Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_125

gambar

Bab 125


KOB_125

Pada saat itu, pedang Sword One ditutupi dengan energi berwarna hitam.
Meskipun Muyoung kehilangan beberapa agility dan kehilangan efek dari efek Set Sovereign Lunatic dari peningkatan semua statistik pada 5 poin. Penggunaan Sword One lebih besar dari yang ia harapkan.
Energi yang bisa dirasakan oleh Bastro, yang berdiri tepat di depannya. Dia melebihi energi pemimpin besar itu.
Bastro juga tidak kalah, dibandingkan dengan Sword One.
Jika dia bisa memburunya, Muyoung pasti akan menerima hadiah yang lebih besar, dari yang ia korbankan.
Pekerjaan membunuh puluhan ribu iblis dan menyingkirkan semua bangsawan, termasuk Bastro.
Itu bukan hanya hadiah yang layak.
"Aku akan membunuh kalian semua!"
Bastro benar-benar mengamuk.
Seolah-olah, semua batasan telah dilepaskan, dia tidak membedakan antara teman atau musuh.
Untuk seseorang yang bahkan bukan Raja Iblis, untuk menikahi putri Dewa Iblis.
Dia merasa, seperti dia bisa mengerti alasannya.
"Kekuatan tidak lengkap."
Meskipun itu adalah bentuk yang dibuat dengan menggabungkan semua 7 klon ke dalam tubuh utama. Itu tidak lengkap.
Untuk beberapa alasan, wujudnya sangat tidak stabil. Itu karena, tujuh ‘bit’ tidak bergabung dengan benar.
Meski begitu, dia menunjukkan kekuatan sebesar Hercules itu.
Otoritas Raja Iblis dan Dewa Iblis akan mengawasi mereka.
Namun, tidak ada yang bisa menghentikan kegigihan itu.
Fire tars lainnya juga dalam kekacauan.
Terutama Ogar…
Dia berdiri diam, seperti patung yang dikeraskan.
"Apakah lawanku monster itu?"
Sword One berbicara, ketika dia mengangkat pedangnya dan menunjuk ke arah Bastro.
Mungkin karena dia memiliki kecenderungan 'iblis', tidak seperti undead normal. Caranya berbicara sangat dingin.
Itu pasti kecenderungan yang berbeda, dibandingkan dengan undead lainnya.
Sword Two dan Sword Three mendekati Sword One, satu demi satu.
Ketiga orang ini diberi label dengan nama ‘Sword’.
Ketika ketiganya dikumpulkan, efek tambahan diterima.
Trio Sword beresonansi dan menyebar dalam bentuk segitiga.
Sword One berdiri di depan, dan menatap Muyoung.
Muyoung berbicara perlahan.
"Bekerja sama dengan Sword Bone lainnya dan bunuh dia."
"Aku mengerti. Jika itu bukan 'sumber pedang', aku tidak akan kalah. "
Sumber pedang…
Sepertinya, dia berbicara tentang King Slayer.
Meskipun Sword One menjadi iblis, dia ingat pertarungannya melawan King Slayer.
Bahkan seberapa besar kemungkinan, dia kalah.
Karena sedih bahkan menyebutnya perkelahian.
Mungkin karena alasan ini, Sword One memperlakukan King Slayer sebagai 'sumber pedang'.
Namun, itu karena King Slayer adalah makhluk yang tidak konvensional.
Masters of Darkness. Meskipun dia tidak mengenal mereka dengan baik. Apakah bahkan Sage Merlin sangat menghargai mereka?
Jadi, kecuali itu makhluk yang tidak konvensional, Sword One tak akan mudah dikalahkan.
Ketika orang mengatakan top 10 manusia terkuat. Mereka berbicara tentang orang-orang yang dapat bertarung secara setara, bahkan melawan Raja Iblis.
‘Ada beberapa yang berada dalam 10 manusia teratas. Tapi, mereka tidak bisa semua bertarung melawan Raja Iblis. '
Raja Iblis.
Puncak dari semua Otoritas.
Hanya mereka yang bisa menghadapi mereka yang 'terkuat', ditambahkan ke judul mereka.
Sekarang, artinya sedikit berubah. Dan sekarang, mereka disebut '10 manusia teratas'. Tapi dalam kenyataannya, makna aslinya adalah '10 pahlawan yang bisa menghadapi Raja Iblis '.
Either way, itu berarti jik 10 manusia teratas adalah, yang paling ahli dalam mencari tahu otoritas Raja Iblis.
Semua orang yang termasuk dalam 10 manusia teratas menjadi lebih kuat, dengan memiliki skill murni sebagai fondasi mereka.
Bahkan jika maknanya telah berubah, hanya mereka yang melewati persyaratan minimum yang disebut 10 besar.
‘Kemurnian digunakan sebagai dasar, untuk kekuatan sejati dan untuk mengetahui otoritas. '
Dan Sword One menjadi lebih kuat dengan melatih 'pedangnya'.
Itu sebabnya, dia adalah lawan terbaik untuk Bastro.
Jika kepala suku agung telah jatuh, pada kenyataannya hanya Sword One yang bisa menghadapi Bastro.
Tapi, Muyoung tidak berencana untuk hanya duduk di samping.
"Bae Sungmin."
Bangun.
Sebuah lingkaran hitam muncul di lantai. Dan keluar dari situ, Bae Sungmin melonjak.
Bae Sungmin menundukkan kepalanya, saat dia memunculkan hati iblis yang ia pegang dengan tangannya.
"Apakah kamu memanggil?"
"Tempatkan Saint's Blessing untukku."
"Itu akan membahayakan tubuhmu. Aku tidak merekomendasikannya. "
Saint's Blessing adalah skill bertipe cahaya yang kuat.
Di sisi lain, Muyoung dipenuhi dengan kekuatan kegelapan.
Oom dan Asura, dan Aguish Gremory…
Tidak ada satu hal pun yang akan membuatmu berpikir tentang cahaya.
Jika dia menerima berkah. itu pasti mungkin untuk mengharapkan kekuatan untuk menolak Muyoung. Itu mungkin menyakitinya.
"Tapi, aku masih harus melakukannya."
Kemajuan pertempuran telah berubah sekali lagi.
Itu karena, semua fire tars disapu dengan kejutan, dengan kejatuhan kepala suku agung.
Jika gelombang tidak segera berubah, kerugian jelas sekali.
Itu akan sama, jika Sword One membunuh Bastro.
Karena, selama waktu pertarungan mereka, sekutu lain akan jatuh seperti lalat.
Muyoung berbicara lagi.
“10 menit sudah cukup. Aku bisa menahan sebanyak itu. "
Bae Sungmin menutup matanya.
Jika itu adalah undead lainnya, dia akan bertindak tanpa pertanyaan. Tapi, Bae Sungmin terlahir kembali sebagai lich, melalui 'Authorities of Death'.
Misalnya, Guardian of Territory, Baltan, adalah tentang melindungi manusia. Tidak seperti undead lainnya, mereka memiliki tujuan yang melekat.
Muyoung berpikir, alasan mengapa ia meminta pendapat Muyoung, mungkin karena 'karakteristik berbeda' ini.
Beberapa saat kemudian, Bae Sungmin yang membuka matanya, mengangguk.
"Aku mengerti."
Pada saat yang sama, dia memegang tangan Muyoung.
Dan kemudian dari tangan Bae Sungmin, kalimat cahaya ditulis dan mulai menempatkan energi berkah.
Api!
10 menit sudah cukup.
10 menit untuk Muyoung lebih lama dari yang lain.
Muyoung mulai bergerak tidak lama, setelah Trio Sword Bone pergi.
Tanduknya bertunas dan dunia mulai menjadi lebih lambat.
Ogar tidak bisa mempercayai pemandangan di depan matanya.
Kepala suku agung. Dia telah jatuh.
Dia mungkin bahkan mati.
Legenda hidup dari fire tars dan idola Ogar.
Ogar yang sekarang adalah semua berkat kepala suku agung.
'Ah…'
Biasanya, fire tars itu keras kepala.
Mereka membenci perubahan dan memiliki kecenderungan kuat, untuk puas dengan situasi mereka saat ini.
Di sisi lain, Ogar tidak takut tantangan.
Bahkan jika dia gagal, dia hanya menertawakannya.
Sifat itu tidak hanya tercipta secara tiba-tiba.
Itu hanya mungkin, karena dia tumbuh di bawah pemimpin besar.
Kepala suku agung itu mengajarkan banyak hal tentang kebebasan, dan juga menekankan tanggung jawab dan tugas.
Dia terus-menerus menekankan, agar Ogar tidak menjadi prasangka. Dan berjaga-jaga, tentang menjadi orang yang sombong, setelah mengambil alih kekuasaan.
Dia memenuhi peran sebagai ayah yang baik dan guru yang ketat, pada saat yang sama.
Tapi, dia yang menurut Ogar tidak akan pernah jatuh, saat ini sedang berbaring di tanah.
Dunia berhenti dan Ogar tidak bisa mendengar apa pun.
“Apakah kamu akan berhenti, karena sebuah tragedi? Jika Kamu iya. Maka, Aku kecewa. "
Muyoung berbicara.
Dengan hanya pesan itu di belakang, dia berlari ke pertempuran.
Ogar ingin berhenti berkelahi. Tapi, Muyoung memberitahunya untuk tidak melakukannya.
Setelah itu, matanya melotot. Sehingga, dia sangat terkejut dengan tindakan Muyoung dalam pertempuran ini.
Dalam waktu singkat, dia menjadi pusat pertempuran, saat dia menerima tatapan dari setiap pasukan iblis.
Dengan berkah ringan, dia menunjukkan skill seni bela diri yang luar biasa.
Itu tidak seperti Muyoung. Tapi, Ogar tahu itu, untuk 'menunjukkan kepada orang lain'.
Itu sungguh.
Dia menunjukkan kepada mereka.
Untuk fire tars dan Ogar.
Karena dia tidak perlu membuat masalah besar seperti itu.
"Oom mendominasi pertempuran!"
“Jangan menyerah pada iblis belaka! Kita memiliki Oom dan Hoom yang jauh lebih besar! ”
“A-Oom! A-Hoom! ”
"Kita harus menyelamatkan tuan!"
"Ke ujung pertempuran… sial, ayo pergi!"
Makhluk hidup kecil membuat keributan di atasnya.
Muyoung menggunakan dirinya sebagai umpan, untuk mengubah angin sekali lagi.
Tidak ada yang tahu, apakah itu akan menjadi angin sakal.
Setidaknya untuk makhluk hidup kecil itu, itu pasti berhasil menggerakkan topan yang kuat.
"Aku harus pindah."
Kepala suku agung telah jatuh.
Satu-satunya yang tersisa adalah wakil kepala suku, Ogar.
Jika Ogar berdiri dengan bodoh, fire tars lainnya akan kehilangan arah.
Bahkan makhluk 'lemah' mencoba yang terbaik untuk bertarung. Fire tars tidak bisa hanya berdiri dan menonton.
"Mulai sekarang, aku Kepala suku agung."
Sekarang, ketika dia mengkonfirmasi ketidak-hadiran kepala suku agung itu. Ogar perlu dengan cepat naik ke posisi itu.
Jadi, perannya adalah untuk menghapus kekacauan ini.
Kepala suku agung selalu menginginkannya.
Kepala suku agung membangkitkan Ogar dengan semangat bebas ini, hanya karena satu alasan.
Untuk membuat kerajaan fire tars, dan bukan hanya suku fire tars.
Sekarang, saatnya untuk melanjutkan untuk mengejar keinginannya.
Pedang terjebak di ruang.
Pedang menguasai hukum.
Bastro yang kacau balau, seperti musuh alami.
“Kamu yang bukan manusia atau iblis! Apakah Kamu pikir, Kamu bisa menang melawanku? "
"Seekor anjing yang kalah bertengkar cenderung keras."
Keenam ekor yang menempel pada Bastro mengguncang tanah.
Namun, ilmu pedang Sword One bahkan melesat melewati serangan ekor.
Meskipun dia tidak mengakhirinya, dengan ilmu pedang murni yang tanpa akhir. Dia telah memotong ekornya.
Seperti gunung dominan yang besar, Sword One bergerak maju dengan setiap langkah.
Bastro hanya bisa terburu-buru.
Namun, dia juga tidak bisa mundur.
Dia dikurung, di daerah yang diperintah oleh Sword One.
Di ruang ini, yang dijalin bersama seperti jaring laba-laba. Yang bisa dia lakukan hanyalah berjuang. Tapi, dia terperangkap.
"Berapa lama kamu berencana untuk mengurungku?"
Keenam ekor berdiri seperti garis lurus.
Berdebar!
Seperti pilar, mereka menghantam tanah dan menghasilkan banyak asap hitam.
Setelah itu, berton-ton benda melingkar mulai mengalir keluar dari ekor.
Bentrokan! Clash clash clash!
Semuanya tersentuh, oleh benda-benda bundar yang meledak.
Dan tidak ada yang tersisa setelah ledakan.
Seolah-olah, ada sesuatu yang menggigit, itu menghilang dengan bersih.
Karena gelombang kejutnya, Sword One sejenak terhuyung-huyung. Penghalang yang diciptakan oleh Sword Two dan Sword Three rusak.
"Kamu bukan sumber."
Namun, itu masih merupakan makhluk tidak lengkap, yang tidak stabil.
Seseorang yang bahkan bukan sumber, tidak bisa menang melawan kemurnian, hanya karena itu pura-pura.
Tentu saja, Sword One juga tidak berada di level itu. tapi, dia tak akan kalah dari seseorang yang bukan sumber.
Dia tidak akan disebut sebagai salah satu dari 10 manusia teratas, tanpa alasan.
Sword One mengatur energinya, saat dia memegang pedangnya.
Pada saat yang sama, bola yang terbang dari ekor Bastro bentrok dengan pedangnya.
Bang!
Dengan kebangkitan Ogar sebagai awal, pertempuran berbalik sekali lagi.
Tak ada kata lain, selain kebangkitan untuk menggambarkannya.
Seolah tidak pernah berhenti, dia menggerakkan kakinya, lebih cepat dari orang lain.
Dia membunuh tanpa takut mati.
Dan pertarungan berakhir.
Saat ketika tentara jahat didominasi, pertarungan Bastro dan Sword One juga berakhir.
Slaaash!
Pedang mengiris tubuh Bastro.
Keenam ekor sudah terputus.
Seolah adegan itu menunjukkan betapa sengitnya pertarungan itu. Tidak ada tanah tersisa di sekitar mereka.
Hanya asap tebal yang menyelimuti medan perang mereka. Dan di dalamnya, keduanya dengan sengit saling bertarung.
-Kyaaaaah!
Suara yang membunyikan telinga orang.
Itu adalah suara yang mengingatkan akhir pertempuran.
Belakangan, Bastro mulai berubah menjadi abu dan menghilang.
Setelah itu, Sword One mendekati Muyoung dengan satu tangan dan satu kakinya hilang, dan sayapnya robek.
Dia bergerak menggunakan pedangnya sebagai tongkat, bukan kakinya.
"Aku telah menyelesaikan kontrakku."
Seperti awalnya, ekspresi yang sepenuhnya tanpa emosi.
Pesan singkat itu yang dia katakan.
Bentuk Sword Two, Sword Three, dan Sword One perlahan mulai runtuh.
Kemudian, mereka kembali ke bentuk jimat mereka.
Isi kontrak itu adalah untuk hanya membunuh Bastro. Dan karena dia telah menyelesaikannya, tidak ada alasan baginya untuk tetap tinggal.
Juga, untuk memulihkan tubuhnya yang rusak, dia harus kembali ke bentuk jimatnya.
Ting!
Rummble…
Sebuah marmer hitam jatuh ke tanah, saat Sword One menghilang.
Dia tidak perlu berpikir, untuk mengetahui apa itu.
‘Kristalisasi Bastro. ’
Dengan ini, enam.
Semua Iblis bangsawan memberikan kristalisasi.
Seolah-olah, itu adalah takdir.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us