Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_065

gambar

Bab 65



KOB_065

Jumlah ghoul dengan cepat meningkat.
Yang berarti banyak goblin sekarat.
Para goblin sudah menghadapi gelombang ke-8.
Namun, Muyoung masih tidak ikut serta dalam pertempuran.
"Roh itu akan sepenuhnya terpisah dari tubuh goblin yang mati, setelah beberapa waktu berlalu."
Dia tak bisa membuat roh menjadi ghoul, setelah roh benar-benar meninggalkan tubuh.
Butuh 2 hari untuk mencapai gelombang ke-8, dan Muyoung sudah memiliki 1.000 ghoul.
Tempat ini hanyalah tambang emas untuk Muyoung.
-Swaaaaaah!
Roh-roh itu keluar dari tubuh goblin mati, dan langsung masuk ke tubuh Muyoung.
Asura Path.
Tingkat penaklukan ghoul gila, terus meningkat dalam prosesnya.
Tingkat penaklukan meningkat tajam karena jumlah ghoul meningkat.
- Masih kurang. Aku membutuhkan lebih banyak ghoul!
Murloc King, Murdudun sangat bersemangat untuk pergi ke pertempuran ghoul. Dalam keadaan benar-benar penuh dengan kegembiraan, dia terus mengganggu Muyoung.
Jika dia terus seperti ini, penaklukan Asura Path sepertinya tidak jauh.
"Tidak satu pun dari enam dunia itu mudah."
Asura Path, Hell Path, Preta Path, Animal Path, Human Path, dan Deva Path!
Muyoung telah melihat sekilas masing-masing.
Mereka dipenuhi dengan segala macam kengerian, dan dia merasa seperti siapa pun yang menaklukkan tempat-tempat itu akan menjadi Dewa.
Setidaknya, itulah yang dirasakan Muyoung, ketika dia memandang Asura Path.
"Ini tatapan terbakar."
Hanya, ada beberapa yang memelototi Muyoung, karena tidak berpartisipasi dalam pertarungan dan berkeliaran di sekitar goblin mati.
Tidak banyak, tapi penting untuk dicatat jika dia mendapatkan perhatian mereka.
"Aku perlu mengubah metodeku."
Jika dia secara terbuka membuat undead di atas ini, itu sudah cukup baginya, untuk menjadi musuh semua.
Semua goblin akan langsung mengakui Muyoung sebagai 'musuh' mereka dan menyerangnya.
Tak peduli seberapa hebat Muyoung, dia tak dapat menghindari lebih dari 30.000 goblin di daerah terbatas ini.
Ada risiko yang terlalu besar. Dan karena itu, dia perlu 'diam-diam' membuat mereka menjadi undead.
Tepuk!
Tak punya pilihan, Muyoung mengubah metodenya.
Dia meletakkan tangannya Bersama, seolah sedang berdoa.
Sepertinya, dia sedang berdoa untuk orang mati.
'Diam.'
Dia mengambil mayat-mayat yang masih utuh dari kelompok yang tidak bersemangat itu, dan menghidupkan kembali mereka menjadi undead.
Tapi, dia tidak membiarkan mereka bergerak. Karena, di medan perang yang terus berlanjut, dia tak punya waktu untuk mengorganisir mereka.
Berjuang dan mati, maka kamu akan menjadi undead.
Ketika dia mengubah 200 goblin menjadi undead, sebuah perubahan terjadi.
Nama
Sekelompok goblin (200)
Jenis
Ghoul
Level
60



Ability:
Strength
66
Agility
55
Stamina
66
Intelligence
66
Wisdom
65



Seperti Prince dan Avenger, sepertinya mereka diakui sebagai satu.
Muyoung dengan cepat membuat jimat.
Ketika dia memanggil para goblin menjadi jimat, mayat-mayat itu berubah menjadi undead, secara ajaib menghilang. Mereka semua dipindahkan ke jimat.
"Apakah aku salah melihatnya? Aku pikir mayat-mayat itu menghilang. "
"Apakah kamu tak melihat bagaimana mayat monster yang muncul, dalam persidangan ini menghilang? Itu mungkin karakteristik tempat ini. "
Muyoung mengangguk, setelah mendengar pembicaraan mereka.
Para goblin yang tidak terbiasa dengan jimat, menemukan mayat-mayat yang hilang itu aneh. Tapi, hanya menganggapnya sebagai karakteristik 'Endless Battlefield'.
Lebih baik begini. Muyoung hanya mampu menghasilkan 50 hingga 100 undead dalam sehari. tapi, melalui kesalah-pahaman mereka, dia mampu mempercepat segalanya.
"Tapi, apa yang goblin lakukan?"
"Apakah dia mencoba membersihkan roh mereka?"
"Dia mungkin hanya takut. Inilah mengapa goblin es…"
Tentu saja, ada beberapa goblin yang tidak memikirkan Muyoung dengan baik.
Mereka mengklik lidah mereka, dan memandang Muyoung dengan jijik.
Karena dia tak pernah berpartisipasi dalam pertempuran, semua orang mencapnya sebagai pengecut.
Namun, dia tidak peduli.
Dia tak menyukai provokasi mereka yang buruk.
Itu sudah cukup untuk berpartisipasi dalam pertempuran, di dekat akhir pertempuran. Untuk saat ini, dia perlu berkonsentrasi membuat undead dan momok.
"Aku bergerak terlalu cepat."
Muyoung tak lupa mengamati situasi medan perang secara terus-menerus.
Sudah gelombang ke-10.
Monster level bos muncul.
Sekitar 2.000 goblin meninggal, pada saat mereka menghadapi gelombang ke-10.
Itu karena, mereka tidak tahu trik apa pun dan saling bersaing.
Jika mereka terus seperti ini, mereka akan dengan mudah menghapus gelombang ke-20. Tapi, apa pun di luar itu tampaknya tidak mungkin.
"Muyoung, kamu seperti seorang high priest."
Pada saat itu, raja dari suku 'Tanah Beku' mendekati Muyoung.
Dia telah melukai lengannya.
"high priest?"
“Bahkan orang yang menubuatkan Advent of Oom adalah high priest. Dia bekerja dengan jiwa dan memiliki hak untuk memasuki dunia alam semesta. Seperti apa yang Kamu lakukan sekarang, perannya juga adalah berdoa untuk orang mati. Namun…"
Gaon menghela nafas panjang dan terus berbicara.
"Saat ini, kita tak membutuhkan seorang high priest. Saatnya bertarung di garis depan. Meskipun kamu adalah raja yang berkeliaran. Jika kamu, seorang raja, hanya berdiri di samping kita, para goblin es. Ini akan benar-benar kehilangan muka. ”
Sepertinya, dia tak bisa menahan tingkah aneh Muyoung lagi, dan datang untuk memberinya nasihat.
Ketika mereka berada di suatu tempat dengan goblin api. Mereka memperhatikan bagaimana mereka memandang orang lain.
Namun, Muyoung diam-diam terus melakukan apa yang ia lakukan.
Waktu terlalu berharga untuk peduli, dengan apa yang dipikirkan goblin lain.
“Tidak semua raja kuat. Muyoung, Aku mengerti, jika Kamu adalah high priest goblin, dan tidak terbiasa berkelahi. Setidaknya, bersikaplah seperti Kamu sedang bertarung. Aku, raja 'Tanah Beku', Gaon, akan bertanggung jawab atas keselamatanmu. "
"Kamu tak harus bertanggung jawab atas keselamatanku."
Muyoung mengetuk pinggangnya sekali.
Dia mengguncang Anguish yang melekat pada pinggangnya dan pamer.
Kemudian, Gaon menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.
“Seohan saat ini bertarung sendirian, dan ada terlalu banyak korban. Jika prestise kita mati, maka semuanya akan pergi ke goblin api.”
"Biarkan satu saja."
"…?"
“Jika kamu membunuh semua musuh, gelombang berikutnya dimulai. Di sisi lain, jika Kamu membiarkan bahkan satu orang hidup. Kamu dapat memperoleh waktu untuk beristirahat. "
Jika mereka mendapatkan waktu untuk istirahat, daripada mereka dapat mengurangi jumlah korban.
Ada kebutuhan untuk berjalan di jalan yang paling aman. Karena, jumlah goblin es kurang.
Gaon membelalakkan matanya dan bertanya lagi.
"Benarkah itu?"
"Apa yang Aku dapatkan dari berbohong kepadamu?"
Muyoung menunjukkan sikap tidak peduli.
Hanya sebuah saran.
Untuk menerimanya atau tidak adalah pilihan mereka.
"Hmm… itu benar. Aku akan mencoba memberi tahu Seohan. "
Sekali lagi, Gaon dengan cepat bergabung dengan pertempuran.
Dan Muyoung juga mulai berdoa lagi.
"Dia benar-benar aneh."
"Apa gunanya memperhatikan goblin pengecut semacam itu? Tapi, musuh yang muncul kali ini sepertinya tidak mudah. Aku pikir, kita harus cepat pergi dan bergabung dengan yang lain. "
Perhatian yang diterima Muyoung dengan cepat mati juga.
Tepuk!
Jumlah roh naik dan setumpuk undead dibuat.
Nasihat Muyoung pada akhirnya tidak diterima.
Itu tak bisa membantu.
Jika hanya ada goblin es, itu mungkin berbeda. Tapi mereka dengan saingan lama, goblin api.
Jika mereka mencoba untuk membiarkan satu monster hidup-hidup, mereka tak akan membiarkannya.
Sebaliknya, mereka akan mempercepat pertempuran untuk mendorong mereka ke batas mereka.
Itu sama seperti tanpa sadar berjalan di jalan menuju penghancuran diri, dengan hanya membenamkan diri dalam hal-hal kecil.
-Moooo!
Monster raksasa itu menangis.
Bagi para goblin, monster-monster dengan dua kaki dan kepala banteng ini seperti predator alami mereka.
Mereka secara alami memiliki resistensi yang tinggi terhadap sihir, dan kulit mereka yang keras membuat sebagian besar serangan tidak efektif.
Satu-satunya yang bisa menghadapi minotaur adalah raja goblin.
Berdebar! Berdebar! Thuuuump!
Penguasa goblin es, Seohan menunjukkan kekuatan destruktif.
Apapun yang disentuh tinjunya, akan membeku dan pecah. Kekuatannya juga luar biasa dan bahkan minotaur diambil kembali.
Namun, Seohan perlahan mulai kelelahan.
Goblin lain tak bisa melihat, tapi bagian dalam tubuhnya perlahan mulai rusak.
‘Arlo.’
Seohan mengalihkan pandangannya.
Arlo, penguasa goblin api!
Seohan tak bisa bertingkah lemah, saat pria itu masih hidup.
Seperti Seohan, dia berevolusi menjadi lebih dari seorang goblin biasa.
Keduanya berhubungan buruk untuk waktu yang lama.
Mereka bertarung berkali-kali, tapi tak sekali pun ada hasil yang jelas.
Apakah masuk akal untuk memiliki 100 pertarungan dengan 100 seri?
Namun, itu tak bisa membantu.
Mereka sama kuatnya.
Karena sudah jelas, jika jika satu mati yang lain akan berada dalam keadaan hampir mati. Perkelahian mereka selalu berakhir dengan hasil seri.
"Aku akan mengalahkanmu kali ini."
Namun, kali ini, akan berbeda.
Untuk menang, Seohan memaksakan diri.
Jika dia terlalu memaksakan dirinya, itu berarti Arlo juga memaksakan dirinya sendiri.
Meskipun Arlo mungkin tampak baik-baik saja, dia pikir, dia mengalami kesulitan.
Namun, setelah terus menerus bertarung dengan minotaur, dia menemukan jika bukan itu masalahnya.
"Dia tak lelah."
Di sisi lain, Seohan kelelahan.
Bagaimana ini mungkin?
"Apakah goblin api itu sekuat ini?"
Saat itu, Seohan menyadari sesuatu yang aneh.
Goblin api saling menguatkan.
Tepatnya, mereka 'berbagi' stamina satu sama lain.
Tentu saja, Arlo tidak kelelahan. Karena, dia hanya bisa mengambil stamina goblin lain.
Itu adalah skill yang biasanya tak mereka miliki.
Dia tak tahu, di mana mereka mempelajari skill semacam itu. tapi… tidak bisa dikatakan, jika Arlo bukan penguasa yang jahat.
Seohan mengerutkan kening, setelah melihat musuh yang baru saja muncul.
Orc dan Orc Warchief!
Mereka bukan lawan yang mudah. Terutama orc yang mirip dengan goblin, dalam hal mereka melebihi kekuatan orc biasa.
Goblin api adalah yang pertama bertindak dengan penuh kemenangan.
Seohan menggertakkan giginya. Jika dia kehilangan keunggulan, itu seperti dia menyerahkan posisi sebagai 'Oom'.
Oom adalah seseorang yang hanya bisa dilakukan oleh mereka, yang menumpuk perbuatan baik yang diakui semua orang.
"Aku tak bisa tetap di sini seperti ini."
Seohan pindah.
Api!
Bentrokan!
Orc Warchief memotong api yang ditembakkan oleh penguasa api, goblin Arlo.
Itu mengayunkan pedang besarnya yang besar tanpa pandang bulu, saat mendorong ke depan.
Bahkan jika itu adalah Arlo, melawan Orc Warchief, 1 vs 1 sulit.
Beberapa ratus goblin api dengan cepat berkumpul dan menembakkan api. Tapi, dengan satu ayunan pedangnya, embusan angin meniup api.
Semua goblin api dilemparkan ke dalam kekacauan. Arlo tidak berbeda.
Claaash!
Berdebar!
Kemudian, massa es besar yang diciptakan di langit menabrak tuan orc.
Itu adalah tembakan hebat yang dilakukan oleh Seohan.
Swack!
Namun, Orc Warchief bahkan dapat membelah balok es itu menjadi dua.
Dia pikir itu pasti akan memukul.
Namun, lawan yang muncul di hadapan mereka, bukanlah penguasa orc biasa.
Ghoul pedang!
Itu memiliki nama ghoul pedang.
Itu berarti, jika dia berpengalaman dalam ilmu pedang.
Tanpa ada waktu bagi para goblin untuk mengatur ulang, para orc dan orc warchief mendorong ke arah mereka. Kekuatan mereka membanjiri beberapa puluh ribu goblin.
"Dia tak bisa melihat."
Kemudian, raja goblin es mendekat dan berdiri di samping Seohan.
Seohan memiringkan kepalanya, dan menatap goblin yang mendekatinya.
"Jika Kamu akan membidik, bidik kedua belah pihak pada saat yang sama. Jika kita bekerja sama dengan goblin yang memimpin goblin api, kita bisa menang. ”
Semua goblin es menunjukkan rasa hormat yang mendalam terhadap Seohan.
Namun, goblin di depannya tak tampak menunjukkan tanda-tanda itu.
Dia seperti tanpa emosi sendiri.
Kemudian, Seohan hanya bisa terkejut sesaat.
"Kapan dia datang ke sampingku?"
Dia tak dapat memperhatikan keberadaannya, sampai dia datang tepat di sebelahnya.
Bahkan jika dia sibuk, itu bukan sesuatu yang mungkin.
'Siapa lelaki ini?'



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us