Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_278

gambar

SCG_278

Bab 278. Perjuangan Musim Dingin (3)


Ketika Kim Hannah membimbing seseorang ke ruang tamu, Seol Jihu bangkit dari kursinya dengan gembira.
Tamu itu adalah seorang pria kurus berkulit coklat, yang mengenakan sorban putih.
“Tuan Tong Chai!”
“Sudah lama.”
Pria itu adalah Tong Chai.
“Bangunan ini sangat besar. Apakah kamu benar-benar pemilik tempat ini? “
“Itu… entah bagaimana berakhir seperti itu.”
“Yah, kamu membedakan dirimu dari yang lain, bahkan ketika kamu berada di Zona Netral. Rasanya, baru kemarin aku menyelesaikan misi Bersama,u. Ini membawa kembali kenangan lama. “
Kedua pria itu duduk mengelilingi sebuah meja dan bercengkrama.
“Aku sangat terkejut mendengar jika kamu secara pribadi mengunjungi cabang kami di Eva.”
“Kami membutuhkan agen intelijen di kota.”
“Apakah tidak ada Red Hwaru? Melihat bagaimana kamu menjaga mereka tetap hidup. Kami pikir, kamu akan menggunakannya untuk mengumpulkan informasi. “
“Kelompok intelijen yang aku inginkan adalah, kelompok yang dengan mudah mencakup sebuah wilayah luas. Red Hwaru akan segera turun dan pergi di bawah Pedagang Dongchun. ”
Dengan kata lain, Assassination Guild adalah organisasi yang sesuai dengan kriteria Seol Jihu. Senyum ceria menyebar di wajah Tong Chai.
“Tapi tetap saja, menanyakan apakah kita akan tertarik menjadi penanggung jawab sebuah distrik. Apakah kamu tahu, betapa terkejutnya kepala cabang, ketika mendengar itu? ”
Tong Chai tertawa terbahak-bahak, mengatakan jika Seol Jihu bermurah hati sama seperti sebelumnya. Seol Jihu juga tersenyum tipis. Seperti yang dikatakan Tong Chai, kepala cabang memiliki wajah yang cukup gembira, ketika mendengar berita itu.
Meskipun Assassination Guild memiliki cabang di semua kota. Cabang mereka di Eva, tidak berbeda dengan toko permen kecil. Karena Aliansi Eva menekan mereka dengan saksama, mereka hanya berhasil mempertahankan diri.
Lalu suatu hari, labu emas, seukuran rumah jatuh dari langit. Bagaimana mungkin dia tidak terkejut?
Kepala cabang yang tercengang, menyampaikan pesan itu ke markas pusat guild. Mengatakan pada Seol Jihu untuk menunggu sebentar, dan markas pusat Assassination Guild bersuka-cita, dan menerima tawaran itu dengan tangan terbuka.
Meskipun mereka harus menyetujui syarat, jika cabang Eva akan berada di bawah pengaruh Valhalla, itu adalah hal yang jelas. Mengingat skala operasi, cabang pada dasarnya akan mengambil peran yang sama dengan organisasi. Jadi, tidak ada alasan bagi mereka untuk menolak.
Sama seperti itu, Valhalla dan Assassination Guild membentuk hubungan kerja sama yang saling bergantungan.
“Terima kasih telah menyebutkan namaku. Statusku naik karena itu, dan akhirnya aku bisa berdiri tegak.”
“Meskipun sudah terlambat, aku juga harus berterima kasih. Ketika fitnah tak berdasar dibuat terhadap kami di Haramark, Assassination Guild adalah satu-satunya tempat yang membela kita. ”
“Tidak ada yang perlu diucapkan. Kami hanya menulis kebenaran apa adanya.”
Tong Chai berbicara seolah itu bukan masalah besar. Tapi, itu tidak semudah kedengarannya. Dengan organisasi misterius yang jelas bertanggung jawab atas insiden itu. hanya entitas dengan dukungan kuat, yang dapat secara publik menerbitkan artikel bantahan.
Sebenarnya, itu tidak mudah untuk membentuk hubungan, dengan organisasi kaliber Assassination Guild.
“Ah, ngomong-ngomong, bisakah kita bicara tentang tugas yang kamu perintahkan kepada kami?”
“Tentu saja. Aku sudah menunggu untuk mendengar hasilnya. “
“Lalu kita akan mulai dengan info dasar. Eun Yuri, peserta pelatihan Maret 2016 dari Area 1. Zona Netral saat itu mengambil bagian di dua tempat yang berbeda, antara tanggal 17 dan 18. Meskipun Eun Yuri gagal memasuki paradise, dia diundang oleh organisasi White Magic Hair dari Nur dan berpartisipasi di Zona Netral ke-17.”
Tong Chai melanjutkan tanpa mengambil napas di antara keduanya.
“Dia seharusnya tidak melakukan apa pun untuk menonjol, selama Tutorial. Itu sama di Zona Netral. Sampai titik ini, dia terdengar seperti seorang peserta pelatihan yang dapat ditemukan di Zona Netral mana pun… tapi, ada satu hal yang patut diperhatikan. ”
“Dan apakah itu?”
“Pada hari Kamar Kebangkitan dibuka.”
Meskipun wangi cendana bahkan tidak bisa ditukar dengan wangi daun benih. Earthlings berbeda, dan nilai peserta pelatihan tidak dapat ditentukan, hanya dari Tutorial.
Seperti Shin Sang-Ah. Ada banyak kasus, di mana seorang Earthling akan mengubah hidup mereka, setelah mendapatkan kelas mereka.
“Menurut kesaksian dari saksi, Eun Yuri sangat lelah, setelah meninggalkan Kamar Kebangkitan. Sementara dia tidak berkeringat, rambut dan pakaiannya basah kuyup. Dan kakinya gemetar keras, seolah-olah dia berjuang untuk terus berjalan. ”
Tong Chai menggambarkan situasi saat itu secara rinci. Seol Jihu menggosok dagunya juga.
“Itu juga sulit bagiku.”
Odelette Delphine yang diberi kelas Mage, berkata jika dia merasa seperti dihamili. Namun, tidak semua orang berbagi pengalaman yang sama. Mereka dengan level mana yang rendah, keluar dengan relatif tidak terpengaruh.
“Meskipun tidak ada cara untuk mengkonfirmasi, kami percaya Eun Yuri menerima Priest atau kelas Mage.”
“Dan dia tiba-tiba meninggal, pada hari dia mendapatkan kelasnya?”
“Mm, sudah biasa bagi peserta untuk mati selama misi Zona Neutral. Tapi, itu tidak seperti tidak ada poin yang aneh. Pikirkan tentang itu. Setelah peserta menerima kelas, mereka membentuk tim dan menantang misi tingkat kesulitan yang lebih tinggi.”
“Ya, kita melakukan hal yang sama.”
“Tentu saja, kita harus mempertimbangkan fakta, jika Eun Yuri tidak memiliki rekan setim, sebelum dia awakening. Tapi yang aneh adalah, dia meninggal malam itu, hanya karena menantang misi kesulitan Normal saja.”
Ini akan menjadi cerita yang berbeda, jika dia seorang Warrior, yang merupakan jumlah selusin peserta. Seorang Mage atau seorang priest sangat diinginkan, bahkan oleh para veteran Paradise. Selama dia mengungkapkan kelasnya, setiap tim akan mengantri untuk merekrutnya.
Tong Chai terdiam sejenak sebelum melanjutkan.
“Kami mencoba menghubungi Earthlings, yang menjabat sebagai manajer dan instruktur pada waktu itu. Kami berhasil menemukan pihak yang terlibat. “
“Oh? Siapa?”
“Dia berpartisipasi sebagai instruktur Zona Netral.”
“Apa yang dia katakan?”
“Aku bertanya, tapi dia menetapkan dua syarat.”
Tong Chai melanjutkan dengan ringan.
“Yang pertama adalah melihat perwakilan Valhalla, dan berbicara dengannya secara langsung.”
“Langsung?”
“Dia tampak ragu, untuk memberi tahu orang lain. Lebih jauh, dia berkata, dia tidak tahu seluruh kebenaran. Hanya, ada sesuatu yang ia anggap mencurigakan. Dengan kata lain, dia tidak dapat menjamin, jika informasinya adalah kebenaran. ”
“…Apa syarat kedua?”
“Dia meminta 20 koin silver sebagai imbalan info. Meskipun dia menyebut informasinya sebagai tebakan kasar… dia mengatakan, itu adalah harga yang wajar, mengingat dia mendengar dan mengalaminya sendiri.”
10.100.000 won
Meskipun sepertinya sedikit mahal untuk beberapa kata, Seol Jihu dapat dengan mudah membayar jumlah itu.
“Bagaimana menurutmu, Tuan Tong Chai?”
“Ini tidak benar-benar kredibel. Tapi jika kamu punya waktu. Aku pikir, akan baik untuk kamu bertemu dan berbicara dengannya.”
“Bisakah aku tahu, mengapa kamu mengatakan itu?”
“Karena orang ini mungkin bukan yang kamu harapkan. Tentu saja, dalam perspektif-mu, Perwakilan Valhalla. “
Seol Jihu memiringkan kepalanya, karena penasaran. Tapi, Tong Chai hanya tertawa.
“Aku minta maaf. Tapi, aku tidak bisa mengungkapkan identitasnya, sampai kamu memberikan konfirmasi, jika kamu akan bertemu dengannya. Untuk organisasi yang berurusan dengan intelijen, kepercayaan sama dengan kehidupan.”
Seol Jihu mendecakkan lidahnya.
“Aku rasa, tidak ada pilihan lain saat itu. Kapan aku bisa bertemu dengannya? “
Tong Chai menyeringai.
“Jika kamu mau, hari ini.”
***

Seperti yang dikatakan Tong Chai, orang misterius yang terlibat itu mengunjungi Valhalla malam itu.
Seol Jihu yang sedang menunggu sendirian di ruang resepsi, melihat Marcel Ghionea memandu seorang wanita cantik di dalam. Dilihat dari tinggi badannya, rambut pirang, dan penampilan gaya Barat.
Dia terlihat seperti orang Eropa.
“Halo…”
Mendengar sapaannya yang agak malu-malu, Seol Jihu menjawab dengan senyum cerah.
“Selamat datang. Aku Seol Jihu. Dan kamu pasti…”
“Ya, seperti yang pasti sudah kamu dengar, aku Evangeline Tonya.”
Evangeline Tonya.
Dia curiga, ketika mendengar nama keluarga. Tapi ketika dia berpikir lebih jauh, dia adalah adik perempuan Evangeline Rose.
Mendengar nama Evangeline Rose lagi, membuatnya merasa sedikit aneh. Sejak dia datang ke Eva, dia terlibat dalam hal-hal yang berkaitan dengannya, baik secara langsung maupun tidak langsung.
Dia bahkan tidak hidup, seperti dia meninggal di Banquet.
“Aku tidak berpikir, kamu akan meminta untuk melihatku secara langsung. Lagipula, ini mungkin canggung bagimu.”
“Jika kamu berbicara tentang Evangeline yang bubar… aku minta maaf dengan itu.”
Kata Tonya pelan.
“Sebenarnya, aku ingin mengucapkan terima kasih untuk itu. Meskipun memalukan, melihat organisasi kakak perempuanku menghilang. Itu seratus kali lebih baik, daripada melihatnya menjadi kotor. Aku terutama senang, dengan Jung Sua kehilangan posisinya. Aku ingin memberimu tepuk tangan meriah untuk itu. Bravo. “
Seol Jihu tidak akan menyalahkannya, jika dia membenci Valhalla. Tapi sepertinya, gadis ini sama sekali tidak memusuhi mereka.
“Aku senang mendengarnya.”
Kemudian, Seol Jihu tiba-tiba memiringkan kepalanya.
“Um… pernahkah aku melihatmu sebelumnya …?”
“Kamu mungkin melihatku dengan cepat, selama Banquet.”
“Perjamuan… Ah, di Tahap 2.”
“Ya.”
Tonya tersenyum lemah.
“Unni mengirimku keluar, sebagai imbalan pergi ke Plaza of Sacrifice untuk pengintaian.”
“Ya, sayang sekali. Tapi dia baik-baik saja, kan?”
Mendengar ini, kulit Tonya menjadi terasa lebih gelap.
Setelah hening sejenak, dia berkata dengan suara yang nyaris tidak terdengar.
“Dia meninggal.”
“…Maaf?”
“Unni bunuh diri di Bumi, segera setelah dia meninggal di Banquet.”
Seol Jihu meragukan telinganya.
“Itu, salahku.”
Tonya menggigit bibirnya dan merengut.
“Aku tahu itu alasan. Tapi, aku tidak pernah menyangka, Unni akan bunuh diri. Dia adalah orang yang luar biasa. Aku pikir, dia akan membersihkan panggung seperti berjalan-jalan di taman, dan kembali ke rumah. Seperti biasa.”
Tepi kelopak matanya juga memerah.
“Meskipun aku bergegas pulang setelah tahap 2 berakhir dan mendengar beritanya. Tapi…”
Akhirnya, dia mendengus dan menutupi wajah dengan tangannya.
“Itu adalah mimpi buruk. Rumah itu berbau, kakinya menggantung di udara, lidahnya keluar sampai ke dagunya…”
Dia mulai menangis, tidak mampu menyelesaikan ingatannya.
Seol Jihu menjadi terdiam. Evangeline Rose telah gantung diri?
Meskipun dia merasa sulit untuk percaya, dia tidak berpikir Tonya berbohong… menilai seberapa sedihnya dia.
“Aku tahu, Unni terlalu terobsesi dengan Paradise. Aku seharusnya kembali ke Bumi, segera setelah aku meninggalkan Banquet hanya untuk rasa aman…”
Obsesi berlebihan.
Mendengar ungkapan ini, hati Seol Jihu tenggelam. Dia membuka mulutnya, dengan tatapan canggung.
“Maaf, seharusnya aku tidak bertanya.”
“Tidak, tidak apa-apa.”
Tonya menyeka air matanya, dan menggelengkan kepalanya.
“Aku sebenarnya senang kamu bertanya. Selain Charlotte Aria-nim, tidak ada yang bertanya, apa yang terjadi pada Unni di Bumi… batuk. ”
Tiba-tiba Tonya batuk, lalu tutup matanya. Seol Jihu dengan sabar menunggu.
“…Permisi.”
Baru setelah beberapa, saat Tonya tampak sedikit tenang. Dia berbicara, sambil bernapas dengan kasar.
“Sebelum aku menjawab, aku ingin menegaskan kembali kondisi yang aku buat.”
“Tentu saja, aku mengingatnya dengan baik.”
Seol Jihu mengeluarkan 20 koin silver dan meletakkannya di atas meja.
“Yang harus kamu lakukan adalah, menjawab beberapa pertanyaan dan kembali dengan hadiahnya.”
Tonya santai. Dia akhirnya tampak siap, untuk berbicara.
Seol Jihu berbicara dengan lugas.
“Apakah kematian Eun Yuri terkait dengan semacam ‘kerusakan’?”
“Aku tidak yakin.”
Tonya menjawab dengan tenang.
“Tapi, sebagai seseorang yang terlibat, aku bisa mengatakan dengan kepastian 90 persen, itulah masalahnya.”
“Tapi, kamu tidak sepenuhnya yakin.”
“Tidak. Aku hanya melakukan apa yang diperintahkan. Aku tidak diberitahu, apa yang terjadi di belakang. “
“Seperti yang dikatakan padanya?”
Seol Jihu mengerutkan alisnya. Tonya menghela nafas.
“Kepribadian Unni seperti itu. Dia tidak mudah memercayai orang lain, dan selalu mencoba melakukan sesuatu sendiri.”
“Tunggu, maksudmu Unni…”
“Ya, aku sedang berbicara tentang kakak perempuanku, Evangeline Rose.”
Tonya berdeham.
“Dia pasti telah mempercayakanku pada tugas ini. karena, dia memercayaiku sebagai adik perempuannya. Tapi, itu bukan hal yang penting. ”
“Kamu membuatnya terdengar, seperti Nona Evangeline Rose melakukan kontak dengan Eun Yuri, dengan tujuan merusak.”
“Aku tidak akan membelanya.”
Kata Tonya dengan nada suram.
“Kerusakan adalah sesuatu yang dilakukan semua orang saat itu. Meskipun itu tidak mungkin lagi, organisasi White Hair Witcher dicurigai beberapa kali, telah mengutak-atik pemula di Zona Neutral. ”
Di satu sisi, ini tidak terduga. Namun, Seol Jihu dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya.
“Peran apa yang dimainkan Nona Tonya di Zona Neutral?”
“Aku bekerja di kafetaria. Banyak peserta pelatihan masuk dan keluar setiap hari. ”
“Kamu bilang, Nona Evangeline Rose mempercayakanmu dengan sebuah tugas. Tugas apa itu? “
“Hanya masalah kecil. Dia memintaku untuk diam-diam menyerahkan pesan pada Eun Yuri. Karena itu mendekati akhir jam makan, itu tidak sulit. ”
“Apakah kamu melihat isi pesannya?”
“Tidak, aku tidak. Unni sangat menekankan, jika aku tidak melihatnya. ”
Seperti yang dikatakan Tonya, dia punya bukti untuk mendukung dugaannya. Seol Jihu mengajukan pertanyaan lain.
“Mengapa menurutmu Nona Evangeline Rose tertarik pada pemula yang tidak penting, seperti Eun Yuri?”
Tonya terdiam beberapa saat, sebelum berkata.
“Aku pikir, itu karena matanya yang cermat.”
“Mata yang cermat?”
“Unni adalah seorang Archer. Tidak aneh baginya, untuk memiliki kemampuan mata yang cermat. Tapi, aku ingin memberi tahumu, jika indera Unni sangat istimewa. “
“Dia pandai mengenali bakat besar. Apakah itu seperti itu? “
“Mm, aku tidak tahu…”
Tonya memiringkan kepalanya.
“Bagaimana aku harus mengatakan ini, daripada melihat orang atau benda dan mengkategorikannya… dia bisa memilih, apakah itu baik atau buruk… aku rasa, kamu bisa mengatakan, dia memiliki intuisi yang bagus.”
“Intuisi, ya.”
“Dia seperti itu, sejak dia masih kecil. Tapi indranya semakin berkembang, ketika memasuki paradise. Bukan hanya sekali atau dua kali, kami mendapat manfaat dengan memercayai intuisinya.”
“Basic Skill!”
Seol Jihu secara alami memikirkan ini, setelah mendengar penjelasan Tonya. Dia tidak bisa menyangkal kemungkinan itu. Lagipula, dia sendiri memiliki kemampuan yang sama.
Meskipun Tonya mengatakan, dia tidak pernah mengira kakak perempuannya akan mati Seol Jihu merasa, dia tahu mengapa. Dia juga hampir membuat dirinya terbunuh, setelah melihat warna ‘Dibutuhkan Perhatian’ dan bergegas masuk.
“Mungkin, dia terlalu memercayai intuisinya.”
Nine Eyes juga merupakan masalah pilihan dan probabilitas. Itu tidak maha kuasa benar.
“Jadi, karena dua alasan itu, kamu mengatakan itu …”
“Tidak, ada satu lagi.”
Tonya berbicara.
“Yang aku tahu dengan pasti, jika Eun Yuri meninggal, tak lama setelah aku memberinya pesan. Aku tidak tahu apa yang terjadi di antara keduanya. Tapi, aku curiga terhadap Unni saat itu. dan karena aku sangat ingin tahu, aku bertanya kepadanya.”
“Berdasarkan apa yang kamu katakan padaku sejauh ini. aku ragu, dia mengatakan sesuatu.”
“Kamu setengah benar dan setengah salah. Dia biasanya tidak akan mengatakan apa pun kepadaku. Tapi hari itu, dia benar-benar mengatakan satu hal.”
“Apa yang dia katakan?”
“Dia berkata, ‘Aku tahu, intuisiku tidak salah’.”
Seol Jihu tanpa sadar berhenti bernapas.
“Dia juga terlihat sangat senang. Unni jarang dalam mengungkapkan emosinya. Jadi, aku mengingatnya dengan jelas. “
Tonya berbicara dengan jelas.
Seol Jihu menelan ludah. Meskipun tidak ada bukti fisik, bukti tidak langsung menjelaskan, jika ada sesuatu antara Evangeline Rose dan Eun Yuri.
‘Itu benar-benar harga yang pantas.’
Seol Jihu tidak berpikir 20 silver itu terbuang sia-sia. Namun, apa yang dia katakan, juga merupakan bukti tidak langsung yang tidak dapat diverifikasi.
20 koin silver adalah harga yang sempurna, dan itulah yang membuatnya lebih dipercaya.
“Dengan itu, aku memberitahumu semua yang aku tahu. Apakah kamu punya pertanyaan lagi…?”
Mendengar Tonya, Seol Jihu tersentak dari linglung.
“Tidak, itu cukup bagus.”
“Lalu…”
“Ya, kamu bisa pergi. Terima kasih atas bantuannya. “
“Tidak masalah. Aku senang telah membantu. “
Seol Jihu mendorong kantong uang di atas meja ke depan.
Tonya membungkuk, sebelum mengambil kantong dan bangkit.
***

Seol Jihu tetap di kursinya bahkan setelah Tonya pergi.
‘Eun Yuri, Eun Yuri…’
Hanya ada satu alasan Seol Jihu berpikir keras. Dia tidak yakin, Eun Yuri adalah seseorang yang pantas dibawa, dengan menggunakan Divine Wish.
Seol Jihu juga manusia. Dia tidak ingin menghabiskan poin kontribusi yang ia kumpulkan dengan seusah payah, dengan sembarangan.
Ada peluang kurang dari lima puluh persen. Jika dia adalah seorang Priest dan bukan Mage. Maka, dia benar-benar akan menyia-nyiakan waktu, tenaga, dan uangnya.
Bahkan jika dia adalah seorang Mage, dia akan merasa pahit, jika bakatnya adalah di bawah standar.
Dia akan merasa jauh lebih baik, jika dia bisa menemukan Eun Yuri dan melihatnya melalui Nine Eyes. Tapi sayangnya, Pengamatan Umum tidak bekerja dengan baik di Bumi.
Dia telah mengujinya sebelumnya, pada beberapa orang lewat secara acak. Dan mungkin karena mereka belum melalui Tutorial, dia tidak dapat melihat Status Windows.
Bukannya dia bisa membuat penilaian, berdasarkan warnanya juga.
“Anggap saja kita mengundangnya. Apa manfaat potensialnya…?”
Lalu. Saat dia sedang berpikir keras …
“Eh?”
Satu pikiran melintas di benak Seol Jihu seperti sinar cahaya.
‘Tunggu.’
Matanya melebar, dan rahangnya jatuh.
“Benar… Kenapa aku tidak memikirkan ini…?”
Bergumam pada dirinya sendiri dengan tatapan bingung…
Tang!
Dia membanting tangan di atas meja dan bangkit.
“Argh, sial, Kim Hannah!”
Kemudian, dia cepat-cepat meninggalkan gedung, menyalahkan Kim Hannah yang bahkan tidak ada di sana untuk beberapa alasan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us