Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_112

gambar

Bab 112


KOB_112

Disordered Terror benar-benar aneh.
Seekor makhluk raksasa setinggi lebih dari 10 meter meringkuk. Dan seolah-olah telah menerima luka bakar, seluruh kulitnya terkelupas. Tombak penuh cahaya terjebak di dalamnya.
Meskipun kedua matanya tertutup, darah terus mengalir ke bawah.
Suatu bentuk yang lebih menyerupai mumi, daripada monster.
Namun, sayap di punggungnya lebih menarik perhatiannya.
"Apakah itu hibrida?"
Ada sayap, satu hitam dan satu putih.
Suatu bentuk yang mengingatkannya, pada ras campuran malaikat dan iblis.
Namun, itu adalah pertama kalinya Muyoung melihat sayap seperti ini, selain Saint Snow.
Tapi, Disordered Terror itu tidak berdaya.
Setelah mengeluarkan tumor defensif, hanya ada monster lemah yang terus menerus kesakitan.
Tombak cahaya yang bersinar di dekat jantung, mungkin adalah Jimat.
Saat Muyoung mendekat, yang paling pertama diperhatikan adalah Esen, Pemimpin Reign’s Invincible Force.
"Kamu adalah…!"
Mata Esen melebar.
Pria yang telah melawan tumor ganas dan melepaskan roh aneh, ada di depannya.
Mengapa?
Apakah tujuan mereka sama?
Meskipun dia terlihat mirip dengan manusia, Esen tidak berpikir, dia adalah manusia.
Itu karena, manusia tak dapat mengendalikan undead secara bebas seperti dia.
Dia juga mengeluarkan getaran aneh.
Sekalipun lelaki itu adalah manusia, Esen berpikir jika lelaki itu akan berusaha menyingkirkan tumor ganas itu terlebih dahulu. Tapi, itu tampaknya juga tidak benar.
"Apa yang klan Reign coba lakukan dengan itu?"
Saat Muyoung bertanya sambil menunjuk ke arah Disordered Terror yang tak berdaya, Esen mengerutkan alisnya.
"Kamu sepertinya tahu tentang kami?"
“Aku tahu semua orang yang bersembunyi seperti tikus. Sepertinya, Disordered Terror dibuat dalam kolaborasi dari tiga klan. Tidak?"
Muyoung berbicara tentang hipotesisnya.
Namun, dia percaya itu sangat mungkin.
Klan Reign, Lawless, dan Beast tidak bermusuhan satu sama lain.
Selain itu, untuk satu klan untuk menumbuhkan roh dan untuk menemukan inang. Mereka harus menanggung banyak kehilangan darah dan pengorbanan.
Kecuali mereka benar-benar menemukan Bae Sungmin dengan keberuntungan. Setidaknya, beberapa ratus hingga beberapa ribu orang akan mati.
Suatu tindakan yang pada akhirnya, akan ditemukan oleh orang lain.
Setelah ditemukan, itu akan menjadi alasan bagi mereka, untuk diserang oleh semua kelompok lain.
Apakah satu klan dapat menanggungnya sendiri dan menyelesaikannya?
'Mustahil.'
Muyoung dalam hati menggelengkan kepalanya.
Tidak masalah, jika itu adalah klan dari Five Big Clan. Jika mereka tidak memiliki kerjasama dari klan lain, itu tidak mungkin.
Bahkan lebih…
Di dalam monster seperti mumi itu, ada tiga hal.
Disordered Terror, roh tipe cahaya, dan Bae Sungmin!
Ketiganya tidak berbaur Bersama, dan terus menghasilkan divisi.
Either way, tak ada cara bagi klan Lawless untuk menemukan dan mengolah Disordered Terror. Dan semangat cahaya yang sama kuatnya saja.
Setidaknya, Muyoung tahu lebih baik daripada orang lain. Jika mereka tidak memiliki struktur untuk melakukannya.
‘Kerja bersama dari tiga klan. Namun, mereka gagal dan ketiganya mengambil rute yang berbeda. '
Ini paling masuk akal.
Bahkan fakta, jika hanya anggota dari tiga klan ini dari Five Big Clan muncul. Dan jika tidak ada kekuatan militer lain di sekitarnya, adalah semua bukti langsung.
"Kamu bajingan, siapa yang mengirimmu?"
Suara Esen menjadi lebih tenang.
Reaksinya cukup.
Dia terampil bersembunyi emosinya. Tapi, dia tidak bisa lebih baik dari Muyoung.
Getaran yang sangat halus, ditemukan dalam napasnya.
Muyoung tampaknya tidak salah setidaknya.
"Komposisi kekuatan akan menarik mulai sekarang."
Dan karena reaksi Esen, Muyoung tak bisa menahan tawa.
Tiga klan mencoba, tapi mereka semua gagal.
Namun, mereka akan terus saling curiga.
Mereka bahkan mungkin memulai perang.
Mungkin saja, mereka akan mengirim pasukan militer untuk menyelidiki situasi. Dan dengan melakukan itu, ada kemungkinan mereka dapat mengetahui, tentang keberadaan Muyoung. Tapi, karena mereka sangat curiga terhadap klan lain. Mereka akan berjuang untuk mencari tahu, 'dari klan mana dirinya'.
Tentu saja, bahkan aliansi mereka pun akan hilang.
Jika informasi yang terkait secara kebetulan akan dirilis. Mereka akan sibuk berusaha untuk menunjukkan satu sama lain sebagai tersangka.
Jika Kota Suci Mulalan juga bertindak, setidaknya satu dari tiga klan pasti akan dihancurkan.
Hal yang sama mungkin terjadi. Bahkan, jika guild lain harus sadar. Tapi, ada kemungkinan transisi kekuasaan terjadi.
Kemanusiaan tidak aktif.
Mereka tinggal di wilayah mereka, dan sibuk mencari keuntungan sendiri.
Meskipun mereka telah menghasilkan banyak kekuatan besar. Kekuatan ini secara bertahap dibiarkan membusuk.
Jika prediksi Muyoung benar, dan pertumpahan darah akan terjadi. Maka, kekuatan yang terbuang ini akan fokus kembali pada hal-hal lain, membuka kemungkinan gelombang baru.
‘Dari semua kelompok besar, satu akan hilang. Jika itu terjadi, persaingan akan menjadi sengit.’
Dan untuk mengisi kekosongan kelompok itu, banyak kelompok yang akan muncul.
Tentu saja, itu bukan hanya optimisme.
Dalam kasus terburuk, kelompok besar akan mencapai kesepakatan. Tapi, kemungkinan itu sangat rendah.
Karena akan ada lebih dari satu kelompok yang ingin memamerkan kekuatan yang mereka miliki, selama beberapa dekade.
"Ini akan menarik?"
Esen bingung.
Dia berbicara, seolah-olah dia adalah pihak ketiga yang tidak peduli sama sekali.
Pada kenyataannya, itu tidak terlalu penting. Esen tidak ragu dalam pikirannya, jika Muyoung milik klan Lawless atau Beast.
Muyoung memegang Anguish.
"Heidegger, Sword Two. Selain pria itu, singkirkan yang lainnya. ”
"Aku mengerti."
"Aku akan melaksanakan perintahmu."
Heidegger adalah orang yang menculik orang dan menjadikan mereka sebagai budak di wilayah yang saat ini dikuasai Muyoung.
Namun, dia menjadi undead, karena Muyoung dan dengan setia mengikutinya.
Dia bisa mengubah hatinya dan tergantung pada hati yang digunakan, dia bisa menggunakan kemampuan yang berbeda.
Dan saat ini, Heidegger menggunakan jantung twin head ogre.
Dibandingkan dengan undead lainnya, itu sedikit kurang. Tapi, Heidegger sepenuhnya mampu menyelesaikan beban kerja satu orang.
Sisa bagian yang kurang akan dipenuhi oleh Sword Two.
"Aku akan merawat pria itu."
Anguish menunjuk ke arah Esen.
Mendengar komentar yang sepertinya mengabaikannya, mata Esen bergetar.
"Karena aku punya banyak hal yang membuatku penasaran, aku tak akan membunuhmu."
Jadi, Esen bereaksi terhadap komentarnya.
Dia memegang tombak hitam panjang, dan mengarahkan poros ke arah Muyoung.
Cepat!
Keduanya langsung menghilang.
Tombak Esen tajam.
Keahliannya telah dipoles selama 20 tahun.
Tak semua orang bisa menjadi Pemimpin dari pasukan paling elit.
Satu lemparan tombak sangat tepat, sehingga bahkan bisa merenggut nyawa seseorang.
Dentang!
Pedang dan tombak berbenturan.
Percikan terbang dan posisi mereka berubah.
Mereka bertukar serangan sepuluh kali.
"Dia kuat."
Mereka pada dasarnya mencari-cari.
Juga, Muyoung sedang mencoba mencari tahu, tentang seberapa banyak keterampilannya saat ini akan bekerja melawannya.
Esen adalah pemain besar yang pastinya berada di 500 besar manusia.
Namun, Muyoung memblokir serangan Esen setiap saat.
'Aku dapat melihatnya.'
Muyoung bisa melihat ‘Bit’.
Hanya dengan statistik, Esen akan lebih unggul. Tapi, Muyoung memiliki mata yang bisa melihat ‘Bit’.
‘Bit’ itu diatur ke arah tertentu.
Semuanya memiliki ‘Bit’ yang unik.
Serangan Esen juga menunjukkan gelombang tertentu.
Saat serangannya terus menerus diblokir, Esen menarik tombaknya.
“Aku mengakui, jika Kamu memiliki keterampilan yang cukup baik. Tapi, itu tidak cukup."
Dan mengubah tombaknya.
Saat dia mengulurkan tangannya, celah diciptakan di udara dan tombak coklat turun.
"Tak ada orang yang tidak bisa aku kalahkan dengan 'Tombak Pemakan Kehidupan'. Jika Kamu tidak ingin ditusuk oleh tombak ini seperti tusuk sate. Yang terbaik bagimu adalah menyerah, sekarang. "
Tombak yang mengeluarkan perasaan yang sangat tidak menyenangkan.
Sungguh, rasanya seperti itu bukan perkelahian mudah, jika dia menggunakan tombak itu.
Namun, tidak seperti Muyoung yang tidak memiliki kartu di lengan bajunya.
Muyoung bisa melihat ‘Bit’.
Dia mempercepat butiran.
Segera, seluruh dunia mulai menjadi lebih lambat.
Grrrrrrr!
Tubuhnya berubah dan dua tanduk muncul.
Seperti binatang buas, suara geraman keluar dari mulutnya.
"Goblin…?"
Mata Esen melebar.
Dia bertanya-tanya, apakah itu keterampilan yang berhubungan dengan transformasi. Tapi, kehadirannya saja telah berubah.
Dia mirip dengan seorang Goblin, tapi dia tak tertandingi.
High goblin? Rasanya sama.
Dia tidak tahu, apa arti penampilan itu.
Keran!
Seolah dia berhenti, dia berdiri di sana, dengan Anguish di tangannya.
Dan setelah momen itu, Muyoung berada di dekat Esen dalam waktu singkat.
"…!"
Bang!
Ketika Anguish dan tombak saling bertemu, itu menciptakan ledakan.
Tubuh Esen juga bergetar.
"Dia cepat."
Esen merasakan dampak besar.
Lawan yang ia pikir telah berhenti menyerangnya, sebelum ia tahu.
Esen menatap Muyoung.
Dan sekali lagi, Muyoung menghilang.
Bang! Bang!
Meskipun dia nyaris tidak berhasil memblokir serangan Muyoung, tangannya telah hancur.
Esen menggertakkan giginya.
"Kamu keparat!"
Memotong!
Mereka saling merindukan satu kali.
Esen tidak cukup naif, untuk diserang dengan serangan yang sama terus menerus.
Tombak Esen menembus dada Muyoung.
“Kamu terlalu asyik dalam menyerang. Bukankah Kamu terlalu lalai memblokirnya? "
Esen mengejek sambil tersenyum.
Batuk!
Muyoung batuk darah.
Namun, roh Muyoung tidak mati sama sekali.
"Dia bahkan tidak tahu, dia sudah mati."
"Apa?"
Slaaash!
Kedua lengannya terputus, dan tubuhnya mulai berantakan menjadi puluhan potongan.
Darah mengalir dari seluruh tubuhnya, membasahi sekelilingnya.
Setelah itu, tubuh Esen yang telah berubah menjadi irisan daging, jatuh ke tanah.
’55 detik.’
Jika dia mengambil 5 detik lagi, dia mungkin sudah terlambat.
Di dunia yang 4 kali lebih cepat, dia menggandakan waktu untuk sementara waktu, dengan menggunakan Boots Hermes-nya.
Itu tidak bertambah banyak dengan 2 kali. Tapi, dunia menjadi 5 kali lebih cepat. Namun, ini sudah cukup untuk menang melawan Esen.
Bangun!
Muyoung mengeluarkan tombak yang ada di dadanya, setelah melihat mayat itu.
Bunyi berderang!
Dan setelah melemparkan tombak di tanah, dia menggunakan skill Cry of Fire untuk membakar lukanya.
Dia merasakan sakit yang pedih, tapi dia menahannya.
Sebaliknya, dia menoleh dan melihat sekelilingnya.
Sword Two dan Heidegger berkinerja sangat baik. Mereka hampir selesai.
Sekali lagi, ketika dia kembali ke bentuk manusia dan menarik kembali tanduknya. Gejala dehidrasi parah terjadi.
Semua ototnya dengan cepat mengerut.
Tapi, dia tidak pingsan.
'Kemudian…'
Menginjak!
Muyoung berjalan dengan baik.
Disordered Terror itu berjalan lamban.
Dan pada saat itulah, dia menghadapi Disordered Terror.
Swooooooooosh!
Kegelapan tercetak di dalam hati Disordered Terror, menjadi intens.
Kegelapan memakan cahaya dan seolah-olah akan merambah dunia. Dia memperluas jangkauannya dan bahkan kemudian menelan Muyoung.
* * *

"Aku sekarang sudah selesai. Aku telah memakan Talisman dan roh cahaya, dan menjadi sebuah eksistensi dengan kekuatan setengah dewa! ”
Tak ada yang lain, selain kegelapan di sekitarnya.
Di tengah-tengahnya, Disordered Terror berteriak keras.
Bayangan besar yang tampak seperti menyentuh langit.
Pusaran emosi hitam yang tidak merasakan apa pun, selain kejahatan.
"Tawarkan tubuhmu padaku. Tubuh yang paling cocok untukku di tempat ini! ”
Bayangan itu merentangkan kakinya.
Jatuh!
Muyoung dengan cepat berpindah kembali.
Dia mengangkat lengan kirinya dan menghembuskan Asura King's Breath.
Pop!
Namun, Asura King's Breath tidak menghasilkan damage besar.
"Tak berguna. Aku sudah menjadi manusia setengah dewa! Aku tak akan dirugikan, oleh serangan yang dihasilkan oleh manusia biasa. "
Ruang hitam ini tampaknya mirip, dengan penghalang yang berbeda.
Di dalamnya, Disordered Terror pada dasarnya tidak terkalahkan.
Muyoung menggigit bibirnya.
Dia sudah menggunakan sebagian besar kekuatannya, dalam menghadapi Esen.
Dia berpikir, jika Disordered Terror akan menjadi benar-benar tidak berdaya. Tapi, dia tidak pernah berharap, jika itu akan menyerap lebih banyak kekuatan.
Sekali lagi, dia memanggil semua undead-nya.
Namun, ketika Disordered Terror mengulurkan tangannya, semua jiwa dari undead semuanya tersapu.
Hellhorse terjebak di luar penghalang yang tidak bisa dimasuki.
"Ini akan sulit."
Tidak ada jawaban seperti ini.
Sepertinya, dia tidak bisa bertarung.
Jika dia kalah seperti ini, Disordered Terror akan mencuri tubuhnya, seperti yang ia lihat.
Saat itulah, dia baru menyadari kekalahannya.
Swoosh!
Dari dada Muyoung, seorang jimat bersinar.
'Ini adalah?'
Muyoung mengeluarkan jimat itu.
Ada empat kalimat yang ditulis pada jimat.
[Mencari kehidupan, kematian instan.
Mereka yang mencari kematian, akan hidup.]
Setelah melihatnya, Muyoung mengangkat getaran sesaat.
Itu adalah jimat yang diberikan Saint Snow kepada Muyoung.
Atau lebih tepatnya, penjaga gerbang pohon dunia, Swell. Dia memberikan itu sebagai gantinya.
Mungkinkah itu digunakan untuk saat ini?
"Mereka yang mencari kematian akan hidup."
Muyoung mengangguk.
Lebih baik bertarung dengan nyawanya sebagai taruhan, daripada menyerahkan tubuhnya.
Dia tidak pernah mengakui kekalahannya.
Sepertinya dia keluar dari pikirannya sejenak, karena teror yang tidak diketahui, yang dikeluarkan oleh Disordered Terror.
Saat dia menyadari, bahunya menjadi lebih ringan.
Berkelahi dengan ganas.
Bukankah itu cara Muyoung yang biasanya?



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us