Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_282

gambar

SCG_282

Bab 282. Setelah Penyiapan (3)


Seol Jihu tidak punya pilihan, selain meragukan matanya. Ketika dia melihat seorang wanita terhuyung-huyung keluar dari ruangan, dengan tangannya menempel ke dinding.
Dia berjuang untuk berjalan, bukan karena dia sakit atau obesitas. Itu karena, dia hanya memiliki terlalu banyak lapisan pakaian. Tidak, volume ini tidak mungkin, karena terlalu banyak mengenakan pakaian.
Seol Jihu menatap lapisan luar yang akan meledak, dan lihatlah…
“Ah.”
Wanita itu meraba-raba. Dia segera merentangkan tangannya, dalam upaya untuk menyeimbangkan dirinya. dan Seol Jihu dengan cepat bergegas untuk mendukungnya.
“Apakah kamu baik-baik saja?”
“Y-Ya.”
Saat wanita itu berbicara sambil menganggukkan kepalanya…
“Aku bai…”
Tk!
Topeng yang ia kenakan, jatuh ke tanah.
“…”
Wanita itu menutup mulutnya, tidak menyelesaikan kalimat sebelumnya. Tentu saja, Seol Jihu juga kehilangan kata-kata.
‘Untuk apa topeng ini? Kenapa dia memakainya? ‘
Dia bahkan memakai topi!
Pada saat ini, ponselnya berdering sekali lagi, bersamaan dengan suara Phi Sora yang mendesak mereka untuk bergegas.
“Hmm…”
Seol Jihu menekan dahinya. Dia sudah banyak berpikir. Banyak pertanyaan yang belum dijawab. Tapi, dia memutuskan untuk bertanya, apa yang paling ingin ia tanyakan terlebih dahulu.
“Kenapa… kamu memakai semua itu?”
“Untuk mempersiapkan Tutorial.”
Suaranya lembut, tapi jelas. Alih-alih takut-takut, dia terdengar kosong dan kering.
“Untuk mempersiapkan Tutorial?”
Memindai pakaiannya lagi, ekspresi Seol Jihu berkerut.
Itu pemandangan yang aneh, tidak peduli berapa kali dia melihatnya. Setidaknya, rok di pantatnya lebih tipis daripada lapisan demi lapisan pakaian yang ia miliki, di atas pinggangnya.
“Apakah kamu sengaja berpakaian seperti itu? Untuk meningkatkan pertahananmu? ”
Wanita itu tidak menjawab. Tampaknya, dia merasakan konotasi negatif dari nada suaranya. Dia hanya menatapnya kosong.
Seol Jihu mengoreksi dirinya sendiri.
“… Yah, uh, kamu memiliki kesiapan yang bagus.”
“Terima kasih.”
Dia membungkuk dengan sopan, lalu berbicara.
“Aku menaruh pemikiran untuk mengenakan ini. Tapi, aku pikir, akan lebih baik melepasnya.”
“Benarkah? Kamu pikir begitu?”
Syukurlah, dia tampaknya tidak benar-benar idiot.
Saat Seol Jihu dalam hati menghela nafas lega, wanita itu terus berbicara.
“Aku pikir, aku sudah lebih dari siap dengan ini, sampai beberapa saat yang lalu. Aku menyadari, betapa bodohnya aku, ketika aku membuka mata. ”
Seol Jihu tidak ketinggalan arti yang mendasar, dari kata-katanya itu.
Ingatannya pasti kembali. Dalam hal ini, orang ini benar-benar harus...
Suara perjuangan terdengar.
Dia mencoba melepaskan pakaiannya, tapi bahkan tidak bisa menyatukan lengannya. Setelah mencobanya beberapa kali, dia menyerah dan menatap Seol Jihu.
Seol Jihu menghela nafas.
“…Biarkan aku membantu.”
Mulai dari lapisan terluar, dia melewati enam lapis atasan dan bawahan, sebelum melepas pelindung lutut dan tulang kering. Dan akhirnya, pelindung kaki kulit.
Baru saat itulah pakaiannya yang sebenarnya… pakaian olahraga yang monoton, yang benar-benar ditembus angin… muncul dengan sendirinya.
Secara kebetulan, Seol Jihu juga mengenakan satu set kaus dan celana yang dibeli Kim Hannah. Itu membuat keduanya terlihat mirip.
“Wah.”
Tampaknya kelelahan, wanita itu jatuh ke tanah, dan menghela nafas. Pasti panas di bawah semua lapisan itu, ketika butiran-butiran kecil keringat, menodai pakaian olahraga abu-abu.
Seol Jihu dengan hati-hati mengamatinya, ketika dia melepaskan topinya. Dan mengipasi wajahnya dengan ekspresi yang mengatakan, “Ah, akhirnya aku merasa hidup.”
Mata yang tampaknya digambar dengan kuas, dan fitur wajah yang anggun serupa, yang seperti bunga persik mekar. Mulai malu-malu.
Suasana yang ia berikan juga bukan lelucon. Dia hanya duduk diam, namun dia mengeluarkan suasana sinis dan sensitif.
Meskipun dia berada di ruangan yang sama dengan Seol Jihu. Rasanya, seperti berada di dunianya sendiri. Selain itu, tanda kecantikan di bawah salah satu mata-nya, yang sementara memberikan daya pikat yang memilukan.
Pada titik inilah, Seol Jihu menyadari deskripsi Kim Hannah sebelumnya, tentang gadis itu.
Dia tak bisa disangkal cantik, tapi dia juga tampak agak aneh. Yang mengatakan, dia belum mengerti, bagian mana dari gadis itu yang nakal.
Apakah dia merasakan tatapannya? Wanita itu memakai topinya lagi, sebelum bangun.
“Terima kasih telah membantuku.”
Dia menangkupkan kedua tangannya dan membungkuk. Seol Jihu mengatakan apa yang seharusnya ia katakan sejak dulu.
“Senang bertemu denganmu. Aku Seol Jihu. “
“Um, kaulah yang mengundangku, kan?”
“Ya, dan kamu pasti…”
“Eun Yuri.”
Eun Yuri berbicara dengan suara lembut. Kemudian…
‘Lagi.’
Ekspresinya menjadi bingung. Dia melihat ke udara kosong, dan ekspresinya yang kosong menghilang sepenuhnya.
“Nona Eun Yuri?”
Telinganya masih harus terbuka, saat dia menjentikkan seketika.
“Apa kamu baik baik saja?”
“…Ya.”
Balasan tenang keluar.
“Aku hanya … mengatur pikiranku sedikit.”
Gumam Eun Yuri, sambil menyeka dahinya yang basah oleh keringat.
Seol Jihu tidak menyalahkannya, karena bingung. Bagaimanapun juga, dia pasti baru saja mendapatkan kembali ingatan yang hilang.
“Seperti apa rasanya kebangkitan?”
Seol Jihu menjadi penasaran dengan pemikiran Eun Yuri.
“Apakah kamu membutuhkan bantuanku dengan sesuatu? Atau apakah kamu memiliki pertanyaan? “
“Tidak, tidak apa-apa. Aku cukup siap, terima kasih kepada Nona Kim Hannah, menjelaskan semuanya dengan jelas … ah, tapi… “
Eun Yuri menggelengkan kepalanya, di tengah pembicaraan.
“Ada sesuatu yang ingin aku konfirmasi.”
Seol Jihu mengangguk, memberi tanda padanya untuk terus maju.
“Apakah aku benar-benar kembali? Ke Paradise, maksudku. “
Itu adalah pertanyaan yang agak tak terduga. Namun, suaranya yang rendah, dipenuhi dengan keputus-asaan, yang sebelumnya tidak ada.
Untuk beberapa alasan, ini sepertinya menjadi pertanyaan yang sangat penting bagi Eun Yuri.
“Tentu saja. Ini akan segera terjadi.”
Kulit Eun Yuri sedikit cerah. Dia tampak lega, seolah tahu ini sudah cukup untuk saat ini.
Lalu.
Sayap, sayap!
Ponsel Seol Jihu bergetar lagi.
[Bisakah kamu cepat? Ada apa dengan pesan-pesan ini? Apakah kamu mendengarkanku, sayang? Argh, cepatlah!]
Teriakan Phi Sora keluar.
Perubahan mendadak itu pasti membuatnya lengah, bahkan sebagai manajer Tutorial. Karena, nadanya tidak bisa lebih mendesak.
Seol Jihu akhirnya mengalihkan pandangannya dari Eun Yuri, dan berbalik ke ruang asalnya.
“Ada beberapa hal yang perlu kita bicarakan, tapi… haruskah kita pergi dulu ke tempat berkumpul?”
“Sepertinya, kita harus melakukannya.”
Eun Yuri langsung setuju. Mungkin karena dia telah melalui ini sebelumnya, dia cepat mengerti.
“Bagus, tunggu sebentar.”
Seol Jihu segera bergerak.
“Ah.”
Eun Yuri tampak sedikit terkejut, tapi Seol Jihu tidak memedulikannya, dan berjalan ke ruang untuk mengambil ponsel.
“Ini dia.”
Melihat ke belakang, dia melihat Eun Yuri yang gelisah.
“Um, itu ruangku…”
“Oh maaf. Aku agak terburu-buru. ”
“T-Tidak, bukan itu…”
Eun Yuri menggigit bibir bawahnya, dan menghindari tatapannya. Tidak butuh waktu lama bagi Seol Jihu untuk mencari tahu mengapa.
‘Ruangan ini…’
Terus terang, itu berantakan. Setidaknya, ada enam kantong keripik kosong dan beberapa batang es krim, berserakan di mana-mana.
Dia harus menikmati makan makanan ringan. Karena, ruangan itu penuh dengan jejak makanan. Namun, yang paling menarik perhatian Seol Jihu adalah, notebook yang ada di mejanya.
[Apa yang harus dilakukan, sebelum dan sesudah masuk.]
Eun Yuri pasti membuat rencananya sendiri, setelah mendengarkan penjelasan Kim Hannah. Seol Jihu bisa dengan jelas membayangkan ide-ide yang ditulisnya, sambil mengemil es krim dan keripik.
“Apakah dia begitu bersemangat?”
Dia merasakan hal ini pada saat menanyainya. Tapi, Eun Yuri benar-benar ingin masuk paradise. Meskipun, dia seharusnya tidak memiliki ingatan tentang itu.
Semakin Seol Jihu memikirkan hal ini, semakin dia ingin tahu. Namun, dia memutuskan untuk menanyakannya nanti, dan meninggalkan ruangan untuk menyerahkan ponsel padanya.
Eun Yuri dengan cepat menerimanya. Pandangannya kemudian jatuh di udara kosong.
[Identitas dikonfirmasi. Anda telah terdaftar sebagai pengguna.]
[Pengirim: Guide]
Dia segera memeriksa teleponnya.
[1. Berkumpul di many island pada waktu yang ditentukan]
[2. Sisa Waktu 00:03:17]
‘Many island? Bukan auditorium sekolah? “
Awal dari Tutorial jelas berbeda, dari apa yang Seol Jihu ingat.
Eun Yuri yang sedang menatap teleponnya, juga kembali menatap Seol Jihu. Dia sepertinya meminta penjelasan, karena Tutorialnya tidak seperti yang ia ingat.
“Apakah kamu mendengar pesan pertama?”
“Ya, hak istimewa bonus dari Gold Mark…”
“Aku juga tidak yakin, apa yang terjadi. Ini juga yang pertama bagiku atau orang lain di paradise. ”
Mata Eun Yuri sedikit melebar.
“Kita tidak punya banyak waktu. Guide harus tahu sesuatu tentang itu. Ayo pergi.”
Eun Yuri mengangguk diam-diam, lalu membuka pintu.
Di luar gelap. Awan gelap menyelimuti langit, tidak mengungkapkan satu bintang pun.
Seol Jihu mengkonfirmasi perubahan lain, begitu dia melangkah keluar. Ketakutannya menjadi hidup, karena dia tidak berada di kota, tapi di hutan.
Hutan lebat mengisi visinya. Tempat dia dan Eun Yuri keluar, bukan ruang apartemen Eun Yuri. Tapi, kabin hutan.
‘Biarkan aku meluruskan ini.’
Gold Mark bukanlah penyebab langsung dari perubahan Tutorial. Itu karena, Helper telah masuk dengan Invited dengan Gold Mark. Masalahnya adalah, tidak ada yang tahu ini sampai sekarang.
‘Sung Shihyun pasti juga masuk ke Tutorial sendirian.’
Kalau tidak, seseorang seharusnya tahu tentang hal itu. dan tidak mungkin Kim Hannah tidak akan pernah mendengar, tentang kejadian langka seperti itu.
Dengan kata lain, Eun Yuri harus menjadi orang pertama dalam sejarah paradise yang telah memasuki paradise dengan seorang Helper. Sehingga, memicu semacam kepingan tersembunyi.
Tentu saja, fakta jika Eun Yuri bangkit, mungkin juga memainkan peran di dalamnya.
“Semoga, Miss Phi Sora tahu sesuatu…”
Tepat ketika dia berangkat setelah mengatur pikirannya, Seol Jihu hampir berhenti.
‘… Amm?’
Karena dengung samar. Meskipun nyaris tak terdengar, itu pasti hembusan hidung.
Melihat ke belakang dengan diam-diam, dia melihat Eun Yuri mengikuti di belakangnya. Dia mengangguk, ketika dia melihat ke kiri dan ke kanan. Dan senyum tipis menggantung di wajahnya.
Tiba-tiba, senandung berhenti.
“Ah.”
Mata mereka bertemu. Menyadari jika Seol Jihu sedang menatap, senyum di wajahnya menghilang sepenuhnya. Eun Yuri mendorong topinya ke bawah, saat dia menundukkan kepalanya.
‘Orang ini…’
Semakin dia memandangnya, orang asing itu kelihatan anehnya. Dia bisa menghubungkan sebagian dari ketenangannya, dengan mengembalikan ingatannya yang hilang. Tapi, bukankah seharusnya, dia cemas tentang perubahan Tutorial?
Dia tampak seperti sedang bersenang-senang. Seperti, anak kecil yang diam-diam Bahagia, setelah mendapat hadiah kejutan.
Seol Jihu ingin bertanya, apa yang membuatnya sangat senang. Tapi, dia hanya bisa menelan kata-katanya, ketika dia mulai mendengar gumaman samar-samar orang.
Berbalik ke depan, dia melihat lampost oranye memancarkan cahaya berbentuk salib di kejauhan.
Itu many island.
***

Marcel Ghionea berdiri di jalan, menuju tempat parkir. Dia berpakaian bagus, dalam setelan hitam.
Dia tampak seperti memiliki pertanyaan untuk ditanyakan. Tapi dia berhenti, ketika Seol Jihu memberi isyarat padanya, dengan matanya. Pada saat berikutnya, dia berbicara dengan sopan.
“Kerja bagus, datang jauh-jauh ke sini. Kamu bisa ke kiri. “
“Terima kasih. Ngomong-ngomong, kamu terlihat hebat. “
Seol Jihu berbisik, ketika dia melewati Marcel Ghionea.
“Huhu, terima kasih, Perwakilan.”
Marcel Ghionea juga membalas dengan diam-diam. Tapi melihat bagaimana Eun Yuri menatap kedua pria itu bolak-balik. Dia pasti sudah mendengar percakapan di antara mereka.
Api unggun berkobar di tengah-tengah tanah lapang. Orang-orang di sana dipisahkan menjadi dua kelompok, menggunakan garis yang digambar di tengah. Seol Jihu tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya, ketika pertama kali melihatnya.
‘Wow.’
Tidak ada satu orang di sebelah kiri. Itu berarti, tidak ada invited lainnya.
“Sekarang, ini yang pertama.”
“Terima kasih sudah datang lebih awal.”
Pada saat itu, seorang wanita yang duduk di kursi, di sebelah api unggun berdiri.
“Oh…”
Mata Seol Jihu membelalak. Itu adalah Phi Sora mengenakan setelan perak, rok kantor, dan stoking buram. Memandangnya seperti ini, memberi Seol Jihu perasaan lain.
“Oh, pantatku.”
Phi Sora mengertakkan gigi. Entah mengapa, portal berwarna oval, berada di sebelahnya. Apakah ada hubungannya, dengan perubahan Tutorial?
“…Baiklah, sekarang 75 orang. Atau lebih tepatnya 76 orang, ada di sini.”
Phi Sora menghela nafas, sebelum menggaruk kepalanya dengan keras. Dia tampak terkejut, dengan perubahan mendadak itu.
Sekarang, setelah dipikir-pikir lagi. 74 Contract, semua diam. Tidak akan aneh bagi mereka, untuk berdiskusi dengan keras, setelah dipanggil ke tempat yang begitu aneh. Tapi, kebanyakan dari mereka hanya menatap Phi Sora dengan ketakutan.
“Yah, cukup jelas apa yang terjadi.”
Dia bahkan tidak perlu melihat untuk mengetahui, jika Phi Sora pasti menyerang dan menghancurkan semangat mereka. Dilihat oleh retakan besar di tanah, dia pasti meledak dengan kuat.
“Argh… bagaimana aku harus menjelaskan ini… sungguh… aku sudah punya seribu hal untuk dilakukan…”
Pikirannya pasti kacau. Bagaimana tidak, ketika orang yang seharusnya menunggu di Zona Netral, tiba-tiba muncul di Tutorial, yang juga berubah secara drastis?
Phi Sora mendecakkan lidahnya, setelah menatap Seol Jihu dengan marah.
“Pertama… sepertinya, diperlukan penjelasan tentang situasi saat ini. kamu pasti penasaran. Kenapa kita di pulau yang menyebalkan ini, bukannya di sekolah.”
Beberapa orang yang dikontrak menganggukkan kepala. Mereka pasti mendapatkan penjelasan di Bumi.
“Pertama, aku akan membaca pesan yang aku dapat dari kata demi kata.”
Mata Phi Sora beralih ke udara. Tampaknya, pesan terpisah masuk ke Guide, seperti yang diprediksi Seol Jihu.
“Jika Zona Netral adalah tempat belajar dan berkembang. Maka, Tutorial adalah tempat untuk menyaring kualifikasimu untuk belajar.”
Dia berbicara monoton, seperti sedang membaca buku teks.
“Tapi ketika ‘khusus’ Invited dibawa dengan metode ‘khusus’, Tutorial hanya bisa kehilangan maksud aslinya. Alasan pertama adalah, jika ini menyiratkan jika Invited telah membuktikan kualifikasi mereka. Alasan kedua adalah keberadaan Helper.”
Phi Sora berdeham.
“Dan dengan demikian, setelah banyak pertimbangan atas banyak elemen kompleks, Tujuh Dewa menyepakati pengaturan khusus, untuk peserta yang dipanggil khusus, untuk situasi satu-satunya ini. Namun, pengaturan ini tidak akan dipaksakan pada Invited. Mereka akan punya pilihan. “
Setelah berakhir di sana, Phi Sora melihat ke bawah.
“Kalian semua bisa membuat pilihan. Apakah akan tinggal di sini dan memulai Tutorial Khusus, atau…“
Dia menunjuk ke portal biru sebelum melanjutkan.
“Untuk kembali ke tempat yang seharusnya dan mulai Tutorial Dasar. Sebagai catatan, ini berlaku baik untuk Contract maupun Invited, dan ini akan menjadi pilihanmu. “
“Guide Nona! Aku punya pertanyaan.”
Seol Jihu berteriak saat dia mengangkat tangannya. Phi Sora menjawab singkat.
“Apa?”
“Aku mengerti apa yang kamu katakan, tapi… apa perbedaan yang tepat antara keduanya?”
“Kesulitannya.”
Kata Phi Sora dengan jelas.
“Tutorial Khusus jauh lebih sulit daripada Tutorial Dasar. Seharusnya, Tutorial Khusus ini memiliki kesulitan yang sama, dengan misi Very Hard di Zona Neutral. “
Seol Jihu langsung kehilangan semua kegembiraannya.
‘Very Hard… Itu dia?’
Untuk kekuatan Seol Jihu saat ini, misi Very Hard bahkan tidak akan membangunkannya, setelah dia minum sendiri seharian.
“Tapi…”
Namun, Phi Sora menubuatkan twist berikutnya.
“Dikatakan, kesulitan bisa meningkat tergantung situasinya. Dan meskipun hanya ada sedikit peluang, kondisi tertentu yang dipenuhi, dapat membuat kesulitan meningkat menjadi Impossible. ”
Seol Jihu terdiam mendengar kata ‘Impossible’. Sekarang ini mengubah ceritanya.
“…Apakah kesulitan, yang satu-satunya yang naik?”
“Tentu saja tidak.”
Phi Sora menggelengkan kepalanya.
“Hadiah itu secara alami akan sebanding, dengan kesulitannya. Sebagai catatan, ada perbedaan antara hadiah, tergantung pada kondisi yang dipenuhi. Dikatakan, itu adalah hadiah para dewa, yang dapat digunakan tidak hanya dalam Tutorial, tapi juga Zona Netral dan bahkan Paradise.”
“Mereka bilang ada ruang tersembunyi.”
Seol Jihu mulai berpikir. Sebenarnya, dia sudah condong ke satu sisi. Menurut definisi, pengaturan mengacu pada rencana atau persiapan untuk acara mendatang. Dalam hal itu…
‘Daripada mencoba untuk mengacaukan kita…’
Itu mungkin, cara bagi mereka untuk memberikan segalanya, kepada mereka. Mudah dilihat dari cara mereka diberi pilihan.
“Ini adalah keharusan yang pasti.”
Tidak peduli betapa sulitnya Tutorial itu, mungkinkah ini lebih sulit daripada melawan Seven Armies dari Parasite?
Setelah memutuskan, Seol Jihu berbalik. Eun Yuri juga mengangguk tanpa keluhan. Tidak ada alasan baginya untuk menolak. Karena setelah mendengar penjelasan Kim Hannah dan juga memulihkan ingatannya. Dia sepenuhnya mengerti, betapa luar biasanya pria di depannya.
“Begitu? Apakah kalian melakukan Tutorial Khusus? ”
“Tentu saja.”
“Itulah yang aku pikir. Baiklah, pertama, ambil ini.”
Phi Sora melemparkan selembar kertas. Kertas berputar di udara, sebelum berubah menjadi tas emas dan tas kulit dan jatuh di depan Eun Yuri.
“Ada tas terpisah untuk invited. Rupanya, itu juga disiapkan, jika ada dari Contract yang ingin menantang Tutorial Khusus.”
Suara Phi Sora terdengar.
“Aku pikir, itu biasanya tidak dibagikan.”
“Itu ada di Tutorial Dasar, tapi ini berbeda. Mungkin karena kalian semua akan mati, begitu Tutorial Khusus dimulai tanpa itu. ”
Eun Yuri membuka tas emas.
[-Required Box x4
-Mark of Survival x1
-Unknown Diary of Survivor x1]
Mata kosong menyala untuk pertama kalinya.
“Wow…”
Dia memeluk erat tas emas itu.
“… Aku pikir, aku punya sesuatu yang luar biasa.”
Melihatnya berbisik pelan, Seol Jihu tersenyum.
“Lagipula, itu adalah item bonus yang diberikan pada Gold Mark.”
Phi Sora menampar bibirnya, sambil memandangi duo itu.
“Ngomong-ngomong, itu untuk Invited. Aku akan mengirimimu semua detailnya, jadi bacalah nanti. Seharusnya, mendapatkan satu hadiah bagus di sini, akan membuat kamu hidup seperti bangsawan di Zona Netral.”
Dengan itu, Phi Sora menoleh ke grup di sisi kanan.
“Sekarang, mari kita lihat. Kalian semua bisa mengikutiku. Aku akan menjelaskan semuanya lagi, begitu kita sampai di auditorium sekolah. Kalian melihat portal ini, kan? “
“….”
“Aku jamin, tidak seorang pun dari kalian bisa melewati tahap ini. Karena, tahap ini tidak dibuat untuk kalian semua untuk mencobanya. “
“….”
“Yah, jika kamu memiliki harapan kematian, aku tidak akan menghentikanmu. Tapi, kamu sebaiknya mengikuti diriku, jika kamu tidak ingin mati. “
Phi Sora berbalik. Meskipun dia mencoba memasuki portal terlebih dahulu, kakinya berhenti.
“Apa yang sedang kamu lakukan? Cepat.”
Banyak yang masih mati diam.
“Halo? Apakah kamu mendengarkan?”
Tidak satu pun dari Contract yang bergerak. Beberapa tersentak, tapi hanya itu. Mereka semua berdiri diam, seperti terjepit di tanah.
“… Oh?”
Alis Phi Sora naik.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us