Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_071

gambar

Bab 71



KOB_071

Banyak perubahan terjadi, ketika Muyoung berada jauh dari wilayahnya.
Di bawah arahan Baltan, bangunan kayu dibangun, dan mereka mendapatkan barang-barang yang diperlukan dari menjelajahi dungeon.
Meskipun ada kurang dari 100 orang, mereka bersatu untuk bertahan hidup.
Mereka mungkin berpikir jika mereka perlu memikirkan cara untuk bertahan hidup sendiri.
"Tidak ada pilihan lain."
Irene meletakkan pelindung kulitnya di rak pengeringan, dengan sinar matahari paling banyak, saat dia menggelengkan kepalanya.
Dia perlu bersiap untuk skenario terburuk, ketika Lord tidak kembali.
Mereka mampu melindungi desa sampai batas tertentu, dengan undead yang ditinggalkan oleh lelaki itu. tapi, dia tak bisa memastikan, jika ini akan berlanjut.
Juga, tak ada cara untuk mengetahui kapan monster yang kuat akan menyerang desa.
Faktor-faktor ini membuat warga khawatir.
Meskipun ini memang membantu memberikan motivasi untuk bersatu, itu hanya perjuangan putus asa untuk hidup.
Irene memandang Baltan yang berdiri kokoh di depan pintu masuk desa.
"Baltan."
Dia berada di antara hidup dan mati, setelah diracuni oleh seorang murlocs.
Tapi, dia menjadi ksatria Lord pada hari berikutnya.
Namun, Irene tahu kebenaran yang tidak disadari warga desa.
"Baltan… meninggal."
Irene adalah orang pertama yang memperhatikan, jika Baltan sudah mati.
Tapi ketika Lord kembali, kesadaran Baltan hidup kembali.
Ketika Baltan membuka kembali matanya, dia menjadi lebih tenang dan lebih kuat.
Tak ada bandingannya dengan masa lalu.
Dia pikir, dia mungkin telah berubah menjadi undead. Tapi, ingatannya masih utuh.
Sikapnya terhadap orang lain termasuk Irene, tidak banyak berubah.
Dia mati-matian berusaha melindungi desa, dan bahkan mempertaruhkan nyawanya untuk orang-orang.
Itu jelas berbeda, dari waktu ketika Heidegger memimpin. Dia, orang yang sama sekali berbeda.
"Apakah kamu benar-benar Baltan?"
Sebuah pertanyaan yang tidak dapat ia tanyakan.
Bahkan sekarang, ketika beberapa minggu telah berlalu, dia tak dapat menanyakan satu pertanyaan kepadanya.
Dia tak bisa menemukan waktu yang tepat dan terus menunda itu.
Irene menggigit bibirnya dengan erat.
Hari ini, dia akan bertanya dengan pasti.
Namun, seperti yang diharapkan, dia tak bisa bertanya padanya.
Kali ini, itu bukan karena faktor internal, tapi faktor eksternal.
"Desa, pergilah! Maka hidupmu, akan diselamatkan. "
Lima belas lizardmen datang ke desa.
Yang berjalan dengan dua kaki dengan wajah dan tubuh kadal.
Mereka melihat sekeliling desa dengan mata serakah.
Sepertinya, bangunan yang baru dibuat merangsang keserakahan lizardmen.
Baltan yang menjaga pintu masuk, perlahan meletakkan tangannya di pinggangnya.
Swoosh!
Baltan mengangkat pedangnya tinggi-tinggi dan memotong kepala lizardman.
“Grrrrrrr!”
Lizardmen memamerkan giginya.
Cakar yang sepertinya bisa menembus segalanya menjadi lebih panjang, dan kepala mereka memerah.
Itu berarti, jika mereka siap untuk berperang. Dan tidak mungkin menyelesaikan ini dengan kata-kata.
Gedebuk. Gedebuk.
Namun, setengah dari mereka jatuh ke lantai sebelum mereka bergerak.
Mayat yang tersembunyi di balik bayang-bayang.
Itu karena Avengers yang ditinggalkan Muyoung, muncul di belakang lizardmen.
“Kyaaaah!”
Sisa lizardmen mengguncang tubuh mereka dan mulai menyerang.
"Sementara aku di sini, tak ada monster yang akan menyerang wilayah kita."
Baltan dan para undead bertarung melawan lizardmen. Seolah-olah, mereka adalah satu kesatuan.
Penjaga Wilayah, Baltan!
Melalui Muyoung, dia dilahirkan kembali dan terspesialisasi dalam bertahan.
Masalah itu dimulai pada hari berikutnya.
Fakta jika lizardmen ini bukan satu-satunya.
“Kalian, terkurung. Aku akan perlahan, membuatmu kelaparan sampai mati. "
Hari berikutnya, orang yang memperkenalkan dirinya sebagai 'raja lizardman' muncul. Itu adalah monster besar, setidaknya dua kali ukuran lizardmen lain. Dan dia membawa 500 lizardmen ke desa bersamanya.
Apakah mereka perlu berterima kasih kepada lizardmen, karena tidak menerkam mereka sejak awal?
Setelah raja lizardman pergi, ekspresi semua orang di desa menjadi kaku.
"Sialan, mereka menyuruh kita mati."
"Apa yang harus kita lakukan? Hanya dengan kita, kita tak akan mampu menangani begitu banyak. "
“Para lizardmen memiliki indera yang sangat tajam. Jika mereka bertekad, akan sulit meninggalkan desa.”
"Pertama, mari kita coba menemukan orang-orang yang bisa bertarung melawan para lizardmen. Kita tak bisa hanya berdiri di sini dan menderita. "
Namun, mereka tidak menyerah.
Mereka juga tak punya cara untuk melarikan diri.
Ini adalah Wilayah Iblis Dewa.
Tanah yang terlalu tandus bagi mereka untuk hidup.
Pertarungan lain dimulai, dan Baltan terus memamerkan kemampuannya.
Guardian Cry.
Efek yang meningkatkan 'ketangguhan' sekutu, yang membuat orang berpikir lebih realistis.
Mereka membagi diri menjadi kelompok-kelompok.
Pertama, orang-orang yang bisa bertarung satu lawan satu dengan lizardmen, membentuk kelompok. Dan sisanya, dibagi menjadi peran pendukung sesuai dengan kemampuan mereka.
Raja lizardman mencoba menciptakan perpecahan dengan menakuti mereka. tapi, semua orang bekerja sama lebih dari sebelumnya.
Mereka tak bisa kehilangan tempat perlindungan, yang akhirnya mereka peroleh.
"Mari kita pikirkan cara."
"Mari kita jebak."
"Kita memiliki racun murloc."
“Kita masih memiliki sisa kulit. Tidakkah Kamu pikir, Kita dapat merencanakan semacam taktik penyamaran dengan mereka? "
"Karena mereka sepertinya tidak akan menyerang kita sekarang, mari kita bekerja secepat yang kita bisa."
Skema raja lizardman tidak berjalan sesuai rencana.
Tidak normal untuk monster, dia bermain permainan pikiran. Tapi, itu benar-benar memberi mereka kesempatan.
Jika dia tiba-tiba menyerang dengan 500 monster, mereka tak akan bisa bertahan, dan mereka akan dimusnahkan secara instan.
Namun, sekarang setelah sehari, mereka memiliki kesempatan untuk melakukan upaya terakhir.
“Kyeeeek!”
Keesokan harinya, 100 lizardmen menyerbu desa.
Namun, tidak peduli seberapa tajam indera lizardmen, mereka tak bisa menghindari perangkap yang dibuat dengan terampil.
Ketika mereka melangkah masuk ke dalam desa, sepuluh lizardmen terjebak di dalam lubang atau diracuni oleh racun yang kuat.
Dan panah menghujani.
Ting! Tinng!
Namun, kulit lizardmen itu tebal. Tak ada cara bagi panah kayu untuk menembus mereka.
Lizardmen menjentikkan lidah mereka.
Meskipun mereka terampil membuat jebakan, jika mereka mengalaminya sekali, ceritanya berubah.
Mereka berkonsentrasi di tanah, untuk menghindari jebakan.
Panah? Mereka tidak peduli. Jika mereka berhati-hati dengan mata mereka.
Mereka pikir, jika mereka tidak akan menderita.
Namun, sikap santai itu tidak bertahan lama.
Api!
Tiba-tiba, panah normal diubah menjadi yang menyala.
"Segera! Lempar tangki minyak dengan cepat! ”
"Seperti yang kita lakukan, Lempar tangki minyak ke tempat yang telah kita tunjuk!"
Minyak yang mereka ekstrak dari mayat murloc, memiliki banyak kegunaan dalam kehidupan sehari-hari.
Namun, mereka juga berguna dalam mempertahankan desa.
“Keruk? Keeeruk?”
Saat lingkungan mereka langsung tertutup api, para lizardmen menjadi bingung.
Tak mudah bagi mereka untuk mengatasi ketakutan naluriah, terhadap api.
Pada kenyataannya, ada beberapa lizardmen yang dibakar sampai mati.
"Sekarang saatnya! Serbu!"
Sekarang.
Baltan tak kehilangan kesempatan ini.
Sekitar 50 orang memegang senjata mereka sendiri, dan mulai menyerang lizardmen.
Sebagian besar dari mereka adalah senjata yang ditinggalkan Lord Muyoung, tapi itu tidak buruk.
Setidaknya, mereka cukup untuk menembus sisik lizardmen.
Memotong!
Bentrokan!
Semua jenis suara pertempuran memenuhi mereka.
Saat arwah mereka runtuh, para lizardmen berlari kebingungan.
Tak lama setelah itu, mereka mulai lari mundur.
Orang-orang bersorak, saat mereka mengangkat senjata tinggi-tinggi.
"Kita menang!!"
"Jangan pernah kembali, dasar Kamu kadal!"
“Kyaaack! Ptui! "
Kemenangan selalu manis.
Ketika orang-orang mabuk dengan kata itu, mereka meneriakkan perasaan mereka dengan saling berpelukan dan menari.
Namun, mereka tak bisa selalu merasakan manisnya kemenangan.
Ada sekitar 500 lizardmen secara total. Bahkan jika mereka mengurangi jumlah mereka beberapa puluh, mereka masih lebih dari 400 yang tersisa.
Dan ketika jumlahnya perlahan meningkat dan mereka mulai terbiasa dengan taktik mereka, orang-orang menjadi gugup.
Meskipun mereka masih bertahan, semua orang diam-diam tahu, jika mereka akan segera mencapai batasnya.
"Apakah tidak ada jalan?"
Larut malam. Irene sibuk.
‘Sepertinya, itu akan sulit. Kami tak akan bertahan lama.’
Bukan hanya lizardmen yang mati.
Lebih dari 10 orang telah meninggal.
Sudah jelas jika seiring waktu, tingkat kematian akan meningkat.
Namun, tidak peduli seberapa banyak dia memikirkannya, dia tak bisa memikirkan cara untuk menyelesaikan ini.
"Aku… tidak berdaya."
Irene menundukkan kepalanya.
Dia hanya bisa menjaga pintu masuk, membuat jebakan dan menggunakan busur.
Paling banyak, pekerjaan senilai 2 orang.
Hanya dengan itu, dia tak bisa membalikkan situasi saat ini.
Pada saat itu, Baltan yang sedang duduk dengan beberapa orang di dekat api, berdiri dari tempatnya.
"Baltan?"
"Musuh ada di sini."
"Musuh…?!"
Semangat! Semangat!
Irene cepat-cepat mengguncang benda kecil berbentuk lonceng di lehernya.
Itu adalah item yang ia peroleh dari dungeon murloc. Dan jika dia mengguncangnya, itu akan menghasilkan suara yang keras.
Orang-orang yang tertidur segera berkumpul.
Sekitar 70 total.
Namun, semua orang benar-benar kelelahan.
Itu karena, selama 3 hari terakhir, mereka tak bisa tidur nyenyak.
"Banyak musuh. Bersiap."
Namun, Baltan tak memerintahkan mereka untuk menyerang, seperti sebelumnya.
Segera, ratusan mata merah berbinar dalam kegelapan.
Di tengah, raja lizardman menunjukkan kehadirannya yang besar.
"Akhirnya tiba."
"Sial…"
Orang-orang mengklik lidah mereka dengan pahit.
Satu-satunya kesalahan mereka adalah, membuat kesalahan perhitungan.
Namun, sepertinya harapan terakhir itu menghilang.
Sekitar 400 lizardmen dan 70 penduduk desa.
Tak perlu membandingkan siapa yang akan keluar sebagai pemenangnya.
Satu-satunya pilihan mereka adalah bernegosiasi.
Baltan berjalan maju dengan langkah berat.
“Raja Lizardman, hadapi aku satu lawan satu. Mari akhiri ini sebagai perwakilan dari masing-masing pihak. "
Ini satu-satunya pilihan mereka.
Untuk Baltan dan raja lizardman untuk bertarung.
Tentu saja, probabilitasnya sangat kecil.
Baltan bisa menahannya untuk waktu yang lama, karena staminanya tinggi. Tapi, itu tak akan membawanya ke kemenangan.
"TIDAK."
Berdebar!
Namun, bahkan menolak untuk berbicara.
Raja lizardman mengangkat ekornya dan memukul Baltan.
Tubuh Baltan terangkat ke udara, dan jatuh di dekat mereka.
"Baltan!"
Irene pergi untuk merawat Baltan, tapi dia mengangkat tangannya dan berdiri dari tempatnya.
Dia bisa merasakan keinginannya untuk melindungi orang-orang dan desa sampai akhir.
Irene menangis, ketika memperhatikannya.
"Baltan, itu terlalu sulit. Sejak awal, ini adalah pertarungan yang tidak bisa kita menangkan. "
Jika mereka sedikit lebih kuat.
Ini juga sesuatu yang terjadi, karena mereka tidak kuat.
Jika mereka memiliki kekuatan, lizardmen tak akan bisa mengancam mereka.
Untuk bertahan hidup, mereka menggabungkan kekuatan mereka. tapi, ini adalah batas mereka.
Sejujurnya, bisa dibilang mereka luar biasa menahan mereka selama ini.
Tapi, Baltan menggelengkan kepalanya.
"Tidak, kita bisa menang."
"Apa maksudmu kita bisa menang? Bagaimana?"
"Dia di sini."
‘Dia?’
Baltan sedang melihat ke arah tempat yang jauh.
Mengikuti tatapan Baltan, Irene mengalihkan pandangannya ke arah lokasi. Dan segera, tubuhnya menggigil.
Kamu harus menyebutnya mengerikan.
Menggigil mengalir di tulang punggungnya.
Angin berdebu kencang bertiup. Dan dari jauh, banyak hal mendekat.
Lizardmen bisa merasakannya juga.
Mereka menoleh dan tak bisa menahan tubuh mereka.
Sebelum mereka menyadarinya, puluhan ribu goblin telah mengelilingi lizardmen.
Dan di tengah, seseorang yang akrab dengan Irene muncul.
'Ah…'
Dia sekarang menyadari siapa dia.
Setidaknya pada saat itu, dia tak bisa lebih bahagia melihatnya.
Tuan yang meninggalkan mereka telah kembali.
Dalam kegelapan, matanya berkilau dengan kilau merah.
"Apa yang sedang kamu lakukan, kadal?"
Lizardmen tidak membalas.
Itu sebabnya, Muyoung berbicara dengan dingin.
"Bunuh mereka."
“Oom telah memerintahkan kita! Bunuh semua lizardmen! "
Saat high goblin kulit berwarna biru itu berteriak, sekitar 20.000 goblin mulai bergerak.
Pembantaian terjadi setelahnya.
Tak ada kata lain yang diperlukan.
Raja lizardman merasa jika situasinya berbahaya, ketika para goblin tiba-tiba membarikade mereka dari belakang.
“Raja para goblin! Lawan aku, satu lawan satu! ”
"Tidak."
Swoosh!
Anguish membuat suara pelan.
Dari tubuhnya, ribuan spectre hitam melonjak.
Semua orang gemetar saat melihatnya.
Hanya dalam satu bulan.
Tuan kembali sebagai raja.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us