Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_144

gambar

Bab 144


KOB_144

Guild Luminescent dianggap sebagai salah satu dari Sembilan Big Guild.
Tempat yang terletak di Great City dan juga milik kelompok Kim Taehwan.
"Ada bukti pertempuran."
Setelah tiba, semua yang tersisa adalah jejak pertempuran yang tak terhitung jumlahnya.
Namun, tidak ada satu mayat pun.
"Energi yang aneh."
-Woo… woo…
Para spirit yang dipimpin oleh Muyoung berteriak dengan menyeramkan.
Mirip dengan aura para spirit, berbagai jenis energi ada di sekitarnya.
"Apa yang sebenarnya terjadi?"
Hyacinth bertanya dengan ekspresi serius.
Setelah Lennon dan Fire Dragon Knight menghilang dan guild berisiko terguncang, Sun Guild masih bisa bertahan.
Jika itu runtuh hanya karena itu, itu tidak bisa disebut guild terkuat.
"Klan Command. Mereka menyerang tempat ini. "
Energi semacam itu unik, untuk tidak berasal dari Klan Command.
Untuk sedikitnya, itu berarti jika Clan Command, atau pengikut Sky Devil, telah menggerebek tempat ini.
"Mereka terus meningkat."
Itu adalah acara yang tidak bisa ditangani dengan mudah.
Jika sebuah kelompok sebesar Luminescent Guild sudah dikalahkan. Itu hanya masalah waktu, sebelum jumlah orang yang mengajukan diri untuk menjadi pengikut Sky Devil akan meningkat secara drastis.
Namun, peringkat dari '10 Orang Paling Berpengaruh' tidak berubah.
Itu berarti jika guild master guild Luminescent 'Bahamude' masih hidup dan sehat.
Setelah beberapa saat, orang-orang dengan skill pencarian mulai muncul dan menyelidiki lingkungan.
Segera setelah itu, salah satu orang yang menyelidiki lingkungan berteriak.
"Aku telah menemukan jejak pergerakan besar!"
Dia adalah seorang pencari yang perlahan-lahan meneliti ingatan tanah.
Matanya berubah biru dan mengamati tanah di sekitarnya seperti radar.
Ketika semua orang mendekat, dia menjelaskan.
“Hampir lima ribu orang pindah ke tempat ini. Menghadapi barat daya, tepatnya. "
"Lima ribu orang? Kebetulan, apakah mereka anggota Luminescent Guild? ”
Pria itu menggelengkan kepalanya, ketika Hyacinth bertanya.
"Aku tidak yakin tentang itu."
Bahkan jika dia memindai kenangan di tanah, dia tidak bisa mengetahui tentang segalanya. Hanya perkiraan komposisi yang dapat dilihat.
Meski begitu, dia telah mengukur pergerakan lima ribu orang dan bahkan sebagai pencari, itu cukup mengesankan.
"Jika di barat daya, bukankah itu di mana Sky Library berada?"
"Ada arena di sana."
“Jika itu adalah Luminescent Guild mereka akan memikirkan hal yang sama seperti kita. Karena Bahamude bukan orang yang keras kepala. Tidak ada alasan untuk pergi ke Sky Library. "
Hyacinth mengetuk dahinya dengan jarinya.
Itu mengejutkan, tapi Hyacinth berkembang dari hari ke hari.
Keunikan medan perang dan pembebasan dari keadaan yang tertekan, tampaknya telah menghasilkan efek sinergis.
"Kemungkinan jika kelompok menuju arena adalah Klan Command tinggi. Mungkin, kekhawatiran kita bisa menjadi kenyataan. ”
"Maksudmu, maksudmu…?"
"Dalam dua hari. Gerbang Blue Temple akan terbuka. Semua orang tahu itu, benar? ”
"Ah…!"
Seolah baru sadar, pencari itu menggelengkan kepalanya.
Hal yang sama berlaku untuk Muyoung. Dia tidak memikirkan itu sama sekali.
Dia berpikir jika kuil itu terputus, karena menjadi domain Sky Devil di Sky Library.
Persidangan.
Namun, bagaimana jika, seperti biasa, orang-orang baru masuk melalui gerbang?
"Pembantaian."
Kekuatan Command Clan akan tumbuh sebanyak itu.
Para penyembah Sky Devil juga akan diperkuat, dengan imbalan lebih besar dari berburu.
Namun, satu hal yang pasti adalah jika pada masa ini, banyak orang muncul dan menjadi pahlawan.
Satu tahun setelah kedatangan Muyoung, pahlawan khas yang melintasi gerbang…
"Bom Gunung Berdaulat!"
Dia, seperti Raja Dragon, adalah orang yang memulai revolusi.
Selama ada sedikit peluang seseorang dengan kekuatan gunung untuk melewati gerbang, akan sia-sia membiarkannya mati.
"Kita harus pergi ke arena."
Muyoung mengucapkan dengan singkat.
Sepertinya, pikiran Hyacinth berbeda.
Jika pertarungan ini diperpanjang, gerbang yang terkait dengan Blue Temple mungkin satu-satunya rencana penyelamatan.
Musuh terus tumbuh.
Sekutu terus berkurang.
Meskipun mereka lemah, karena mereka baru saja tiba. Medan perang adalah jalan pintas, di mana mereka bisa dengan cepat menjadi kuat.
Jika bantuan dan dukungan yang tepat diberikan, mereka akan dengan cepat berkembang dan menjadi kekuatan bagi mereka.
Jika ada titik di mana mereka harus melakukan taktik pertahanan. Tak ada banyak tempat, di mana akan mudah untuk menghentikan musuh seperti tempat itu.
Sky Library juga dekat, jadi itu adalah tempat yang bagus untuk penyerangan.
"Ayo kita pindah ke arena."
Mereka tidak akan kehilangan tempat itu.
Muyoung tidak menyembunyikan kekuatannya sendiri.
Jika musuhnya adalah iblis, dia bisa bertindak lebih gila dari itu.
Itu sama, ketika dia bertarung dengan Klan Command, yang telah menduduki arena.
Mereka yang mati diubah menjadi jiangshis yang dikendalikan oleh necromancer, dan ada juga banyak pengikut Sky Devil.
Ketika dikombinasikan dengan ribuan anggota Klan Command, itu menjadi sekitar lima ribu orang.
Namun, mereka tidak seberapa dibandingkan dengan Sun Guild. Baik secara kualitas maupun kuantitas, mereka tidak cocok.
"Rahmat Sky Devil!"
"Aku memberikan hidup yang rendah hati ini kepada Sky Devil!"
Kemudian, pilihan mereka adalah penghancuran diri.
Seorang martir meledakkan tubuhnya, seperti bom.
Karena mereka menggunakan keuntungan geografis untuk taktik pertahanan. Itu cukup menyebalkan.
Dengan demikian, Muyoung juga memilih untuk mengambil banteng dengan tanduk.
"Thorn Formation."
Duri bangkit dari seluruh tubuhnya. Meskipun kelincahannya menurun, itu adalah teknik yang secara drastis meningkatkan kekuatan pertahanan.
Itu adalah skill yang diperoleh dari berburu para bangsawan iblis.
Sebenarnya, Muyoung memiliki Magic Resistance yang sangat tinggi.
Kecuali mereka berada dalam 10 manusia teratas, tidak banyak orang yang memiliki Magic Resistance melebihi 400 poin.
Namun, menggunakan skill Thorn Formation, itu sangat melebihi 500 dan mencapai 600.
Menggunakan sebagian besar skill itu tidak mungkin untuk mendaratkan pukulan pada Muyoung.
Serangan fisik juga tidak berhasil.
Karena itu, Muyoung diminta untuk membuat jalan.
"Dia benar-benar bukan manusia."
"Berapa banyak skill yang ia miliki?"
Semua orang menyaksikan Muyoung dan lidah mereka bergoyang-goyang.
Jika ada pertempuran, Muyoung berlari ke sana.
Inkarnasi iblis perang, iblis yang tergila-gila pada pertempuran.
Tempat ke-9 (1.000 poin)
Perubahan telah terjadi.
Intervensi Sky Devil. Muyoung tidak berpikir, jika itu bahkan dapat membuat aturan baru.
"Dia sedang terburu-buru."
Muyoung mendecakkan lidahnya, dan menyebarkan kristal es di sekitarnya.
Kwang! Kwakwakwang!
Kristal-kristal itu segera mulai bergetar dan pecah.
Dalam sekejap, orang-orang sekte tersapu.
Namun Muyoung baik-baik saja.
‘Magic Resistance 600.’
Dia belum pernah memiliki angka seperti itu sebelumnya, bahkan di masa lalu.
Meskipun ada bantuan dari skill-nya, rasanya seperti berada di dunia baru.
Ketika orang-orang yang telah memblokir pintu masuk dibersihkan, Muyoung berhenti menggunakan Thorn Fromation.
Swoong!
Dan dia menarik Anguish.
"Hentikan dia!"
"Muyoung! Jika kamu membunuh Muyoung, kamu mendapatkan seribu poin! ”
Musuh mengerumuni seperti ngengat.
Dari saat dia mengangkat kakinya, Muyoung menjadi pembunuh terjahat.
Di akhir pertempuran, arena kembali lenggang.
Arena melingkar raksasa memiliki, semua jenis sihir pertahanan yang ditempatkan di atasnya. Jadi, itu tak akan bergerak sedikit pun dari serangan luar.
Intrusi melalui udara membutuhkan skill terbang peringkat tinggi.
Itu seperti benteng yang dibuat dengan baik.
Juga, di ujung arena, puluhan bola hitam melayang-layang.
Itu adalah gerbang. Itu diaktifkan secara bertahap dan membentuk bentuk pintu.
"Suaammiii!"
Tidak lama setelah mereka merebut kembali arena, Woohee tiba-tiba muncul.
Kalau dipikir-pikir, dia sama sekali belum melihat Woohee di Great City.
Jadi, dia benar-benar melupakannya.
"Fa-Fairy?"
"Itu Fairy!"
"Oh, kata-kataku…"
Orang-orang terkejut melihat Woohee yang berlari ke arah Muyoung.
Itu alami.
Kamu tidak bisa menangkap Fairy, bahkan jika Kamu mau.
Orang yang dikejar Fairy, biasanya disebut-sebut sebagai pahlawan.
"Suami, kamu sudah merindukan Woohee selama ini, kan?"
"Jadi, namamu adalah Woohee."
Ketika Muyoung berpura-pura tidak mengenalnya, Woohee merengek.
"Sheesh, bahkan ketika kamu menepis-ku itu menarik. Tapi, begitu Kamu mengetahui apa yang telah dipelajari Woohee, Kamu akan melihat Woohee secara berbeda. ”
"Apakah kamu tidak hanya bermain-main?"
"Aku tidak! Persidangan ini. Aku pikir, itu dibuat oleh Fairy! "
Dalam sekejap, ada keheningan.
Persidangan Sky Devil.
Tentu saja, dia pikir itu dibuat oleh Sky Devil.
Seorang Fairy?
‘Biasanya persidangan dilakukan oleh Fairy. Abdullon juga mengatakan, jika Sky Devil bukan dewa.’
Bahkan Muyoung merasa, seperti dia telah menerima pukulan.
Jika Sky Devil bukan dewa, tapi Fairy. Dia sekarang bisa memahami sedikit 'pembuatan dewa' Moon.
"Sejujurnya. Ketika dia memasuki kota ini, sesuatu berbau menyengat dari tembaga. Woohee tidak tahan dengan itu, Kamu tahu… Jadim dia hanya mendorong di sana-sini dan menemukan beberapa rumah Fairy. "
“Rumah Fairy. Kamu mengatakan, itu diberikan ketika Fairy membuat persidangan. "
"Ya, tapi mereka tidak meninggalkan mereka. Dan tidak ada penduduk. Lihat, Woohee… Pikir itu aneh… Jadi, ketika dia mencari lagi! Ada rumah yang ditempati. Itu adalah rumah Fairy yang sangat berbahaya!"
"Fairy yang sangat berbahaya?"
"Itu adalah Raja Fairy."
Muyoung mengerutkan kening.
Dia mendengar kisah tentang ratu Fairy baru.
Tapi, ini adalah pertama kalinya, dia mendengar tentang seorang raja.
Seolah dia membaca pikiran Muyoung, Woohee menjelaskan.
"Ah! Bukan Ratu Fairy! Dahulu kala, ada dulu seorang Raja Fairy, dan dia menghilang. Dia melakukan sesuatu yang salah, kehilangan martabatnya dan jatuh ke 'The Void'. Namun, mengapa rumah Raja Fairy ada di sini? Bukankah ada bau amis? "
Woohee mengangkat bahu.
Para Fairy kehilangan dunia mereka.
Karena sudah lama, tidak ada raja mereka.
Dan jika raja di 'The Void' dipanggil…
Moon.
Dia telah memanggilnya.
Seperti yang disarankan oleh nama 'The Void', itu adalah zona kosong.
Tempat di mana hari-hari terakhir mereka, yang tidak bisa menjadi dewa, dianggap.
Satu-satunya, orang yang ada bisa memanggil ‘orang-orang yang tinggal di sana’ adalah Moon.
"Raja Fairy merancang persidangan, dan Sky Devil bertujuan untuk mewujudkan keilahian."
Potongan-potongan teka-teki itu datang bersamaan.
Persidangan pada awalnya terbaik dibuat oleh Fairy, para dewa asli tidak terlalu rumit.
Bahkan dalam cobaan yang ditinggalkan oleh Masters of Darkness dan Asura. Dia bisa melihat kekurangan mereka.
“Bagaimana Aku melakukannya? Woohee melakukannya dengan baik, kan? "
Kemudian, Woohee berdeham dan mendekatkan kepalanya.
Muyoung mengangkat tangannya sedikit.
Musuh itu bukan dewa.
Kepercayaan yang satu itu memiliki pengaruh besar pada semua orang.
Tempat ke-6 (2.000 poin)
Muyoung tertawa kecil.
Kecurigaannya, jika Sky Devil bukan dewa… membuatnya bergerak.
Mungkin itu karena, jika semua orang percaya Kamu bukan dewa, Kamu benar-benar tidak bisa menjadi dewa.
Pendapat Woohee, membuat Sky Devil tidak menjadi dewa lagi.
"Hati nurani yang bersalah, tidak perlu penuduh."
Muyoung dengan tegas menolaknya.
* * *

Pertempuran dua hari yang sengit.
Anehnya, hingga sepuluh ribu pemuja, anggota Klan Command, dan jiangshi menyerang arena.
Saat mereka menyerang siang dan malam tanpa jeda. Setiap anggota guild Sun Guild tidak punya pilihan, selain kelelahan.
Namun, mereka mempertahankannya.
Blue Temple dan gerbang yang terhubung tanpa cedera.
Creeaaak!
Dua hari kemudian, ketika pagi kembali, gerbang mulai aktif.
Dan orang-orang mulai bermunculan satu per satu.
Kebanyakan dari mereka kuyu dan lemah. Namun, mereka masih memiliki agresi yang memadai.
Namun, mereka tidak bisa tidak bertanya-tanya, ketika mereka melintasi gerbang dan melihat Sun Guild dan Muyoung.
Setelah bertahan sebulan di Blue Temple, dan menyeberang dengan susah payah.
Ada banyak orang yang menatap mereka.
Dari waktu mereka di Blue Temple, kebanyakan dari mereka sudah belajar, jika mereka seharusnya tidak mempercayai orang-orang. Bahkan, dari tempat yang sama.
Ketegangan meningkat dan… tiba-tiba, salah satu dari mereka yang tiba-tiba melangkah maju.
"Aku di sini! Aku di sini! Sage, Oscar, telah tiba! Geuhaha! Siapa kalian? Apakah kamu musuh? Jika Kamu tidak segera mundur, Kamu akan segera melihat pemandangan yang mengerikan! "
Seorang gila muncul.
Sebuah bola api muncul di tangan si sage.
Tombak es terbentuk di tangannya yang lain.
"Luar biasa… kecuali fakta, jika dia agak aneh."
Kata Hyacinth.
Dia menangani skill dua elemen yang berbeda, pada saat yang sama.
Seorang pemula yang baru saja keluar dari Blue Temple.
Jika guild atau klan lain melihat adegan ini, mereka semua akan mengamatinya.
Dia tampak gila, tapi di mana di Underworld kepribadiannya penting?
Lebih dari itu, kekuatan dan potensi di tempat ini berperingkat jauh lebih tinggi.
“Murid terbaik Merlin! Siapa yang bisa menghentikanku, sage Oscar?! Jika Kamu tidak tersesat segera… Keok! "
Muyoung menangkap kepala orang gila itu.
Itu terjadi dalam sekejap.
“Ini, orang ini benar-benar ingin mati! Berangkat!"
Orang gila itu melemparkan tombak es dan bola api ke wajah Muyoung.
Muyoung bahkan tidak berusaha menghindarinya.
Skill meledak dengan suara ‘Bang!’ yang hebat. Tapi, Muyoung tidak terluka.
Bahkan tidak ada tanda.
Mata orang gila itu melebar. Dia tidak bisa mempercayainya.
“Oh, bagaimana kamu terkena mantra-ku dan tetap tidak terluka? Baik! Jadi, kamu adalah iblis! ”
"Apakah kamu mengatakan Merlin?"
"Jangan katakan namanya tanpa izin, dasar iblis!"
Orang gila itu, sepertinya sudah mengklasifikasikan Muyoung sebagai iblis.
Tidak peduli seberapa baik dia seorang pemula. Pada akhirnya, dia masih seorang pemula.
Itu juga tidak masuk akal, untuk berpikir jika seorang pemula bisa melukai Muyoung, yang sudah diklasifikasikan dalam peringkat terkuat.
Muyoung melihat sekeliling.
Gerbang yang dilewati orang gila itu, penuh sesak.
Sebagian besar orang telah berhasil melewatinya.
Melihat itu, sepertinya dia mungkin marah, tapi dia bukan penjahat.
‘Merlin.’
Namun, lebih dari itu, hal yang mengejutkan Muyoung adalah nama Merlin.
Ketika dia mendengar nama itu, pikiran Muyoung berbinar.
Sage dari Blue Temple!
Penyihir nyata yang telah meraih pergelangan kaki tiga Dewa iblis di masa lalu, adalah Merlin.
Pertempuran saat itu cukup sengit, untuk mengguncang Underworld.
Awalnya, Merlin telah mencoba menjadikan Muyoung muridnya, tapi Muyoung menolaknya.
Jadi, dia punya murid baru?
Mata Muyoung menatap orang gila itu untuk kedua kalinya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us