Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_162

gambar

Bab 162


KOB_162

Itu karena sejauh ini, tidak ada yang cukup berbakat untuk disimpan di sisinya.
First Knight adalah orang terdekat dengan hakim kultus.
Hakim kultus, seperti judulnya, adalah orang yang melakukan 'penilaian'.
Bahkan, seorang raja bijak tidak memiliki wewenang, untuk mengubah hasil dari penghakiman itu.
Namun, hanya ada satu orang.
Hanya ada satu posisi yang diizinkan untuk memutar hasil.
Itu adalah First Knight.
Namun, seseorang harus kuat, benar, dan memiliki kekuatan ilahi yang murni.
Bahkan jika orang jahat memiliki kuasa ilahi, mereka pada akhirnya akan kehilangannya.
Kemurnian mereka juga akan rendah, jadi mereka tidak akan menjadi kandidat First Knight.
Namun… Jika Muyoung benar-benar seorang malaikat.
"Kemurnian kekuatan ilahi-Nya mungkin akan tinggi."
Itu adalah tes terakhir Seraphina.
Kemurnian raja bijak adalah 89%.
Bahkan orang-orang suci jarang melewati 85%.
Bahkan jika mereka memiliki kekuatan ilahi yang sama. Tergantung pada kemurnian ini, kekuatan yang berbeda dapat ditunjukkan. Dan jadi jika dia adalah seorang malaikat, dia bahkan mungkin bisa menembus penghalang itu.
Namun, alat yang bisa mengukur kemurnian kekuatan ilahi tidak ada di tempat ini.
"Jika aku ingin menjadi First Knight, apa yang harus aku lakukan?"
Muyoung bertanya, dan Seraphina menjawab.
"Kamu harus pergi ke Divine Palace denganku. "
Jumlah orang suci yang ada, pada saat yang sama, selalu berbeda.
Saat ini, ada tiga orang suci yang ada di Mulalan.
Salah satu di antara mereka ada di Divine Palace milik Saintess. Dari tempat itu, dia pertama kali memperhatikan energi kejahatan dan menghubungi Seraphina.
‘Divine Palace Saintess. ’
Muyoung juga pernah mendengarnya.
Saint itu tinggal di Istana Divine Palace.
Snow tiba-tiba muncul di benak Muyoung.
Di masa lalu, dia juga seorang Saintess.
Seorang wanita berjilbab yang tiba-tiba muncul, setelah Bencana Besar.
Setelah menyadari jika Muyoung adalah utusan Asura, Snow telah mengiriminya pesan sebagai persiapan untuk momen ini.
"Meskipun awalnya, Aku harus pergi ke Diablos's Altar…"
Dia penasaran, dengan apa yang telah dilihat dan diharapkan Snow di Muyoung.
Namun saat ini, 'Tombak Pembunuh Dewa' lebih mendesak.
Itu adalah kesempatan untuk bisa menangkap Wung Chunglin. Bahkan, jika dia tidak bisa menangkapnya, dia bisa menghalanginya.
Ya.
Waktu untuk reuni yang dia harapkan.
Kali ini, tidak ada yang bisa ikut campur.
Dia tidak akan membiarkan mereka.
"Baik."
Muyoung berkata singkat.
Kemudian, Seraphina tersenyum tipis.
"Terima kasih. Karena itu tidak jauh, 3 hari sudah cukup. "
Seraphina berpikir, ketika dia mengganti bajunya.
Kekuatan ilahi secara harfiah adalah kekuatan ilahi.
Kekuatan yang mulia dan ilahi, yang tidak bisa didekati tanpa berpikir!
Kemurnian dari kekuatan ilahi itu ditunjukkan, berdasarkan 'kebenaran' dari makhluk.
Namun, batas manusia adalah 89%.
Tidak ada yang pernah melewati 90%.
Hal yang sama berlaku beberapa dekade yang lalu, meskipun raja bijak telah terganti dua kali. Dan sekitar lima belas orang suci telah muncul.
Meski begitu, diketahui jika raja bijak saat ini memiliki kemurnian tertinggi dari kekuatan ilahi.
Bahkan, Seraphina hanya punya 82%.
Setelah ini, perbedaan 1% akan menghasilkan perbedaan besar dalam kualitas.
Bahkan, ketika wanita memiliki kemurnian kekuatan ilahi yang melebihi 85% dan mereka diberi wewenang dari para dewa. mereka disebut Saintess, dan aman untuk mengatakan jika Hakim kultus adalah para wanita yang sayangnya tidak bisa menjadi saint.
Seraphina juga salah satu kandidat saint di masa lalu.
"Jika dia lolos, aku akan mengikutinya."
Seraphina hanya ingin memeriksanya.
Apakah kedatangan malaikat yang tidak ada di Underworld itu benar atau tidak.
Dia telah membaca semua informasi tentang Muyoung. Tapi, seolah-olah dia benar-benar jatuh dari langit, tidak ada apa-apa.
Ada sebuah kisah tentang seorang manusia yang dekat dengannya. Jadi, dia pergi mencari seseorang bernama Kim Taehwan. Tapi, dia tidak belajar apa pun.
Dia terus mengatakan, bagaimana Muyoung adalah makhluk istimewa.
Mengikuti dewa atau malaikat… itu wajar saja.
Sejauh ini, tidak ada yang aneh.
Dia tampak sangat benar dan memang ulet.
"Wooheeheeheehee."
Tepat saat dia akan mengenakan pakaian dalamnya, dia mendengar tawa halus.
Saat dia menoleh, ada fairy tersembunyi di sudut, menutupi mulutnya, dan tertawa.
'Seorang fairy?'
Kalau dipikir-pikir, di antara cerita tentang Muyoung, ada juga beberapa yang berhubungan dengan fairy.
Jika ada fairy yang mengikuti Muyoung.
Fairy tidak mengikuti makhluk jahat. Rumor itu telah meningkatkan, kredibilitas Muyoung lebih jauh.
Mungkin ini fairy yang dikabarkan?
Namun, fairy menyukai lelucon.
Dan jika lelucon itu tidak berhasil, mereka merajuk dan melarikan diri.
Seraphina menoleh dan melihat pakaian dalamnya.
‘Lelucon anak-anak.’
Dia tertawa diam-diam.
Ada ulat kecil merangkak di dalam pakaian dalamnya.
Sebuah lelucon kekanak-kanakan.
Seolah, tidak ada yang bilang dia fairy.
"Ya Tuhan! Ada bug. "
Dia berteriak tanpa emosi dan melemparkan pakaian dalamnya di tempat tidur.
"Ini benar-benar menakutkan."
Dia bertindak tanpa jiwa. Seolah, jiwanya menguap dengan kecepatan yang menakutkan.
"Wooheeheeheeheeheehee!"
Kemudian, dengan tawa yang aneh, fairy itu muncul di hadapan Seraphina.
"Kamu berani mengibaskan ekormu di depan suami tercinta, Woohee? Kamu dara mirip rubah! ”
Woohee telah belajar.
Seorang pria yang baik, perlu dikelola secara menyeluruh.
Dan Muyoung adalah 'pria luar biasa'.
Dia tahu, jika lalat seperti Seraphina akan berkumpul di sekitarnya, suatu hari nanti.
Tapi, dia tidak bisa membiarkannya begitu saja.
Masalahnya adalah dia selangkah di belakang.
Dia tidak berpikir, jika perbuatan itu akan dilakukan, pada saat para fairy selesai berkabung.
"Suamimu tersayang?"
Seraphina memiringkan kepalanya.
Woohee menatap tajam.
"Ya! Pria yang kamu goyang-goyang dengan ekormu, adalah suami kesayangan Woohee. Apakah Kamu perlu merasakan kepahitan kekalahan oleh Woohee, agar Kamu sadar? Woohee mampu melakukan lebih dari ini, jadi berhati-hatilah. ”
Kebaikan!
Seraphina benar-benar terkejut.
Jika dia tidak salah paham, maka fairy itu sedang mencari makhluk jasmani.
Ini benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya.
"Tidak, jika dia adalah malaikat… aku mengerti."
Bagaimanapun juga, keduanya tampaknya berada dalam hubungan yang sangat dekat.
Ternyata bagus.
Dia ingin tahu tentang banyak hal.
"Seperti apa dia?"
“Satu-satunya starlight! Dia bukan tipe pria yang bisa dicari oleh rubah. Bahkan, Woohee hanya mencium pipinya, tapi kamu…! ”
Saat dia berbicara tentang mencium pipinya, bahu Woohee terkulai.
Dia sepertinya tahu, semua yang terjadi antara Seraphina dan Muyoung.
Seraphina berbicara.
"Um…"
“Woohee juga ingin tumbuh lebih besar. Aku berharap, Aku memiliki tubuh seperti Kamu. "
Woohee cemberut.
Seraphina bingung oleh betapa berbedanya sikapnya dari prank-nya, sesaat sebelumnya.
Lalu Woohee menoleh.
Dia menyentuh jari-jarinya bersama-sama, dan berkata setelah jeda.
"Kamu tahu… Woohee penasaran. Bagaimana rasanya, ketika kulitmu saling bersentuhan? ”
"Itu hangat."
"Dan jika kamu merangkul?"
"Nyaman sekali."
"Lalu… Lalu jika kamu mencium?"
"Aku merasakan ekstasi."
Seraphina mengatakan yang sebenarnya.
Entah karena alasan apa, tampaknya itu perlu.
Woohee memandang Seraphina seolah-olah dia iri, dan berbicara tanpa percaya diri.
"Jangan mengambil suamiku tersayang…"
"Aku tidak punya niat membawanya pergi."
"Sungguh?"
"Ya."
"Secara jujur?"
"Ya."
Woohee berkedip dan menatap Seraphina.
Seraphina juga tidak menghindari kontak mata.
"Mata fairy benar-benar tidak bersalah."
Tubuh seperti boneka. Dia sangat lucu, tapi fitur yang paling indah adalah matanya.
Mungkinkah dikatakan, jika mereka sejernih kristal?
"Wooheeheehee. Kamu benar-benar anak yang baik, ya? Maka Kamu menjadi selir. "
"Selir?"
"Istri kedua disebut selir."
"Ah…"
Dia tidak berpikir sejauh itu, tapi untuk saat ini dia menurut saja.

Kalau tidak, sepertinya peri sejernih kristal akan terbang seperti angin. Dia sepertinya tidak aman.

"Maaf untuk lelucon sebelumnya. "Woohee akan meminta maaf."

"Tidak apa-apa. Lebih dari itu, ada sesuatu yang membuat Aku penasaran. "

"Apa itu? Woohee tahu segalanya. "

"Apakah benar orang itu benar-benar malaikat?"

"Malaikat? Tapi dia tidak …? "

"Apa?"

Woohee menjawab secara alami dan Seraphina bingung sekali lagi.

Dia bukan malaikat?

Setelah ini, Woohee memberikan respons yang benar-benar tak terduga.

"Suami tersayang adalah 'harapan'. Dia bukan seperti malaikat. "

"Harapan … harapan."

Dia bergumam.

Itu abstrak.

Dia tidak tahu apa yang dimaksud Woohee dengan itu.

Woohee diam-diam mengklik lidahnya.

“Suamiku bukan malaikat atau iblis. Manusia itu sangat bodoh. Mengapa Kamu mendefinisikan suami tercinta dengan kata-kata buruk seperti itu? "

"Karena makhluk yang tidak terdefinisi menimbulkan ketakutan."

"Tidak apa-apa jika dia malaikat tapi bukan iblis? Mengapa?"

"Karena malaikat itu baik dan iblis itu jahat."

"Lihat itu bodoh. Suami tersayang hanyalah suami tersayang. Kenapa kamu tidak mengerti itu? "

Woohee berkata dengan mudah.

Namun sepertinya Woohee tidak menyadari jika itu adalah masalah yang paling sulit.

Seraphina bertanya dengan harapan yang tulus.

"Dia … apakah dia benar-benar berharap?"

"Ya. Dia adalah harapan Woohee dan harapan semua orang. Tidak ada seorang pun, bahkan suami tercinta, yang tahu hati suami tercinta, tetapi Woohee tahu. Dia mencintai dan peduli tentang kalian lebih dari orang lain. Meskipun cara dia mengungkapkannya sangat intens, Woohee bahkan iri karenanya. ”

Woohee berbicara dengan penuh percaya diri tanpa keraguan sedikit pun.

"Dia mencintai kita."

Tubuh Seraphina gemetar ringan.

*

Muyoung mengenakan helm yang menyembunyikan wajahnya.

Dia mengenakan baju besi dan menyembunyikan sayapnya.

Setelah belajar memanipulasi sayapnya dengan menyelesaikan 100 cobaan, ia sekarang dapat menyembunyikan dan mengungkapkannya sesuka hati.

Dan bersama dengan prosesi sekitar seribu orang, ia berangkat ke Istana Saintess Suci.

Namun, tidak ada seorang pun dalam prosesi ini yang tahu jika Muyoung adalah panglima Tertinggi Sun Guild.

Seraphina hanya menggambarkannya sebagai 'benih baru'.

Sebuah biji.

Sesuatu seperti hamba ksatria.

Dia tidak bisa segera menjadi First Knight. Itu berarti jika untuk saat ini ia harus memulai sebagai benih.

Namun, sampai sekarang, Seraphina belum menyimpan biji.

Itu karena dia telah menyelesaikan semuanya sendiri.

"Orang itu. Siapa dia?"

"Apakah kamu melihatnya?"

"Untuk Seraphina-nim menyimpan benih, ya."

"Beraninya dia menjadi Seraphina-nim's …"

Karena ini, ia menerima tatapan semua orang di sekitar mereka.

Muyoung berjalan perlahan, agak jauh dari Seraphina.

Woohee sedang duduk di atas bahu Muyoung dan bersenandung.

"Kamu terlihat senang."

Saat dia berbicara pelan, Woohee berbisik di telinga Muyoung.

"Wanita Seraphina itu. Dia tidak terlihat seperti orang jahat. "

"…?"

"Wooheehee."

Woohee tertawa.

Muyoung hanya memiringkan kepalanya.

Sampai sekarang, dia telah waspada dan cemburu pada setiap wanita yang mendekatinya, jadi ini adalah pertama kalinya dia bertindak seperti ini.

Namun, ia segera menjadi tidak tertarik.

Segera setelah mereka tiba di Istana Saintess Suci, ujian untuk menjadi First Knight akan dimulai.

"Kemurnian kekuatan suci."

Tes pertama dan paling penting.

Sejujurnya, Muyoung juga penasaran.

Dia telah menerima kekuatan Gabriel, tetapi dengan cara yang sama, para paladin dan santa suci lainnya juga mewarisi kekuatan dewa.

Dia tidak yakin apakah dia bisa melampaui kemurnian mereka.

Kwaaaaang!

Saat itu juga.

Langit menjadi gelap.

Tepatnya, bayangan besar menutupi tanah.

Muyoung menoleh.

Dan matanya melebar.

"Naga itu …"

Bentuk naga yang akrab segera turun ke tanah.

Seekor naga hitam.

Arkisa, penguasa gunung berapi aktif yang memuntahkan kegelapan!

Itu adalah satu-satunya naga yang dilatih oleh manusia.

Kerangkanya 100 m dan dari atas seorang pria turun.

Semua mata tertuju padanya, tetapi dia segera mendekati Seraphina.

“Seraphina! Kebetulan sekali."

“Hansung-nim, sudah cukup lama. Tapi, Aku pikir itu bukan kebetulan. "

Tampaknya Seraphina juga mengenalnya.

Hanya saja ada sedikit duri dalam nadanya.

Pada saat itu, dia seperti kilatan kilat.

Ya, Hansung. Itu nama seperti itu.

Penampilan itu. Itu seperti itu di masa lalu.

Dia adalah satu-satunya kontraktor naga manusia. Tidak, penjinak naga.

Melalui kontrak dengan naga, ia mampu mempertahankan penampilan muda untuk waktu yang sangat lama. Semua luka pulih dalam sekejap, dan dia bahkan bisa menggunakan bahasa naga.

Desas-desus tentang pemuda abadi dan keabadian beredar.

"Tuan Naga!"

The Dragon Lord Hansung!

Dia adalah target pembunuhan paling sulit untuk Muyoung.

Seorang pria dalam 10 manusia teratas dan seorang revolusioner.

Pria yang paling dekat dengan 'pahlawan' di masa lalu sekarang di depan Muyoung.



< Prev  I  Index  I  Next >