Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_225

gambar

Bab 225


KOB_225

Muyoung terjebak di dalam cangkang.
Tepatnya, Kamu bisa menyebutnya kepompong.
Itu di tengah-tengah transformasi, untuk mengasimilasi tipe kekuatan baru.
Fenomena semacam ini terjadi, ketika Muyoung benar-benar memahami jiwa Luciferre.
“Mengambil keilahian di tubuhku.”
Meskipun Muyoung bersama dengan Luciferre, dia tidak bisa menggunakan keilahian Luciferre.
Paling-paling, dia hanya bisa ‘meniru’ itu.
Jika Muyoung abadi, dia harus mampu menunjukkan keilahian yang benar.
Tapi saat ini, Muyoung sedang dalam proses menjadi abadi.
Dia telah sepenuhnya menyerap jiwa Luciferre. Dia telah membuka pintu yang sudah dikunci Luciferre, dan dengan paksa mengambil alih rumah itu, setelah dia masuk.
Itu tidak masuk akal bagi Luciferre, si pemilik rumah. Tapi, dia saat ini sepenuhnya dibubarkan oleh Muyoung. Jiwanya tercabik oleh serangan Muyoung dan dilahirkan kembali.
Sekarang, di rumah Muyoung… dia telah menjadi Muyoung.
Dan Muyoung sedang melalui proses penyerapan untuk merenovasi rumah, agar cocok dengannya. Telur transparan dibuat dan Muyoung berada di tengahnya.
Dengan mata terpejam, tanpa kesadaran.
“Untuk menjadi dewa itu sendiri.”
Dia mengulanginya, seolah itu adalah mantra. Dia merasa, seolah-olah tenggelam dalam mimpi yang gelap. Karena, Muyoung tidak bisa menggerakkan tubuhnya, seperti yang ia inginkan.
Dan dalam proses itu, kekuatan baru melonjak.
Itu adalah ‘kekuatan Gabriel’.
Kekuatan yang tidak fana, mulai mengancam jiwa Muyoung.
Mungkin… Kekuatan Gabriel telah membenarkan jika menjadi abadi adalah ‘corrupt’.
Yah, itu hanya akan menjadikan manusia sebagai immortal.
Variabel yang tidak terduga. Perubahan terus berlanjut dengan tidak stabil.
Meskipun tidak berhenti, kekuatan Gabriel sangat menentang. Itu tidak bisa menerima kenaikan dari fana ke immortal.
Namun, tidak berdaya menghentikan perubahan itu sendiri.
Saat kulit Luciferre abadi digabungkan dengan jiwa Muyoung, sebuah membran yang kuat diciptakan.
Di sisi lain, kekuatan Gabriel melemah.
Jadi, dia membuat langkah lain.
Jika seorang manusia abadi berubah menjadi corrupt, dia hanya perlu membuat jiwa itu kompatibel dengan makhluk abadi. Dia dengan paksa mencoba menulis ulang jiwanya, menjadi kekuatan Gabriel.
Dengan kata lain… dia mulai membuat makhluk untuk menjadi Muyoung, tapi bukan Muyoung.
Jika dia tidak bisa menghentikannya dari campur tangan Luciferre, dia akan mengubah konten itu.
Dari perspektif tertentu, bisa dirasakan seolah-olah tindakan Gabriel mengarahkan Muyoung, menuju jalan terbaik untuk menjadi ‘abadi sejati’. Jika dia berhasil mengikuti bimbingan kekuatan Gabriel, Muyoung bisa menjadi ‘dewa sejati’.
Makhluk yang melampaui Malaikat Gabriel dan dewa yang memerintah Surga!
Tentu saja, isinya akan menjadi ‘sesuatu yang hebat’ selain Muyoung. tapi setidaknya, dia akan dapat memperoleh keilahian murni.
Tapi, dewa yang sempurna tidak punya keinginan.
Mungkin ketika dia menjadi dewa sejati, Muyoung akan mengakhiri semua pekerjaannya.
Dia mungkin naik apa adanya, dan bahkan menciptakan ‘dunianya sendiri’.
Semua kekuatan yang dimiliki Muyoung dapat mewujudkannya.
‘Dapatkan keilahian.’
Namun, Muyoung saat ini memiliki kesadaran yang lemah. Itu berarti, dia hanya bisa bergerak dengan kekuatan Gabriel yang membimbingnya.
‘Dapatkan keilahian!’
Perubahan sudah berakhir. Tubuh Muyoung berhasil mentransplantasikan kulit immortal.
Namun, dia masih tidak dapat mengubah konten di dalamnya.
Dewa sejati yang memiliki kulit dan jiwa dewa dilahirkan.
Jiwa Muyoung perlahan berubah menjadi ‘roh besar lain’.
Sangat lambat, bahkan untuk Muyoung.
Dirinya tidak bisa menyadari itu.
Ekspresinya berubah.
Ekspresi yang tampak sangat lembut.
Itu adalah ekspresi yang belum pernah ditunjukkan Muyoung sebelumnya.
‘Kosong.’
Hidup ini sangat singkat. Bahkan jika dia kembali, dia bahkan tidak hidup untuk 100 tahun.
Dengan melihat dunia yang dialami Muyoung sampai sekarang, itu sepele.
Itu adalah hal-hal yang hanya bisa ia ungkapkan sebagai ‘kosong’.
Emosi juga sama. Emosi adalah pedang bermata dua yang bisa menjelajahi segalanya.
Jika semuanya bisa dihapus…
Pada saat itu.
“Tuan!”
Keran! Keran!
Dari luar, seseorang menyentuh telur.
Namun, itu terhalang oleh dinding tebal.
Dalam proses ini, intrusi sesuatu eksternal tidak diperbolehkan. Tidak peduli siapa lawannya, tidak mungkin menembus telur ini.
Itu seharusnya menjadi hal normal.
“Tuan, tolong jangan menghilang!”
Seorang gadis yang mengetuk telur, Suzy sedang terburu-buru.
Suzy ‘Lineage of Light’ memiliki kekuatan yang membuat semua pilihan berjalan secara merata dan benar. Faktanya, semua statistik Suzy adalah sama. Ini adalah kekuatan Lineage of Light.
Ini juga memaksimalkan indera seseorang dan mencegah mereka dari cara yang salah.
Perasaan yang diaktifkan karena Lineage of Light, memberi-tahunya hal ini.
Indra keenam.
Meskipun mereka adalah indera primitif dan naluriah, mereka melampaui segalanya dan mengatakan yang sebenarnya.
Jika dia terus seperti ini, dia akan menghilang…
Dia tidak tah,u bagaimana dia akan menghilang. Tapi, dia perlu mencegahnya dari melanjutkan.
“Aku mohon…!”
Sejenak, tangan Suzy mulai bersinar.
‘Lineage of Light’ telah merespons ‘kekuatan Gabriel’.
Keduanya memiliki kekuatan yang sama, tapi berbeda. Namun, ‘bagian yang membuat mereka serupa’ membuat kebingungan.
Kekuatan Gabriel sekarang melemah. Dan Muyoung mengerahkan segala upayanya, untuk mengubah jiwanya.
Kekuatan Gabriel mengira, kekuatan cahaya Suzy sebagai jenis yang sama.
Dalam keadaan itu, Suzy masuk ke dalam telur.
Suzy tidak panik dan memutuskan apa yang perlu ia lakukan selanjutnya.
Dia dengan paksa menyeret tubuh Muyoung ke luar telur.
Swoosh!
Begitu Muyoung meninggalkan telur, strukturnya runtuh.
Itu menjadi ‘air’ biasa dan jatuh di lantai.
Batuk! Batuk!”
Suzy yang memalingkan kepalanya dari sisi ke sisi, dan langsung mengalihkan pandangannya ke Muyoung.
“Tuan, apakah Kamu…”
Tapi, dia tidak bisa terus berbicara.
Anehnya, Muyoung sudah membuka matanya.
Itu karena, Muyoung menjadi sadar saat Suzy masuk ke daerah itu.
Jika Suzy sedikit terlambat, roh Muyoung akan menguap seperti sekarang. Dia akan melupakan semua kesenangan dan hidup sebagai ‘kapal besar’.
“Itu berbahaya.”
Bahkan Muyoung menyadari ini.
Tepatnya, dia menyadari ini, saat dia bangun.
“Aku hampir kehilangan segalanya.”
Kapal yang bagus?
Keilahian sejati?
Ini bagus. Semuanya bagus. Tapi, lebih penting baginya untuk tidak melupakan dirinya sendiri.
Tidak ada artinya mendapatkan kekuatan, jika dia bukan dirinya sendiri.
Jika Suzy agak terlambat, dia akan kehilangan apa yang paling penting baginya.
“Aku Muyoung.”
Muyoung memutuskan untuk hidup sekarang.
Namanya sendiri adalah bukti komitmennya.
Lupa tekadnya, seperti menjadi mayat.
Lebih baik dia mati.
‘Kekuatan Gabriel…’
Muyoung memikirkan prosesnya.
Kekuatan Gabriel tidak berfungsi dan mencoba membuat roh Muyoung menyatu.
Apakah itu karena definisi ‘corrupt’ berbeda, walaupun dia tidak menginginkannya?
Namun, alih-alih menjadi bangsawan, Muyoung lebih menyukai perbatasan. Setidaknya di perbatasan, dia selalu bisa merasa hidup.
“Kamu tuan Muyoung, kan?”
Suzy berbicara dengan suara pelan.
Muyoung tahu tentang Suzy. Dia telah bertemu dengannya, dari dekat. Ketika dia menyerang Great City dengan Ellarsigo.
“Bagaimana kamu bisa di sini?”
“Aku mengikuti jejakmu. Aku ingin bertanya tentang banyak hal. Aku punya banyak pertanyaan, tapi…”
Suzy menangis.
Kemudian, dia melompat ke arahnya dan memeluknya.
“Aku senang. Aku pikir Kamu menghilang. ”
Suzy berteriak keras.
Itu bukan hanya karena dia bertemu dengannya lagi.
Kesedihan, kerinduan, dan semua emosi yang kompleks dan tertekan yang telah meluap, ketika dia melihat Muyoung.
Muyoung diam.
Meskipun dia diam, dia bisa ‘berempati’ dengan emosi Suzy.
“Apakah Aku berevolusi?”
Bukan hanya itu.
Meskipun dia diam, dia merasa bisa mengetahui semua hal yang terjadi, dalam radius beberapa kilometer.
Suara makhluk hidup bernafas, dan semuanya bisa dirasakan.
Bahkan tangisan perang dan aroma darah yang kental.
Dan…
‘Keilahian.’
Dia juga memperoleh keilahian sebagai dewa. Dia telah menjadi setengah abadi.
Meskipun dia tidak bisa menjadi dewa sejati, Muyoung mengerti apa artinya itu. Dia berdiri di tengah, dengan satu kaki di setiap sisi.
Dapat dikatakan, jika dia adalah satu-satunya.
Dia bisa mendengar suara tanah kecil. Dan secara alami, pahami aliran udara.
Di atas segalanya, kemampuannya untuk ‘berempati’ telah sangat meningkat.
Dia hanya bisa tahu.
Hanya dengan diam, dia tahu.
Emosi Suzy sangat kuat. Itu pada tingkat yang tidak kurang, jika dibandingkan dengan hasrat bayi yang baru lahir yang baru saja muncul di dunia.
“Meskipun Aku tidak bisa memenuhi itu sepenuhnya, isinya masih ada.”
Muyoung sangat dekat untuk menjadi dewa.
Meskipun dia tidak dapat memperoleh keilahian sejati yang menciptakan dunia, dan meletakkan segala sesuatu di bawahnya. Itu berarti, dia masih memiliki beberapa isinya.
Meskipun dia tidak maha kuasa, hal yang mungkin untuk menunjukkan penampilan yang serupa di area tertentu.
Itu adalah harmoni yang dibuat dengan mencampur kekuatan Luciferre, Gabriel, dan Immortal.
Sudah cukup. Sebaliknya, itu adalah hasil terbaik.
Karena itu adalah hasil yang dia terima, saat dia melindungi dirinya sendiri.
“Aku ingin kamu membantuku.”
Muyoung mengulurkan tangannya.
Kemudian, dia menyentuh dahi Suzy.
Meskipun kecil, kekuatan Muyoung mulai berlalu.
Cahaya yang dipancarkan dari seluruh tubuh Suzy, dan kemampuan fisiknya mulai meningkat dengan cepat.
Itu hanya mungkin, karena itu Suzy. Ketika Suzy memasuk ke telur, tempat Muyoung sebelum menyelesaikan transformasinya. Dia bisa selaras dengannya, jika hanya sebagian kecil.
Juga, itu dimungkinkan karena ‘Lineage of Light’.
Suzy berhenti menangis.
Dan dengan wajah terkejut, dia berbicara.
“Ba, bagaimana kamu melakukan itu?”
“Aku akan memberitahumu, setelah pertarungan berakhir. Ada banyak hal yang perlu Kamu ketahui. ”
Hal-hal yang berkaitan dengan Bae Sungmin, dan alasan mengapa dia menyerang Great City.
Suzy punya hak untuk tahu.
Jadi, ada alasan, mengapa Suzy harus mengikuti Muyoung.
Atau dia perlu membunuhnya.
Satu-satunya orang yang bisa ‘sinkronisasi’ bersamanya sekarang, adalah Suzy.
Dengan kata lain, dia sekarang bisa membuat Muyoung khawatir, sekaligus memberinya keamanan.
“Aku pikir, Aku tahu apa yang harus Aku lakukan. Balrog… Aku bisa mendengar suara-suara itu di sekitarnya. Sihir macam apa yang kamu gunakan? ”
“Aku akan memberitahumu kapan, setelah ini berakhir.”
Muyoung duduk.
Setelah transformasi, dia mendapatkan kekuatan baru. Tapi, dia perlu waktu untuk pulih.
Dia ingin menyembunyikan dan menyimpan kekuatannya, untuk bertarung dengan Enroth.
Suzy akan sangat membantu.
Suzy menelan ludahnya.
Untuk beberapa alasan, suara Muyoung tampak sangat baik. Seperti ayahnya.
Mungkinkah itu dia?
“Dia tuan.”
Itu benar. Hanya, dia yang bisa ‘berempati’. Wajar bagi seseorang untuk terlihat baik, jika mereka berempati dengan mereka.
“Jangan pergi ke mana pun.”
“Aku akan berada di sini.”
“Kalau begitu… aku akan kembali.”
Suzy menunduk.
Karena dia bisa melepaskan emosinya, dia merasa lebih kuat.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us