Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_089

gambar

Bab 89


KOB_089

Ketika seseorang bersembunyi, dan tak ada cara untuk segera mengejar mereka. Itu adalah dasar dari pelacakan, untuk menganalisis perilaku dan kepribadian orang tersebut.
Dan Muyoung tahu kesombongan God Hand Bartas.
Ada kemungkinan besar jika dia tidak bersembunyi jauh di bawah tanah. tapi, di tempat yang tidak mungkin di mana itu terlihat.
Setelah menyelidiki beberapa tempat yang mencurigakan. ada lokasi yang aneh, tapi tak ada yang terlihat.
Salju mencapai tinggi dan tanaman, seperti anggur yang mengelilingi tempat itu.
Jika bukan untuk Muyoung yang terbiasa dengan semua perangkap tersembunyi. Itu tak akan terlihat, tapi Muyoung yakin.
"Ada sihir penyimpangan persepsi, dan sihir tembus pandang yang dilemparkan."
Bahkan, jika mereka memasuki tanaman merambat, mereka masih akan tersesat.
Dengan hanya menyadari kebenaran ini, Muyoung bisa pergi ke arah yang benar.
Muyoung memiliki kesadaran terarah, untuk dapat melihat melalui distorsi sederhana dari persepsinya.
Ketika dia memasuki bagian yang lebih dalam, dia bisa merasakan dinding transparan, tapi keras.
Masalahnya adalah, bagaimana dia akan mengungkapkan dinding transparan ini.
"Bartas telah menyiapkan semua metode."
Cara untuk menemukan dan untuk mengangkat sihir ada di dalam kompas.
Setelah membangunkan keadaannya yang murni, dia dapat mendeteksi aliran sihir secara naluriah. Dan juga dia dapat mengetahui, jika aliran sihir ini berbeda.
Dan aliran berbeda itu, benar-benar berlawanan dengan kekuatan magis yang bisa dirasakannya dari kompas.
Sepertinya, jika dua aliran yang berlawanan ditemukan, itu akan kembali ke aslinya.
Jadi, dia pergi mengelilingi kastil yang tak terlihat, dan mencoba mencocokkan arah kompas tergantung pada bantalannya.
'Seperti yang diharapkan.'
Kemudian, aliran sihir yang sedikit keluar tentu saja kembali normal.
Akhirnya, penampilan kastil yang besar dan kuat perlahan muncul.
Bartas.
Dia benar-benar dwarf sombong.
Dia meninggalkan metode itu secara terbuka. Seolah-olah, membiarkan orang lain menemukannya, jika mereka bisa.
Keterampilannya memang hebat, tapi Muyoung tahu kesombongan ini akan menahannya.
Tepat setelah dinding transparan dihapus, Muyoung bersiap untuk langkah selanjutnya.
Kalmooh bekerja di bawah meja untuk menjadi umpan, dan menggambar troll es dan yeti.
"Obat yang bagus, untuk tubuh biasanya pahit."
Itu adalah cara baginya, untuk membangkitkan kewaspadaan Bartas.
Dia berharap, jika itu tidak akan terlalu pahit, jika dia akan meludahkannya.
Metode bagi Kalmooh untuk menyeret troll es dan yeti sederhana.
Dengan masuk di antara keduanya yang dengan sengit memperjuangkan sumber daya yang terbatas. Kemudian, dia mencuri sumber daya yang mereka perjuangkan.
"Aku tak tahu, mengapa Aku harus mengambil bagian dalam hal seperti ini."
"Kamu harus berlari lebih cepat dari itu!"
Kalmooh berlari dengan gila melintasi es, secepat yang ia bisa.
Di sampingnya, Predator Evil Spirit menggunakan sejumlah besar Spirit untuk menyembunyikan penampilannya, dan membantu Kalmooh melarikan diri dengan mudah.
Dan Kalmooh adalah…
Memegang jaring besar penuh ikan.
Tanpa bantuan para penonton, itu tidak mungkin terjadi. Tapi, mereka dapat mencuri makanan yeti dan troll es, tepat di depan mereka.
Troll es dan yeti hanya bisa melihat Kalmooh.
-Kyahhh!
Mereka mengejar Kalmooh, dengan urat leher mereka melotot dan menjerit-jerit.
Tentu saja, beberapa monster sangat dipengaruhi, karena mereka dirasuki oleh Spirit. Mereka kehilangan kesadaran dan menjadi liar.
Ketika beberapa kehilangan kesadaran dan mulai menjadi liar, itu akan menginfeksi monster lainnya juga.
"Ini gila!"
Kalmooh benar-benar memikirkan itu.
Dengan tubuhnya yang telanjang, memprovokasi sekitar 2.000 monster?
Itu benar-benar sesuatu yang bahkan tak bisa dilakukan oleh orang yang ingin bunuh diri.
Dia akan langsung menghilang tanpa jejak sepotong tulang, jika dia ditangkap oleh mereka.
Selain itu, ketika dia berpikir, jika monster yang berlari gila ini dimaksudkan untuk menyerang Bartas, dia merasa sedikit bersalah.
Namun, itu tidak bisa diurungkan.
Kalmooh mengepalkan giginya dan berlari.
***

Hasilnya adalah situasi saat ini.
Saat 2.000 monster mengetuk pintu dengan gila-gilaan, gerbang kastil yang besar bergetar hebat.
Jika troll dan yeti ingin menggabungkan kekuatan mereka, mereka terkenal untuk menunjukkan kekuatan seperti Ogre.
Tak peduli seberapa kokoh dinding kastil itu, jika puluhan raksasa menyerang pintu gerbang, itu tidak mungkin untuk menghentikan mereka.
Jika terus seperti ini, terlalu jelas, jika gerbang kastil mereka akan rusak.
"Dia merespons terlambat."
Muyoung memanjat dinding eksterior, dan melihat sekeliling.
Meskipun ada jebakan, sihir, dan lain-lain yang disiapkan untuk penyusup. Mereka tak bisa menipu mata Muyoung.
Selalu ada celah di antara mereka, dan Muyoung seperti ikan di air dan berjalan santai di antara mereka.
"Jika terus seperti ini gerbangnya mungkin pecah!"
"Mereka mengatakan, jika jumlahnya lebih dari 2.000?"
Para dwarf sangat terkejut, tak dapat dengan mudah membuat langkah selanjutnya untuk menghadapi situasi ini.
Mereka hanya memikirkan cara untuk melarikan diri, jika terjadi serangan dragon. Dan mereka tak pernah di dunia berpikir, jika kastil akan ditemukan oleh monster normal dan akan diserang oleh mereka.
"Domba tanpa gembala."
Itu adalah pemikiran yang terjadi secara alami.
Apa gunanya memiliki dinding kastil yang kuat dan kokoh?
Apa yang bisa dilakukan oleh ribuan dwarf, ketika mereka dikelompokkan bersama?
Ini terjadi, karena mereka hanya percaya pada tembok mereka, dan mengabaikan cara-cara lain untuk menghadapi situasi tersebut.
Dan di tengah-tengah keributan ini adalah Bartas.
Dia bisa tahu, hanya dengan melihat bagian dalam dinding.
Ketika Bartas memerintah sebagai penguasa Three Pickaxe Sack Alliance. Sepertinya, dia menggunakan dwarf lain sebagai budaknya.
Selain kastil, semua bangunan lainnya sangat miskin. Tak layak untuk ditinggali para dwarf.
"A, apa yang harus kita lakukan?"
"Ayo pergi ke Bartas. Jika itu Bartas, dia akan memberi kita jawabannya. ”
Sepertinya, tak ada pedoman untuk para dwarf yang kebingungan.
Kepercayaan mereka hanya pada wawasan Bartas. Dan ketergantungan mereka padanya, muncul dalam banyak percakapan.
Jika musuh muncul, mereka harus langsung mengenakan armor dan mengangkat pedang untuk menghentikan gerbang agar tidak terbuka.
Seperti saat para goblin berhadapan dengan Fire Tars. Bahkan, itu tak cukup untuk menjaga Fire Tars agar tidak masuk lebih jauh.
Tapi, para dwarf pertama kali mulai berkumpul di dalam kastil.
Tidak ada dwarf yang membuat keputusan sewenang-wenang, untuk mempersenjatai diri.
Itu mungkin karena Bartas hebat. Tapi dari cara mereka mengelola ini, Muyoung hanya bisa kecewa.
‘Budak sejati bahkan tidak tahu, jika mereka adalah budak.’
Dengan melihat para dwarf yang tidak bisa melakukan apa pun tanpa perintah Bartas. Muyoung tak bisa mengerti, tapi dia memiliki pemikiran tentang ini.
Namun, ini belum waktunya untuk menolong-nya.
Muyoung memasuki kastil dan mulai bergerak.
“Kita jauh lebih besar jumlahnya. Meskipun dinding transparansi telah hancur, itu tidak lebih besar dari kebetulan. Tak ada alasan untuk takut, jika itu bukan dragon! "
Seorang dwarf dengan mahkota diletakkan di atas kepalanya, dan segala macam aksesori yang tergantung di tubuhnya, menghadirkan pidato di depan kastil.
Muyoung bisa langsung tahu.
Dwarf itu adalah Bartas.
"B, bisakah kita bertarung melawan troll?"
"Tak banyak dwarf yang tahu cara bertarung. Mereka hanya tahu cara meniup perapian. "
Para dwarf masih ketakutan.
Itu adalah sesuatu yang belum pernah mereka alami sebelumnya.
Muyoung menunggu reaksi Bartas.
Itu memalukan, untuk melarikan diri dari hanya 2.000 monster dan bukan dragon.
Sebagai tuan, martabat-nya akan hilang.
Akhirnya, Bartas mengambil pedangnya.
"Senjata yang kita buat, bahkan dapat merobek tubuh Ogre! Apa yang Kamu khawatirkan? Angkat senjatamu! Sekaranglah saatnya, untuk menunjukkan kekuatan sejati para dwarf! ”
Seperti yang diharapkan, Bartas memilih untuk bertarung.
Dwarf bukan spesies yang kuat secara fisik.
Namun, peralatan yang mereka buat, bisa menutupi celah perbedaan fisik mereka.
Langkah selanjutnya dari Bartas, sepertinya tidak terlalu buruk.
Dengan memilih hanya orang-orang yang tahu cara bertarung, dia melindungi gerbang.
Mereka menembakkan panah dan busur besar.
Ada juga item yang mirip dengan meriam.
Dan dengan mengoperasikan pasukan yang terpisah, dia membuat mereka menyelinap keluar dari gerbang belakang, dan menyerang punggung monster yang masih hidup.
"Strategi taktis itu sendiri tidak buruk."
Setelah bertarung selama lebih dari setengah hari, mereka mampu membantai 2.000 monster.
Tampaknya, Bartas bukan raja yang fokus hanya dengan penampilan.
Semua dwarf terbawa oleh kemenangan mereka.
Namun, akankah mereka tahu?
Jika ini bukan akhirnya.
Itu bahkan belum dimulai dengan benar!
Setelah pertarungan, Bartas menempatkan mantra di dinding transparan, dan memeriksa keamanan.
Namun, sebelum dia bahkan bisa mengetahui penyebab utama, serangan berikutnya dimulai.
Itu karena, beberapa ratus orc dengan kulit biru menemukan kastil.
‘orc moon!’
Bartas hanya bisa menjadi pucat, setelah melihat para orc.
'Orc moon seharusnya spesies yang hidup cukup jauh di utara, dari sini kan?'
Sulit untuk memahami mengapa orc moon tiba-tiba menuju kastil.
Terlebih lagi, dinding transparansi sekali lagi telah rusak.
Itu tidak pernah rusak secara alami.
"Seseorang terus menghapus keamanan ini."
Bartas meneteskan keringat dingin.
Mereka juga bertahan melawan Orc moon. Tapi sekarang, sebelum mereka bahkan bisa pulih, banyak manusia serigala muncul.
"Kita, kita semua akan mati."
"Seperti ini, tak ada harapan…"
Para dwarf bahkan tak bisa tidur dengan baik.
Mereka perlahan-lahan dirambah oleh rasa takut. Namun, Bartas tidak bisa membuat keputusan dengan mudah.
‘Apakah dia menunggu kami keluar dari kastil dan melarikan diri? Itu tak akan menjadi dragon. Tapi, siapa itu?’
Masalah terbesar adalah dia tak memiliki cara untuk mencari tahu siapa lawannya, dan apa niatnya dalam menghilangkan keamanan mereka.
Jika itu dragon, monster itu tak akan menggunakan metode rumit seperti ini.
Jika tahu cara menghapusnya, itu bisa saja dilakukan.
Bartas menggunakan kepalanya.
Either way, dia tak bisa hanya dipermainkan oleh niat lawan.
Namun, jumlah dan spesies monster yang menyerang, hanyalah jumlah yang bisa terus mereka pertahankan.
Canggung lari dan canggung bertahan, dengan terus-menerus.
Karenanya, itu aneh tapi dia tak punya waktu untuk berpikir secara mendalam.
Pada akhirnya, kebijaksanaan Bartas mulai rusak, karena gelombang monster yang tak ada habisnya.
Ini terjadi, karena pertempuran terus-menerus yang tidak biasa dilakukannya.
Saat dia menunda keputusannya beberapa kali di dalam kastil. Dia sama sekali dak peduli tentang semangat juang para dwarf.
Berdebar!
Akhirnya, gerbang kastil pecah.
Setelah 15 hari penuh, monster yang muncul, adalah raksasa kepala kembar yang mengejutkan.
Meskipun mereka memiliki dua kepala, mereka adalah sejenis monster dari monster yang bisa menunjukkan kekuatan 20 raksasa.
"Ahh…"
"Orge Twin head!"
"Lari, kita harus lari."
Mata para dwarf penuh keputus-asaan.
Bunyi berderang!
Bahkan ada dwarf yang menjatuhkan senjata mereka.
'Apa yang harus kami lakukan?'
Bahkan Bartas diam kembali. Namun, sudah terlambat.
Orge Twin head memasuki kastil dan membantai para dwarf.
Satu-satunya cara adalah mereka melarikan diri.
Untuk mempersiapkan serangan dragon, bukankah mereka mempersiapkan beberapa cara untuk meninggalkan kastil?
“Aku akan melarikan diri dari kastil. Kalian semua hentikan Orge Twin head! ”
Ketika tuan Bartas mundur, semangat juang para dwarf mencapai titik terendah.
Saat itulah, semua mata dwarf dipenuhi keputus-asaan.
Api!
Seorang goblin muncul, saat dia mengiris lengan Orge Twin head.
-Kyahh!
Orge Twin head memegang lengannya yang teriris, dan menjadi gila.
Sejenak, goblin itu menoleh dan berbicara dengan para dwarf yang melangkah mundur.
“Orge Twin head lemah terhadap api! Kita bisa mengalahkan mereka, jika menuangkan bubuk mesiu ke atas mereka! ”
Namun, para dwarf tak bisa dengan mudah bergerak.
Jadi, goblin itu tiba-tiba berteriak.
"Apakah hanya ada dwarf pengecut?! Heimdall akan menangis! "
Heimdall.
Nama dewa yang dipuja para dwarf.
Gedebuk!
Setelah mendengarkan kata-katanya, Bartas menghentikan gerakannya.
Goblin itu adalah Muyoung.
Muyoung dalam hati tersenyum, setelah melihat Bartas.
God Hand Bartas.
Dwarf dengan wawasan dan pengetahuan. Tapi, dia benar-benar sombong, karena keterampilannya lebih besar daripada dwarf lainnya. Meskipun demikian, pada akhirnya, Muyoung tahu dia masih seorang pengecut.
Namun, dia tak akan selalu menjadi pengecut.
"Jika dia hanya seorang pengecut, dia tak mungkin menjadi raja."
Dan pikiran Muyoung benar sekali.
Bartas yang sedang melarikan diri, berhenti, dan mengguncang tubuhnya.
Dia mengabdi pada Heimdall, lebih dari siapa pun.
"Beraninya seorang goblin berbicara tentang kami!"
Emosi yang telah ia tekan sampai sekarang, telah keluar.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us