dewa Kematian.
"Jadi, aku berpikir di dalam kotak."
Lalu dia tersenyum pahit.
Jika dia tidak memiliki prasangka, jika undead tidak bisa tumbuh, dia mungkin sudah mengetahuinya.
"Apakah kamu benar-benar akan menghadapi gelombang berikutnya dalam keadaan itu? Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, rasanya bodoh. ”
"Aku akan."
Muyoung segera menjawab pertanyaan Woohee.
Namun, seluruh tubuhnya berdarah.
Dia menderita kehilangan darah dan pikirannya kabur.
Dia benar-benar di ambang kematian.
Namun, dia nyaris tidak memegang pedangnya, dan menemukan kekuatan untuk bergerak.
Woohee mendecakkan lidahnya.
“Ketidak-acuhan adalah jalan pintas menuju kematian. Meskipun tingkat pertumbuhanmu luar biasa, mengingat Kamu seorang manusia. Sepertinya, kamu menjadi lebih tajam dalam beberapa jam… Sangat menarik. ”
"40 tahun."
"Hah?"
"Butuh waktu 40 tahun, untuk sampai ke tempatku sekarang."
‘Kamu menjadi lebih kuat dalam waktu singkat. Kamu tidak normal.’ Kata-kata ini diarahkan pada Muyoung. Tapi, Muyoung ingin tidak setuju.
Pengalaman dan informasi selama 40 tahun terakhir, menciptakan Muyoung saat ini.
Jika seorang seniman yang menggambar selama 40 tahun, menggambar gambar yang luar biasa dalam 5 menit, orang biasanya akan bereaksi dengan ‘Kamu selesai dalam 5 menit. Kamu luar biasa.' Tapi berbeda, jika seniman telah menghabiskan 40 tahun, untuk menghasilkan gambar itu dalam 5 menit.
Itu sama untuk Muyoung.
Itu hanya jelas, jika dia akan tumbuh dengan cepat, karena dia sudah mengalami kekuatan sekali.
Paling tidak, dia akan bisa mengejar dirinya sebelumnya tanpa istirahat.
"Kamu adalah manusia yang aneh. Pokoknya, cobalah yang terbaik. "
Woohee berputar-putar di udara, dengan tangan bersedekap.
Tidak lama kemudian, gelombang berikutnya dimulai.
"Aku akan membuat yang tidak mungkin, menjadi mungkin."
Mata Muyoung tertuju.
***

Fairy Woohee tidak bisa mempercayainya.
"Apakah itu benar-benar manusia?"
Apa yang ada di dunia. Dengan tubuh yang sepertinya akan jatuh dengan sentuhan, dia benar-benar mengalahkan gelombang ke-16.
Meskipun undead memang banyak membantu, kinerja Muyoung adalah sama jika tidak lebih baik dari sebelumnya.
"Tetap saja, ini harusnya akhir hidupnya."
Woohee menggelengkan kepalanya.
Sepertinya skill khusus diaktifkan, ketika dia berada dalam kondisi kritis. Tapi, bahkan itu akan berakhir di sini.
Monster berikutnya adalah troll. Mereka memiliki kekuatan regeneratif yang mengerikan.
Dan seperti yang diharapkan, pertarungan itu panjang.
Undead diinjak dan lengan Muyoung dipelintir, saat digantung di satu sisi.
Sungguh menakjubkan, jika dia bahkan menanggungnya.
Tapi… pembalikan lain terjadi.
'Mustahil!'
Dia memusnahkan para troll.
Dan Muyoung menantang gelombang berikutnya segera.
Karena dia tahu, jika tidak akan ada akhir yang baik, jika dia tetap dalam kondisi kritis untuk waktu yang lama… dia dengan cepat menantang gelombang demi gelombang yang tidak seperti sebelumnya.
Namun, tidak peduli berapa kali Kamu memikirkannya, itu tidak mungkin.
Tubuhnya berada pada batasnya. Woohee bisa tahu. Pernafasan itu terasa menyakitkan.
Dia mendorong tubuhnya, hanya dengan tekad mentah.
‘Dia telah melampaui batas kesatria. Itu seperti dia seseorang yang telah meninggal beberapa kali.’
Mereka yang dikenal sebagai pejuang, memiliki kecenderungan untuk menjadi lebih kuat, ketika mereka berada di ambang kematian.
Muyoung sudah melewati itu.
Kecuali jika dia adalah seseorang yang bergerak dalam batas kematian, tak mungkin untuk bergerak seperti itu.
Woohee perlahan berubah dari menonton Muyoung berjuang untuk bersenang-senang, menjadi menonton dengan hati yang gugup.
Dengan tangan berkeringat dan mata melotot, dia tak melewatkan satu momen pun dari pertarungan.
Itu adalah pertama kalinya, dia merasakan hal ini saat menyaksikan seseorang berkelahi.
'Kamu bisa melakukannya! Manusia. Kamu bisa melakukannya!'
Tanpa disadari.
Matanya tertarik untuk bertarung, saat dia bersorak untuknya.
Setiap kali tubuh Muyoung meregang, tubuh Woohee terasa sakit.
Untuk membuat penonton benar-benar tenggelam di dalamnya…
Itu adalah salah satu kualitas yang hanya dimiliki oleh para pahlawan, yang dikenal sebagai pahlawan.
Guyuran!
Pertarungan berakhir, ketika leher goblin busur terakhir terputus.
Berdebar!
Muyoung berlutut.
Dia menusuk Anguish ke tanah, dan nyaris tak bisa menghentikan dirinya dari pingsan.
Dalam keadaan itu, dia memaksakan diri dan mendekati Woohee.
"Berikan padaku."
"Ini dia."
Woohee mengeluarkan alat berbentuk awan, dengan ekspresi bodoh.
‘Little Wish.’
Dia akhirnya mencapai tujuannya.
Harta karun yang akan memberikan 3 harapan kecil!
Setelah itu, Muyoung memeriksa kondisi tubuhnya.
"Lagi, itu akan sulit."
Meskipun dia bisa menggunakan Little Wish untuk memulihkan tubuhnya. Dia tak berpikir, dia bisa mengalahkan gelombang ke-20, dengan kemampuannya saat ini.
Kurang dari seratus undead tersisa.
Mungkin itu karena vitalitas troll itu kuat. Tapi, tidak mudah untuk membuatnya menjadi undead.
Paling-paling, dia bisa melemparkan skill Art of Death 15 kali.
Dengan itu, dia masih akan kekurangan.
Woohee bertanya.
"Kamu akan berakhir di sini, kan?"
"Sepertinya begitu."
“Kembalilah lain kali. Kamu bisa mendapatkan hadiah yang sangat istimewa, ketika Kamu mengalahkan gelombang ke-30. ”
Gelombang ke-30 katanya.
Saat ini terlalu jauh.
Tapi, dia tidak ingat pernah mendengar ada orang yang menghentikan gelombang ke-30, dan mendapatkan hadiah yang sangat istimewa.
Ketika dia melirik Woohee, wajahnya memerah, saat dia menggeliat tubuhnya.
"Wooheehee. Kamu dapat memiliki diriku. "
"Beri aku sesuatu yang lain."
"Sialan, aku yakin kamu tidak tahu, seberapa populernya aku dengan para fairy lain."
Muyoung hanya tersenyum.
Namun, dia tidak bisa berjanji, kapan dia akan kembali ke Endless Battlefield.
Dia tak bisa kembali dengan cara yang sama seperti saat ini.
Jika dia ingin kembali ke Endless Battlefield, dia harus menemukan sesuatu selain marmer yang dimiliki Fire Tars.
Woohee melanjutkan.
“…Pastikan kamu datang lagi. Aku akan menunggumu."
Seolah-olah, dia tiba-tiba menjadi kesepian, Woohee mengangguk lemah.
Chu!
Lalu Woohee tiba-tiba menekankan bibirnya ke pipi Muyoung.
Segera setelah itu, cahaya terang melilit Muyoung.
1. Unnamed - tahap ke-18
2. Tidak ada
3. Tidak ada



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us