Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_085

gambar

Bab 85


KOB_085

Mustahil bagi berbagai jenis spesies untuk hidup, secara harmonis sejak awal. Itu sebabnya, perlu untuk membagi wilayah, dan sepenuhnya mengakui masing-masing wilayah mereka.
Untungnya, orang yang memberi pengaruh besar pada yang lain adalah Kalmooh. Dia sudah tahu berbagai bentuk bangunan tergantung pada spesies, dan merekonstruksi mereka dengan luar biasa.
Butuh waktu sekitar 2 bulan untuk lahan terbuka, untuk berkembang menjadi bentuk seperti wilayah.
Itu benar-benar waktu yang sibuk, di mana semua orang harus beristirahat di tempat-tempat dengan tembok rendah.
Sebuah kastil Muyoung juga dibangun dengan cukup baik.
Itu masih tak tertandingi dengan kastil-kastil lain di kota-kota besar lainnya. Tapi, itu adalah tempat di mana keterampilan dwarf ditampilkan dengan indah. Struktur kastil dan keindahannya tak ada bandingannya dengan yang lain.
"Tuan adalah orang yang memerintah orang lain."
Muyoung naik ke atas kastil dan melihat ke bawah.
Lord.
Tak pernah di dunia ini, dia berpikir, jika dia akan serius merenungkan posisi ini.
Bahkan pada awalnya, bukankah dia menganggapnya sebagai posisi yang baru saja dilewatinya?
Namun, itu berbeda sekarang.
Saat ini, ada alasan baginya untuk memperluas wilayahnya dan menjadi raja yang hebat.
"Dewa iblis Gremory… Aku perlu membuktikan diriku, tentang posisi itu."
Untuk melanjutkan ke langkah berikutnya, dia perlu mengembangkan wilayahnya di atas distrik.
Itu berarti, ketika wilayahnya menjadi begitu besar. Sehingga, itu akan mengganggu iblis lain dengan wilayah, masalah baru akan muncul.
Dan selain kualifikasi Raja Iblis, keraguan Muyoung meningkat.
Iblis dengan kuasa dewa. Dan apa yang terjadi sebelum musibah besar.
Jika dia bisa mencari tahu tentang mereka, dia mungkin bisa mengubah masa depan.
“Oom yang kuasa. Aku pikir, Kamu perlu keluar sebentar. "
Saat itu, Seohan berlari dengan keringat dingin mengalir di punggungnya.
"Apa yang salah?"
Saat Muyoung bertanya, Seohan berlutut sebelum menjawab.
"Fire Tars turun."
"Fire Tars?"
“Ya. Sepertinya, ketika kami memperluas wilayah kami, kami sedikit menerobos wilayah mereka. Jika kita terus seperti ini. sepertinya, akan ada perang habis-habisan jadi…”
Fire Tars adalah raksasa.
Mereka adalah predator peringkat teratas, dan monster yang menghancurkan segalanya.
Jika mereka melintasi wilayah Fire Tars, yang merupakan penyebab utama kerusakan ekologis… segalanya tak akan berakhir dengan mudah.
" Fire Tars dibagi menjadi beberapa suku."
Muyoung memikirkan Ogar.
Dia berhasil memecahkan masalah, tentang pohon Poom dan memenangkan bantuannya. Tapi, suku Ogar adalah wakil kepala suku dari suku yagng terletak cukup jauh dari tempat ini.
Itu berarti sangat mungkin, jika suku Fire Tars lain ada di dekatnya.
Muyoung merajut alisnya.
Goblin normal tak dapat menang melawan Fire Tars.
Itu sama bahkan jika high goblin menghadapi mereka. Sejak awal, chemistry mereka sangat buruk.
Fire Tars mampu menangani api. Dan tentu saja, api adalah jenis ketakutan bagi makhluk hidup.
"Aku mengerti."
Muyoung mengangguk dan memutar tubuhnya.
Untuk menyelesaikan perselisihan, sepertinya dia perlu bergerak.
Beberapa ribu goblin merasakan tubuh mereka bergetar.
Meskipun dia telah secara aktif berburu monster dan meningkatkan wilayahnya sampai sekarang. Tak peduli seberapa besar jumlahnya, di depan Fire Tars, mereka seperti tikus di depan kucing.
Hanya sekitar 10 Fire Tars memandangi para goblin dengan wajah cemberut.
Semua mayat goblin berguling-guling.
Sepertinya, api telah membunuh mereka, untuk dijadikan contoh orang berdosa.
Muyoung melihat pemandangan itu, dan dengan dalam mengklik lidahnya.
"Sepertinya, bukan tujuan mereka untuk menyapu semua orang di sini."
Jika itu adalah rencana mereka, mereka akan memusnahkan beberapa ribu goblin tanpa ampun.
Muyoung tahu betul, jika Fire Tars adalah pembantai yang kejam.
Dan seperti yang diduga, itu adalah Fire Tars yang tidak pernah dilihatnya.
Mereka adalah suku yang benar-benar berbeda, dari Ogar yang ia kenal.
"Apakah kamu raja dari para goblin ini?"
Berdebar!
Di antara Fire Tars yang tampaknya menjadi pemimpin, berdiri di depan Muyoung.
Dia mencoba menakuti Muyoung dengan langkah kakinya yang mengancam. Tapi, Muyoung bahkan tidak bergerak.
'Satu.'
Dia menghitung secara realistis.
Dia sampai pada kesimpulan, jika dia bisa mengambil satu sebagai hasilnya.
Jika beberapa ribu goblin berkumpul dengan Muyoung. Dan bala bantuan tiba, akan ada korban. Tapi, bukan tidak mungkin untuk menangkap 10 Fire Tars.
Itu berarti, dia tak akan rugi.
Jika Fire Tars memiliki otak, mereka tak akan mencoba untuk berperang habis-habisan.
Yang terpenting, karena mereka membunuh goblin hanya sebagai contoh, mereka mungkin menginginkan sesuatu yang lain.
"Benar."
Saat Muyoung mengangguk, Fire Tars berbicara.
“Goblinmu masuk ke wilayah kami. Biasanya, itu adalah aturan kami untuk membunuh mereka semua. Tapi, kami tidak melakukannya. Apa kamu tahu kenapa?"
"Apakah kamu menginginkan kesepakatan?"
“Kita sepertinya berbicara bahasa yang sama. Kamu benar. Kami tahu, jika Kamu telah mengembangkan tanah ini dan membuat kastil. Demikian juga, Aku ingin Kamu membangun sebuah kastil untuk kami, Fire Tars. Kemudian, Aku akan melupakan apa yang telah terjadi. "
Muyoung mendengus dalam hati.
Alasan mengapa mereka tidak menyerbu dan menginginkan yang lain adalah, karena bangunan dinding dan strukturnya terlalu kecil untuk tempat Fire Tars.
Namun, itu omong kosong.
Bahkan dengan puluhan ribu goblin dan semua orang bergabung Bersama. Dia tak tahu, berapa lama untuk membangun sebuah kastil yang muat oleh Fire Tars.
Bagi mereka untuk memintanya menyelesaikan, tidak berbeda dengan meminta mereka menjadi budak mereka.
"Inilah sebabnya, dwarf bersembunyi di bawah tanah."
Dwarf dilahirkan untuk menjadi ahli dalam arsitektur.
Namun, karena kekuatan bertarung mereka buruk. Mereka digunakan oleh semua jenis monster dan kemudian mati.
Mereka hanya bisa hidup dengan bersembunyi, jika mereka tak ingin digunakan oleh orang lain.
Demikian juga, itu seperti memiliki lalat datang di dekatnya, menginginkan kastil yang dibuat Muyoung.
Fire Tars suka berburu, tapi tidak suka membangun apa pun.
Swoosh!
Muyoung mengeluarkan Anguish dan Pedang Dewa Sly-nya.
“Aku meminta duel. Jika kamu menang, aku akan membuatkanmu sebuah kastil. Tapi, jika aku menang, pergilah.”
Itu cara yang paling masuk akal dan rasional.
Fire Tars berbicara dengan berisik.
Mereka tidak pernah berpikir, jika dia tak akan mundur dan membalas seperti ini.
Karena, semua goblin akan merasa takut terhadap Fire Tars.
Namun, Muyoung adalah pengecualian.
"…Baik. Ayo duel, Aku akan membuatmu menyesalinya. "
Salah satu dari 10 Fire Tars, yang tampaknya menjadi pemimpin mereka, mengeluarkan tombak besar dari punggungnya.
Muyoung mengangkat bahu dan menghadapi Fire Tars.
"Ini baik-baik saja."
Dia tahu, masalah seperti ini akan terjadi pada akhirnya.
Tak mungkin untuk merusak Wilayah Dewa Iblis, dengan hanya 20.000 goblin.
Jika tidak sekarang, dia akan menghadapi predator sejati pada waktunya.
Akan lebih mudah untuk berpikir, jika monster itu telah bergerak maju.
"Meskipun, itu tak mungkin, jika itu adalah masa lalu."
Muyoung menenangkan dirinya sendiri.
Dibandingkan dengan ketika dia pertama kali tiba di Wilayah Dewa Iblis, kekuatannya saat ini tidak ada bandingannya.
Sekarang, jika dia menunjukkan kekuatan penuhnya. Dia bisa melakukan sesuatu tentang satu Fire Tars.
Blaaze!
Fire Tars membakar apinya lebih intens.
Blaaaze!
Muyoung juga mengaktifkan Cry of Fire, saat dia menyeringai.
Api lebih besar dari Fire Tars!
Ekspresi Fire Tars itu tersenyum.
Muyoung menunjukkan kepada mereka, jika mereka bukan satu-satunya yang bisa menangani api dan benar-benar membuat mereka jengkel.
Selain itu…
"Proklamasi wilayah."
Langit menjadi sedikit lebih gelap. Dan dari kejauhan, bintang merah mulai bersinar.
Tak perlu membedakan antara malam dan siang.
Karena bintang merah terbakar dengan ganas di langit, tidak peduli apakah itu malam atau siang.
“Kamu menggunakan trik aneh. Tapi, kamu masih belum bisa mengalahkanku! "
Bentrokan!
Tombak menggali tanah.
Muyoung mulai bergerak dengan mengendarai poros tombak.
Apakah tidak mungkin menang?
Itu bukan sesuatu yang belum pernah ia dengar sebelumnya. Tapi yang mengatakan kata-kata itu, semuanya mati di tangan Muyoung.
Berdebar!
Tubuh bagian atas Fire Tars jatuh ke lantai.
Pertarungan diselesaikan, setelah sekitar 30 menit kemudian.
Mata semua orang melebar.
Tanpa perbedaan di antara Fire Tars dan goblin.
Tidak ada goblin yang bisa menang melawan Fire Tars, satu lawan satu. Ini sama untuk high goblin.
"Ahh, Oom yang kuasa!"
"Oom yang kuasa!"
Bagi orang yang mengklaim wilayah Fire Tars, para goblin merasakan gelombang, berlutut, dan mengidolakannya lebih lanjut.
Muyoung yang tidak peduli apa yang mereka lakukan, pergi ke Fire Tars yang jatuh ke lantai. Dan dia menempatkan Anguish di lehernya, sebelum dia berbicara dengan hati-hati.
“Kemenangan telah diputuskan. Jika Kamu akan melanjutkan, Aku akan mengiris lehermu seperti ini. "
"Bunuh aku! Aku tidak bisa menerima penghinaan ini…"
Puuck!
Memotong!
Tidak ada belas kasihan.
Muyoung dengan dingin menusuk leher Fire Tars, dan menebasnya.
Dia benar-benar melepaskan kepalanya, dan kemudian melihat sisa sembilan Fire Tars.
"Apa yang akan kamu lakukan sekarang? Apakah Kamu akan memenuhi kembali janjimu? "
Fire Tars saling memandang dan berdiskusi.
Pada waktunya, salah satu dari mereka mengangguk dan mengambil kepala serta tubuh Fire Tars yang mati itu.
"Seperti yang kami janjikan, kami akan membiarkanmu lewat hari ini."
“Seperti yang Kamu janjikan? Aku secara khusus mengatakan kepadamu untuk pergi. "
Fire Tars tidak menjawab.
Sebagai gantinya, mereka perlahan mundur dan membuat jarak dengan Muyoung.
Kemudian, Seohan mendekat.
“Sekarang, semua goblin melihat, jika Fire Tars tidak lagi menjadi lawan yang harus ditakuti. Tolong, izinkan Aku untuk melacak mereka. "
"Tinggalkan mereka."
Namun, Muyoung menggelengkan kepalanya.
Bahkan jika hanya ada sembilan, mereka masih sama dengan ribuan goblin.
-Neiggghh!
Dari jauh, dia mendengar seekor kuda menangis.
Itu adalah Hellhorse.
Jika itu adalah Hellhorse, itu bisa dengan mudah mengalahkan sembilan Fire Tars.
Namun, dia hanya memiliki 2 peluang tersisa.
Dia perlu menggunakannya lebih hati-hati, dan bahkan jika dia membunuh sembilan Fire Tars itu.
Itu tidak akan berakhir di sana.
Sebaliknya, yang terbaik adalah bersiap dengan waktu yang ada.
"Mereka akan menyerang, beberapa waktu kemudian."
Fire Tars tidak menunjukkan tanda-tanda, jika mereka hanya akan mundur.
Adalah kesalahan besar, untuk menganggap mereka sebagai Ogar di masa lalu.
Adalah suatu kesalahan, untuk menganggap mereka sebagai pejuang yang mengetahui kehormatan mereka.
Hanya Ogar dan sukunya yang ramah.
Tentu saja, dia tidak berencana untuk mundur seperti ini.
Mata Muyoung tenggelam lebih dalam.
Seperti yang diharapkan.
Tepat 4 hari kemudian, Fire Tars menyerbu wilayah mereka.
Jumlah mereka persis 50.
“Goblin! Aku akan memberimu satu kesempatan terakhir. Jika Kamu ingin hidup, serahkan rajamu! "
Semua 50 Fire Tars memegang senjata.
Mereka memiliki kekuatan untuk meratakan wilayah itu.
"Bajingan yang berpikiran sempit…"
"Tanpa perubahan warna wajahmu, kamu dengan tenang berbicara bohong, ya?"
Para goblin yang menghadapi mereka, mulai bergumam satu sama lain.
Oom adalah goblin suci.
Bahkan jika mereka akan dimusnahkan, tidak mungkin mereka akan membawa Muyoung ke Fire Tars.
Namun, itu juga benar jika hasilnya jelas.
Bahkan jika 20.000 goblin berkumpul, mereka tak bisa menang melawan 50 Fire Tars.
Fire Tars adalah predator teratas.
Muyoung mengeluarkan Pedang Dewa Sly dan Anguish, dan melewati para goblin ini.
“Oom yang kuasa. Kamu tidak perlu maju. "
"Dia benar. Serahkan tempat ini kepada kami…"
Muyoung dengan dingin berbicara.
"Mundur."
Semua goblin menutup mulut mereka, setelah kata-kata Muyoung.
Namun, itu perlu. Muyoung hanya bisa berdiri dalam situasi saat ini.
“Kamu secara sukarela muncul. Apakah Kamu berubah pikiran sekarang? "
Itu mungkin kepala suku.
Sebuah Fire Tars yang lebih besar dari Fire Tars lainnya, berbicara kepada Muyoung.
"Aku akan memberimu satu kesempatan terakhir. Enyahlah."
Muyoung menjawab dengan tenang.
Kepala suku Fire Tars menjadi geram.
“Tak ada kemenangan untuk kalian. Jika Kamu melanjutkan, Kamu hanya akan dibantai tanpa pandang bulu. Aku hanya membiarkan kalian hidup, karena aku sangat memperhatikan keahlian tanganmu. ”
“Tak ada kemenangan? Itulah yang harus Aku katakan. "
Ekspresi Muyoung tidak berubah.
Setelah itu, Muyoung memandang jauh dan mengangkat sisi bibirnya.
“Kalian salah besar. Apakah Kamu pikir, kami baru punya goblin? ”
"Apa yang kamu bicarakan?"
Kepala suku itu ragu dan berbicara, tapi Muyoung tidak menjawab.
Namun, pandangannya masih menatap jauh.
Dia bisa merasakan jejak undead Baltan tidak terlalu jauh dari tempat ini.
Berdebar! Berdebar! Berdebar!
Segera, kepala suku bisa memahami arti di balik kata-kata Muyoung.
Dari jauh, Baltan, Seohan, dan Fire Tars besar berlari ke arah mereka.
Muyoung tahu betul Fire Tars yang mendekati mereka.
Ogar!
Mungkin, satu-satunya prajurit hebat yang tahu identitas asli Muyoung telah muncul.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us