Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_133

gambar

Bab 133


KOB_133

Mereka mengatakan jika frekuensi rendah mengiringi raungan singa, dan mencegah mangsanya bergerak.
Dengan kata lain, energi tak berwujud sangat memengaruhi makhluk hidup.
Muyoung saat ini seperti itu.
Sebagai anggota keluarga pemimpin Sun Guild, Mendini akan tumbuh dengan baik sejak kecil. Itulah sebabnya, dia benar-benar kebalikan dari Muyoung yang mengalami pertempuran demi penguatan diri.
Kehidupan yang terlindung.
Tubuh gemuknya yang bahkan tidak memiliki kulit kapalan.
Itu menunjukkan, betapa dia mengabaikan pelatihan.
Tidak dapat dibayangkan, jika pria semacam ini adalah anak Alexandro.
Muyoung secara naluriah tahu, jika Mendini mudah ketakutan.
Muyoung dapat menilai seseorang sampai tingkat tertentu, hanya dengan gerakan tubuh, mata, atau aroma unik yang mengalir keluar, ketika seseorang gugup.
Kecuali mereka dilatih secara khusus, untuk menyembunyikan emosi semacam ini…
‘Dia menyedihkan.’
Dalam hati, Muyoung mendecakkan lidahnya.
Dia adalah keluarga Alexandro. Jadi, tidak mungkin dia tak akan menerima pelatihan semacam itu.
Dia juga akan mengembangkan mekanisme pertahanan mental, dengan sangat baik.
Namun, Mendini menggigil, hanya karena kata-kata Muyoung yang memaksa.
Dia menyedihkan dan lebih jauh lagi kekecewaan.
Anak harimau yang bahkan tidak bisa menjadi anjing.
Bukankah dia hanya babi rakus, kalau begitu?
Brrrrrr!
Hanya dengan merasakan kekuatan Muyoung, Mendini terus menerus berkeringat dingin.
Di mata Mendini, Muyoung dipandang sebagai raja underworld.
"Gruuuaak!"
Tangan Muyoung secara bertahap mendorong ke bawah bahu Mendini.
Ketika Mendini secara alami melepaskan tangan Hyacinth, Muyoung melempar Mendini ke tanah.
“Ap, apa yang kamu lakukan! Bunuh dia!"
Seringai menghilang.
Mendini berbicara, dengan wajah yang secara brutal dirusak oleh kemarahan.
Kemudian, selusin pengawal langsung mengelilingi Muyoung.
“J, jangan lakukan ini. Mendini oppa. "
"Kamu jalang! Apakah Kamu sudah tidur dengan bajingan itu? Kalian berdua tak akan pernah lolos dari ini! ”
Mendini meneriakkan ini, ketika dia menyeret pantatnya ke lantai, dan dengan cepat bergerak mundur, untuk bersembunyi di balik pengawalnya.
Tubuh Hyacinth menggigil samar.
Itu karena, dia belum pernah mendengar ucapan tidak pantas semacam ini.
"Kamu tidak biasanya seperti ini, Mendini oppa. Mengapa…"
Muyoung meletakkan tangannya di atas Hyacinth, yang berlinang air mata.
Hyacinth tidak boleh rusak sekarang.
Untuk tujuan Muyoung, dia tidak boleh berhenti bertarung melawannya. Jadi, dia memutuskan untuk membantunya.
"Ada lebih dari sekadar memenuhi mata."
Hyacinth terlalu muda.
Jadi, dia harus lebih tangguh.
Jadi, dak ada yang akan mengabaikannya atau memandang rendah dirinya, hanya karena dia masih muda.
Selama waktu ini, ketika Alexandro menyembunyikan keberadaannya, dia harus membuat wilayahnya sendiri. Sehingga, orang lain tidak akan melanggarnya.
Muyoung diam-diam berbisik.
"Dunia juga tidak seindah lukisan."
Dunia ini, Underworld ini, dipenuhi dengan kotoran.
Satu-satunya perbedaan adalah, seberapa banyak mereka ditutupi olehnya.
Dunia tempat semua orang hidup, tidak pernah indah atau bersih.
Dia perlu tahu ini.
Jika dia menghindari ini, itu hanya akan menyebabkan tragedi suatu hari nanti.
Swoosh!
Selusin pengawal Mendini mengangkat pedang mereka.
Namun, Anguish tidak bersuara.
"Apakah Kamu mengatakan, mereka bahkan tidak pantas menunjukkan warnamu yang sebenarnya?"
Muyoung tidak bisa menahan senyum.
Anguish bahkan tidak terbangun. Seolah-olah itu bukan perkelahian, ia tak mau muncul.
Itu berarti, mereka berada di bawah standar.
Itu adalah sikap yang benar-benar berbeda, dibandingkan ketika menginginkan darah monster di Wilayah Demon God.
Itu tidak bisa mengerti, karena kekuatan bertarung manusia sangat kurang.
Paling banyak, statistik utama mereka akan berada dalam 250.
Muyoung bahkan tidak mengeluarkan Anguish.
Blaaze!
Suatu bentuk dragon yang dibuat dari api, muncul di belakang punggung Muyoung.
Roooarrr!
Saat dragon itu berteriak keras, para penjaga di sekitarnya tidak bisa mengerti. Tapi, mereka berhenti menerjang ke arah Muyoung.
Namun, dragon itu tidak memiliki belas kasihan, hanya karena mereka berhenti.
Saat dia membuka mulutnya lebar-lebar, dia langsung melahap lima orang.
Gedebuk!
Bahkan, tidak ada waktu bagi mereka untuk terbakar. Mereka menjadi abu, dan jatuh ke lantai.
"Seorang dragon knight…?"
Semua orang terkejut.
Ekspresi Mendini sangat layak ditonton.
Mendini hanya tahu, jika Muyoung adalah seorang Prestise Knight. Dia tidak begitu menyadari keterampilan Muyoung.
Tak banyak yang secara sukarela menjadi pengawal Hyacinth, dan keterampilan mereka semuanya kurang. Sehingga, dia tidak dapat sepenuhnya mengetahui Muyoung.
"Apakah dia benar-benar seorang Prestise Knight?"
Satu demi satu, mereka semua terbakar dan menghilang.
Sulit bahkan untuk membaca gerakan Muyoung.
Apakah para Prestise Knight dalam legenda seperti dia?
Orang-orang yang bertarung melalui ribuan, jutaan musuh, dan memotong leher Raja Iblis.
Setelah itu, abu penjaga meledak.
Mendini hanya bisa menonton, dengan matanya yang melebar.
"Huummph!"
Segera, Mendini yang akhirnya pulih kembali. dia menyadari, jika dirinya telah mengompol.
Dia membuat dirinya kesal, karena takut.
Berdebar!
Ketika Muyoung mendekat, dia dengan canggung jatuh, dan berbicara dengan gigi terkatup.
"A-apakah kamu tidak tahu siapa aku? Kamu tak akan aman, setelah membunuhku! "
"… Muyoung."
Pada saat yang sama, Hyacinth meraih lengan Muyoung.
Bahkan dalam situasi ini, dia khawatir tentang Mendini?
Namun, untungnya itu tidak benar.
Matanya tampaknya khawatir tentang Muyoung. Karena, mungkin sulit bagi Muyoung untuk mengendalikan itu. jika, keadaan menjadi lebih buruk, karena Mendini.
"Aku hanya akan memotong tangan yang menyentuhmu."
"Apa?"
Swoosh!
Kegentingan!
Mendini bahkan tidak melihatnya bergerak.
Dalam sekejap mata, Anguish muncul dan mengambil tangan kanan Mendini, sebelum kembali ke tempat semula.
“Gaaaaaaaaak! Tanganku! Tanganku!!"
Mendini berguling-guling di tanah, saat dia memegang pergelangan tangannya, saat menyemburkan darah.
Namun demikian, wajah Muyoung bahkan tidak berubah sedikit pun.
Hyacinth sejenak melihat pemandangan yang dilihatnya.
Namun, itu saja.
Bahkan jika dia tumbuh dewasa terlindung di Underworld, melihat mayat masih merupakan pengalaman sehari-hari.
"Sebagai Knight Prestise, hanya ada satu orang yang aku layani. Bukan Sun Guild, dan tidak ada orang lain. Jadi, Kamu bisa lebih percaya diri. "
Sudah jelas siapa orang itu.
Hanya satu orang.
Manisnya kata-kata itu, sudah cukup untuk membuat Hyacinth tersadar.
Hyacinth mengepalkan tangannya, saat dia menatap mata Muyoung.
Seolah, dia membuat janji diam-diam.
***

Berita tentang Mendini kehilangan tangannya, menyebar jauh dan lebar.
Tentu saja, banyak orang berkerumun untuk menginterogasi Hyacinth. Tapi, setiap kali mereka melakukannya, Hyacinth berbicara dengan jelas.
“Mendini oppa mencoba menganiayaku. Sebagai ksatriaku, dia hanya melakukan apa yang perlu ia lakukan. "
“Tidak mungkin Mendini melakukan itu! Kamu hanya berbohong untuk melindungi ksatria itu! ”
“Unni kedua, itu tidak bohong. "
"Dia mengatakan, jika yang dia lakukan hanyalah mendekatimu. Karena, dia tertarik pada lukisanmu. Tapi, Kamu memotong tangannya? Aku tidak tahu, Kamu begitu dengki. "
Satu-satunya yang hidup setelah menyaksikan kejadian itu adalah Mendini, Hyacinth, dan Muyoung.
Namun, kisah kedua belah pihak benar-benar berbeda. Dan yang membuat orang lain lebih percaya pada cerita Mendini.
"Aku mengatakan yang sebenarnya. Tapi, apa yang akan Kamu lakukan, dengan terus bersikeras, jika itu bohong? Apakah Kamu mengatakan kepadaku untuk menyerahkan hidup Muyoung? Dengan menekanku dengan banyak prajurit? "
Beberapa ratus tentara diposisikan di dalam dan di luar kamarnya.
Namun, Hyacinth tidak mundur satu inci pun.
Biasanya, dia akan membungkuk.
Wanita yang dipanggil ‘unni/saudara perempuan tertua’ kedua tampaknya agak terkejut.
"Tentu saja! Kita adalah dasar dari Sun Guild. Orang luar yang tiba-tiba muncul, mencoba membunuh salah satu pilar ini. Apakah tidak jelas baginya, untuk menyerahkan hidupnya? "
"Jika kita tidak bisa menjembatani pandangan kita yang berbeda, kita tidak punya pilihan lain. Bukankah sistem yang dibuat 'Persidangan Pedang', untuk situasi ini? "
"Kamu…?!"
Wanita itu membelalakkan matanya.
Persidangan Pedang.
Itu adalah sistem yang diciptakan untuk memperjuangkan kebenaran. Ketika situasi muncul, di mana orang tidak bisa menjembatani perbedaan mereka. Dan itu tidak bisa diselesaikan, dengan aturan dasar.
Sederhananya, itu agak sistem egois yang menyatakan…
Orang yang lebih kuat adalah pemenangnya.
Namun, itu cukup dapat diterima dalam kenyataan, jika pedang itu mengatakan yang sebenarnya.
Sistem itu tidak lain yang disebut Hyacinth.
Dan Muyoung berdiri di belakang Hyacinth seperti gunung yang besar.
"Dia bijak."
Hyacinth masih muda dan lembut. Tapi, tidak hanya seorang gadis yang lembut.
Untuk melindungi dirinya dan Muyoung, dia secara naluriah tahu, jika ini adalah satu-satunya cara.
Dia harus maju ke depan, dan tidak menekuk lutut untuk terus hidup.
Muyoung berencana untuk menyeretnya ke depan dengan paksa, jika dia perlu. Tapi, itu adalah hal yang baik, jika dia menyadari ini sendiri.
"Apakah kamu tahu, apa yang kamu katakan?"
“Ya. Ini adalah Persidangan terhadap satu sama lain, dengan bertaruh segel masing-masing. "
Semua anggota Sun Guild memiliki segel.
Segel itu sendiri adalah semua kekuatan mereka.
Trial of Swords adalah pertarungan dengan semua yang dipertaruhkan.
"Aku akan mencalonkan Muyoung sebagai penggantiku. Apakah lawanku akan menjadi dirimu, unni? Atau oppa Mendini yang sekarang sakit di tempat tidur? ”
"Kamu… apakah kamu selalu seperti ini?"
"Saudara-saudari lah yang membuatku seperti ini."
Hyacinth tidak mundur sedikit pun.
Oleh karena itu, wanita yang sudah muak dengannya, membalikkan tubuhnya. Ketika dia mendecakkan lidahnya.
"Jika kamu mau, aku mengerti. Mari kita coba Persidangan Pedang. Sepertinya, kamu mempercayai Prestige Knight itu atau apapun dia. Tapi, ada banyak orang yang lebih kuat di Sun Guild kita. ”
Seolah sudah terlambat, bahkan jika dia menyesali keputusannya. Wanita itu menatap Hyacinth sekali lagi, sebelum dia pergi.
Semua prajurit mengikuti wanita itu.
Tak lama setelah itu, Hyacinth menghela nafas dalam-dalam, di kamarnya yang kosong.
"Whooo! Aku masih tidak yakin, apakah ini hal yang baik. "
"Semuanya akan berjalan dengan baik."
Muyoung yakin.
Sekarang, sementara Alexandro kosong.
Melalui Hyacinth, dia akan menyusup lebih dalam ke Sun Guild.
'Untuk mencabut akar dan menyerap nutrisi-nya.'
Ada banyak tempat yang hanya bisa dimasukkan oleh Alexandro dan wakilnya.
Bahkan, Muyoung enggan menerobos, karena keamanan maksimum.
Namun, jika Hyacinth mengumpulkan segel keluarga dan memperoleh wewenang yang jauh lebih tinggi. Dia akan dapat memasuki tempat-tempat itu.
Meskipun Hyacinth diatur untuk menikah dengan guild lain, itu hanya di permukaan.
Selain itu, jika Hyacinth bisa mendapatkan otoritas, dia akan bisa menolak janji semacam itu.
Sun Guild adalah tempat dengan kekuatan semacam itu.
Bahkan, diberitahukan jika ada segunung harta dan informasi tersembunyi di Sun Guild.
Bahkan di masa lalu, Muyoung tidak dapat mencuri dengan baik dari tempat ini.
Itu mengasyikkan, hanya dengan membayangkan, apa yang bisa terjadi di tempat ini.
Sesaat kemudian, Hyacinth berbicara, seolah dia sedikit santai.
"Tapi, kapan kamu mulai berbicara menggunakan prosedur yang sudah kamu kenal?"
"Apakah tidak nyaman?"
"Ummm…. Tidak, itu bagus. Aku jauh lebih suka ini. "
Muyoung tidak yakin apa yang lebih baik. Tapi, Hyacinth mengangguk, setelah berpikir sejenak.
Datang ke keputusan internal, dia terus berbicara.
“Mulai sekarang, saat hanya ada kita, panggil aku dengan Hya. Itu nama panggilanku. Aku hanya mengizinkan orang yang dekat denganku, memanggil namaku. Coba katakan itu. Hya. "
"Aku akan mengatakannya nanti."
“Tidak nanti, sekarang. Hya! ”
"Hya."
Pada saat yang sama, Hyacinth memerah pipinya.
“Bagus. Terus panggil aku seperti itu. "
Seolah merasa canggung, dia menubruk dirinya sendiri di tempat tidur.
Muyoung duduk di sampingnya.
Dalam keheningan, sebuah kepercayaan terbentuk.
***

Pengganti yang dibawa Mendini, adalah seorang prajurit berpengalaman dengan janggut merah.
Bastille.
Dia adalah orang yang kuat, pasti cukup kuat untuk berada di 300 manusia teratas. Namun, kekuatannya kurang, dibandingkan dengan api Muyoung.
Jenggot merah Bastille terbakar, karena api dragon Muyoung.
Gedebuk!
Kemudian, semua orang memandang Bastille yang kehilangan kesadaran, dan jatuh ke lantai. Seolah-olah, mereka tidak bisa percaya, apa yang mereka lihat.
Perubahan tak terduga.
Perubahan tak terduga, dekat dengan bencana alam telah terjadi.
Tidak peduli seberapa kuat Muyoung, Bastille adalah seorang pejuang yang dicap sebagai salah satu yang terkuat di dalam Sun Guild!
"Ini, ini luar biasa…"
Mendini yang menyaksikan adegan ini dari jauh, berbusa di mulut dan pingsan.
Tradisi Sun Guild.
Dia kalah dalam Persidangan Pedang.
Dia bertaruh segel-nya di persidangan.
Segel adalah kekuatan, otoritas, dan segalanya.
Karena Hyacinth telah mengambil itu darinya, masa depan Mendini sangat jelas.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us