Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_213

gambar

Bab 213


KOB_213

Mereka layak dihormati sebanyak itu, sama kuatnya dengan gelar mereka. dan mereka juga memiliki pasukan yang lebih besar daripada raja iblis lainnya.
Tapi, perang dengan Enroth?
"Bagaimana kamu bisa bertahan?"
Muyoung tidak bisa mengerti dan bertanya.
Wilayah itu jelas memiliki potensi besar. Sebagian besar kota tidak akan mampu bersaing dengannya. Ini karena orang-orangnya banyak. Dan begitu banyak spesies beragam, yang telah berkumpul untuk membuatnya.
Namun, itu tidak cukup untuk bertarung melawan Enroth. Jika mereka melihat hal-hal secara obyektif, akan normal bagi mereka untuk benar-benar hancur.
Tapi, melihat wilayah itu, mereka sebenarnya menjadi lebih makmur daripada di masa lalu. Meskipun mereka berperang, wilayah dan populasi telah bertambah besar.
Bukan hanya itu.
Semua orang yang selamat, juga memiliki keterampilan yang sangat baik. Kebanyakan monster tingkat tinggi tidak akan sekuat salah satu dari mereka.
Meskipun Muyoung telah kembali, mereka tampaknya tidak benar-benar menyambutnya.
Lord yang menghilang selama dua tahun tanpa kata, saat perang telah dimulai. Tentu saja, bisa dimengerti, kalau mereka dalam suasana hati yang buruk.
Tetap saja, mereka menatapnya dengan tatapan penuh harapan. Mereka percaya, pasukan yang dibawa Muyoung pasti akan membantu.
Sambil menggelengkan kepalanya, dia memimpin Muyoung ke kastil.
"Aku akan memberitahumu semuanya, setelah kita masuk."
***

Bagian dalam kastil tidak berbeda dari yang diingat Muyoung.
Pertama, itu tetap sangat bersih. Itu belum tersentuh. Karena hal ini, Muyoung percaya jika kepercayaan mereka pada lord mereka belum berakhir.
‘Asimilasi Jiwa…’
Muyoung duduk di atas takhta dan menatap Baltan.
Baltan berlutut dengan satu lutut di depannya, dan jiwanya mulai terlihat tajam lagi.
Itu pertanda, jika koneksi yang terputus sudah mulai terhubung kembali.
Akibatnya, Baltan menjadi pengikutnya lagi. Guardian of Territory. Sebagai undead yang diciptakan oleh Muyoung, dia telah mendapatkan kembali fungsi dan otoritasnya.
Nama
Baltan
Jenis
Guardian Knight
Level
445



Ability:
Strength
447 (427 + 20)
Agility
355 (335 + 20)
Stamina
498 (478 + 20)
Intelligence
320 (300 + 20)
Wisdom
345 (325 + 20)
Indomitable
483 (463 + 20)

Catatan Khusus:
+ Pemahaman yang bagus tentang pedang
+ Konstitusi fisik yang hebat untuk pertempuran
+ Guardian of Territory (Di dalam wilayah yang ditunjuk, semua statistik +20)
+ Guardian Cry (Di dalam wilayah, ketangguhan 'sekutu' sedikit meningkat)
+ Memperkuat Potensi (Menjadi lebih kuat saat Kamu berjuang untuk melindungi)
+ Keputusan untuk Balas Dendam
+ Tingkat Konservasi Tinggi (Kehendak otonom tinggi)

Saat Muyoung mengamatinya dengan seksama, Status Viewer menunjukkan informasinya.
'Seperti yang diharapkan.'
Baltan telah tumbuh dengan luar biasa. Meskipun Muyoung merasakannya, itu berbeda dari benar-benar melihat statistik.
Jika dia tumbuh sebanyak ini, itu sudah cukup untuk menganggapnya, sekuat monster tingkat atas.
Hanya ada satu syarat bagi Baltan untuk tumbuh. Syaratnya adalah, dia harus bertarung untuk melindungi orang lain.
Dua tahun terakhir pertempuran tanpa henti, telah memungkinkan hal ini terjadi.
Namun demikian, pertumbuhannya luar biasa cepat.
"Pasti ada sesuatu yang lain."
Sulit untuk menjadi sekuat ini, hanya dengan pertempuran.
Tanpa peluang lain.
"Bicaralah."
Muyoung memerintah.
Baltan mengangkat kepalanya.
“Setelah tuan menghilang, kami meningkatkan wilayah tuan. Ketika wilayah semakin besar, desas-desus menyebar, banyak spesies bergabung dengan kami, dan kami menjadi jauh lebih kuat. "
Berbagai spesies berkumpul dan hidup di Wilayah Demon God!
Pasti banyak yang menunggu berita seperti itu.
Bahkan jika itu adalah Wilayah Demon God, tidak ada hanya monster jahat.
Mereka yang percaya, jika mereka harus mengumpulkan kekuatan mereka, datang ke wilayah itu. dan wilayah itu berkembang pesat.
"Dan ketika wilayah itu menjadi ukuran tertentu, sesuatu yang aneh terjadi, dengan dungeon."
Dungeon.
Itu adalah Kerajaan Murdudun tempat murlocs tinggal.
"Hal aneh apa yang terjadi?"
“Penampilan murloc berubah, dan batas-batas ruang di sana, menghilang. Ketika Kamu tiba di lokasi tertentu di mana ‘sage’ berkumpul, Kamu dapat menerima pelatihan dari mereka. "
Sage?
Murdudun muncul ketika Muyoung bingung sejenak.
- Sepertinya, dia berbicara tentang sage kuno. Tapi, mereka semua harus mati. Karena, mereka akan kehilangan kekuatan, setelah aku mati.
"Itu benar. Mereka semua memiliki penampilan seperti patung-patung batu. Namun, pikiran mereka tetap ada. Berkat ini, para pejuang dari semua jenis spesies, dan juga Aku… dapat dengan cepat meningkatkan kekuatan tempur kami.”
Pertemuan dengan sage menjadi kesempatan.
- Hah, itu benar-benar beruntung. Mereka benar-benar hebat. Meskipun mereka telah lari jauh, karena kediktatoranku. Jika mereka tetap di sisiku, aku tidak akan tertipu oleh trik bodoh Dantalion. Sebaliknya, Dantalion akan dikalahkan.
Murdudun berbicara, dengan sangat menyesal.
Dantalion adalah dewa iblis. Murdudun berbicara, seolah-olah itu wajar bagi mereka untuk menang melawan dewa iblis dengan bantuan sage.
Para Sage itu tampaknya begitu kuat, ketika mereka masih hidup.
Either way, apa yang ingin Muyoung tanyakan adalah pertanyaan berikutnya.
"Bagaimana kamu terlibat dengan Enroth?"
"Apakah kamu tahu, jika iblis bertempur sebagai faksi?"
"Ya."
“Mereka dengan cepat berperang untuk menaklukkan lebih banyak wilayah. Enroth juga mencoba membuat banyak area miliknya. Wilayah kami saat ini adalah satu, di antara beberapa daerah yang ia incar. ”
Ahh, itu bukan perang habis-habisan dengan Enroth.
Yah, itu mungkin mengapa mereka bertahan selama 2 tahun. Tapi…
"Perang untuk menaklukkan telah dimulai."
Muyoung memikirkan apa yang dikatakan Baltan.
Itu berkembang dengan cepat. Bukankah itu dimulai, setelah Bencana Hebat di masa lalu?
Diablo dan Sky Lord. Dan hal-hal lain menciptakan variabel.
Dan semua variabel itu dibuat atau dipengaruhi oleh Muyoung.
"Aku telah mendapatkan kekuatan, untuk melawan variabel-variabel."
Namun, Muyoung tidak hanya menunggu hal-hal terjadi. Meskipun variabel telah muncul, dia telah mendapatkan banyak kekuatan.
Karena masa depan belum ditentukan, ada banyak cara masa depan dapat dilanjutkan.
"Ada 4 raja iblis di bawah perintah Enroth. Apakah Kamu tahu di antara mereka, mana yang datang? "
Seorang raja iblis tidak dapat memiliki raja iblis lain, sebagai bawahan mereka.
Ini biasanya terjadi, tapi berbeda untuk delapan belas raja iblis teratas. Terutama, Four Deva Enroth terkenal.
"Shar-Shazar. Dia datang memimpin seratus ribu iblis. Sementara kami menahan serangan mereka dan melindungi wilayah kami. Kerusakan sudah hampir hancur total. ”
"Kamu tidak bergabung dengan Fire Tars?"
“Mereka sangat bangga. Mungkin karena Kamu tidak ada di sini. Tapi, mereka bahkan tidak berpikir untuk bekerja sama denganku. "
Muyoung mengangguk.
Fire Tars adalah pemilik dan penduduk asli daerah ini.
Raksasa api. Predator.
Sebagian besar iblis akan menghindari Fire Tars. Tapi, jika itu adalah salah satu dari Empat Dewa Enroth, ceritanya berbeda.
Namun, jika itu adalah Ogar, wakil kepala suku, dia seharusnya bisa menyelesaikannya.
Tapi, bahkan itu tidak mungkin?
“Wilayah kami juga telah kehilangan banyak personil yang kuat. Irene juga… dibunuh oleh Shar-Shazar."
Irene.
Muyoung ingat. Wanita yang mendukung Baltan.
Namun, Baltan adalah undead. Dia seharusnya hampir tidak memiliki perubahan dalam emosinya. Tapi, Baltan sangat marah.
Apakah ini penyebab 'Keputusan untuk Balas Dendam' yang muncul di Status Viewer?
Sampai balas dendam tercapai, dia akan menanggung semua jenis kesulitan. Melihat bagaimana itu ditulis pada Status Viewer, Muyoung bisa memahami, betapa dendamnya dia.
"Apakah ini evolusi sebagai undead?"
Mengenai bagian ini, Muyoung tidak bisa mengerti dan merasa sedikit aneh.
Meskipun dia tidak mati, Baltan mendapatkan kembali emosinya sebagai manusia.
Jika dia benar-benar memikirkannya, itu bukan hanya Baltan. Bae Sungmin juga seperti ini.
"Apakah itu karena Art of Death, atau ada sesuatu tentang undead yang tidak aku sadari."
Saat ketika Muyoung mendecakkan lidahnya, pintu terbuka.
"Lord! Apa Kamu kembali?!”
Sesosok kecil berlari ketika dia berjalan terhuyung-huyung.
Itu adalah dwarf, Kalmooh.
Di masa lalu, Muyoung menyelamatkannya dari arena dungeon, dan dia telah mengikuti Muyoung sejak itu.
"Kalmooh."
"Ahh, kamu benar-benar kembali!"
Tubuh Kalmooh bergetar hebat. Dia hampir menangis.
“Aku pikir, sesuatu yang buruk telah terjadi padamu. Tentu saja, Aku tidak percaya. Tapi, waktu berlalu begitu cepat. "
"Aku tidak akan mati."
Tak akan pernah.
"Tentu saja. Aku percaya padamu."
"Aku ingin tahu secara detail, apa yang terjadi di wilayah ini."
"Ya. Aku akan menjelaskan semuanya. "
Kalmooh dengan antusias mengangguk.
Setelah Muyoung mengetahui tentang wilayahnya.
Semua hal yang telah berubah dalam dua tahun terakhir. Jika dia menggunakan skill ini, 'Lord'. Dia bisa mengetahui banyak hal. Tapi, suatu wilayah tidak dapat dipahami hanya dengan angka.
Jauh lebih mudah dipahami, ketika dia mendengar apa yang sebenarnya terjadi, dan apa yang sedang terjadi. Itu terutama, ketika sedang di tengah-tengah perang.
"… Karena perang penaklukan dimulai, para dwarf tidak dapat kembali. Melihat bagaimana kita bahkan tidak bisa berhubungan dengan Hand God Baltas, mereka mungkin memulai garis pertahanan mereka sendiri. "
Pertahanan mereka sendiri.
Itu adalah tindakan ekstrem yang menyembunyikan diri dari musuh.
Seperti di masa lalu, ketika mereka melarikan diri dari dragon.
Tapi, Muyoung membutuhkan kemampuan Bartas. Saat dia berencana untuk mendapatkan God Hand Baltas, untuk membuat sisa equipment ‘Fragmen Raja Abadi’.
Fragmen Raja Abadi.
Dan barang-barang yang berisi berkah bulan penuh.
Ketika barang-barang disiapkan, sekarang yang tersisa adalah mencari pengrajin.
"Jika kita membuat jalan dan memberimu prajurit. Apakah Kamu yakin, Kamu akan dapat menemukan Baltas?"
"Maksudmu aku?"
"Ya."
Kalmooh berpikir sejenak, sebelum dia mengangguk.
"Aku akan mencoba melakukannya. Tidak, Aku bisa melakukannya. "
“Pergilah dengan Tacan. Karena, dia bisa menggunakan sihir yang berhubungan dengan teleportasi. Ketika kamu menemukan Balta, dia akan dapat menghubungkanmu ke tempat ini segera."
"Ya!"
Kalmooh menjawab dengan riang. Sepertinya, ada satu orang yang benar-benar senang melihatnya.
"Apa alasan kamu bertarung dengan Sky Lord?"
“Itu untuk mendapatkan sampel kulitnya. Kami menyimpulkan itu adalah satu-satunya cara untuk memblokir petir Shar-Shazar… karena, Sky Lord menumpahkan setiap 14 hari. Aku percaya, kita bisa memanfaatkan waktu itu. "
Tapi, kenyataannya jauh berbeda dari yang dibayangkan. Baltan berbicara dengan sedikit penyesalan karena dia menghadapi kekuatan luar biasa dari Sky Lord.
Jika Muyoung tidak melangkah, dia akan kehilangan hampir semua tentaranya.
Ngomong-ngomong, berbicara tentang Shar-Shazar.
Dia adalah raja iblis yang menggunakan petir.
Meskipun Muyoung belum pernah bertemu dengan dia sebelumnya. Karena, dia adalah salah satu raja iblis top, dia pasti jauh lebih kuat.
Bahkan jika mereka menjadi lebih kuat, akan sulit untuk melawan raja iblis seperti Shar-Shazar.
Itu sebabnya, dia bertaruh untuk mendapatkan bahan untuk memblokir serangan petir-nya.
"Itu tidak mudah."
Namun, Muyoung tidak pernah berpikir, dia akan kalah.
Jika dia tidak bisa mengalahkan raja iblis seperti dia. Bagaimana dia bisa bersaing dengan dewa iblis?
Muyoung membelai Anguish.
Kemudian, Anguish menangis ringan.
* * *

Shar-Shazar suka memainkan game.
Alih-alih menghancurkan lawannya dengan kekuatan yang luar biasa. Dia lebih suka memberi lawannya sedikit harapan, saat perlahan-lahan membunuh mereka.
"Ini benar-benar seni."
Pria yang benar-benar kuning, yang tidak mengenakan pakaian apa pun.
Shar-Shazar mengagumi para raksasa yang tertusuk di depannya.
Selain itu, mereka adalah makhluk dari ras lain.
Saat Shar-Shazar mengulurkan tangannya, gelombang listrik menggerakkan tubuh yang menusuk dan membakarnya.
“Jangan memalukan seorang pejuang dan bunuh aku! Bunuh saja aku!!”
Semua raksasa telah mati. Makhluk-makhluk dari ras lain juga semuanya mati.
Namun hanya satu. Ada satu makhluk hidup.
Seorang prajurit yang terjebak dalam sangkar besi besar, wakil kepala suku Ogar!
Sambil menatapnya, Shar-Shazar tertawa.
"Bukankah mereka semua berlari untuk menyelamatkanmu? Tapi, bagaimana aku bisa membunuhmu? Sangat menyenangkan, untuk tidak melakukannya. "
Semua raksasa ini menuju Shar-Shazar, untuk menyelamatkan Ogar.
Seperti halnya makhluk dari ras lain, itu seperti semut yang hidup di 'wilayah' tertentu.
Dia tidak terlalu peduli tentang mereka.
"Kamu keparat! Aku akan membunuhmu! Setidaknya, kamu! Aku akan mematahkan setiap tulang, dan tidak akan meninggalkan sepotong daging di tubuhmu! "
"Itu sangat lucu."
Shar-Shazar tertawa terbahak-bahak.
Setelah itu, seorang bawahan iblis mendekat dan berbicara.
"Shazar."
"Apa? Aku yakin, Aku bilang tidak berbicara denganku, saat Aku pentas seni kan? "
"Maafkan Aku. Tapi, pemilik 'wilayah' ras campuran telah kembali. "
"Hmm?"
Makhluk ras lain. Apakah ada pemilik yang berasal dari keluarga sederhana? Bahkan jika mereka punya, apa yang bisa dia lakukan?
Sha-Shazar tertawa.
"Itu tidak penting."
Pop!
Tubuh iblis muncul. Dan ketika Sha-Shazar mulai tertawa sekali lagi, Ogar mulai tertawa.
“Dia telah kembali?! He, Muyoung! Kyahahaha! "
"Apa yang lucu?"
"Dia tidak mati! Seperti yang diharapkan, dia abadi, kyahahahaha! "
Ogar tertawa, seolah-olah dia sudah gila.
"Bajingan gila."
Sha-Shazar percaya, jika Ogar akhirnya kehilangan akal sehatnya.
Jika dia telah kehilangan itu, setelah melihat rekan-rekannya mati.
Dia tidak memperhatikan pemilik wilayah, Muyoung.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us