Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_140

gambar

Bab 140


KOB_140

Rippp!
Kegentingan!
Tentakel menyerap segalanya.
Seperti pengisap gurita, mereka mengunci dan menyerapnya semuanya.
"Kotoran! Apa ini?!"
Ketika bangunan itu hancur, orang-orang di dalamnya keluar.
Meskipun itu malam hari, tempat ini berada di bagian dalam Great City.
Jika ada keributan, tentu saja ada orang yang akan berkumpul.
Mungkin karena ini, Hyungbish sepertinya tak akan menariknya terlalu lama.
Sword Two mengiris tentakel, maju selangkah, dan bertanya pada Muyoung.
"Tolong, beri aku perintahmu."
“Jaga jiangshi. Aku akan mengurusnya. "
10 jiangshi merah dan 4 jiangshi hitam.
Jiangshi adalah mayat dan mereka tidak bisa merasakan sakit.
Bahkan jika serangan mereka tidak mencapai Muyoung, mereka masih cukup untuk menjadi penghalang.
Muyoung membuat Sword Two, Sword Three, dan Mutant King mengurus makhluk-makhluk itu.

Sepertinya dia bisa mengkategorikan jiangshi merah paling banyak sebagai peringkat tinggi, dan jiangshi hitam di tingkat 1 dari peringkat tertinggi.

Hanya dengan perhitungan sederhana, undeadnya mungkin tampak kurang tetapi Sword Two, Sword Three, dan Mutant King bukan undead biasa.
Hanya karena level kekuatan mereka serupa. Bukan berarti, hasil pertarungan akan sama, untuk pertarungan antara undead.
Sudah cukup, jika mereka hanya terhenti.
‘Hyungbish, mari selesaikan hari ini.’
Di masa lalu, ketika Muyoung aktif sebagai seorang pembunuh.
Muyoung memiliki koneksi dengan Hyungbish.
Saat dia menyelesaikan pembunuhan, dia harus menghadapi pengawal orang itu.
Sementara dia berhasil dalam membunuh ‘target’, Hyungbish dengan gila-gilaan mengejarnya.
Muyoung mencoba menghindari perkelahian yang tidak berguna dan melarikan diri. Tapi, karena Hyungbish terus mengikutinya, mereka bertarung siang dan malam selama dua hari.
Pada akhirnya, mereka berdua menjadi kelelahan dan pertarungan menjadi hasil imbang. Tapi sekarang, adalah waktu untuk menyelesaikan pertandingan, yang mereka tidak bisa selesaikan saat itu.
"Terima Baptisan Kematian-ku."
Hyungbish mengulangi mantra.
Kemudian, di atas kepalanya, sebuah ruang terbuka, dan wajah kerangka besar muncul.
Mata kosong kerangka itu menatap Muyoung.
'Kematian.'
Kerangka itu adalah kematian itu sendiri.
Kekuatan untuk membunuh orang yang dilihatnya terus menerus.
Skill yang seperti curang besar. Namun, itu pasti ada batasnya.
‘Six Path, Asura Path.’
Muyoung juga membuka pintu masuk ke dunia lain.
Jika kematian muncul, maka dia hanya perlu melawannya dengan manifestasi kematiannya sendiri.
-Ini sudah lama, sejak Aku menghirup udara di luar!
Murdudun muncul dalam bentuk semi transparan.
Murdudun mengenakan mahkota emas dan memegang trisula perak. Tapi, ada perubahan pada penampilan luarnya.
Tubuhnya mirip dengan katak. Tapi, kepalanya diubah menjadi sesuatu yang mirip dengan kuda laut.
Sepertinya, dia perlahan-lahan mengambil bentuk Raja Murdudun, dalam literatur sebelumnya.
"Berjuang melawan kematian."
-Apakah ‘Kematian’ nama kerangka itu? Dia benar-benar jelek!
Murdudun tertawa terbahak-bahak, dan memanggil spectre.
Jumlahnya, tiga ribu!
Tampaknya, itu lebih kuantitas daripada kualitas. Tapi, itu lebih dari cukup, untuk membungkus kepala kerangka itu.
Saat keahliannya menjadi langsung cacat, Hyungbish mengerutkan kening.
"Apa pria yang aneh ini?"
Tatapan Hyungbish jelas dipenuhi dengan kejutan dan rasa hormat.
Dia terkejut jika ada orang lain selain dirinya, yang bisa mengendalikan mayat.
Kenyataan, jika semua ini tidak biasa. Tampaknya, telah menghasilkan emosi semacam ini.
Namun, apakah itu benar-benar semuanya?
Swoosh!
Muyoung memegang Anguish.
Pada saat yang sama, sebuah tanduk tumbuh di kepalanya.
“Sekarang spiritisme? Aku kira, Aku perlu membedahmu, setelah Aku membunuhmu. "
Heran.
Dan kelanjutan dari kejutan.
Dengan cara yang murni, Hyungbish menghormati Muyoung.
Meskipun Muyoung memang mencoba membunuhnya, keterampilan yang ditunjukkan Muyoung berada di tingkat luar biasa.
Hyungbish juga menemukan, jika identitas tanduk itu adalah bukti dari pemberian dewa.
"Dewa yang sangat kasar dan kuat."
Namun, itu saja.
Hanya karena dia menerima hadiah dari dewa, itu tidak membuatnya tak terkalahkan.
"Namun, itu hanya setetes dalam ember, dibandingkan dengan dewa yang aku layani."
Tentakel berkumpul di dekat Hyungbish dengan lebih cepat.
Seiring waktu, seluruh tubuhnya dibungkus dengan tentakel. Dan di dalamnya, mata hitam muncul.
Sial!
Pedang Muyoung mencapainya. Tapi, itu menyentuh lapisan tipis.
"Bit terus berubah."
Setelah tentakel melilit seluruh tubuh. Seolah-olah banyak tubuh disatukan, ada berton-ton ‘bit’ dan mereka terus berubah.
Di posisi Muyoung, Kamu tidak dapat mengerti, tapi mengatakan jika dia adalah ‘lawan yang pilih-pilih’.
“Dewa yang aku layani, adalah penguasa langit! Sky Devil sejati.”
Kewwwwyooo!
Kerangka itu berteriak keras.
Termasuk Murdudun, para penonton sangat terpengaruh olehnya.
Jika Muyoung berlarut-larut seperti ini, kematian akan sekali lagi menyapa Muyoung.
Hyungbish berbicara.
"Itu tidak ada bandingannya, dengan berkah dewa kecil."
"Kamu terlalu banyak bicara."
Dewa kecil?
Jika Asura mendengar ini, dia secara pribadi akan mengambil kepalanya.
Hyungbish bergerak.
Engkol!
Anguish menghentikan gerakan Hyungbish.
Kemudian, Hyungbish meregangkan tubuhnya, dan menyerang Muyoung.
"Bahkan ‘bit’ memiliki bentuk yang konstan."
Muyoung memusatkan pikirannya.
Seperti air yang mengalir di sungai, dia menenangkan pikirannya, dan memperhatikan bentuk ‘bit’ yang dibuat Hyungbish.
"Lhat! Ini adalah kekuatan yang diberikan kepadaku, oleh penguasa langit! Tidak ada bandingannya, dengan hadiah yang diberikan oleh dewa minor. ”
Twong. Twooong. Twooooong.
Serangan berhenti secara berkala.
Ketika ‘bit’ berubah, suara berbeda.
Perbedaan yang tidak diketahui orang lain, selain Muyoung.
'Sekarang.'
Dia mengubah sikapnya.
Muyoung pindah.
Kemudian, Hyungbish tidak dapat mengikuti kecepatan Muyoung dengan mudah.
Puuush!
Bagian tengah jantung ditusuk dengan akurat.
"Itu tak akan melakukan apa pun…"
"Tidak ada yang absolut di dunia."
Dia mungkin berpikir. Jika dia terluka, dia hanya perlu pulih sekali lagi.
Seperti itulah yang terjadi sampai sekarang. dia berbicara, seolah itu bukan apa-apa.
Namun, apa yang telah ditikam Muyoung adalah inti dari ‘bit’.
Semua benda di dunia memiliki ‘bit’. Dan ketika bagian itu terserang, tidak peduli seberapa kuat dan kokohnya, itu akan hancur.
Slaash!
Pedang Muyoung menarik garis.
"Aku tidak bisa pulih?"
Mata Hyungbish langsung dipenuhi rasa takut.
Regenerasi telah berhenti. Tubuhnya juga tidak bergerak. Seolah, dia ditusuk oleh kail.
Ini adalah pertama kalinya ini terjadi.
Ketika dia bertemu Moon, Moon mampu menindas iblisnya. Tapi, Moon tidak bisa membatasi tubuhnya.
Namun, pria ini aneh dari awal hingga akhir.
Dia eksentrik.
"Oom Baroshio, Coon Jaruja…"
Hyungbish mengucapkan kutukan.
Kemudian, ruang di sekelilingnya terdistorsi, dan dunia baru mulai terbentuk.
Itu adalah 'Persidangan Penciptaan'.
Dia berusaha membuat Persidangan dengan paksa, dan memisahkan tubuhnya.
Bahkan di depan Muyoung, pesan yang terkait dengan persidangan mulai muncul.
Lubang kecil.
Persidangan belum berkembang.
Muyoung terus menyerang ‘bit’, dan mengeluarkan belati dari sisinya.
Dan melemparkannya ke dalam bagian ujung lubang kecil itu.
"Semuanya memiliki ‘bit’."
Dunia ini pasti memiliki ‘bit’.
Jika Muyoung melampaui tingkat King Slayer, dia pasti akan bisa melihatnya lagi.
Itu sama tentang persidangan.
Terlebih lagi, ketika itu tidak sepenuhnya dibuat.
Itu jauh lebih mudah untuk membaca ‘bit’-nya.
Riip! Riiiiippp!
Belati yang dilempar Muyoung, dipakukan pada ‘bit’ persidangan.
Kemudian, Persidangan yang sedang dibuat sekali lagi, dihancurkan.
Hyungbish melihatnya, seolah-olah dia tidak bisa percaya dengan apa yang dilihatnya.
"Siapa, siapa, kamu? Bagaimana ini mungkin?!"
Sesuatu yang tidak mungkin terjadi, telah terjadi.
Sekarang, itu bahkan tidak luar biasa.
Itu tidak mungkin!
Area di mana dia tidak bisa mengerti.
Hadiah dari dewa?
Hanya dengan melihat apa yang telah dilakukan Muyoung, itu sudah cukup untuk membuat orang lain percaya, jika dia adalah dewa sendiri.
Namun, itu adalah penyesalan terakhir Hyungbish.
Berkat Asura.
Penguatan gelar!
Itu tidak buruk.
Namun, Muyoung memperhatikan residu yang tersisa, setelah Hyungbish berubah.
Sebagai bukti hadiah dewa, mata hitam muncul yang kemudian berubah menjadi permata kecil dan berguling ke tanah.
Ketika dia meraih fragmen itu dengan tangannya dan melihatnya, Eye of Sky diaktifkan.
[Nama: Fragmen Immortal
Rangking: Tidak Ada
Efek:
Sebuah fragmen dari raja Abadi. Ketika fragmen dikumpulkan, itu berubah menjadi esensi dan menjadi bahan untuk mengelola kekuatan 'Raja Abadi'.]
"…!"
Raja Abadi.
Dia telah menemukan petunjuk kedua.
Dia tidak pernah mengira, Hyungbish akan memilikinya.
"Moon pastinya juga memiliki fragmen Raja Abadi."
Ada banyak kesamaan, antara energi yang dirasakan oleh Hyungbish dan Moon.
Namun, Moon jauh lebih kuat dari Hyungbish.
Itu berarti, jika Moon memiliki fragmen yang lebih besar atau lebih banyak dari Hyungbish.
"Art of Death."
Dari ujung tangan Muyoung, energi gelap merentang.
Nama
Hyungbish
Jenis
Dark Champion
Level
435



Ability:
Strength
440
Agility
379
Stamina
500
Intelligence
422
Wisdom
385
Magic Resistance
330
Power of Death
410



Catatan Khusus:
+ Skill Tentacles (A), Teknik Jiangshi (A +), Death (A +), dan Devilification (A) dapat digunakan
+ Memahami kematian (Immune to mind control)
+ Kemampuan pertahanan yang luar biasa
+ Maksimal, jiangshi tipe ke-20 dapat dikendalikan

Saat Hyungbish berubah menjadi undead, jiangshi di sekitarnya juga berhenti bergerak.
Dan karena mereka bergantung pada Hyungbish, mereka perlahan berlutut ke Muyoung.
"Salam, Lord of Darkness."
Ada lima jiangshi merah dan tiga jiangshi hitam yang baik-baik saja.
Hanya dengan ini, kekuatan militernya telah sangat meningkat.
Tidak cukup untuk mencapai Moon, tapi cukup untuk mempengaruhi Klan Command.
'Moon. Kamu memiliki sebuah fragmen.’
Mata Muyoung menjadi lebih berat.
Moon tidak hanya memiliki Fragmen Immortal, tapi juga fragmen lain.
"Fragmen Fissure."
Dia ingat, bagaimana Anguish menangis, ketika dia mendekat ke arahnya.
Pedang itu menyadari, jika Fragmen Fissure lain ada di dekatnya dan menangis.
Gremory meminta Muyoung untuk menemukan tiga fragmen.
Dan di antara mereka, satu disimpan oleh Moon, pemimpin sekte Gereja Sky Devil.
***

Alis Moon bergoyang.
"Dia sudah mulai mengganggu sumberku."
Enam heksagram ditempatkan di seluruh Great City.
Mereka adalah kekuatan Moon, etapi bukan itu saja.
Namun, Sun Guild mengganggu heksagram dan berpikir, mereka bisa melemahkan kekuatan Moon.
"Mereka bodoh, ini sudah terlambat."
Tentu saja, itu sudah cukup untuk melemahkan kekuatan Moon.
Tapi, mereka sudah terlambat untuk menangani masalah yang lebih penting.
Heksagram telah menyerap energi yang mereka butuhkan.
Persiapan membuat persidangan juga selesai.
Karena mereka sudah menyelesaikan beberapa lusin persidangan untuk memastikan tidak ada yang salah. Sekarang, saatnya menyelesaikan langkah terakhir.
Moon tersenyum.
Dan rentangkan kedua tangan lebar-lebar.
"Oh, Sky Devil!"
Swoooosh!
Bintang merah mulai jatuh dari langit.
Meskipun mereka tampak seperti sekelompok bintang jatuh, mereka semua tampaknya tidak bersinar.
Adegan yang sulit dilihat, bahkan di Wilayah Demon God.
Namun, ini semua direncanakan oleh Moon.
Dia adalah pemimpin sekte Gereja Sky Devil.
Dan apa yang ingin dilakukan Moon di Great City adalah, ‘kedatangan’ Sky Devil.
Segera, heksagram yang membungkus Great City mulai memancarkan cahaya merah ke ujung langit.
Bintang-bintang yang jatuh, bereaksi terhadap cahaya dan diubah menjadi darah.
Rasanya, seperti dunia ditutupi oleh cahaya.
Moon menggigil.
Akhirnya, akhirnya!
Setelah menunggu lama, dia mencapai keinginannya yang sudah lama dihargai.
Dari dahi Moon dan kedua pergelangan tangan, Segel Iblis mulai terlihat.
Pada waktu bersamaan.
Great City bermandikan darah.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us