Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_196

gambar

Bab 196


KOB_196

Namun sepertinya, itu akan sulit untuk menggunakan skill, sambil memikirkan nama panjang itu.
Jadi, Muyoung memutuskan untuk mengganti namanya.
"Aku harus menyebutnya Dark Thunder."
Nama skill, tergantung pada apa yang dikenali pengguna.
Lebih baik memiliki nama yang lebih nyaman, dan dia bisa memanggil lebih cepat.
Nama yang bisa ia ingat dengan mudah. Sebuah nama yang akan muncul dengan cepat di benaknya.
Dark Gigant Lightning terlalu panjang untuk sebuah nama. Lebih baik mengenalinya dan menyebutnya dengan nama yang lebih pendek, seperti Dark Thunder.
Muyoung menatap Anguish lebih dekat.
Energi corrupt melayang dan menutupi sekeliling.
Ketika Muyoung menyapu tanah dengan Anguish, tanah melemah dan berwarna hitam.
"Apakah cukup, dengan menyentuhnya saja?"
Dia merasa perlu bereksperimen dengan beberapa hal lagi, dan belajar tentang kekuatan corrupt.
Namun, Muyoung yakin jika seseorang meletakkan tangan mereka pada Anguish, mereka akan rusak. Dengan cara apa pun, sesuatu yang tidak menyenangkan akan terjadi.
Hanya Muyoung yang kebal terhadap corrupt, bisa memegang Anguish. Dan dia menggunakan itu sepenuhnya.
"Ini seperti pedang iblis."
Dia tertawa sedikit.
Jalan yang diambil Anguish, sangat dekat dengan kegelapan.
Pedang yang menggunakan kekuatan kutukan dan corrupt saat disentuh!
Itu adalah pedang iblis itu sendiri.
Karena, itu adalah pedang yang juga bisa memakan pemiliknya, itu layak disebut pedang iblis.
Muyoung mengguncang Anguish sekali dan kemudian berbalik.
"Untuk A… Arangga mati…"
"Bukankah Arangga abadi?"
"Ahh…"
Sisa rubah menyerah melawan.
Arangga adalah simbol teror yang kuat bagi mereka.
Karena teror itu dibunuh oleh Muyoung, mereka telah kehilangan semua keinginan mereka untuk bertarung.
Bahkan tanpa ini, peluang mereka untuk menang telah turun banyak. Tapi sekarang, tidak ada jalan untuk kembali.
"Soul Exploitation."
Muyoung mendominasi rubah-rubah itu.
Banyak tangan terulur dan menandai jiwa rubah.
Setelah itu, dia menoleh dan melihat ke arah menara terdekat, yang menjulang tinggi.
Beberapa wanita mengenakan pakaian lapang muncul dari menara.
"Kami menyambut Raja Path Asura."
Lima wanita.
Mereka adalah wanita cantik.
Mereka adalah wanita yang layak disebut yang terbaik.
Mereka mendekati Muyoung dan berlutut dengan satu lutut. Kecantikan dan penampilan mereka mampu menyihir kebanyakan pria.
Muyoung setidaknya tidak terpengaruh dalam hal itu. tapi dia tidak bisa mengerti dan merajut alisnya karena alasan lain.
"Mereka bukan rubah normal."
Kehadiran mereka berbeda dari rubah lainnya.
Terlebih lagi, itu menyedihkan bahkan membandingkan lima yang ada di depannya, dengan rubah berekor delapan.
Perasaan itu mirip, dengan ketika dia bertemu Arangga.
"Rubah berekor sembilan."
Kelima di depannya semua rubah berekor sembilan. Mereka menyembunyikan ekor mereka dan muncul sebagai manusia.
Namun, dia tidak bisa mengerti.
Muyoung tidak punya pikiran untuk menyembunyikan itu, jika dia adalah seorang penyerang.
Namun, mereka berlutut di depan penyerang dan menunjukkan sopan santun?
"Kamu mau apa?"
"Rahora ingin bertemu denganmu."
Nama yang tidak ia harapkan muncul.
Rahora!
Pemilik menara ingin melihat Muyoung.
Namun, Rahora juga akan menjadi orang yang mengirim Arangga melawannya.
Apakah dia mencoba untuk menyatakan menyerah, setelah menyadari jika Muyoung tidak dapat ditekan dengan paksa?
Muyoung sekali lagi menatap menara.
Mata merah menara itu menatap lurus ke arah Muyoung.
Mata itu sangat tidak menyenangkan.
Kemungkinan besar… mencuri sekilas setiap gerakan Muyoung.
"Bagaimana jika aku menolak?"
"Kami harap, Kamu tidak akan membuat keputusan semacam itu. Rahora adalah makhluk yang berbelas kasih. Dia tidak ingin darah diambil lagi. "
Kata-kata mereka memiliki sedikit kebenaran yang tercampur.
Dia dapat melihat, jika mereka ingin menghindari perang skala penuh.
Namun, mereka tidak akan mendekatinya tanpa niat.
"Apa yang diinginkan Rahora dariku?"
"Rahora tidak memiliki keserakahan. Namun, jika Kamu suka, dia dapat membantu raja Asura Path untuk menenangkan tempat ini. Hell Path belum memiliki raja sejati, untuk waktu yang sangat lama. "
Dia menemukan sesuatu yang baru.
Karena tidak akan ada raja di Hell Path.
Itu berart,i tidak ada makhluk absolut seperti Luciferre, di sini.
Namun, dia bisa merasakan kekuatan yang mirip dengan Arangga, dari rubah berekor sembilan di depannya.
Jika Muyoung harus menghadapi kelima sekaligus, dia sekarang akan muncul tanpa cedera.
Sepertinya, rubah berekor sembilan tahu ini.
'Kerja sama.'
Muyoung merenung sejenak.
Itu adalah sesuatu yang tidak terpikirkan olehnya.
Karena spectre di Hell Path tidak akan menyambut Muyoung, dia hanya berencana untuk mendominasi mereka.
Dia tidak pernah berpikir, jika dia akan dapat berkomunikasi dengan siapa pun.
Namun, jika rubah berekor sembilan ini sekuat ini… pemilik menara, Rahora, akan mampu menunjukkan lebih banyak kekuatan daripada mereka.
Dan ada 44 menara seperti ini.
Tapi, Rahora mengatakan, dia akan membantu Muyoung mendominasi Hell Path.
Itu adalah proposal yang Muyoung tidak punya alasan untuk menolak.
"Tolong jangan ragu dengan kami. Kami hanya tidak ingin darah diambil lagi. "
Dalam beberapa hal, Muyoung adalah musuh mereka.
Bagi mereka untuk tidak kehilangan senyum di depan musuh mereka, itu seperti menonton pedagang yang sangat terampil.
"Mereka tangguh."
Seperti yang diharapkan, jawabannya adalah untuk mendekati ini dengan hati-hati.
Muyoung mengangguk.
Hell Path seperti labirin bagi Muyoung.
Namun, apa pun niatnya, jika Rahora bersedia membantunya sedikit pun. Itu akan memungkinkannya untuk mengetahui berbagai aspek dari Hell Path.
Informasi adalah kekuatan.
Dalam hal itu, dia tidak bisa menahan gigitannya.
Dia pikir itu sangat tidak mungkin baginya untuk dilukai, saat dia menjadi tamu di dalam menara.
"Jika mereka mengejarku, akan ada lebih dari lima yang akan muncul."
Sepertinya, kelima rubah berekor sembilan ini adalah strategi penting.
Dan mereka tidak akan menyadari, jika Muyoung memiliki kekuatan untuk mendominasi.
Jika mereka mengejar Muyoung, mereka tidak akan mengirim rubah berekor sembilan ini.
"Pimpin Aku."
Muyoung berbicara.
Lalu, dia membentangkan enam sayapnya lebar-lebar.
Dia merasa pusing, hanya melihat menara yang membentang ke langit.
Saat dia memasuki menara, rubah berekor sembilan memandu Muyoung ke sebuah ruangan besar.
"Sebelum kamu memanjat menara, kamu perlu membersihkan tubuhmu."
"Kami akan membantumu."
Muyoung menggelengkan kepalanya.
"Aku akan melakukannya sendiri."
Rubah berekor sembilan menawarkan untuk membantu memandikan Muyoung. tapi, itu tidak terdengar menarik baginya.
Meskipun mereka tampaknya tidak memiliki niat buruk, rubah berekor sembilan memiliki sejumlah kecil aura menyihir.
Mereka bahkan membuat Muyoung waspada.
Muyoung melepas bajunya. Kemudian, dia memasuki kamar mandi di kamar sebelah, membawa hanya Anguish bersamanya.
"Bodoh sekali bertarung."
Dia berpikir, jika dia membutuhkan informasi juga.
Itu bagus untuk terus mengembangkan pasukannya. Tapi, tanpa informasi, dia tidak akan berbeda dengan vas kosong.
Dan jika Rahora berencana untuk benar-benar membantu Muyoung, dia menyambutnya.
Oleh karena itu, Muyoung juga memenuhi apa yang mereka inginkan, walaupun hanya sedikit.
Namun, jika mereka memiliki niat lain…
"Mereka tak akan bisa menghindari perang habis-habisan."
Dia hanya berharap itu tidak terjadi.
Swoosh, Swoooosh.
Itu pada saat itu.
Pintu terbuka dan rubah berekor sembilan telanjang muncul.
"Kami tidak berpikir itu tidak sopan kepada pengunjung kami, jadi…"
"Tolong jangan kirim kami pergi."
Tubuh telanjang mereka yang seperti seni, akan memaksa reaksi dari siapa pun.
Namun, niat mereka jelas.
Sepertinya, mereka mencoba menenangkan Muyoung, sebelum dia bertemu Rahora.
Tapi identitas mereka masih spectre.
Meskipun dia memiliki tubuh, mereka tidak.
Juga, itu bahkan bukan penampilan mereka yang sebenarnya.
"Apakah kamu tidak menyukai kami?"
Karena Muyoung tidak goyah, rubah berekor sembilan bertanya, seolah-olah mereka tidak mengharapkannya.
Aura menyihir yang dipancarkan rubah berekor sembilan lebih kuat dari yang bisa dibayangkan.
Tidak akan ada orang yang tidak menyukai mereka seperti ini.
Kwang!
Muyoung menginjak kakinya di tanah.
Segera, daerah itu sendiri mengguncang dan mengimbangi aura.
"Jangan melakukan hal bodoh. Aku datang hanya untuk berbicara dengan Rahora. "
Ketenangan.
Dia tidak menunjukkan tanda-tanda, jika dia terpengaruh.
Mata yang benar-benar dingin.
Rubah berekor sembilan terkejut, seolah-olah mereka tidak tahu, dia akan merespons ini dengan kuat.
Segera, rubah berekor sembilan saling memandang.
Mereka memahami Muyoung, dan menyadari jika ‘perangkap madu’ tidak akan berhasil padanya.
Jika mereka melakukannya, itu juga akan mengecewakan. Itu berarti, jika penguasa yang mendominasi first world, Asura Path… tidak dapat menang melawan ketertarikan mereka semata.
Jika itu masalahnya, Rahora tidak punya alasan untuk waspada.
Namun, Muyoung tetap kokoh dengan tidak membungkuk. Setelah melampaui beberapa dinding, dan menempa Pedang Muyoung di dalam Api Suci, pikirannya menjadi lebih kuat.
Bahkan jika mereka akan melangkah lebih jauh, Muyoung sepertinya tidak akan terombang-ambing.
"…Kami akan pergi."
Mereka berhasil berbicara.
Rubah berekor sembilan meninggalkan kamar mandi. Dengan ekspresi kebanggaan mereka, yang sangat terluka.
Karena mereka tidak dapat memenuhi tugas mereka, mereka juga agak sedih.
Muyoung tidak peduli, dan sekali lagi dicelupkan ke dalam bak mandi.
Setelah itu, dia menghabiskan waktu dengan santai.
* * *

Muyoung memanjat menara.
Dan di puncak menara, dia bertemu Rahora.
Seorang wanita mengenakan pakaian mewah. Namun, dia mengungkapkan sepuluh ekor di belakangnya.
Wanita itu juga tidak memiliki mata. Itu adalah mata yang sangat homogen yang benar-benar putih.
"Apa yang kamu inginkan?"
Rahora langsung berbicara, setelah melihat Muyoung.
Dia menjatuhkan formalitas.
Karena hubungan mereka tidak terlalu bagus, itu adalah hal yang baik.
Muyoung juga tidak ingin melakukan sesuatu.
"Penaklukan."
"Apa yang kamu rencanakan dengan Hell Path?"
"Aku akan menggunakannya, sebagai pasukanku."
"Apakah ada lawan lain yang kamu butuhkan, untuk bertarung di tempat lain?"
"Aku akan bertarung dengan segalanya."
Jawaban Muyoung bersikeras.
Namun, mereka juga tidak jelas.
Segala sesuatu…
Bukankah itu terdengar, seperti dia akan bertarung dengan dunia?
Pada kenyataannya, ketika Muyoung berencana untuk melawan keseluruhan underworld, itu bukan interpretasi yang salah.
"Pemilik menara tidak akan suka berada di bawah seseorang."
Rahora berbicara.
Muyoung menyeringai dan bertanya.
"Bukankah itu juga sama untukmu?"
"Aku tidak jauh berbeda. Tapi, Aku juga tidak ingin berada dalam hubungan yang bermusuhan, dengan raja Asura Path. "
Itu berarti, dia tidak ingin berada di bawah seseorang, tapi tidak ingin bertarung juga.
Dia memiliki sikap plin-plan.
Muyoung berbicara.
“Patuh atau perang! Hanya ada dua pilihan. "
Keputusan yang ambigu, akan menghasilkan hasil yang ambigu.
Itu sebabnya, Muyoung hanya menyediakan dua pilihan.
Seolah, dia tidak akan menerima apa pun.
Mata bening Rahora tertutup untuk sesaat.
Namun, dia tidak berpikir terlalu lama.
"Lalu, bisakah aku meminta bantuanmu? Jika Kamu memberi kami ini, kami, keluarga rubah kami, akan memahkotai penguasa Asura Path, sebagai raja baru kami. "
Akhirnya, itulah poin utamanya.
Sampai sekarang, itu tidak lebih dari rasa.
Patuh atau perang.
Jawabannya bergantung pada 'permintaan' yang akan ditanyakan Rahora.
Jika dia memilih perang, itu juga baik-baik saja.
Karena dia bisa mendapatkan informasi, setelah mendominasi lawannya.
Hanya untuk membuat segalanya lebih cepat, dia melakukan upaya yang merepotkan.
Pada kenyataannya, jika Rahora dan rubah lainnya membantu Muyoung… penaklukan Hell Path akan berjalan lebih cepat.
Namun, Muyoung tidak tahu bantuan apa yang akan ia minta darinya.
Seberapa besar bantuan yang akan ia minta, untuk memutuskan nasib keluarganya?
"Katakan padaku."
"Aku tahu, Kamu telah menyerap kekuatan corrupt Arangga. Silakan gunakan kekuatan itu untuk… "
Rahora sadar, jika Muyoung telah menyerap kekuatan Arangga.
Sepertinya dia tahu, jika kekuatan itu berada di dalam Anguish.
Seperti yang diduga, tampaknya Rahora lah yang mengirim Arangga.
Dan sepertinya, dia merasakan minat yang kuat pada Muyoung, yang tidak terpengaruh oleh kekuatan Arangga.
Setelah dia menarik napas, dia melanjutkan.
"…Bunuh Rahora."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us