Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_229

gambar

Bab 229


KOB_229

"Hanya apa…"
Bae Sungmin menjadi serius.
Seorang anak perempuan?
Dia adalah seorang lich. Elder Lich. Raja semua lich. Semua kenangan sebelumnya tidak jelas.
Dia tidak bisa berpikir jika dia akan memiliki ikatan dengan makhluk hidup, kecuali dengan Muyoung.
Tapi, itu bukan hanya hiasan. Tapi, itu adalah putrinya?
"Aku tidak bisa membuat penjelasan panjang. Tapi, Bae Suzy memang putrimu."
Muyoung melihat ke atas 'kastil'.
Kastil yang keluar dari efek Medan gravity, melayang sekali lagi.
Selain itu, bahkan lebih banyak Iblis telah muncul dan jalan pelarian mereka diblokir.
Bae Sungmin tersentak.
Muyoung tidak punya alasan untuk berbohong. Dia selalu mengatakan yang sebenarnya. Atau setidaknya, dia tidak pernah berbohong kepada Bae Sungmin.
Jika kata-kata Muyoung itu benar.
Rasanya, seperti langit jatuh, saat dia berpikir seperti itu.
"Jadi… yang harus aku temukan adalah…"
Bae Sungmin selalu sedih.
Dia merasa kehilangan sesuatu yang sangat penting.
Dia selalu mendapat tekanan, jika dia harus menemukan sesuatu.
Tapi, dia tidak pernah membayangkan, jika sesuatu itu adalah putrinya.
"Aku tidak ingin membuatmu kebingungan. Tidak, sebenarnya Aku tidak bisa membuat keputusan. Kamu adalah seseorang yang berdiri tegar di jurang kematian, dan Bae Suzy berduka seumur hidup. ”
Benar. Muyoung tidak bisa membuat keputusan tentang masalah ini.
Itu alasan terbesar, tapi itu juga sebuah alasan.
Dia tidak bisa menilai, mana yang benar dan mana yang salah.
Bae Sungmin telah meninggal. Meninggal dan menjadi lich. Dan juga, dia kehilangan sebagian besar ingatannya tentang masa lalu.
Muyoung tidak bisa tahu, bagaimana dia mengetahui, jika memiliki anak akan memengaruhinya. Terlebih lagi dalam keadaan yang tidak stabil itu.
Itu sebabnya, dia terus menyimpannya untuk nanti… tapi dia berpikir, jika dia harus mengatakan yang sebenarnya, ketika kedua pihak yang terlibat bertemu.
Bukannya dia bisa menghindarinya selamanya.
"Bae Suzy. Apakah anak itu benar-benar putriku…? ”
"Aku akan menghormati pilihanmu."
Muyoung meninggalkan pasukan ke Bae Sungmin. Dan dia memilih untuk tidak menyelamatkan Bae Suzy.
Bae Sungmin telah menjadi keberadaan yang sama sekali baru, setelah dia meninggal. Itu berarti, jika dia tidak harus bergantung pada ingatannya saat dia masih hidup.
Tapi, Muyoung akan menghormati keputusannya, jika dia memilih untuk mengambil masa lalunya.
Bae Sungmin bingung pada saat ini.
Dia adalah orang yang mendorong Bae Suzy ke rahang kematian, meskipun dia memintanya.
Dia tidak merasa sedikit bersalah atas keputusan itu.
Tapi, apakah dia akan melakukan hal yang sama, jika dia tahu kalau gadis itu adalah putrinya?
Sebagian besar emosi Bae Sungmin tumpul. Lich awalnya eksistensi kering. Kemungkinan besar penolakan itu ada dalam dirinya.
"Mengapa Aku tidak bisa mengingat apa pun, mengapa?!"
Tapi, Bae Sungmin saat ini sedang mengalami ketidak-stabilan ekstrim, dalam emosinya.
Dia tidak bisa mengingat apa pun, meskipun dia mendengar kebenaran.
Tapi sepertinya, adegan yang lebih ringan sedang dibuat, ketika dia menempatkan Bae Suzy dalam ingatannya.
Dia tidak akan ragu sama sekali, jika ingatannya muncul.
"Apakah anak itu… hidup?"
"Masih… tapi sepertinya, dia tidak dalam kondisi yang baik."
Muyoung dan Bae Suzy terhubung. Tapi tentu saja, dia tidak bisa mengetahui semuanya, hanya karena itu. Namun yang jelas adalah, jika dia melemah.
Bae Sungmin mengangguk.
"Aku, aku akan pergi mencarinya. Aku belum pernah melihat anak itu dengan benar. "
Ketika Bae Sungmin pertama kali melihat Bae Suzy, dia membandingkannya sebagai 'tikus'.
Dan dia tidak mencoba untuk menghadapinya setelah itu.
Kenapa dia melakukan itu?
Itu karena, dia terhanyut dalam emosi yang tidak diketahui, ketika dia melihatnya.
Dia harus menghadapinya dengan baik, setidaknya sekali. Tapi, dia tidak bisa melakukannya.
‘Aku perlu melihatnya. Terus menatapnya, sampai gambar yang jelas digambar di kepalaku.’
Itu tidak akan terlambat, bahkan setelah menghadapinya. Dia akan mengadakan percakapan yang tepat dan sampai pada suatu kesimpulan.
Tapi, dia harus menyelamatkan Bae Suzy terlebih dahulu, jika dia ingin melakukan itu.
Pekerjaan menyelamatkan seseorang yang merangkak hingga mati. Itu adalah sesuatu yang tidak sesuai dengan lich sama sekali. Karena, mereka adalah 'kematian' itu sendiri.
Muyoung tersenyum tipis.
"Aku akan membuka jalan."
Rute pelarian mereka diblokir.
Mereka tidak bisa melakukan apa pun melawan puluhan ribu Iblis yang diperkuat, hanya dengan dua puluh ribu.
Api!
Api semakin liar.
Enam pasang sayap Muyoung tersapu dalam api dan menjadi sangat besar. Sehingga, itu bisa menyentuh langit.
Dan kemudian, Muyoung menutup matanya dan membaca mantra.
"Cahaya itu sudah ada."
Balok!
Sebuah lubang menembus langit.
Dan cahaya lebih terang dari sebelumnya, menutupi tanah.
"Graaaaagh!"
“Sa, selamatkan aku! Itu menyakitkan!"
"Silahkan! Argh! "
Iblis yang menyentuh cahaya, berjuang dalam rasa sakit.
Keilahian yang dimiliki Muyoung, diperkuat dengan mantra dari Als Nova.
Als Nova adalah kumpulan doa singkat.
Jika Kamu memiliki keilahian, Kamu dapat menunjukkan kekuatan sebanyak ini, hanya dengan membaca mantra itu.
Tapi, bahkan Muyoung tidak tahu semua doa itu. Dia mampu menghafal beberapa mantra kuat, ketika dia pertama kali melihat Als Nova.
"Membakar seperti api dan mengaum seperti laut."
Swoooosh!
Sayap Muyoung langsung menjadi lebih besar, dan kemudian melahap semua iblis di jangkauannya.
Lebih dari seratus ribu iblis binasa, hanya dengan dua serangan.
Tapi masih ada banyak Iblis yang tersisa. Tapi, mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak kaget, dengan apa yang terjadi dalam sekejap.
Sempoyongan!
Muyoung terhuyung.
"Mantra Als Nova mengkonsumsi banyak kekuatan."
Paling banyak tiga kali. Itulah jumlah Mantra yang bisa dibaca oleh Muyoung. Dia merasa, seperti kekuatan sihir dan keilahiannya tidak akan bisa bertahan lebih dari itu.
Shiing!
Muyoung menarik Anguish.
Dia telah berhasil membawa kekacauan ke musuh, dan juga membuka jalan. Dia tidak bisa melewatkan kesempatan ini.
"Kamu tidak akan terlambat, jika kamu pergi sekarang."
Diikuti oleh Muyoung yang mengangkat Anguish tinggi-tinggi.
Semua spectre, undead, Ogar, dan Tacan memandang Muyoung.
"Ikuti aku. Sudah waktunya untuk memusnahkan musuh. "
* * *

"Kamu siapa?"
Bang!
Enroth membanting tongkatnya.
Pada saat yang sama, tentakel hitam melonjak dan menutupi tubuh si penyusup.
Dia tidak bisa berpikir, jika seseorang bisa melewati iblis yang tak terhitung jumlahnya, dan mencapai pusat kastil terbang.
Siapa pun selain Enroth, akan terbunuh.
Tapi, justru karena Enroth, dia tidak terbunuh.
Penyusup menutup mulutnya. Darah mengalir dari tubuhnya, tapi dia belum mati. Tapi, yang jelas adalah, jika dia akan segera jatuh ke kondisi berbahaya.
Enroth menggelengkan kepalanya, sambil menatap si Penyusup.
“Aku membuat pertanyaan yang salah. Biarkan Aku nyatakan lagi. Siapa ‘dia'?"
Enroth menatap Bae Suzy. Tapi dia merasa, 'seseorang' yang berada di luar adalah kawan Bae Suzy.
Dia tidak langsung membunuh Bae Suzy, karena kehadirannya yang kuat.
Yang menarik, semua itu terjadi. Mungkin, yang asli lah, yang membunuh Shar-Shazar.
Dia ceroboh terhadap Bae Suzy atau lich. Tapi yang sebenarnya, adalah tentang 'seseorang' yang ada di luar.
“Apakah dia dewa iblis? Seseorang yang lahir di dunia lain, seperti Diablo? "
Bae Suzy terhubung dengan 'seseorang' itu.
Tapi, dia merasakan celah yang tidak ia ketahui. Kesenjangan sebesar ini… Tidak ada, yang setidaknya antara raja iblis. Itu adalah celah yang hanya bisa ia lihat, pada makhluk transenden atau dewa iblis.
Tapi itu juga hal baru. Dia tidak pernah merasakan celah seperti ini.
Bae Suzy menunjukkan senyum kecil.
Sudah cukup dengan itu.
"Dengan kata lain, kamu adalah jenis yang tidak mengerti, dengan kata-kata yang baik."
Enroth penasaran. Dia merasa ingin mati, karena keingin-tahuan itu. Itu sebabnya, dia mencoba mengendalikan pikiran Bae Suzy.
Kesadarannya bergerak adalah spesialisasi Enroth. Bermain dengan kesadaran lawan yang sepenuhnya tertekan, adalah seperti permainan anak-anak baginya.
Dia mengulurkan tangannya dan meraih rambut Bae Suzy. Kemudian, dia menulis beberapa rune dengan staff-nya.
"Aku akan bertanya padamu lagi. Siapa ‘dia'? Katakan padaku apa keberadaan yang ada di dalam dirimu.”
Tidak butuh waktu lama.
Tapi, Bae Suzy tidak menjawab.
Dia hanya mengeluarkan tawa aneh.
Dia pingsan.
Tidak masalah, apakah dia pingsan atau tidak, jika kontrol pikiran bekerja dengan baik.
Awalnya Bae Suzy seharusnya menjawab pertanyaan Enroth.
Tapi hanya ada satu kasus, jika dia tidak menjawab.
‘Kontrol pikiranku tidak berfungsi?’
Dia tidak bisa mempercayainya. Kekuatannya untuk mendominasi, tidak bekerja!
Steel demon lord, Enroth. Kekuatan nyata yang dimilikinya, adalah mengendalikan dan mendominasi.
Itu juga alasan, dia bisa memperkuat ratusan ribu iblis, secara bersamaan.
Tapi sudah jelas, jika kekuatan Enroth tidak bekerja.
Ketika Muyoung keluar dari blue temple, dia menanam 'mekanisme pertahanan diri' di Bae Suzy.
Itu adalah ukuran untuk tidak memberi tahu orang lain, tentang keberadaan Muyoung. tapi, mekanismenya juga memiliki 'pertahanan mental' yang kuat.
Pencucian otak Wung Chunglin adalah kelas atas. Itu juga lebih baik daripada Enroth, di beberapa bagian yang terperinci.
Dibandingkan dengan Enroth yang hanya didorong dengan kekuatan psikis dan sihir, Wung Chunglin telah mengatur pikiran, dengan cara yang sangat sistematis.
Muyoung telah bersiap untuk Wung Chunlin. Sehingga, tidak mungkin itu akan ditembus semudah itu.
Baru saat itulah, ekspresi Enroth berubah.
"Jadi, akulah yang mengait umpan…!"
Api!
Pada saat itu, pilar cahaya yang besar menyinari kastil, dan api yang meledak melanda kastil sekali lagi. Penghalang yang melindungi kastil, mencair begitu saja.
Keadaan tak berdaya. Kastil mulai runtuh, berkat pertukaran kekuatan sihir yang terjadi dalam sekejap.
Itu adalah kekuatan yang mengerikan. Bahkan Enroth tidak akan bisa menirunya.
Kekuatan ini, dia yakin akan hal itu.
‘…’Dia’ muncul.’
“Ha!”
Enroth meraung.
Itu benar-benar kebetulan.
Dia menginjak para iblis setelah muncul. Seolah, dia sedang menunggu saat ini.
Mungkin.
Dia mungkin adalah orang yang mendapat umpan sejak kematian Shar-Shazar.
Dia datang untuk berburu, tapi dialah yang diburu.
"Aku Enroth. Steel Demon Lord yang hebat! Apakah Kamu pikir, Aku akan dikalahkan dengan mudah! "
Dia tidak bisa mengakuinya.
Dia lah yang menempatkan jebakan. Berburu juga merupakan sesuatu yang hanya harus ia lakukan.
Enroth menyangkal fakta, jika dia lah yang jatuh dalam perangkap.
Ledakan!
Ledakan!
Ledakan!
Tapi, itu bukan akhirnya.
Sesuatu yang lain datang.
Tapi, kekuatan ini bukan milik ‘dia’.
Seseorang menusuk kastil sekarang, karena dia tidak memiliki penghalang yang melindunginya lagi.
Kekuatan sihir yang menakutkan.
Dia menusuk lubang, dengan memperkuat kekuatan sihirnya.
Enroth berbalik.
Dan pada saat yang sama berkata.
"Elder lich…!"
Elder Lich yang memegang tongkat, muncul tepat di tengah.
Itu tidak masuk akal.
'Dia' bisa muncul kapan saja. Tapi, ada juga yang lain untuk muncul?
Enroth mengakui potensinya, dan juga berpikir untuk menjadikannya bawahannya. Tapi, dia berubah pikiran. Lich belaka tidak bisa mengalahkan Steel Demon Lord.
Jika semua ini adalah 'skrip-nya', Enroth memutuskan untuk membunuh lich dan perempuan itu, untuk menghancurkan naskah itu.
"Apakah kamu berpikir, jika kamu akan dapat mengalahkanku!?"
"Aku tidak datang untuk mengalahkanmu."
Bae Sungmin menoleh.
Bae Suzy masih hidup. Dia dalam kondisi yang mengerikan. tapi yang penting adalah, dia masih hidup.
Sepertinya, dia kehilangan kesadaran.
Bae Sungmin bergetar, ketika dia melihat Bae Suzy. Jika dia memiliki mata, maka pupilnya akan gemetar tanpa henti.
Bae Sungmin menatap Enroth sekali lagi.
Dan berbicara dengan penyesalan yang dalam.
"Aku… baru saja datang, sehingga aku tidak menyesal."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us