Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_091

gambar

Bab 91


KOB_091

'Magical Dragon Lethal Cannon' adalah meriam yang dibuat untuk membunuh Magic Dragon.
Namun, alat itu disegel sebagai peninggalan kuno dan Bartas baru saja mengangkat segel.
Kata-kata tidak bisa menjelaskan kekuatan penghancurnya. Tapi masalahnya adalah, butuh waktu terlalu lama untuk casting.
Jika lawannya adalah Dark Dragon Barca, sudah cukup baginya untuk menyadari perubahan tak terduga itu, dan untuk menghindari serangan meriam.
Itu sebabnya, mereka membiarkannya berkarat. Tapi, itu masih merupakan barang yang membutuhkan kerahasiaan besar.
Dia menjadi bingung, bagaimana Muyoung tahu item ini.
Saat itulah dia akan melirik Muyoung dengan curiga.
“Pemilikku adalah ‘Oom ’, penguasa semua goblin. Terkadang, dia melihat kebenaran yang tidak diketahui siapa pun. Bahkan dia datang ke sini adalah, untuk menghentikan masa depan yang menuju kehancuran. ”
Kalmooh menambahkan rasa pas yang cukup pada kata-katanya.
Pada kenyataannya, dari sudut pandang Kalmooh, Muyoung tidak tahu apa-apa dan bertindak seolah-olah, dia bisa melihat masa depan.
Muyoung adalah pemilik yang bijaksana.
Kalmooh percaya jika Muyoung pasti bisa menemukan cara agar semua orang mendapat manfaat.
Itu sebabnya, dia bisa berbohong tanpa ragu-ragu kepada Bartas.
Saat ini, pemiliknya adalah Muyoung.
“Oom, katamu? Kamu berbicara tentang posisi yang dipilih melalui upacara goblin. "
Baru saat itu Bartas memandang Muyoung secara berbeda.
Jelas, jika dia kenal baik tentang Oom.
Namun, jika dia adalah Oom, dia adalah pemilik beberapa ribu goblin.
Dia tak yakin, untuk alasan apa Muyoung datang sendirian, tapi…
"Daripada mengisi angka dengan goblin lemah, lebih baik memiliki satu yang baik."
Keahliannya sudah terbukti.
Pertarungan putus asa melawan twin head ogre.
Dia melihat adegan, seperti ketika Muyoung menyembuhkan lukanya yang mengerikan.
Bartas mengingat adegan yang hidup.
Namun, tidak diketahui, apakah dia bisa mengulur waktu saat melawan dragon.
Bartas memandang Muyoung.
Pandangan tanpa ragu sedikit pun.
Dia tak bisa benar-benar tahu apa yang dipikirkan Muyoung. Tapi pada akhirnya, ada jurang yang dalam.
"Dia sudah menyaksikan punggungnya."
Dan orang-orang itu memiliki kepercayaan mereka sendiri.
Oom, memang.
Dia bisa mengatakan, jika dia adalah penguasa goblin.
Selain itu, karena Kalmooh mengikuti Muyoung, dia lebih percaya padanya.
Suku Golden Hammer dikenal tulus dan kredibel.
Mereka tidak benar-benar mengikuti orang lain. Tapi bagi mereka yang layak, Suku Golden Hammer adalah tipe dwarf yang memberikan semua yang mereka miliki.
“Aku akan membuatkanmu sebuah armor. Namun, itu akan memakan waktu. "
Meskipun Bartas mengelola para dwarf dengan keras, dia tidak diragukan lagi pandai besi yang dikenal sebagai God Hand.
Tak mungkin dia akan melakukan pekerjaan kasar dalam menciptakan peralatan.
Namun, Bartas bertanya apa yang akan dilakukan Muyoung, jika sesuatu terjadi secara kebetulan selama waktu itu.
Muyoung mengangkat bahu.
"Aku akan melatih mereka."
"Melatih?"
"Dwarf awalnya dilahirkan dengan darah prajurit. Ketika Kamu melihat literatur masa lalu, ada cerita yang menjelaskan, bagaimana dwarf dengan mudah menangkap dragon. "
Meskipun dwarf terkenal sebagai pandai besi, mereka tidak diragukan memiliki karakteristik prajurit, yang mengenakan peralatan yang mereka buat.
Itu juga konten yang ditulis di dalam berbagai literatur kuno.
Hanya saja, ada begitu banyak yang mengincar para dwarf. Sehingga, mereka harus hidup lama dengan melarikan diri, sehingga mereka kehilangan kelebihan mereka.
Ketakutan dan kengerian menjadi buron, telah menekan naluri mereka.
Dan Muyoung tahu benar cara untuk menenangkan emosi itu.
Mata Bartas sedikit bergetar.
Sepertinya, dia juga tidak tahu tentang kisah-kisah kuno ini.
Namun, dia menganggap itu sebagai omong kosong.
Keunggulan di antara spesies itu terlalu jelas. Benar-benar ada batas untuk asal mereka.
Bartas adalah orang yang baru saja puas menggunakan kerajinan tangannya, untuk bermain-main dengan dragon.
Jika para dwarf bisa berburu dragon, tak ada alasan bagi mereka untuk tidak melakukannya.
Mereka hanya setengah menyerah, karena mereka menyimpulkan, jika mereka tidak bisa berburu dragon.
“Berapa lama kamu berencana untuk melarikan diri? Alasan mengapa dragon mengabaikan dwarf dan terus menyerang, adalah karena kalian tidak melawan. Kesempatan untuk bertarung tidak selalu diberikan."
Kata-kata Muyoung yang dingin, tapi tajam menembus hatinya.
Musuh yang tidak melawan.
Apakah ada target yang lebih mudah dari ini?
Melarikan diri bukan segalanya.
Pada kenyataannya, meskipun dragon adalah monster yang kuat dan sombong. Mereka cukup berhati-hati dalam memilih mangsa mereka.
Jika para dwarf secara aktif melakukan serangan balik dan berhasil mendaratkan serangan, para dragon tidak akan mudah ikut campur dengan mereka.
‘Jadi, bertarung...’
Hidup adalah pertarungan dan perjuangan terus-menerus.
Namun, itu tidak seperti kesempatan selalu diberikan.
Jika mereka menyerah bahkan kesempatan ini, mereka akan selamanya hidup sebagai buron.
Muyoung mengatakannya pada mereka.
Tubuh Bartas bergetar hebat.
Plot melawan dragon?
Dia sudah memikirkannya berkali-kali, tapi tidak pernah bertindak.
Jika orang lain mengatakan ini, dia akan menganggapnya sebagai sampah dan mengabaikan orang itu. tapi, kata-kata goblin itu anehnya meyakinkan.
Dia memiliki lebih banyak ketulusan daripada orang lain. Dan untuk beberapa alasan, kata-kata yang ia ucapkan, membuatnya membayangkannya. Seolah-olah, itu akan terjadi dalam kehidupan nyata.
Itu adalah efek yang dibuat oleh kombinasi aura bertarung Muyoung, kemurnian, dan Star of Absolute.
Biasanya, Bartas akan memikirkannya lebih hati-hati sebelum membuat keputusan. Tapi rasionalitasnya menjadi sangat tumpul, setelah bertarung dengan monster selama 15 hari.
"… Aku akan menjadikanmu sebagai armor terkuat di dunia, yang dapat dengan cukup memblokir serangan dragon."
"Aku akan membuat dwarf menjadi prajurit paling berani di dunia."
Kesepakatan diterima.
Muyoung mengulurkan tangannya, dan ketika tangan mereka bertemu, serangan balik telah dimulai.
Muyoung memikirkan metode pelatihan sistematis untuk para dwarf.
Karena spesies mereka berbeda, mereka memerlukan metode pelatihan yang berbeda juga.
Dwarf adalah spesies yang tidak beruntung, dengan lengan pendek dan kaki pendek.
Namun, stamina mereka bagus dan sebagian besar dari mereka memiliki tulang punggung yang kuat.
Bahkan sejak awal, mereka mampu mengikuti pelatihan yang cukup intens.
‘Cara terbaik untuk menghilangkan rasa takut adalah mendorong mereka agar mereka tidak memiliki pemikiran lain.’
Mendorong mereka ke batas mereka. Dan secara rahasia, menghilangkan ketakutan yang mereka miliki tentang dragon.
Sehingga, ketika mereka dihadapkan dengan dragon, mereka tak akan segugup.
Jika Muyoung harus mengulur waktu hanya dengan kekuatannya, tak peduli seberapa bagus armor itu, itu tidak mungkin. Namun, jika 30.000 dwarf aktif mengambil bagian dalam pertempuran, dia pasti bisa menanggungnya.
"Akan sangat layak dilihat, ketika Aku menambahkan kepala dragon ke koleksi Aksesori Tengkorak-ku."
Muyoung sedikit menundukkan kepalanya dan memandangi Aksesoris Tengkorak-nya.
Benda yang melilit leher Muyoung seperti kalung, memiliki versi miniatur dari kepala twin head orge.
Itu adalah peralatan yang dia peroleh dari penyimpanan peninggalan raja murloc. Dan ketika kepala itu ditambahkan, statistiknya juga naik. Dan tergantung pada bagaimana Kamu menggunakannya, itu adalah kalung yang bisa menampilkan efek yang jauh lebih baik, daripada apa yang diperingkat C.
Ketika dia melihat lebih dekat, deskripsi tentang itu muncul.
[Nama: Aksesori Tengkorak
Peringkat: A
Klasifikasi: Jenis Equipable
Daya tahan: 16.842
Efek:
Itu adalah aksesori yang digunakan oleh Lunatic Lich. Sampai sekarang, hanya ada satu tengkorak. Tapi, Anda dapat meningkatkan jumlah tengkorak, menjadi paling banyak lima.
Untuk menambah jumlahnya, Anda bisa mengekstrak kepala lawan dan menggunakan kalung ini untuk secara otomatis mengecilkannya menjadi tengkorak, yang akan ditambahkan ke kalung itu.
* Statistik-mu meningkat dengan jumlah kepala yang Anda simpan.
* Saat ini, dua jenis kepala dilengkapi.
- Kepala Jukchiho (Strength, Agility +4)
- Kepala twin head orge (Strength +15)]
Efek yang meningkatkan Strength sebesar 15 ditambahkan.
Ini bukan akhir.
Paling banyak lima.
Dia masih bisa menambahkan tiga jenis kepala.
Dia bahkan tak bisa membayangkan efek apa yang akan ia terima, jika dia ingin menambahkan kepala dragon.
"Apakah kamu benar-benar berencana untuk meletakkannya pada mereka?"
Dari samping, Kalmooh dengan cemas bertanya, sambil memegang bola besi yang berat.
Dwarf memiliki stamina yang luar biasa. Butuh waktu untuk mendorong mereka.
Itu sebabnya, dia akan mencoba batas mereka menggunakan bola besi berat.
Pada awalnya, mereka mungkin menentangnya. Tapi pada waktunya, mereka akan merasakan rasa kebersamaan.
"Kapan mereka akan selesai?"
"Karena ini bukan pekerjaan yang sulit dan banyak dwarf yang mengerjakannya. Itu seharusnya selesai dalam setengah hari, tapi… Bukankah itu sesuatu yang kamu pakai pada budak?"
“Dwarf saat ini tidak berbeda dengan budak. Jika mereka tidak menjadi cukup kuat untuk membebaskan diri mereka sendiri. Mereka akan selamanya hidup sebagai budak. "
“Ahh.”
Kalmooh mengangguk pelan.
Bola besi ini secara harfiah adalah jenis percobaan.
Adalah tujuannya untuk membuat mereka bertarung sendiri, alih-alih sebagai budak.
Muyoung memejamkan mata dan tenggelam dalam meditasi.
Meskipun luka di permukaan dari twin head ogre telah sembuh, bagian dalam tubuhnya hancur.
Untuk menstabilkan ini, dia perlu melihat bagian dalam dirinya.
Itu pemandangan yang sangat bagus, untuk melihat 30.000 dwarf mengenakan bola besi yang berat.
Dan itu tak terduga, ketika jumlah serangan kurang dari apa yang ia harapkan.
Apakah karena penguasa aliansi, Bartas, mendukung Muyoung?
Sementara Bartas membuat armor itu, Kalmooh dan Muyoung tiba-tiba menjadi orang nomor dua.
Ini juga dimungkinkan, karena Bartas memegang kendali yang baik atas aliansi itu.
"Ternyata baik-baik saja."
Jika dia bisa segera mulai, tak ada yang lebih baik dari ini.
Bunyi berderang.
Bola besi terus-menerus menghasilkan suara, setiap kali dwarf bergerak.
Itu adalah hal yang jelas mengingat, bagaimana sesuatu yang beratnya lebih dari 50kg melekat pada kedua kaki.
Sementara semua orang penasaran dengan jenis pelatihan apa yang akan ia ajarkan, Muyoung berbicara singkat.
"Maju."
Setelah berlari di sekitar kastil selama setengah hari, semua dwarf berbaring rata di tanah.
Namun, berlari saja tidaklah semuanya.
"Berjuang satu sama lain. Aku akan membentuk peringkat dalam jumlah puluhan, ratusan, dan ribuan. ”
Dengan menempatkan pangkat dan membagi angka menjadi kecil, sedang, dan besar. Dia berencana untuk menggunakannya secara efektif.
Karena para dwarf tidak memiliki sistem semacam ini, mereka tidak dapat bereaksi dengan cepat, jika terjadi keadaan darurat.
Bukankah mereka membuang banyak waktu, ketika gerbang dibuka dengan menjadi bingung?
Dia tak bisa melihat itu terjadi lagi.
Para dwarf saling melirik satu sama lain.
‘Asura Path.’
Tapi, itu tidak seperti tidak mungkin.
Muyoung membuka Asura Path-nya.
Murloc King Murdudun dan banyak spectre bermunculan.
- Oh ho, mereka dwarf yang kelihatan enak!
"Buat mereka bertarung."
- Hmm? Apakah Kamu tidak menjadikannya spectre?
"Tidak."
- Itu mengecewakan.
Saat Murdudun menampar bibirnya dan mulai bergerak, para spectre itu juga mulai menyebar.
Memukul!
Para spectre Asura Path mulai ikut campur dengan pikiran para dwarf. Dan ketika seseorang mulai bergerak, dalam sekejap, 30.000 dwarf mulai bertarung satu sama lain.
Melihat bagaimana mereka begitu tak berdaya, melawan tipe pengontrol pikiran…
Muyoung tidak bisa menahan tawa. Tapi itu berarti, jika mereka berada di batas mental mereka.
Muyoung mengangguk dan menunggu pertarungan berakhir.
Selain hanya kuat secara internal, mereka juga diberi kesulitan.
Itu adalah invasi monster.
Muyoung harus terus menerus memikat monster, karena dia mungkin ditemukan curiga, jika monster berhenti menyerang setelah kedatangannya.
Dan bagian itu dimainkan oleh Woohee dan undead. Meskipun mereka agak terlambat, mereka membawa beberapa puluh Jeokchio.
Jeokchio adalah monster dengan bulu merah dan terlihat mirip dengan singa besar. Mereka lebih terkenal dengan nama panggilan mereka, Ruthless Hunter.
"Jeokchio dapat merusak dwarf lebih kejam daripada dragon. Jika Kamu tidak bertarung, Kamu akan menderita. "
Dengan tangan bersedekap, Muyoung memandang.
Dengan perlahan-lahan merendahkan dragon itu, dia berencana untuk menurunkan ketakutan mereka terhadap dragon, dari kesan mereka.
Dari terus mendorong para dwarf tanpa istirahat, alasan mereka setengahnya trlah hilang.
Ketika para spectre secara konsisten merangsang para dwarf, jika mereka berada dalam kondisi prima.
Jika mereka tidak bertarung, mereka akan menjadi mangsa.
Semuanya adalah pertempuran yang berkelanjutan. Dwarf perlahan memahami ini.
-Grrrrr!
Jeokchio yang merasakan sesuatu yang aneh, mundur selangkah.
Namun, dalam sekejap, para dwarf mengepung Jeokchio.
"Sungguh, para dwarf memiliki kecenderungan untuk menjadi pejuang."
Akhirnya, potensi tersembunyi mereka mulai mekar.
Ada efek dari memojokkan mereka.
Gila.
Mereka harus menjadi marah. Mereka tak bisa bertahan, kecuali mereka marah.
Setelah sebulan.
Para dwarf berubah total.
Bartas yang muncul setelah sebulan bersendiri tidak bisa dimengerti, tapi itu ditunjukkan dari melebarkan matanya.
"Hyeeaaah!"
"Mati!"
"Kyahahaha!"
Seolah-olah mereka memegang senjata sungguhan, mereka benar-benar bertarung, ketika hidup mereka bergantung padanya.
Dia tak bisa menemukan kesederhanaan yang mereka miliki sebelumnya. Dan sebaliknya, mereka penuh dendam.
"Sepertinya, armor sudah selesai."
Ketika Muyoung perlahan mendekati Bartas dan berbicara, Bartas tergagap.
"Apa… apa yang terjadi?"
"Bukankah aku mengatakan, jika aku akan menjadikan mereka menjadi prajurit?"
"Prajurit…"
Teguk!
Bartas menelan ludahnya.
Mereka adalah pejuang sejati.
Namun, tak peduli bagaimana dia memandang mereka, mereka tidak tampak seperti pejuang normal.
Ini masih merupakan kemajuan besar.
Dengan melihat bagaimana mayat monster ditumpuk di tengah. Sepertinya, dia benar-benar melatih para dwarf dengan benar.
"Ambil ini. Itu adalah pelindung yang dibuat dari Heart of Pheonix. "
Bintik-bintik hitam ada di sekitar mata Bartas.
Itu karena dia tidak tidur selama sebulan, dan mengabdikan dirinya untuk membuat ini.
Dengan ekspresi kelelahan, dia melewati armor yang dibawanya dengan berat.
Segera, mata Muyoung menjadi mencolok.
'Akhirnya.'
Saat dia mengangkat armor yang terstruktur dengan tulang dragon, api panas melanda Muyoung.
Seolah-olah itu hidup, jantung armor itu berdetak.
Hati Muyoung juga mulai berdetak saat dia melihat baju zirah itu.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us