Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_046

gambar

TPS_046

Bab 46 - Seorang Wanita yang Tampak Tenang dan Seorang Wanita yang Tampak Cemberut dan Seorang Wanita yang Tampak Bahagia



Betapa menyebalkan itu, pikir Alexia di dalam hatinya.
Dia saat ini menyaksikan upacara pembukaan Trial of Goddess dari bagian VIP. Baris pertama dari bagian ini ditempati, secara berurutan, oleh Natsume, Alexia, dan Rose. Ada banyak lagi VIP lain yang duduk di belakang mereka. tapi, penyelenggara sangat terang-terangan menempatkan mereka bertiga di tempat yang jelas, untuk mengumpulkan lebih banyak peserta. Tapi, dia baik-baik saja dengan itu.
Ada dua hal, yang sebenarnya bertanggung jawab atas suasana hatinya saat ini.
Pertama, dia mendapati Akting dari Archbishop Nelson, yang saat ini dengan sendirinya memberikan salam di atas panggung. Itu benar-benar menjengkelkan. Dia telah berbicara dengannya tentang kematian uskup agung kemarin. Tapi, dia menolak untuk memberikan izin padanya, untuk menyelidiki insiden itu.
Dia telah memberinya logika omong kosong, seperti ‘Orang yang kamu datangi untuk investigasi sudah mati. Jadi, tak ada yang tersisa untuk kamu selidiki.’ Dia mencoba mengatakan ‘target investigasiku mati. Jadi tentu saja, sekarang Aku harus menyelidiki semakin banyak, saat kamu menghambatku.‘
Secara lebih tidak langsung, tapi setelah itu… Nelson hanya terus bersikeras jika dia mengajukan permohonan izin lagi untuk menyelidikinya.
Bahkan, jika dia kembali ke ibukota kerajaan dengan tergesa-gesa. Itu masih akan memakan waktu 3 hari. Maka, akan membutuhkan sekitar satu minggu bagi atasannya sendiri, untuk memberikan izin penyelidikan.
Kemudian, 3 hari lagi untuk kembali ke Lindwurm.
Kemudian, dia harus menunggu Nelson untuk memproses permintaan itu, yang bisa memakan waktu selama ia menginginkannya. Berdasarkan penilaiannya pada karakternya, dia mungkin akan melakukannya setelah seminggu. Tapi, dengan kehilangan waktu sebanyak itu, tentu saja semua bukti, saksi, dan tentu saja pelakunya akan lama hilang.
Tapi dengan mengatakan itu, sebagai wakil negara, dia tak bisa mendorong itu terlalu kuat. Gereja menjangkau seluruh benua. Jadi, jika Alexia memusuhi Gereja, negara-negara di sekitarnya pasti akan menekan Kerajaan Midgar.
Di atas semua itu, dia dan keluarga kerajaan yang memiliki ekstensi, akan kehilangan dukungan warga. Agama sangat nyaman sebagai sekutu, tapi membuat lawan yang sangat merepotkan.
Sambil memelototi Nelson yang dengan antusias memberikan pidatonya, Alexia secara mental mencaci makinya. Karena, dia menjadi botak yang tak berkabung, seperti seharusnya. Meskipun kematian uskup agung belum dipublikasikan.
Ngomong-ngomong, ya Nelson sebenarnya botak.
Alexia menghela nafas, lalu menatap Natsume-sensei di sebelah kanannya.
Natsume adalah titik fokus kedua Alexia. Natsume duduk dengan sopan santun, tersenyum sebagai jawaban atas sorakan penonton. Dia memiliki rambut putih keperakan, mata biru seperti kucing, dan wajah yang memiliki fitur bagus termasuk tahi lalat di bawah mata, yang meningkatkan daya tariknya.
Dengan tindakan sempurna, Natsume tersenyum dan melambaikan tangannya. Terima kasih, mengumpulkan cinta orang banyak, dengan penampilannya yang indah.
Alexia hanya berpikir ‘dia tenang sama sekali’ saat menonton.
Dia disebut sebagai novelis jenius, dengan bakat yang muncul hanya sekali dalam seribu tahun atau lebih. Tapi, Alexia bahkan belum pernah mendengar nama aslinya sampai hari ini. Memang benar, jika Alexia bahkan tak memiliki setitik minat dalam seni. Tapi, sebagai seorang putri, dia setidaknya tahu, ada orang yang terkenal dengan apa pun di kerajaannya. Yang berarti, Natsume adalah seorang pemula yang baru debutnya baru-baru ini.
Kehadiran, kedudukan sebanyak ini, dan popularitas merupakan seorang pemula? Setiap detail, hanya meneriakkan kecurigaan.
Ini bukan kecemburuan. Jika dia benar-benar harus menyebutkan nama itu, dia akan menyebutnya “kebencian untuk seseorang yang mirip dengan dirinya sendiri.”
Alexia juga bertindak sempurna di depan kerumunan. Dia menekan dirinya sendiri, untuk tampil sebagai putri yang sempurna. Begitulah dia hidup. Mereka yang berdiri di atas orang lain, melakukan ini sampai taraf tertentu. Tapi, sangat sedikit yang mengambil tindakan sejauh yang ia lakukan. Dan sudah pasti, jika orang-orang yang menekan diri mereka lebih jauh, sebenarnya jauh lebih gelap di dalam.
“Terima kasih atas semua dukunganmu, semuanya!”
Demikian kata Natsume kepada orang banyak. Pemandangan itu menyebabkan Alexia diam-diam mendecakkan lidahnya.
Suara yang terdengar seperti dengkuran kucing itu, terasa menjijikkan. ‘Garis leher yang sangat dalam itu salah. Jangan condong ke depan dan menekan dua gunungmu, Kamu rubah. Berhentilah bertingkah imut dan lucu.’
Dengan cara itu, Alexia terus menyemburkan racun di dalam hatinya, bahkan sambil tersenyum dan melambai pada penonton.
Tapi, reaksi dari kerumunan ini sangat kurang panas, dibandingkan dengan Natsume. Senyum di wajah Alexia menegang untuk sesaat. Lalu, dia menyilangkan lengannya. Dengan menyilangkan lengannya, dia ‘secara tak sengaja’ mendorong payudaranya ke atas. Lalu, dia membungkuk sedikit ke depan.
Volume sorakan penonton bertambah sedikit. Hanya sedikit.
Ya, dia tak memakai pakaian yang memperlihatkan belahan dadanya. Itu adalah bagaimana Alexia menghibur dirinya, sambil duduk kembali di kursinya.
Pandangan sekilas ke kiri, menunjukkan Rose dengan senyum bahagia di wajahnya. Dia sudah seperti ini sejak pagi ini.
Kemudian Alexia mengintip ke kanan, untuk berjaga-jaga.
Seketika itu, Alexia melihatnya.
Natsume memiliki satu sudut bibirnya terangkat menyeringai.
‘Dia menyeringai.’
Alexia berpikir dia mendengar suara sesuatu yang menggigit di dalam hatinya.
***

‘Betapa menjengkelkan itu,’
Pikir Beta di dalam hatinya, sambil mempertahankan tindakan Natsume sang novelis.
Hanya ada satu hal yang bertanggung jawab atas suasana hatinya saat ini: Alexia Midgar, yang saat ini duduk di sebelah kirinya. Wanita ini adalah serangga berbahaya, yang menyalah-gunakan identitasnya sebagai seorang putri dan sebagai teman sekelas, untuk lebih dekat dengan Tuannya yang tercinta.
Dia membujuk orang banyak dengan suaranya yang menjijikkan, yang terdengar seperti dengkuran kucing. Dia melambaikan tangannya sambil tersenyum, dengan senyum yang paling tajam. Dan bahkan, tindakan seorang puteri miliknya yang sempurna ’tetap tenang’.
Meskipun Beta tak berpikir sedikit pun, jika tuannya akan jatuh cinta pada seorang wanita yang terlihat murahan. Tapi, selalu ada satu dari satu miliar peluang.
Bahkan tanpa semua itu, wanita ini hanyalah penyelundup belaka, yang dak layak diadu dengan Beta, ‘War Chronicles of Shadow-sama. ’
Ketika Beta mendengar jika Shadow-sama telah menyelamatkan wanita ini dalam insiden penculikan putri, Beta benar-benar marah. Peran itu seharusnya menjadi miliknya… ​​well, tidak, tapi… ya, dia sangat marah, karena seorang wanita yang terlihat murahan, telah mengganggu Shadow-sama untuk bergerak secara pribadi.
Ini bukan kecemburuan.
Untuk memadamkan amarahnya, Beta menggambarkan putri yang diselamatkan sebagai elf lucu dengan rambut putih keperakan dan mata biru dan tahi lalat di bawah matanya. Kemudian, dia terus membaca bagian itu berulang-ulang, jauh ke dalam malam.
Jika wanita ini terus muncul dalam War Chronicles of Shadow-sama. Maka, itu akan menjadi masalah besar. Meskipun Beta sendiri lebih kuat dan lebih cantik dan sangat mencintai Shadow-sama… mengapa wanita yang terlihat murahan ini terus berusaha. Mengapa Kamu tidak bisa, persetan.
Dengan cara itu, Beta terus menyemburkan racun di dalam hatinya, bahkan ketika dia secara semi-otomatis menanggapi sorakan kerumunan.
Ketika dia melirik ke samping, putri yang terlihat murahan itu, dari semua hal, menekankan payudaranya yang tampak murahan… dan berusaha menjilat orang banyak.
Ahh, betapa memuakkannya itu.
Dan volume miliknya bahkan jauh lebih kecil dari milik Beta. Ukuran Alexia hanya normal.
‘Jadi, Aku menang bahkan di daerah ini,’
Pikir Beta, ketika dia melihat ke bawah pada belahan dada, dan tersenyum membanggakan.
‘Oh oops, apa dia menangkapnya?’
Beta memilih berpura-pura tak tahu. Tapi saat itu juga, rasa sakit yang tajam menjalar ke kaki kirinya.
“Ou… !?”
Menekan suaranya, Beta menoleh, dan melihat tumit tinggi Alexia menginjak kaki kirinya.
Beta berpikir, dia mendengar suara sesuatu yang menggigit di dalam hatinya. Tapi dia menekannya, dan dengan tenang berbicara.
“Alexia-sama, bisakah kamu gerakkan kakimu…”
Alexia berpura-pura hanya memperhatikannya dan memberikan Beta pandangan acuh tak acuh, sebelum akhirnya mengangkat kakinya. Kemudian bahkan tanpa meminta maaf, dari semua hal, dia menyeringai.
‘JALANG SIALAN INI!!!!’
Tapi, di ujung itu sepenuhnya, Beta mengingat kesetiaannya kepada tuannya yang tercinta, Shadow-sama dan ke Shadow Garden. Dia nyaris tak berhasil menahan diri.
Kata yang digunakan adalah ‘nyaris.’ Seperti, level right-in-literal nyaris.
Darah menetes dari sudut bibir Beta.
Sepanjang waktu, Rose hanya tersenyum bahagia.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us