Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_122

gambar

Bab 122


KOB_122

Ada lima bangsawan di bawah komando Duke Bastro.
Baron Alliman, Baron Arthur, Baroness Alluna, Baron Swing, dan Count Argon.
"Mengapa Alliman tidak kembali?"
Ketika Alliman yang pergi untuk pengintaian, tidak kembali. bahkan setelah banyak waktu berlalu. Bastro mengajukan pertanyaan.
Tapi, tidak ada yang bisa menjawabnya.
Itu karena, tak ada yang melihat Alliman.
"Apakah dia terbunuh?"
Bastro merasa aneh.
Hanya fire tars yang bisa menjadi lawan mereka di wilayah ini.
Namun, bukankah fire tars bahkan meninggalkan pohon Poom dan melarikan diri?
Tidak akan ada waktu bagi mereka untuk menyingkirkan Alliman.
Dan pada kenyataannya, tempat yang mereka tempati saat ini, sangat dekat dengan pohon Poom.
Blaaze!
Pohon Poom terbakar.
Pohon yang sangat penting dalam menjaga kehidupan mereka, dan pohon yang dihormati sebagai ibu mereka.
Itu adalah kisah yang tidak ada hubungannya dengan Bastro.
Mereka hanya membakarnya, karena merusak pemandangan.
“Arthur, lihat di sekitar lokasi, di mana Alliman pergi untuk pengintaian. Jika ada yang aneh, segera laporkan kepadaku. ”
"Aku akan segera pergi."
Baron Arthur pergi dan memimpin lima ribu tentara.
Mata Bastro bersinar, saat dia memperhatikannya.
"Aku tidak tahu siapa yang mengganggu kita…"
Bangsawan ketiga Bastro terjawab.
Dia tidak tahu seberapa besar ukurannya atau seberapa kuat mereka. tapi memang benar, jika dia tertarik.
Sepertinya, mereka ingin iblis melemah dengan membakar hutan, mengubur danau, dan mengambil semua kehidupan di sekitar mereka. tapi, gerakan berseragam itu di luar kebiasaan.
Itu berarti, jika tindakan itu melalui satu sistem komando.
Itu berarti, ada seseorang yang memerintah sebagai raja di wilayah fire tars.
Bagaimana mungkin dia tidak tertarik ?!
"Aku harap, dia bukan pengecut seperti fire tars."
Jujur, dia tidak bisa menekan kekecewaannya, karena mereka meninggalkan pohon Poom dan melarikan diri.
Namun, dia berharap musuh yang baru muncul akan berbeda.
-Neeeeigh!
Bastro menendang sisi kuda yang ia naiki.
Itu terlihat mirip dengan hellhorse. Tapi, itu adalah kuda putih bertanduk.
Unicorn menangis pelan.
Baron Arthur mulai melakukan pengintaian di daerah yang dihilangkan Alliman, dengan lima ribu tentaranya.
"Itu pasti ada di sini."
Tidak lama kemudian, dia menemukan sebuah kastil di pinggiran kota.
Dan di dekatnya, peralatan dari semua jenis tentara iblis tidak terorganisir dan ada di mana-mana.
Sepertinya, inilah tempat Alliman terbunuh.
'Menipu.'
Arthur mendecakkan lidahnya. Alliman adalah tipe pria yang bergegas tanpa berpikir.
Saat dia dipengaruhi oleh bulan merah. Sepertinya, tindakannya menjadi lebih gegabah.
"Aku masih akan membalas dendam untukmu."
Arthur berbeda. Namun, Arthur juga dipengaruhi oleh bulan merah.
Dengan dendam, dia memberi perintah.
“Hancurkan gerbang dan dinding kastil. Aku akan menyeret semua orang yang di dalam. "
Seorang prajurit iblis setinggi 5m yang besar, adalah yang pertama bertindak dan berlari tubuhnya ke gerbang.
Craaash!
Gerbang itu sangat bergetar.
Beberapa iblis membentangkan sayapnya lebar-lebar.
Woosh!
Menusuk!
Lusinan anak panah terbang keluar dari bagian dalam kastil.
Beberapa iblis yang ada di langit, ditembak jatuh oleh panah.
Batu terbang dari peralatan pengepungan menuju kamp iblis.
Namun, angkanya kecil. Itu tidak terlalu efektif.
Setelah itu, tentara iblis dengan sayap yang terbentang lebar terbang di atas dinding, dengan tombak mereka siap.
Jatuh!
Segera, gerbang juga runtuh.
Arthur mengambil pedangnya. Segera, otoritasnya, 'Keringat Sakit' diaktifkan.
Dentang!
Dingin yang lebih dingin dari es melingkari pedangnya.
Pedang menjadi beku dan bahkan uap yang menyentuh pedang, langsung jatuh ke tanah seperti es. Tetesan dingin yang tak berujung.
Sungguh, kemampuan untuk membekukan semua yang disentuhnya!
Arthur dan lima ribu prajurit iblisnya memasuki kastil tanpa banyak perlawanan.
"Tidak ada musuh?"
Arthur memiringkan kepalanya.
Bahkan musuh yang menembakkan panah, menghilang tanpa jejak.
Apakah mereka lari?
Namun, jika dia tidak dipengaruhi oleh bulan merah, dia akan berpikir ada sesuatu yang aneh.
Itu benar-benar aneh, bagi musuh-musuh yang membunuh Alliman, untuk memberikan kastil mereka dengan menolak sebanyak ini.
Namun, Arthur bersemangat.
Mereka memasuki kastil tanpa curiga, dan itu menghasilkan kesalahan yang tidak dapat dibatalkan.
Claaang!
Puuush!
Ledakan terjadi dari sekitar.
"Kamu mencoba mengubur seluruh kastil!"
Mata Arthur melebar.
Dia kemudian menyadari, apa yang telah ia lakukan.
Namun, tentara iblis dan Arthur tidak bisa diancam, hanya dengan ledakan biasa.
Namun, ledakan yang terjadi saat ini tidak biasa.
Kekuatan suci yang sangat berbahaya bagi Iblis juga termasuk. Dan itu juga memiliki daya tembak yang bahkan bisa melelehkan kulit dragon.
Jika mereka sedikit berhati-hati, mereka tak akan menderita. Tapi, mereka sudah terlambat.
"Semua orang meninggalkan kastil!"
Arthur menoleh.
Namun, tidak mudah, untuk sekali lagi melewati gerbang kastil.
‘Sebuah barikade! Mengapa barikade di sisi yang berlawanan…? '
Sebuah barikade yang biasanya melindungi dinding kastil, berada di sisi yang berlawanan dan berada di dalam dinding kastil.
Untuk itu, mereka bebas untuk masuk, tapi tidak mungkin bagi mereka untuk pergi.
Sejak awal, tujuan musuh mereka adalah untuk memikat mereka ke dalam kastil.
‘Panah dan senjata pengepungan terbang keluar. Itu berarti, mereka ada di dalam! '
Tidak sulit untuk menghancurkan penghalang tak terlihat itu. Tapi, dalam situasi saat ini, sulit bagi Arthur, karena ledakan itu tidak memberi mereka kesempatan.
Sekali lagi, dia berbalik arah.
Dengan melihat di dekat lokasi di mana panah terbang. Harus ada, setidaknya satu jalur yang mengarah keluar.
Ting…
Swoosh!
Ini juga mengkhianati harapan Arthur.
Ada busur dan pengepungan yang secara otomatis ditembakkan.
Pada akhirnya, dia berjalan bolak-balik, sebelum kehilangan kesempatan terakhirnya.
Jatuh!
Seolah-olah mereka menunggunya. Lingkungan di sekitar Arthur, semuanya meledak.
* * *

Muyoung menyaksikan pemandangan itu dari jauh.
Meskipun kastil dihancurkan, dia tidak memiliki tanda-tanda penyesalan.
"Meskipun kurang, dibandingkan dengan Demon Dragon Lethal Cannon asli. Itu efektif, karena dicampur dengan kekuatan suci."
Mereka mencoba untuk membuat kembali bola meriam dari Demon Dragon Lethal Cannon yang membunuh dark dragon dalam satu tembakan. Tapi, daya tembaknya sendiri agak kurang.
Namun, kekuatan suci Bae Sungmin ditambahkan, dan digunakan sebagai lawan ekstrem bagi iblis.
Berkat itu, Muyoung mampu memusnahkan semua lima ribu tentara iblis.
"Aku bisa membangun kastil baru."
Muyoung berbalik dan berbicara kepada mereka, yang melihat kastil yang terkubur dengan kesedihan di mata mereka.
Dengan bantuan para dwarf, mereka dapat merekonstruksi kastil dalam beberapa bulan.
Namun, dia harus menghindari kekalahan.
Segera, Muyoung mendekati kastil yang terkubur.
Saat dia melihat sekeliling, kristalisasi yang bersinar cerah, menangkap matanya.
Tidak seperti kristalisasi Alliman, itu dipenuhi dengan kedinginan.
Meskipun dia hanya meraihnya dengan tangannya. Rasanya, jari-jarinya akan membeku.
Teguk!
Namun, Muyoung menelannya tanpa penundaan.
Kemudian, seluruh tubuhnya menggigil.
[Nama: Keringat Sakit
Efek: Dingin yang ekstrim ditempatkan pada senjata.
* Ini membekukan semua yang disentuh oleh senjata.
* Hati-hati, karena bisa membekukanmu.]
Creeeak!
Es menutupi seluruh Anguish.
Saat dia sedikit gemetar, kelembaban di sekitarnya membeku.
Setelah melihat bubuk es berkibar seperti partikel, Muyoung mengangguk.
'Bagus.'
Kamu mungkin berpikir itu hanya skill pembekuan. Tapi, itu pada tingkat lain dibandingkan dengan skill jenis es, yang digunakan oleh mage.
Apakah ini disebut 'otoritas' tanpa alasan?
Dengan wewenang ini saja, Arthur mendapatkan gelar Baron.
Kekuatannya tidak kalah, dibandingkan dengan skill tipe es peringkat atas. Seperti, Blizzard atau Ice Dragon's Breath.
"Kristalisasi muncul lebih sering daripada yang Aku harapkan."
Dua kristalisasi muncul, setelah membunuh dua Baron.
Itu terlalu beruntung, bahkan mempertimbangkan efek dari gelar Demon Hunter.
Karena kira-kira dengan perhitungan, Kamu perlu membunuh, setidaknya dua puluh bangsawan, untuk mendapatkan hanya satu kristalisasi.
"Aku akan kembali ke benteng yang sedang dibangun."
Setelah memastikan jika semua iblis menjadi abu, dia membalikkan tubuhnya.
Dia hanya bisa menggunakan gerakan ini sekali. Dia tidak memiliki kastil cadangan untuk menjadi jebakan.
Namun, itu jelas efektif.
"Angin telah berubah."
Jika tidak ada keajaiban, dia akan menciptakannya.
Muyoung memikirkan banyak cara, untuk mengatasi situasi saat ini.
***

Alliman dan Arthur sudah mati.
Ketika Bastro mengirim lebih banyak tentara setelah merasa aneh, hanya ada kastil yang runtuh.
"Mereka terbunuh."
Memang, saat dia kehilangan dua berturut-turut, itu tidak terasa begitu baik.
Melalui ini, dia dapat mengkonfirmasi ,jika musuhnya Tangguh. Tapi, itu adalah kebenaran, jika dia memandang rendah musuhnya.
"Jika aku menolak pertarungan yang diprovokasi, aku, Bastro, tidak bisa dianggap sebagai prajurit."
Sekitar 100.000 tentara telah berkurang menjadi 90.000.
Bisa dibilang itu hanya 1/10 pasukannya. Tapi, dia terlalu mudah menyerah.
“Alluna! Swing! Aku akan memberi kalian masing-masing 20.000 prajurit. Temukan mereka, dan bunuh mereka dengan kejam! ”
Bahkan jika dua ribu atau lima ribu tidak bekerja, akan sulit dengan sepuluh ribu.
Namun, dengan 40.000 tentara iblis, mereka dapat menghancurkan, bahkan kastil besar manusia.
Dia tidak percaya musuh nyata yang saat ini juga bisa menghadapi 40.000 tentara iblis.
***

Melihat penampilan monster yang menjadi bagian dari pertarungan, mereka sangat buruk.
"Goblin, dwarf, dan elf… mereka semua adalah makhluk yang tidak penting."
Semua orang yang memiliki batasan sejak lahir.
Kecuali mereka adalah spesies yang sangat langka seperti high elf atau rune dwarf, mereka tidak akan berani bertarung dengan iblis.
Jika mereka kalah sekarang, itu juga akan menjadi penghinaan.
Dia tidak bisa menderita penghinaan semacam itu.
"Aku akan menyerahkan kepala musuh kepadamu."
"Untuk kemuliaan Bastro!"
Kemudian, sisa kedua Baron pergi dengan 40.000 tentara.
Baroness Alluna dan Baron Swing juga tidak berpikir, jika mereka akan kalah.
Muyoung memilih gerilya.
Dengan pertempuran cepat sebagai keunggulannya, dia membunuh musuh-musuhnya sedikit demi sedikit.
Dia menggunakan keuntungan dari topografi, membuat jalan memutar, dan berkemah. Ketika dia mengikuti 'cara bagi yang lemah untuk menang melawan yang kuat', seperti buku teks.
Di sini, Bae Sungmin membuat dampak besar.
Sebagai arc lich, dia bisa menggunakan black magic dan white magic pada saat yang sama. Dan bahkan, jika itu adalah lich itu masih sangat berbahaya bagi iblis. Karena, itu ada banyak gunanya baginya.
"Tikus ini seperti bajingan!"
Itu adalah kata-kata terakhirnya.
Swoosh!
Tubuh Baroness Alluna membeku.
Itu karena, pedang Muyoung menembus tubuh Alluna.
Tiga berturut-turut.
Saat dia membunuh bangsawan, dia terus mendapatkan kristalisasi.
Tentu saja, tidak buruk untuk mendapatkannya. Kristalisasi adalah kekuatan iblis itu sendiri. Saat dia makan semakin banyak, dia semakin kuat.
Dentang! Claaang!
Ketika Alluna terbunuh, tentara iblis yang tersisa melakukan upaya terakhir dengan panik.
Muyoung juga menggunakan semua kekuatan militernya.
Kemajuan pertempuran adalah penting.
Situasi tidak dapat dimengerti. Sebagai satu prajurit iblis tingkat rendah, adalah lawan tiga goblin.
Mereka bertarung dengan baik, berkat mereka yang menguras kekuatan tentara iblis terlebih dahulu.
Bahkan jika mereka menang, mereka tak akan bisa menghindari kerugian besar.
Berdebar! Berdebar!
Pada saat itu.
Dari jauh, raksasa api mendekati mereka.
"Muyoung!"
Itu Ogar dan sekitar seratus fire tars.
Karena Ogar senang melihatnya, dia memanggil nama Muyoung, saat dia membuang tentara iblis.
Tidak masalah jika mereka adalah prajurit iblis. Kecuali mereka adalah bangsawan, mereka tidak bisa dengan mudah menjadi lawan Ogar.
Tapi, dia bukan satu-satunya.
Fire tars besar, kepala suku besar berdiri di antara mereka.
Bahkan prajurit iblis yang bersemangat, tidak bisa mendekatinya dengan mudah.
Rasanya, seperti ada dinding tak terlihat yang diaktifkan di sekitarnya.
"Mereka akhirnya datang."
Setelah melihat mereka, busur kecil digambar dengan bibir Muyoung.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us