Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_235

gambar

Bab 235


KOB_235

Muyoung juga cukup terkejut.
Sesuatu terus memprovokasi Muyoung. Itu mencoba memeras jiwa Muyoung, dari tempat yang tidak terlihat.
Ini adalah pertama kalinya, dia mengalaminya.
Jika peringkat Muyoung sedikit lebih rendah, maka dia bisa berada dalam bahaya besar.
"Ini pertama kalinya, aku menghadapi shaman dengan keahliannya."
Lawannya itu bukan dewa, dan juga tidak memiliki keilahian.
Dia hanyalah seorang shaman yang terampil yang mencapai puncaknya sendiri.
Seseorang yang naik ke puncak maksimal. Bahkan, ke titik jika dia mampu membuat Relik Suci palsu.
Shaman terampil semacam itu sedang memimpin Dark Elf.
Muyoung berpikir, jika sangat mungkin shaman itu adalah Dantalian. Atau tidak mungkin, jika shaman yang terampil ini muncul entah dari mana.
Muyoung memandangi pintu masuk Kota. Tidak ada apa-apa di dalamnya, melainkan memiliki penghalang yang kuat.
Itu harus menjadi benteng terakhir yang menjaga kota.
"Itu tidak mudah."
Dibandingkan dengan hal-hal lain, penghalang yang melindungi Kota, bukanlah jenis yang bisa dihilangkan dalam sekejap.
Dia adalah pria yang cerdas.
Itu karena, Kamu membutuhkan setidaknya tiga malam untuk menghilangkan penghalang ini. tidak peduli seberapa kuat makhluk yang datang untuk menghancurkannya.
Tapi, penghalang ini juga dirancang khusus, untuk makhluk dengan 'peringkat', untuk memasukinya dengan mudah.
"Tunggu di sini."
Menghapus penghalang butuh terlalu banyak waktu.
"Aku akan mengikutimu."
Bae Sungmin mengikuti Muyoung.
Muyoung tidak menghentikannya. Seseorang di tingkat Bae Sungmin, tak akan merasa sulit untuk melewati penghalang.
Penghalang ini… mungkin diciptakan dengan tujuan itu.
Sebuah alat untuk membasmi target yang memasuki penghalang seperti Muyoung, dengan serangan yang berkerumun seperti lebah.
Bzzt!
Pemandangan berubah, saat mereka melewati penghalang.
Tempat itu dipenuhi dengan gedung-gedung tinggi dan patung-patung batu besar. Juga, Dark Elf yang bersenjata lengkap, mengelilingi Muyoung dan Bae Sungmin.
"Sungguh luar biasa untuk salam penyambutan belaka."
Tapi, Dark Elf tidak bisa mendekat dengan mudah.
Mungkin, karena mereka ingat kehancuran di pegunungan.
Atau, karena mereka melihat keenam pasang sayap di punggung Muyoung.
Tapi, Muyoung bahkan tidak melihat Dark Elf. Hanya ada satu orang yang dibidik oleh Muyoung.
Pria bertopeng kambing itu yang menatap mereka dari gedung tertinggi!
"Urus para sampah ini"
"Ya."
Bae Sungmin mengangkat tongkatnya.
Kawanan!
Muyoung merentangkan sayapnya. Dia tidak akan mampu melakukan tantangan sembrono ini, sebelum dia memperoleh keilahian.
Tapi, Muyoung saat ini telah menumpahkan kekuatannya beberapa kali.
Dia memperoleh kekuatan yang tak tertandingi dari masa lalu, dan mentalitas yang tak tergoyahkan.
Semua cobaan yang ia hadapi sampai sekarang. semua proses adalah untuk menyelesaikan jiwa Muyoung, piringnya.
Tidak ada yang tidak perlu.
Muyoung sedang diselesaikan sedikit demi sedikit, melalui proses yang diperlukan.
"Aku batasnya."
Bukan manusia atau abadi. Seseorang di tengah-tengah itu.
Itu sebabnya, dia bisa melihat aspek yang lebih luas daripada orang lain. Itu sebabnya, dia bisa menerima semua perubahan.
Muyoung mengangkat kepalanya.
Woooooong!
Dia membentangkan sayapnya.
Enam pasang sayap yang terbakar, menyebar lebih banyak lagi.
Dan… Muyoung melompat dengan cepat.
Pria bertopeng kambing itu berdiri di sana.
Dia bisa tahu, saat dia melihatnya.
Keilahian palsu, kepercayaan, makhluk kacau yang memiliki semua hal-hal itu.
"Kamu siapa? Bagaimana Kamu bisa menyangkal kekuatan dewa! "
Tentu saja, itu adalah penyamaran yang mengesankan. Tidak, tindakan yang mengesankan.
Pertunjukan yang antusias, bahkan membuatnya melupakan dirinya sendiri.
Tapi, dia tidak bisa menipu mata Muyoung.
Yang pertama adalah Muldudun. Dia ditipu oleh Dantalian, dan kehilangan tubuhnya.
Setelah itu, dia melihat beberapa perbuatan jahat yang dilakukan oleh Dantalian. Semua orang yang ditipu olehnya, telah kehilangan segalanya.
Tapi, Muyoung berbeda.
"Dantalian, berhenti ber-akting."
Dia menyadari, jika makhluk yang berada di dalam cangkang adalah Dantalian.
Jika bukan dia, maka Muyoung berencana untuk memusnahkan semua makhluk hidup di sekitarnya untuk menemukannya. Tapi untungnya, sepertinya dia tidak perlu melakukan itu.
"Apa yang Kamu bicarakan! Jika Kamu berencana membuatku bingung, Kamu bisa menyerah. Karena, Kamu adalah tamu yang tidak diundang. ”
‘Apakah kata-kata tidak berhasil?’
Aazul berkata. Jika dia akan muncul, ketika mereka membunuhnya.
Dantalian itu akan muncul, jika dia melepas topeng daging!
Shiing.
Muyoung menarik Anguish.
Jika kata-kata tidak berhasil, maka dia hanya bisa menunjukkannya dengan tindakan.
Muyoung bukan orang yang murah hati.
Dia adalah seseorang yang dingin, dan bisa memakai topeng tebal, berdasarkan kebutuhannya.
Kebenaran itu tidak berubah, meskipun dia memperoleh kemampuan untuk 'bersimpati' dengan orang lain.
"Berikan Gada Dewa kepada penyusup ini."
Pria bertopeng kambing mengangkat belati dan menikam lehernya sendiri.
Menghancurkan!
Darah mengalir turun seperti air mancur, dan darah itu menggambar lingkaran sihir di lantai.
Darah itu melepaskan kekuatan ilahi. Itu membawa 'peringkat' yang sama dengan Relik Suci, dan menciptakan getaran besar di sekitarnya.
"Sihir pengorbanan."
Muyoung menyadari jenis sihir apa yang digunakan pria bertopeng kambing itu.
Tepat sekali.
Sihir.
Itu jauh dari menjadi keajaiban.
Dia hanya memeras sihir kemurnian tinggi, dan 'berpura-pura' jika itu mengandung 'kekuatan ilahi'.
"Kepada siapa kamu mengirimkan doa itu?"
"Kepada dewa Dark Elf!"
"Apakah itu Dewa Dantalian?"
Muyoung menyeringai.
Iblis bukan makhluk yang terhormat. Nama dewa tidak cocok untuk mereka. karena, mereka tidak mengalir dalam 'siklus'.
Segala sesuatu di dunia, semua makhluk ada di dalam 'siklus' itu.
Tidak berada dalam siklus itu. berarti, makhluk itu tidak bersama dengan dunia.
Diikuti oleh itu, tombak merah merah keluar dari lingkaran sihir.
"Tidak ada yang tidak bisa ditembus oleh tombak ini. Itu akan menembus siapa pun, bahkan jika lawannya adalah Dewa.”
"Impresif."
Muyoung mengeluarkan seruan sederhana.
Penyelesaian Relik Suci cukup baik, meskipun itu dibuat terburu-buru. Sepertinya, itu setidaknya bisa menjadi kartu truf.
Pada saat yang sama, tanduk tumbuh dari dahi Muyoung.
Apakah dia bisa menikam Muyoung, bahkan di dunia yang lambat?
Sepertinya, pria bertopeng kambing itu sedikit bingung, melihat gerakan Muyoung yang tiba-tiba.
Tapi ,pedang Muyoung mencapai dahinya, bahkan sebelum dia bisa bereaksi.
Memotong!
Itu potongan bersih.
Dahi terbelah, dan otak terlihat.
Pertempuran jarak dekat adalah kombinasi terburuk bagi seorang shaman. Tidak bisa menyingkirkan Muyoung, sebelum dia tiba di tempat ini… sama dengan kekalahannya.
Kekalahan yang ditentukan.
'Impresif.'
Tapi sepertinya, kata-kata pria itu juga tidak salah. Tombak telah menusuk dada Muyoung, meskipun itu tidak memenuhi tujuannya.
Pria bertopeng kambing itu bukanlah orang yang menikam Muyoung secara langsung.
"Lompatan ruang."
Tombak itu memiliki sihir yang terukir di dalamnya.
Tombak Itu telah melompat secara otomatis, bertujuan untuk kehidupan Muyoung. tapi sayangnya, yang telah mengeksekusi mantera itu mati, sebelum mencapai jantung Muyoung.
Selain itu, tubuh Muyoung setelah mendapatkan kulit immortal semakin diperkuat. Tombak itu hanya menusuk setengah dari dagingnya, dan berhenti.
Muyoung tidak akan mati, bahkan jika pria itu hidup dan menendang.
Tapi, itu mengancam.
Sekarang, andai saja Dantalian keluar …
Gedebuk!
Mayat pria itu jatuh ke tanah.
Ekspresi Muyoung mengeras.
"Dia bukan Dantalian?"
Tidak ada perubahan.
Jika kata-kata Aazul benar, perubahan seharusnya sudah terjadi, saat tubuh menjadi mayat.
Muyoung jelas merasakan aura iblis di balik topeng kambing. Aroma yang begitu samar, sehingga tidak ada yang bisa mengenalinya.  Andai itu bukan untuk Muyoung.
Tapi bukan pria itu. Lalu, siapa?
Fshhhhh.
Mayat pria bertopeng kambing itu berubah menjadi debu dan tertiup angin.
Setelah melihat itu, Muyoung bisa menyadari sesuatu.
"Tidak, dia baru saja pindah."
Muyoung mengangguk.
Jiwa telah pindah ke tubuh lain, saat tubuh itu mati.
Tapi, itu tidak mungkin jauh dari tempat ini.
Muyoung melihat ke bawah menara.
Bae Sungmin telah memanggil makhluk-makhluknya, dan bertarung dengan para Dark Elf.
‘Dia pasti salah satu Dark Elf itu.’
Tapi aromanya bercampur. Itu bercampur dengan makhluk hidup yang tak terhitung jumlahnya. Sehingga, Muyoung tidak bisa membedakannya.
“Cih!”
Muyoung hanya bisa mengklik lidahnya.
Tujuannya adalah untuk mengurus segala sesuatunya, secepat mungkin.
Maka Muyoung mengelus cincinnya.
Haruskah dia membunuh semua orang?
Tidak perlu melakukan sesuatu yang mengganggu.
Di antara hambatan yang dimiliki Muyoung, dia memiliki satu yang memaksimalkan sifat seseorang.
Marble of reality, padang gurun!
'Wilderness.'
Dia mengaktifkan Marble of reality dalam skala besar.
Dia telah tumpang tindih dengan penghalang lain, di atas kota besar ini.
Ini adalah prestasi yang tidak bisa dicapai oleh siapa pun, selain Muyoung.
Segera, semua bangunan besar menghilang, dan sekitarnya menjadi reruntuhan.
Beberapa menjadi kecil, beberapa menjadi besar… yang lain menjadi lebih cerah dan beberapa dari mereka bahkan berubah menjadi bintang.
Tapi, ada satu di antara mereka yang secara khusus menarik perhatianmu.
Seekor kambing hitam berjalan dengan dua kaki!
Dia memeriksa sekelilingnya, seolah-olah dia bingung.
Seolah, dia tidak tahu, jika dia akan diekspos.
Pada saat yang sama, pertarungan juga berakhir.
Mereka bingung pada perubahan yang terjadi satu sama lain, dan sedang memeriksa lingkungan mereka.
Tapi, kambing hitam adalah yang paling mencolok di antara mereka.
"Itu adalah penampilan 'Dewa' sejati yang kamu layani."
Muyoung mendekati Dantalian dengan sayapnya yang terentang.
"Dewa…"
"Itu adalah penampilan 'dewa'?"
Dark Elf tercengang.
Itu dinyatakan sebagai kambing hitam. Tapi sebenarnya, itu adalah makhluk 'asing'.
Itu memiliki tiga mata, dua mulut, dan setengah dari tubuhnya adalah seorang wanita dan setengah lainnya milik seorang pria.
Bagaimana mungkin Kamu tidak menyebut itu aneh?
Dan kemudian kambing hitam, Dantalian, memandang Muyoung.
"Jadi, ada metode ini."
Dia menunjukkan minat.
Suara kencang.
Sepertinya, dia bahkan tidak mengharapkannya.
Nah, siapa yang bisa mengira, jika seseorang akan dapat menemukan iblis, ketika dia memutuskan untuk menyembunyikan dirinya?
Itu mungkin, karena itu adalah Muyoung. Orang lain tidak akan dapat menemukan penampilan asli Dantalian, bahkan setelah mengaktifkan 'Wilderness'.
Dantalian berkata,
"Kamu… makhluk yang sangat lucu. Aku merasa, seperti melihat 'keilahian'-mu dari suatu tempat. Tapi, kamu juga memiliki sesuatu yang tidak Aku ketahui. Aku yakin, jika setengahnya milik fallen angel Lucifer. Tapi, apa yang setengahnya lagi? "
Seperti yang diharapkan dari si pembangkang, dia memiliki mata yang bisa melihat melalui berbagai hal.
Tidak ada yang pernah melihat sampai ke kekuatan Luciferre sampai sekarang.
Dia bukan dewa iblis untuk apa pun.
Dia telah menangkap setengah dari Muyoung hanya dengan menatapnya. Jadi, jika dia santai, maka dia akan jatuh setelah mendapatkan semuanya dipahami.
Dia akan kehilangan tubuhnya dan bahkan jiwanya.
"Apakah kamu ingin tahu apa itu?"
"Tidak banyak."
Dia tidak mendapat umpan dengan mudah.
Dantalian tidak perlu memohon kebenaran kepada Muyoung.
Itu karena, dia dapat menemukan apa yang ia inginkan dengan kebohongan, jika dia melakukan yang terbaik.
Muyoung tidak berencana untuk melanjutkan percakapan dengannya.
Dia akan mendapatkan apa yang ia inginkan dengan cepat, sebelum dia menunjukkan keahliannya, pada waktu yang lama.
Jika dia menolak, maka dia akan mengambilnya dengan paksa.
Dewa iblis pendusta.
Jika dia sendirian, maka Muyoung tidak memiliki probabilitas nol untuk menang.
Muyoung mengulurkan Anguish dan membuka mulutnya.
“Serahkan semua ‘kondisi’ yang kamu tahu, kepadaku.”
Kondisi.
Kondisi kematian para dewa iblis. Informasi yang diperlukan untuk membunuh mereka!
Apa yang Muyoung tahu, hanyalah jumlah minimum. Pertama-tama, dia bahkan tidak ikut serta dalam perang antara dewa-dewa iblis, dalam kehidupan masa lalunya.
Itu karena, satu-satunya yang dilakukan Muyoung adalah, membunuh manusia.
Dantalian memandang Muyoung dengan tiga matanya. Dia tidak senang. Dia agak merasa tertarik pada Muyoung.
"Lalu, apa yang akan kamu berikan padaku?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us