Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_110

gambar

Bab 110


KOB_110

Mutant King memiliki kekuatan yang tersisa.
Namun, Muyoung tidak membiarkannya berkompetisi di pertarungan ke-2.
Hanya karena dia memiliki kekuatan bertarung, itu bukan segalanya.
Sebagai gantinya, Kamu bisa menyadari perbedaan level yang sebenarnya, dengan tidak memiliki apa pun yang tersisa untuk ditampilkan.
“Ksatria vampir! Seorang pria yang lahir, setelah meminum darah seribu manusia. Sekarang saatnya mengirimku, bukan? ”
Tacan sangat senang.
Dia menikmati perkelahian dengan lawan yang kuat.
Meskipun dia memiliki kelemahan, jika ia sangat berhati-hati. Kamu tidak bisa menganggap sikap agresifnya, sebagai hal yang buruk.
Dia menoleh dan melihat penampilan musuh baru.
Seorang ksatria vampir.
Benda yang memiliki helm berwarna merah darah berdiri dengan malas, di tengah medan perang.
Itu tak terduga, untuk melihat monster tipe vampir.
"Bisakah itu membuat sesuatu menjadi undead?"
Seorang vampir dianggap sebagai undead, tapi tidak diragukan lagi, itu adalah warga dunia malam.
Undead yang dihidupkan kembali dengan darah.
Tapi, itu diklasifikasikan sebagai spesies yang elegan dan terpisah.
Karena jumlahnya kecil, tidak banyak yang diketahui tentang mereka.
Di masa lalu, orang yang memiliki kelas necromancer tidak bisa membuat vampir.
Satu hal yang beruntung adalah…
"Ini bukan jinzo."
Itu bukan jinzo, yang dikenal sebagai vampir dengan garis darah pertama.
Jinzo mampu memimpin kelompok.
Juga, vampir jinzo memiliki kekuatan yang mirip dengan dragon.
Jika itu bukan jinzo, itu layak dihadapi.
"Sword Three."
Bunyi berderang!
Seorang kesatria mengenakan armor hitam, dengan kepala dipegang oleh salah satu tangannya muncul.
Sword Three.
Dia telah berubah menjadi dullahan.
Itu adalah pertandingan yang sempurna, melawan ksatria vampir.
"Ck, tk, Kamu hanya meminta masalah. Jika Aku keluar, itu akan mudah. ​​"
Tacan memukul bibirnya, seolah dia merasa sedikit sedih.
Sepertinya, tangannya gatal untuk bertarung.
Namun, untuk membuatnya menyadari perbedaan level mereka, Sword Three adalah yang terbaik.
Itu sedikit lebih lemah dari Tacan. Tapi, Sword Three memiliki sesuatu yang istimewa, untuk mengisi kekosongan itu.
Muyoung sekali lagi menatap Sword Three.
"Tunjukkan itu apa yang kamu bisa."
Bunyi berderang!
Sword Three mengangkat pedang besarnya.
Dan perlahan berjalan dan berjuang melawan ksatria vampir.
Vampir memanggil makhluk yang lebih rendah dari tubuhnya.
Ksatria vampir memotong pergelangan tangannya sendiri, dan memanggil monster merah.
Setelah itu, dia mengeraskan darahnya untuk membuatnya setajam pedang.
Ini menunjukkan, gerakan penetrasi yang cepat dan tajam.
Di sisi lain, gerakan Sword Three besar.
Berdebar!
Setiap kali bergerak, tanah digali.
"Tunjukkan lebih banyak padaku. Tuanku ingin mendapat lebih banyak dari ini. ”
Setelah itu, darah ksatria vampir membuat selendang dan melilitkannya ke Sword Three.
Sword Three tidak bisa bergerak untuk sementara waktu.
Namun, tak lama, gelombang kecil mengalir keluar dari tubuh Sword Three.
Panjang gelombang menciptakan resonansi dan mencuri inisiatif darah.
"…!"
Selubung darah terlihat runtuh, dan mata ksatria vampir melebar.
Darah adalah simbol seorang vampir.
Dan inisiatif itu diambil untuk sementara waktu.
‘Itu tidak mungkin.’
Bunyi berderang!
Gedebuk!
Sword Three bergerak.
Darah yang terbang seperti cambuk dan darah yang membuat selendang, semua ditujukan untuk ksatria vampir.
Selain itu, bahkan makhluk yang dipanggil untuk menyerang Sword Three kehilangan fokus mereka, dan menyerang ksatria vampir.
"Resonansi! Kamu bajingan, bisakah kamu beresonansi dengan semua yang kamu sentuh? ”
Ksatria vampir terkejut, ketika menyadari langkahnya.
Meskipun kecepatannya mengerikan, dia memiliki kekuatan pertahanan yang luar biasa.
Jika itu bisa beresonansi dengan semua yang disentuhnya dan mengendalikannya. Kamu bisa mengatakan, itu adalah serangan balik melawan vampir.
Semua yang bawahannya, akan menjadi musuhnya.
Memotong!
Tidak lama kemudian, kepala ksatria vampir itu terbang di udara.
Kemenangan luar biasa!
Sword Three kembali dengan tenang, seperti saat pertama kali dia masuk dan membuat dirinya dikenal.
Tumor Ganas menggigil seluruh tubuhnya.
Banyak spora yang tidak berarti muncul, dan menyebar ke mana-mana.
Tidak butuh waktu lama untuk menyadari jika perasaan ini. emosi ini, adalah kegembiraan.
Sword Three… Dullahan yang meninggalkan kesan yang cukup.
Dibandingkan dengan Mutant King, itu tidak seperti makhluk ajaib. Tapi, untuk seorang undead beresonansi ..
Resonasi hanya dapat dilakukan oleh makhluk hidup.
Kamu tidak bisa berresonansi dengan mayat.
Jika mungkin, Tumor Maligna tidak harus menggunakan spora, untuk memesan di sekitar undead.
Sebuah langkah besar ke depan.
Kamu bisa mengatakan, jika itu adalah hasil dari skill necromancer itu.
Tidak, bisakah Kamu mengatakan, jika undead itu hanya undead?
Tumor Maligna merasakan kemungkinan baru, ketika dia menyaksikan Mutant King dan dullahan.
Kemungkinan, undead yang bisa berkembang!
Itu tidak bisa mundur seperti ini.
Ini tidak mungkin semuanya.
Dia ingin melihat lebih banyak lagi.
Itu mencoba melihat banyak perubahan, dan menyerapnya sebagai miliknya.
Namun, dia tidak dapat mengirim kandidat lain.
Manusia.
Di antara mereka, manusia yang dianggap cukup kuat telah melanggar wilayahnya.
-Keeeeeeeee!!!
Tumor Maligna memanggil tumor ofensif.
Big Master Esen dari Reign's Invincible Force sedang mengawasi setiap gerakan setiap tumor.
Dan dia secara naluriah tahu, jika ini adalah waktu terbaik untuk menyerang Tumor Maligna.
Biasanya, tumor ofensif benar-benar melindungi Tumor Maligna. Sehingga, tidak mungkin untuk mendekatinya. Namun sekarang, jalan menuju itu benar-benar terbuka.
Seperti angin, dia dengan cepat berlari melalui tengah.
Itu adalah teknik tubuh ringan yang mencapai puncaknya.
"Mayat bertarung satu sama lain?"
Setelah itu, Esen memperhatikan pertarungan di antara undead.
Dia tidak tahu, mengapa undead itu saling bertarung.
Namun, yang lebih mengejutkan adalah, pria yang berdiri di belakang mereka.
‘… ada seseorang.’
Apakah pria itu membawa tipe undead yang berbeda?
Namun, ada lebih dari satu undead di sekitarnya.
Mereka tidak tampak seperti mayat yang bisa dikendalikan oleh penyihir mayat biasa.
'Necromancer.'
Selain lich, tak ada necromancer di antara manusia.
Dalam 50 tahun terakhir, tak ada yang muncul dengan kelas necromancer.
Namun, tidak peduli bagaimana dia melihatnya. Tidak mungkin menjelaskan situasinya, kecuali dia adalah necromancer atau sesuatu yang serupa dengannya.
Akhirnya, Esen dan mata pria itu bertemu.
Matanya yang dalam dan kosong, tertancap jauh di dalam pikiran Esen.
"Saat ini, Tumor Maligna lebih penting."
Esen berusaha mengabaikan pandangan pria itu.
Dia tidak punya waktu untuk menghadapinya.
Ada banyak hal yang ia ingin tahu. Tapi, itu tidak sepenting Tumor Maligna.
Karena dia tak bisa memastikan kemenangannya, jika tumor ofensif menyerang.
"Menyebar dan gunakan Great Sky Sword."
Setelah mendengar perintah Esen, kedua puluh anggota Clan dengan cepat menyebar dan berbaris, dalam gelombang seperti bentuk segitiga.
Dan seketika saat mereka mencapai menara Tumor Maligna itu, mereka mendorong seperti topan.
Muyoung memandangi pihak ketiga yang tiba-tiba memotong duel.
‘Reign's Invincible Force.’
Mereka berhasil masuk melalui celah.
Dan sepertinya, tingkat keberhasilan mereka juga cukup tinggi.
Mereka adalah elit terbaik dari Reign's Invincible Forcem dan mereka cukup lancar dalam menyerang seperti ini.
Sepertinya, mereka beberapa kali berhasil melawan musuh yang kuat.
Muyoung menggosok dagunya.
'Apa yang harus Aku lakukan?'
Dia tak berharap Reign's Invincible Force menerobos masuk, pada saat seperti ini.
Sepertinya, mereka berhasil melarikan diri dari area tumor ofensif.
Namun, ada lebih banyak pertahanan, selain tiga tumor ofensif yang melindungi Tumor Maligna.
Jenis undead lain yang bertarung melawan Muyoung belum lama ini.
Masih ada tiga undead yang lebih kuat dari ksatria vampir.
Jika mereka terlalu lama, mereka akan dimusnahkan oleh tumor ofensif.
Ini adalah masa depan yang ditentukan dan urutannya.
Namun… jika dia menggunakan kesempatan ini dengan bijak. Dia pikir, dia bisa membuat terobosan optimal.
"Apakah tidak ada pepatah yang mengatakan, jika musuh musuh adalah sekutumu?"
Either way, jika dia tak menyingkirkan semua undead dan tumor. Tidak ada cara untuk menyelesaikan situasi, dengan Terror Disordered.
Dari apa yang didengarnya, Terror Disordered mendekati tak terkalahkan selama ciptaannya ada.
Jika demikian, dia harus menghentikan tumor yang menyerang.
Sulit untuk mengatakan apakah Reign’s Invincible Force akan mampu menghilangkan Tumor Ganas. Tapi, jika Muyoung membantu mereka sedikit, peluang mereka akan sangat meningkat.
-Kurrrrrrrrr!
Tiga gumpalan daging mendekat, ketika mereka menyapu tanah seperti ular.
"Aku akan mengubah targetku."
Muyoung berbicara perlahan.
Tacan tersenyum jahat, ketika dia mengeluarkan pedangnya.
"Sepertinya, giliranku telah tiba."
"Hentikan tumor yang menyerang."
"Bukan undead?"
Tacan menghela nafas panjang.
Dia ingin menghadapi undead baru, dan melihat siapa yang lebih kuat. Tapi, segalanya tidak berjalan seperti yang ia harapkan.
Swoosh!
Muyoung mengeluarkan Anguish.
Benjolan-benjolan daging yang merupakan tumor ofensif, bergerak dengan cepat. Dan dia menyerang lawan-lawan mereka.
Serangan mereka benar-benar kuat, tapi bagaimana jika jangkauan-nya beberapa ratus meter?
Itu menjadi cara paling efektif, untuk memusnahkan lawan-lawannya.
Terlebih lagi, tubuh mereka dengan cepat pulih, tidak peduli berapa kali mereka dipotong.
"Apakah dia membantu kita?"
Sementara Esen menghadapi Tumor Maligna, dia menoleh ketika mendengar suara keras.
Dan pria yang baru saja dilihatnya, bertarung melawan tumor ofensif.
Hebatnya, pria dan undead-nya menghentikan tiga tumor ofensif.
Terhadap tiga yang bahkan Reign's Invincible Force pun menghadapi krisis sampai tingkat tertentu.
Namun, dia terus merajut alisnya. Seolah-olah, ada sesuatu yang tidak ia sukai.
Setelah itu, pria itu meninggalkan undead untuk menghadapi tumor ofensif. Dan dia mendekati Tumor Ganas, di mana Reign's Invincible Force berada. Seolah-olah, dia bisa terbang.
Situasi yang tidak pasti, di mana dia tidak yakin, apakah pria itu musuh atau sekutu.
Jika mereka harus menghadapi Tumor Ganas dan pria itu. peluang mereka untuk menang akan sangat berkurang.
Kemudian, pria itu berbicara.
"Cobalah untuk tetap hidup sendiri."
Setelah meninggalkan deklarasi yang dipertanyakan, pria itu mengulurkan tinjunya.
‘Sepertinya, aku harus menyingkirkan Tumor Ganas agar mereka mati.’
Tidak peduli berapa kali dia mengiris dan memotong bagian mereka. Tumor ofensif regenerasi sekali lagi.
Sepertinya, tumor ofensif akan regenerasi tanpa batas, jika mereka tidak menyingkirkan Tumor Ganas.
Namun, bukan tidak mungkin menghadapi mereka.
Jika itu bukan membunuh, tapi menunda waktu. Bukankah dia juga melakukannya terhadap dragon?
Namun, tidak ada akhir.
Kelihatannya Reign's Invincible Force menghasilkan hasil actual, melawan Tumor Ganas.
Sepertinya, mereka tidak menghadapi lawan yang tidak manusiawi, seperti Tumor Maligna sebelumnya.
Meskipun mereka membantu. Mereka tidak sebesar yang ia harapkan, dan bukan pasangan yang ia sukai.
"Jika terus seperti ini, itu hanya akan membuang-buang waktu."
Tanpa pilihan lain, Muyoung meninggalkan undead untuk merawat tumor ofensif dan berbalik.
Dia mendekati Reign’s Invincible Force dan berbicara dengan tenang.
"Cobalah untuk tetap hidup sendiri."
Setelah itu, dia mengulurkan tangan kirinya dan mengaktifkan 'Asura King's Breath'.
Claaaaaaaaaaaang!
Embusan angin yang sangat besar, membentang dari tinjunya.
Tumor Maligna terhuyung sekali, dan Reign's Invincible Force dengan cepat membuat jalan.
Namun, ini bukan semuanya.
'Asura King's Breath' tak banyak merusak Tumor Maligna, sulit untuk mengharapkan lebih.
Niat Muyoung difokuskan pada tujuan yang sama sekali berbeda.
Ketika tumor ganas kehilangan keseimbangan, Muyoung menyapu pangkalannya.
Dia tidak bisa membuang waktu seperti ini.
Sampai sekarang, dia tidak pernah menggunakannya sekali. Tapi sepertinya, dia tidak harus terus bertahan, dalam situasi seperti ini.
Saat Muyoung membuka mulutnya, kilat menyambar dan awan hitam menyerbu masuk dari sekitarnya.
'Baron.'
Roh slaughterer, Baron!
Itu adalah hadiah yang diberikan oleh Masters of Darkness, ketika dia membunuh Dark Dragon Barca.
Meskipun ada kemungkinan besar untuk menyerang pengguna, ada banyak mangsa di sekitarnya.
Jika Reign's Invincible Force bertarung dengan baik melawan tumor ganas. Dia mungkin tidak harus menggunakannya. Tapi dia menyadari, jika tidak ada jawaban, jika semuanya terus berlanjut seperti ini.
Segera, bola besar cahaya biru melayang di udara.
Bola itu memiliki lebih dari beberapa ribu mata, dan dapat melihat segala sesuatu di tanah.
Bisa dibilang, keberadaannya saja sudah cukup luar biasa.
Seolah tumor ganas itu juga penasaran, di tengah menara dagingnya, sebuah mata tercipta.
Ping!
Claaaaang!!
Kemudian, beberapa ribu mata Baron mencurahkan serangan seperti laser.
"Hindari mereka!"
Seolah-olah, dia baru saja menyadari apa yang ia maksud dengan 'mencoba untuk tetap hidup sendiri'. Esen, Pemimpin Reign's Invincible Force, mengeluarkan teriakan mendesak.
Ya.
Baron.
Muyoung telah melepaskan makhluk ganas yang menghancurkan segalanya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us