Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_208

gambar

Bab 208


KOB_208

Dia ingin pergi dan memastikannya sendiri. Jika dia benar-benar Muyoung, mengapa dia melakukan ini?
Ini karena, bagi Seraphina, Muyoung adalah satu-satunya malaikat di Underworld.
"Tidak ada malaikat di Underworld."
Mungkin, seperti semua orang katakan, Muyoung bukan malaikat?
‘Aku butuh iman. Iman untuk menemukan kebenaran sejati.’
Seraphina menutup matanya.
Dia seharusnya tidak langsung mengambil kesimpulan. Dia perlu menemukan kebenaran yang tersembunyi di dalamnya.
Yang benar, atau jika itu bohong, dia perlu memastikannya dengan kedua matanya sendiri.
Karena ada banyak waktu, ketika kehendak dewa sulit untuk diartikan bagi manusia.
Selain dia, satu orang lagi bereaksi.
Wanita yang bereaksi keras terhadap nama Muyoung, Hyacinth… dia sangat senang.
'Dia datang. Akhirnya, dia mendatangiku.’
Hyacinth tidak memiliki ingatan tentang masa lalu.
Dia merasa perlu menunggu.
Ketika dia mendengar nama Muyoung, dunianya berubah.
Penyelamat dalam gelap. Objek ketakutannya, dan orang yang memiliki kasih sayang padanya.
Dia yakin.
Orang yang ia dambakan dan tunggu, adalah Muyoung.
Dia berpikir jika Muyoung akan membawanya bersamanya, begitu dia muncul.
Dia merasa, akhirnya bisa meninggalkan tempat yang membosankan ini, dan menemukan jati dirinya yang sebenarnya.
Itulah yang ia pikirkan.
Meskipun tidak butuh waktu lama untuk menyadari, jika ini tidak benar.
Hyacinth tidak peduli dengan apa yang Muyoung lakukan. Baginya, fakta jika dia muncul, adalah yang paling penting.
"Hyacinth?"
Semua orang memandang Hyacinth. Seolah-olah, mereka menganggap perilakunya aneh. Hyacinth bangkit dari tempat duduknya dan tiba-tiba mulai keluar.
Sementara dengan bertelanjang kaki.
"Aku harus cepat membuat diriku lebih cantik. Sehingga ketika dia datang, dia akan melihat penampilanku yang paling indah."
Hyacinth juga terburu-buru.
***

Kking! Kking!
Kking Kking menangis. Meskipun itu adalah Kaisar Shrewmice, dia menangis dengan tubuh kecilnya, yang hanya seukuran dua kepalan tangan.
Itu melakukan yang terbaik, untuk tuannya yang lama.
Di sampingnya, bahkan Fighting King ada di sana.
"Luka-luka itu sudah sembuh, jadi apa masalahnya?"
Malam harinya.
Bae Suzy mengerang di bawah api unggun.
Namun, dia masih tidak sadarkan diri. Meskipun tingkat energinya lebih tinggi dari sebelumnya, dan dia tidak memiliki luka. Dia masih tidak bisa bangun.
"Apakah ada masalah psikologis?"
Dia juga tidak bisa merasakan kutukan. Kemudian, satu-satunya kemungkinan, tampaknya terkait dengan pikiran. Tapi, ada begitu banyak hal yang bisa menjadi penyebabnya.
Namun, Suzy adalah seorang anak dengan mental yang kuat.
Jika bukan ini masalahnya, mentalitasnya akan hancur jauh lebih awal. Ketika dia mengetahui, jika ayahnya telah meninggal. Atau bahkan sebelum itu, ada banyak peristiwa yang dapat memengaruhinya.
Suzy mengatasi semua itu.
Bahkan Fighting King mengaguminya.
"Tidak tidak…."
Seolah sedang bermimpi, dia bergumam.
"Apa yang kamu katakan tidak tentang? Bicaralah, bicaralah. "
Fighting King sangat frustrasi.
Sudah dua hari sejak dia mulai tidur, seolah-olah dia mati. Karena ini, mereka tidak dapat pergi jauh dari tempat ini.
Suzy tiba-tiba menghilang saat berburu laba-laba, setelah mengatakan bagaimana dia menemukan 'tuan rumah laba-laba'. Kemudian, pria bernama Muyoung muncul dan menyerang Great City.
Fighting King mengira Suzy telah meninggal.
Jadi, itu sebabnya, dia bergerak untuk membunuh Muyoung.
Tentu saja, dia tidak bisa membunuhnya. Untuk melakukannya, ada terlalu banyak perbedaan dalam 'level' mereka.
Itu adalah perasaan yang bahkan tidak bisa dirasakan Fighting King, dari kebanyakan naga purba.
Kemudian, dia menenangkan diri dan mencari Suzy.
Meskipun itu sangat lega, ketika dia mengetahui jika dia masih hidup… tapi dengan kondisinya seperti ini…
"Tolong jangan pergi. Ayah, tuan. Jangan pergi. "
"Tsk."
Dia mendecakkan lidahnya.
Dan menundukkan kepalanya.
Kebenaran jika Fighting King menculiknya, tidaklah berubah. Pada saat itu, dia sangat gila untuk membalas dendam. Sehingga, dia melakukannya. Tapi sekarang, dia merasa perlu menebus apa yang ia lakukan.
Karena, dia bahkan tidak bisa memastikan kematian ayahnya dan hanya bisa menyentuh mayatnya. Itu akan membuatnya trauma.
"Maafkan Aku."
Setelah menjadi tua dan menerima seorang murid, keinginannya untuk membalas dendam menjadi kecil.
Suzy pada dasarnya yang mengubah Fighting King.
Mungkin itulah sebabnya, dia memberikan semua yang ia bisa untuknya. Segala sesuatu tentang Mistery Door. Dia sedang mengajarinya, semua tentang apa yang telah ia pelajari dan sadari.
Dia pikir, ini adalah satu-satunya cara, dia bisa menebus apa yang ia lakukan.
Dengan memberinya kekuatan untuk hidup di Underworld.
Tapi, dia mungkin tidak akan bisa membatalkan hutang ini seumur hidup.
"Tuan yang ia panggil, mungkin adalah pria yang ia bicarakan."
Kapan pun dia punya kesempatan, Suzy berbicara tentang 'tuan'. Betapa dia adalah orang yang luar biasa. Dia tidak ada bandingannya dengan Fighting King.
Di mana orang seperti itu ada di dunia ini?
Bahkan, ketika dia memikirkan semua umat manusia, tidak ada orang yang bisa mengatakan hal seperti itu kepada Dragon Lord Hansung, atau Fighting King.
Jadi, dia tertawa. Kapan pun dia melakukannya, dia selalu berkata 'kamu akan menyesal nanti'.
Bahkan sekarang, dia tidak bisa mempercayainya.
Dia pikir, tidak mungkin ada 'manusia' yang bisa melampaui dirinya.
Itulah yang selalu dipikirkan Fighting King.
Tentu saja, dia mengerti, jika tuan ini memainkan peran besar dalam Suzy.
"Tidak!"
Plud!
Tiba-tiba, Suzy mengangkat bagian atas tubuhnya. Seolah-olah, dia mengalami mimpi buruk, tubuhnya dipenuhi keringat dingin.
Seketika setelah dia bangun, dia melihat sekeliling. Setelah menemukan Fighting King, dia dengan cepat bertanya.
"Di mana, di mana tuan?"
"Apa yang kamu katakan, setelah tidur selama dua hari?"
Suzy membuat ekspresi serius.
"Dua hari… telah berlalu?"
“Ya, tepat dua setengah hari telah berlalu. Apa yang sebenarnya terjadi padamu? ”
Suzy meraih dahinya.
Dan dia berbicara setelah bernapas dalam-dalam.
"Aku bertemu tuan."
"Tuan yang selalu Kamu bicarakan?"
"Ya, Aku yakin. Bahkan jika penampilannya telah banyak berubah, aku tahu. ”
"Di mana tuan yang Kamu bicarakan ini?"
"… Aku tidak tahu. Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi. Kenapa dia mengendalikan monster dari belakang.”
Fighting King merajut alisnya.
"Apakah kamu mengatakan, jika dia adalah penyebab utama di balik ini?"
Suzy mengangguk.
Penyebab utamanya. Ya, bisa dibilang dia adalah penyebab utamanya.
Tapi, dia masih tidak percaya.
Meskipun Muyoung yang ia kenal dingin dan pendiam. Dia adalah seseorang yang selalu berusaha menemukan cara terbaik.
Dia pikir, pasti ada sedikit kehangatan di dalam dirinya. dan jika dia tidak akan melakukan sesuatu, tanpa mendapatkan sesuatu darinya.
"Pasti ada alasannya. Alasan mengapa dia perlu menyerang Great City…"
Suzy mencoba yang terbaik untuk menemukan alasannya.
Saat ini, dia kewalahan hanya dari kenyataan, jika Muyoung masih hidup.
"Dia belum mati."
Dia pikir, Muyoung meninggal di dalam Sky Library.
Dia pikir, dia tidak akan bisa melihatnya lagi.
Bukankah dia melarikan diri sendirian, dan menangis selama beberapa hari?
Tapi… dia masih hidup. Bahkan, jika penampilannya telah berubah, dia pasti Muyoung.
"Aku perlu melihatnya."
"Apakah kamu?"
"Kemana dia pergi?"
"Dia berbahaya. Dia lebih berbahaya daripada siapa pun yang pernah Aku temui. ”
Fighting King sudah muak dan bosan dengannya.
Pria yang menangkis serangan kekuatan penuhnya, seolah itu hanya lelucon.
Di depan perbedaan besar dalam 'level' mereka, Fighting King merasakan tembok.
Dinding yang tidak bisa dipanjat. Dia percaya, Muyoung telah mencapai level yang belum pernah dicapai oleh manusia.
Mungkin, Fighting King merasakan hal ini, karena dia merasa seperti telah mencapai batasnya.
Namun, apa yang dikatakan Fighting King itu benar.
Meskipun dia telah melihat banyak monster dan raja iblis. Dia belum pernah merasakan bahaya seperti itu sebelumnya.
Mereka seharusnya tidak mengganggu dia. Terutama Suzy. Dia akan ditelan kegelapannya.
"Kalau begitu, aku akan pergi sendiri. Tolong jangan hentikan Aku. "
Suzy tegas dengan keputusannya.
Dia ingin mencari tahu kebenarannya.
Muyoung sangat pragmatis. Dia tidak akan menyerang Great City tanpa alasan.
Dia ingin menemukan kebenaran.
Fighting King tidak lagi punya alasan untuk menghentikannya.
Karena pada dasarnya, dia sudah mencapai tujuannya. Dia perlu bertarung sampai mati bersamanya, jika dia ingin menghentikannya.
"Haruskah kamu benar-benar melakukannya?"
Tatapan The Fighting King berubah.
Tetap saja, dia perlu menghentikannya.
Pria bernama Muyoung itu seseorang yang terlalu berbahaya.
"Apakah kamu akan menghentikanku?"
"Aku ingin menghentikanmu."
"Kalau begitu, hentikan aku."
Suzy bangkit dari tempat duduknya.
Tatapan Suzy sangat agresif.
Dia menarik pedangnya dan masuk ke posisi menyerang.
Cobalah untuk menghentikanku, jika Kamu bisa!
Dia tampak seperti dia pasti akan pergi, bahkan jika hidupnya berisiko.
Tidak mungkin Fighting King tidak bisa membaca ekspresinya.
"Kamu… tidak akan bisa menanganinya."
"Siapa kamu, yang memutuskan batasku?"
Fighting King berhenti berbicara. Itu benar. Tidak ada batasan dengan Suzy.
Itu adalah sesuatu yang bahkan Fighting King tahu. Dia memiliki kemampuan yang luar biasa, setiap kali dia melihatnya.
Namun, dia tidak bisa mengerti dan merasa, seolah-olah dia membiarkan seorang anak berangkat sendirian di sungai.
"Aku akan pergi bersamamu."
Fighting King berbicara, setelah menjatuhkan bahunya.
Tidak ada guru yang dapat menyangkal murid mereka. Pepatah ini benar.
Suzy memandangnya, seolah ini tidak terduga, dan menyingkirkan pedangnya.
Menggeram!
Pada saat itu, perut menggeram. Itu terdengar dari lokasi Suzy.
Suzy mengangkat bahu.
"Lalu, mari kita makan dulu. Kking Kking, kamu juga lapar, kan? "
-Kking!
Kking Kking menjadi bersemangat dan berputar di atas bahu Suzy.
"Ha ha…"
Fighting King menggelengkan kepalanya.
Dia adalah anak yang luar biasa, dalam banyak hal.
* * *

Muyoung bergerak kembali.
Semua tembok kota hancur.
Tidak ada yang menahan mereka sekarang.
Dinding melambangkan banyak hal. Dan ketika itu dihancurkan, orang-orang menyadari, jika itu tidak akan cukup untuk membantu mereka. dan mereka akan mencari cara lain, untuk mencoba melindungi diri mereka sendiri.
Selain itu… menara adalah simbol bagi mereka untuk tidak melupakannya.
Selama lima tahun, menara akan dianggap sebagai pertanda.
Muyoung akan benar-benar menjadi inkarnasi pertanda.
"Aku tidak peduli."
Muyoung berjalan.
Dan di belakangnya, banyak monster mengikuti.
Di antara mereka, ada juga Tacan.
"Apa yang akan kamu lakukan sekarang? Apakah Kamu akan bertemu undead lainnya? ”
"Aku akan kembali ke Wilayah Demon God."
Ini sudah cukup.
Muyoung telah memberikan panduan. Itu bukan urusannya, apakah mereka mengikutinya atau tidak.
Dia memperingatkan umat manusia dan menanamkan kesadaran.
Meskipun dia tidak yakin, apakah itu akan cukup, jika dia melangkah lebih jauh. Itu seperti menaiki sarang semut. Muyoung tidak benar-benar tahu, apa yang 'cukup baik'.
"Untuk melakukan itu, kita perlu berburu Lord of Sky. Mereka mengatakan para Demon God menempatkannya di perbatasan Wilayah Demon God, untuk menghentikan pasukan Diablo masuk. "
Lord of Sky.
Dia telah mendengar desas-desus.
Jika monster yang luar biasa besar, berada di perbatasan Wilayah Demon God.
Tapi, Muyoung tidak peduli.
Tidak peduli apa itu, itu hanya monster. Dia tidak berencana untuk melawan monster yang bahkan bukan Demon God.
‘Hmm.’
Namun, Muyoung tidak bisa santai.
Sejak beberapa waktu yang lalu, dia merasakan kehadiran yang tidak diketahui.
"Seseorang mengikutiku."
Perasaan Muyoung tidak bisa tertipu. Mereka bisa bersembunyi, tanpa disadari Tacan. Sepertinya, tidak ada orang lain yang merasakan kehadirannya.
Muyoung merentangkan sayapnya. Dia terbang ke langit, dan memotong awan.
Swoosh!
Dengan suara kecil, awan itu terbelah dua. Muyoung dapat menemukan pembunuh yang bersembunyi di dalamnya.
"Ataraxia."
Ataraxia!
Dia adalah seorang pembunuh yang dibunuh Muyoung di masa lalu.
Dia mampu mengendalikan ular, dan merupakan ahli dalam menyembunyikan kehadirannya.
Muyoung tidak pernah berharap, dia bersembunyi di dalam awan.
Bahu Ataraxia telah lama menembusnya.
Namun, seolah-olah dia tidak bisa merasakan sakit apa pun. Ataraxia mendarat di tanah dan segera berlutut.
Tapi, itu bukan indikasi kepatuhan. Tidak ada perasaan, jika dia terikat pada Muyoung. Sebaliknya, sepertinya dia terikat pada orang lain.
Muyoung mengerutkan kening.
"Apakah kamu?"
Saat Muyoung bertanya, Ataraxia menjawab.
"Tuan Bae Seungmin ingin bertemu denganmu."
Bae Sungmin.
Muyoung ingat. Tidak mungkin dia tidak bisa.
Dia adalah ayah Suzy, dan pada saat yang sama, seorang lich yang membantunya.
Dia adalah pelayan setia yang sangat diperlukan, seperti Tacan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us