Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_050

gambar

TPS_050

Bab 50 - Pahlawan yang Mengarahkan dan Bertindak Sendiri



Rose menyipitkan matanya, dengan sabar menunggu cahaya mereda.
Ketika itu terjadi, ada pintu putih besar.
“Itu adalah…?”
Rose bergumam.
“Itu membuka…?”
Sambil memancarkan cahaya redup, pintunya memang perlahan terbuka.
Pemandangan itu cukup aneh.
“Jangan bilang, Divine Land merespon…?”
Nelson bergumam kaget.
“Apa artinya…?”
“Seperti yang mungkin sudah kamu ketahui, hari ini adalah satu hari di tahun, ketika pintu ke Divine Land terbuka.”
“Aku dengar, pintunya ada di gereja?”
“Ya, memang. Tapi, tak hanya ada satu pintu. Pintu lain dapat diubah untuk menyambut seseorang secara khusus. Tergantung pada siapa yang mengetuk. Nama-nama lain untuk pintu itu termasuk Unbidden Door, Door of Convening, dan akhirnya, Door of Welcome… Dan tak ada cara untuk mengatakan, apa yang ada di balik pintu itu, selain dari orang benar-benar masuk. ”
Nelson menjawab pertanyaan Rose dengan linglung, sambil masih menatap pintu itu.
“Sekarang setelah sampai pada ini, tak mungkin untuk melanjutkan Trial of Goddness. Suruh semua penonton pergi.”
Setelah menerima instruksi Nelson, bawahannya pergi untuk mengatur penonton. Mereka yang duduk di kursi VIP juga bangkit.
Dalam interval waktu itu, pintu telah terbuka lebih lebar.
“Jangan biarkan siapa pun mendekati pintu itu!”
Kata Nelson menginstruksi.
Kemudian, ketika pintu telah cukup terbuka untuk dilewati satu orang, dia menoleh ke tiga gadis itu.
“Mohon juga pergi ke luar tribun.”
kata Nelson.
Tapi pada saat itu, Rose menghunus pedangnya. Pada saat yang sama, Alexia juga menghunus pedangnya. Kemudian, mereka berdua berdiri mundur ke belakang sambil mengangkat pedang mereka.
“Apa yang kamu…!?”
Bingung, Nelson melihat sekeliling, dan memperhatikan jika seluruh tempat telah benar-benar dikelilingi oleh sekelompok orang berpakaian hitam. Bahkan Rose dan Alexia gagal merasakan kehadiran mereka, sampai saat sudah terlambat.
“Kami minta maaf atas sedikit ketidak-nyamanan ini. tapi, kami membutuhkan kalian semua untuk tetap tinggal, sampai pintu ditutup.”
Suara indah yang terdengar seperti dering bel, menyatkan hal itu.
Kemudian, seorang wanita dalam acara yang sangat berbeda, muncul di hadapan mereka.
“Kalian… apakah kamu mungkin Shadow Garden?!”
Di antara kelompok yang mengenakan bodysuits hitam, dia adalah satu-satunya yang mengenakan jubah seperti gaun. Dengan langkah-langkah elegan, dia mendekati pintu.
Sepanjang jalan, dia melirik ke arah Rose dan Alexia.
Bahu keduanya melompat. Kemudian mereka membeku sepenuhnya kaku, dengan bahu mereka masih menempel erat.
Sangat kuat…!
Ada tekanan besar dalam pandangan itu. Dia memiliki kehadiran yang luar biasa, hampir seolah-olah dia adalah raja sepanjang malam.
Keduanya mengakui Shadow sebagai ‘yang terkuat.’ Tapi, wanita ini adalah seseorang yang mungkin mencapai kakinya. Itulah yang mereka rasakan.
“Epsilon, sisanya akan aku tinggalkan untukmu. Adapun wanita-wanita di sana, jadilah gadis yang baik, oke?”
“Dimengerti, Alpha-sama.”
“Tunggu, kamu jangan berani pergi ke Divine Land !!”
Mengabaikan teriakan Nelson, wanita bernama Alpha itu menghilang ke pintu cahaya.
“Jadi, itu Alpha…”
Bisik Alexia.
Rose hampir saja berkata, “eh, Kamu kenal dia ?!” tapi dia berhasil menelan kata-kata itu.
“Jadi, apa tujuanmu melakukan semua ini?”
Tanya Alexia pada wanita bernama Epsilon.
“Yang kami butuhkan hanyalah, kalian tetap tinggal sampai pintu itu ditutup. Tapi, sebagai Uskup Agung, Kamu harus ikut dengan kami.”
Kata wanita menggairahkan itu. Setelah dipanggil dengan gelarnya, Nelson menjadi lebih bingung.
“Apa yang kamu rencanakan di Divine Land?”
“Bukan apa yang akan kami lakukan, tapi apa yang sudah ada di sana. Bagaimanapun juga, tak ada bahaya yang akan menimpamu, jika Kamu tak bertindak aneh.”
Kemudian dia membungkam Rose dan yang lainnya, dengan tatapan matanya. Matanya yang indah dan jernih yang terlihat seperti danau, terus fokus pada mereka dengan waspada.
Wanita ini juga sangat kuat. Tidak di level Alpha, tapi dia memiliki getaran khusus untuk yang benar-benar kuat.
Tapi, jika dorongan datang untuk mendorong…
“Jika Kamu pindah, bahkan Aku tak tahu apa yang mungkin Aku lakukan padanya.”
Kata Epsilon, seolah-olah dia telah membaca permusuhan Rose dan Alexia.
Di ujung pandangannya adalah Natsume-sensei, yang telah ditangkap oleh beberapa wanita berpakaian hitam.
“Aku, aku minta maaf…”
Natsume-sensei mengalihkan pandangan dengan meminta maaf.
“Natsume-sensei…!”
Dada Rose mengerut, saat melihat Natsume-sensei mencoba menahan air matanya.
Semua niatnya untuk menolak meninggalkannya… ​​tapi...
“Meninggalkannya juga merupakan pilihan.”
Kata Alexia, dengan suara yang hanya bisa didengar Rose.
“Apa, tidak!”
Rose menolak dengan keras.
“Kita akan lebih baik meninggalkannya, dia terlalu rapuh.”
“Aku bilang tidak, jadi tidak!”
Sementara mereka berdua melakukan pertukaran itu, pintu yang terbuka sepanjang jalan, mulai menutup.
Perlahan, sangat lambat.
Kelompok yang berpakaian hitam juga memasuki pintu satu per satu, dengan Natsume-sensei dan Penjabat Agung Uskup Agung Nelson yang ditangkap, juga diseret masuk.
Rose dan Alexia hanya bisa menonton, tak berdaya untuk melakukan apa pun.
Musuh mereka tak memiliki celah.
Setiap orang dalam kelompok yang berkulit hitam, kuat secara individual. Dan juga, mereka mengikuti rantai komando yang jelas. Mereka juga dalam tim tiga orang, untuk menindak-lanjuti satu sama lain. Bahkan ketika seseorang memiliki pembukaan, mereka segera dilindungi oleh anggota tim mereka. Kerja tim mereka sangat halus.
Pintunya masih tertutup rapat.
“Tidak, itu menyakitkan, kamu menyakitiku!”
Nastume-sensei berteriak dalam perlawanan, saat dia dengan kuat terseret menuju pintu.
“Natsume-sensei !!”
“Aku, aku akan baik-baik saja, jangan khawatir tentang diriku!”
Ucap Natsume-sensei berteriak dengan gagah, dengan suara yang bergetar, sebelum dia juga menghilang ke pintu.
Rose berada di ambang air mata, saat melihatnya pergi.
“Apakah aku satu-satunya yang menemukan tempat berteduh itu?”
Seseorang mungkin bergumam, tapi Rose berpura-pura tak mendengarnya.
Satu-satunya orang yang tersisa adalah Epsilon dan Nelson yang terikat.
Setelah Epsilon mengambil satu pandangan terakhir untuk memastikan jika tak ada yang salah, dia berbalik untuk mendorong Nelson ke pintu.
Nelson menolak, yang menyebabkan perhatian Epsilon menyimpang.
Pada saat itu.
Sosok hitam tiba-tiba menukik ke bawah dan menebas Epsilon.
“Bagus sekali, Venom the Executioner!!”
Tawa keras Nelson bergema.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us