Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V55E04P03

gambar


4. Pertahanan Dragon Lair (3)



Pale menembakkan panahnya ke arah draconian.
Panahnya terbang 30 meter di udara dalam sekejap, menyerang tepat di dahi seorang draconian warrior. Dia memuat panah berikutnya, saat draconian itu jatuh.
"Pale-nim, apa yang kita lakukan sekarang ?!"
Salah satu anggota pasukan penyerang bertanya dengan suara bergetar.
Kaybern telah menemukan rencana mereka, dan monster-monster itu dengan panik bergegas ke pintu masuk sarang.
Bahaya besar, saat mereka tetap di sana, membuat mereka cemas.
Jawaban Pale sederhana.
“kita mencegah monster-monster itu masuk. ”
"Tapi… Bukankah kita ditakdirkan mati, jika Kaybern datang ke sini? Kita Sudah terlalu banyak bertahan, melawan monster. ”
Flack!
Panah pucat kali ini menembus monster.
Sebuah panah, dilepaskan dari busurnya yang ditarik sepenuhnya, menembus beberapa monster. Tapi hanya satu yang mati.
Itu adalah makhluk reptil yang marah dengan bau aneh.
Itu adalah pertemuan pertama mereka dengan monster-monster ini. dan mereka kekurangan informasi tentang mereka. Jadi, dia memukul orang yang terlihat paling berbahaya.
"Fokus pada pertempuran yang ada di dekatmu. Berkeliaran di sekitar tidak akan membawa kita ke mana pun. Jika kamu tak yakin tentang apa yang harus dilakukan, lawanlah saja apa yang ada di depan matamu. ”
"Tapi… Bagaimana jika kita menyarankan Weed-nim ​​untuk mundur? Kita sudah memiliki banyak harta. kamu dapat bertanya kepadanya karena kamu dekat dengannya, bukan? ”
Saat itulah Pale melihat ke sekelilingnya.
Dia melihat jika pasukan penyerang goyah. Mereka memiliki level tinggi, tapi tak memiliki pengalaman dalam menangani krisis.
Player Benua Tengah tak pernah terlibat dalam serangan skala besar, karena mereka ditindas oleh Guild Hermes.
Bahkan untuk player guild bergengsi yang melewati semua jenis acara, sarang dragon adalah tempat yang menanamkan rasa takut di dalam hati mereka.
Sebagai perbandingan, dwarf di wilayah Thor bertindak secara independent, dan mengalami berbagai pertempuran.
Ini kemungkinan alasan, mengapa mereka adalah mayoritas prajurit yang memimpin garis depan.
"Hah. ”
Pale menghela nafas.
Oberon memegang garis itu bersama para dwarf yang mengikutinya, tapi mereka tampak terbebani.
Rasanya, seperti pemecah gelombang yang nyaris tak bisa menahan gelombang pasang.
Para monster datang berbentrokan dengan ganas, dan para dwarf memiliki tangan penuh membela diri dengan perisai mereka di depan.
Pada saat yang sama, mereka membalas dengan pedang dan tombak, membela rekan-rekan mereka yang terluka parah.
Pale menggertakkan giginya.
“Buat pilihanmu sendiri apakah kamu ingin bertarung atau tidak. Kami tak akan jatuh kembali. ”
"Mengapa? Tak ada alasan untuk mati dengan sengaja. ”
"Jika kita mundur sekarang, kapan kita akan menjadi lebih kuat?"
“Situasinya buruk. Alih-alih rakus akan harta itu… "
“Jangan berpikir tentang kerugiannya. Musuh ada di sini, jadi kita hanya bertarung. Tolong bicara dengan hatimu. Selain tujuan kita di sarang, jika kita mundur… bisakah player dwarf lainnya melarikan diri juga? ”
"…"
Jika mereka mundur, para dwarf yang hampir tak bisa menahan para prajurit dan monster draconic dijamin akan dibantai.
“Weed-nim ​​mengatakan, jika pertempuran lebih banyak ditentukan dengan hati daripada tubuh. Jika kamu tak ingin bertempur, pergilah sendiri. ”
Pale tak memiliki kemewahan untuk terlibat dalam percakapan panjang pada saat yang berbahaya. Lagi pula, siapa yang benar-benar bisa memahaminya? Dia hanya melakukan apa yang ia mampu!
Karena dia mengikuti Weed melalui pertarungan yang paling berbahaya dan paling sulit, Pale berpikir masih ada kesempatan bertarung.
Kecepatan berburu yang sangat efisien adalah, tentang menjaga HP dan mana pada sisa sekecil mungkin, sambil terus membunuh monster.
Tanpa konsentrasi, selalu berbahaya, tak ada waktu untuk bersantai.
Pa-pa-tepuk!
Pale melangkah maju dan berlari ke samping di dinding sarang.
Stat agility mengubah gerakannya ringan dan cepat.
"Multi-Arrow Penetration!"
Ff-fwoosh!
Dia menaiki dinding, berputar di udara saat dia menembakkan panah yang secara berturut-turut, dan mendarat di kepala monster.
[Panah menembus kepala monster Prem!
Crit hit!
Anda membunuh Monster Prem.
Kemahiran skill memanah meningkat secara signifikan.]
Pale melepaskan tali busurnya sambil berputar di udara.
Dia tak pernah melewatkan target dalam jarak 200 - 300 meter.
Seluruh proses dari tujuan yang tepat, peluncuran panah dan menyerang target membentuk aliran alami.
"Kamu akan mati saat mendengarkan teman-temanmu. ”
"Kamu harus memegang prinsipmu sendiri. Kamu harus tahu bagaimana mengekspresikan dirimu dengan kuat. ”
Pale memikirkan semua hal yang didengarnya, ketika dia masih kecil, dan dia tersenyum.
‘Semua orang salah. '
Kepribadiannya, membuat itu sulit baginya, untuk menolak permintaan orang lain.
Guru sekolahnya khawatir, jika di masa depan Pale akan menjadi 'pecundang'.
Namun, dia menemukan teman dan kawan yang bisa ia jalani selama sisa hidupnya. Setelah dia diketahui publik, orang-orang yang ditemuinya, iri padanya. dan kerabat yang hampir tak dikenalnya, terus menghubunginya.
Kadang-kadang video pertarungannya diposting secara online, dengan mudah mencapai 10 juta view.
‘Aku tak boleh terlalu percaya diri. Aku harus berhati-hati dengan perilakuku. Aku hanya pecinta petualangan. '
Pale berpikir jika dia sendiri hidup dan tumbuh dengan bangga sebagai salah satu archer veteran dan penguasa Kekaisaran Arpen.
***



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us