Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_237

gambar

Bab 237


KOB_237

Muyoung juga sangat sadar, akan kebingungan yang dirasakan bawahannya.
Tapi, dia membiarkan mereka begitu saja. Mereka tidak akan menerima alasan yang juga seperti bukan alasan.
Yang terpenting, Dantalian adalah makhluk yang membingungkan orang lain.
Bahkan jika dia menghilang, Muyoung masih mempertahankan pengaruhnya. Karena, dia memiliki kontak dengan Dantalian.
Itu sebabnya, waktu adalah satu-satunya penyembuh. Muyoung memutuskan untuk menunggu.
"Kehadiran dewa iblis menjadi lebih kuat."
Muyoung semakin dekat dengan 'celah', tempat Gremory berada.
Anguish membimbing Muyoung dan dia berencana untuk dikenali, melalui potongan-potongan celah di tempat itu.
Tapi, aura dewa iblis semakin besar saat semakin dekat dengan celah itu.
Mungkinkah itu Gremory?
Bisa dimengerti, jika Gremory keluar dari celah itu. tapi, itu sulit terjadi.
"Ini bukan Gremory."
Muyoung menggelengkan kepalanya.
Pertama-tama, Gremory tidak melepaskan aura yang sama tidak menyenangkan. Dan juga, tempat aura itu dirasakan tidak ada di celah itu.
"Membentuk pasukan secara tepat dan sembunyi-sembunyi. Kemudian, memeriksa sekitarnya."
Mereka harus bersembunyi sejak saat ini.
Dia juga harus memperhitungkan, jika kemungkinan Gremory binasa.
Jika aura yang dilepaskan adalah milik dewa iblis membersihkan Gremory dan fraksi oposisi. Maka, Muyoung harus bergerak lebih hati-hati.
Tapi tentu saja, Muyoung bisa merasakannya tanpa harus mencarinya. Tapi, itu akan sama untuk pihak lain.
Itu sebabnya, dia mengirim tim pencari elit untuk mencari di sekitarnya. Dari titik di mana pihak lain tidak bisa menemukannya.
Bahkan, menggenggam aura akan sulit dilakukan, jika lawan menyembunyikannya dengan sungguh-sungguh.
"Gremory terperangkap di dalam celah itu. tapi, Kamu tidak bisa memasukinya tanpa izin, dari pihak lain."
Tapi, terlepas dari itu, ada dewa iblis lain di dekatnya.
Tujuannya pastilah Gremory.
Kamu mungkin berpikir jika dewa iblis juga milik fraksi oposisi. Tapi, akankah mereka melepaskan aura yang bermusuhan seperti ini?
Yang mengincar Gremory, pastinya dari pihak pendukung.
Mereka akan memusnahkan semua ras yang menahan mereka, untuk membantai semua ras selain ras iblis sendiri.
Setelah menunggu sekitar setengah hari, Tacan dan kelompok pengintai kembali.
Mereka telah menangkap iblis.
Tubuhnya berantakan, dan wajahnya juga terdistorsi. Tapi, mereka bisa merasakan kekuatan sihir yang kuat darinya.
"Sial."
Azul melihat iblis itu, dan mengutuk sambil mengerutkan kening.
Tacan mendekati Muyoung dan menjelaskan tentang iblis itu.
“Ada banyak iblis. Sepertinya, ada lebih dari satu juta di antaranya. Untungnya, kami menangkap orang yang dipanggil sebagai Staf Komandan. ”
Muyoung bertanya.
"Staf Komandan? Dari siapa?"
“Lerajie! Dewa iblis dari Medan Perang! ”
Tapi, yang menjawab adalah Azul.
Azul mengerutkan kening, dengan semua yang dimilikinya. Itu berbeda, dari ketika dia bergidik menatap Enroth. Dia mengerutkan kening, tapi juga menggigit giginya. Seperti, dia tahu tentang kejahatannya.
"Lerajie, ya."
Dewa iblis dari kursi ke-14, Lerajie.
Dia benar-benar dewa iblis yang terkait dengan 'medan perang'.
Dan kondisi kematian-nya sangat sederhana.
"Kalahkan saat perang."
Muyoung bisa melenyapkannya, jika Lerajie dikalahkan di medan perang.
Tapi, dia sudah bersinar lama di medan perang. Bukti yang mendukungnya adalah, jika dia tidak pernah kalah sekali pun.
"Aku benar-benar memperingatkanmu kali ini. Jangan menjadi musuh Lerajie. Jika perlu, lari ke ujung dunia. Maka, Kamu mungkin bisa menunda kematian mu. "
Azul menyodok dengan tulus.
Muyoung mengelus dagunya.
Lerajie.
Dia tentu saja dewa iblis yang kuat. Dia adalah salah satu yang paling menonjol, setidaknya dalam perang.
Muyoung memiliki kekuatan dan kartu yang bisa dia manfaatkan segera, yang jauh lebih sedikit daripada dia.
Pertama-tama, ada lebih dari tiga puluh raja iblis di bawah Lerajie. Mereka pasti lebih lemah dari Enroth. Tapi, masih sulit untuk menghadapi mereka, ketika 30 dari mereka berkumpul sekaligus.
Perbedaan mutlak dalam kekuatan. Jika Muyoung pergi ke sana, tidak ada bedanya dengan ngengat terbang menuju api.
Tatapan yang ia rasakan di dekatnya, menusuknya.
Muyoung menghadapi beberapa kesulitan sampai sekarang, dan tidak pernah hilang sampai sekarang.
Dan sepertinya, dia percaya, jika dia bisa menawarkan permainan yang luar biasa.
Tapi, dia tidak bisa datang dengan sbuah jawaban. Bahkan, jika dia menghitung beberapa variabel.
"Aku harus berbicara dengan Staf Komandan itu."
Jika dia ingin menangkap musuh lebih detail, maka dia perlu menginterogasi iblis di depannya terlebih dahulu.
Pasukan iblis berjumlah 2 juta dua ratus ribu.
30 raja iblis bekerja untuknya.
Itu berarti, jika itu adalah aliansi besar yang disusun oleh 30 pasukan besar.
Dikatakan, jika dua dari mereka berada pada level yang sama dengan Shar-Shazar.
Staf Komandan mengatakan, jika Lerajie memimpin pasukannya dan memasuki tanah ini untuk mengeksekusi Gremory sendiri. Dan dia bahkan tidak berbohong. Karena saat dia menjawab, Staf Komandan telah diubah menjadi undead.
Ketika Muyoung mendengarkan cerita itu, dia menduga Lerajie mungkin tahu, kondisi kematian Gremory.
‘Bahkan, Aku tidak tahu kondisi Gremory.’
Dantalian mengatakan, jika dia tahu kondisi untuk semua dewa iblis. Tapi, itu bohong.
Dia hanya bisa menangkap setengah dari mereka. Tapi tentu saja, itu saja luar biasa. Tapi, itu juga berarti, jika Muyoung harus mendapatkan informasi untuk sisa setengahnya sendiri.
'Itu tidak cukup.'
Tapi, dia tidak punya informasi kelas tinggi yang cukup, untuk membuat Lerajie kalah.
Metode yang tersisa adalah, entah bagaimana menghubungi Gremory dan bergandengan tangan. Tapi sekarang, segala sesuatu di celah itu bisa diblokir, yang mungkin menjadi taruhan gegabah.
Muyoung menggelengkan kepalanya.
Memikirkannya dengan dingin, kemungkinannya untuk mengalahkan Lerajie adalah 0%.
Bahkan jika dia bersekutu dengan Gremory secara diam-diam. Probabilitas itu tidak melampaui 1%. Dan itu karena, dia adalah Lerajie, Dewa perang.
Dewa iblis yang kenal baik dengan medan perang. Mustahil untuk mengalahkannya dalam perang.
Apakah dia akan menuntut kekalahan yang ditentukan?
Dia tidak bisa melakukan itu.
Lebih baik kembali, mengatur diri sendiri, dan memikirkan beberapa metode lain.
"Kita akan mundur."
Dia membuat keputusan.
Dia tidak bisa datang dengan jawaban, dalam situasi saat ini.
Muyoung merasa sangat bingung, saat kembali.
Probabilitas.
Harus mengalahkan semua dewa iblis, adalah misi yang diberikan kepadanya. Tapi, kemungkinan untuk itu terjadi adalah '0' %.
Dia tidak bisa melakukan apa pun pada Lerajie sekarang. jadi, apa yang akan ia lakukan, terhadap para dewa iblis yang memiliki otoritas lebih kuat darinya?
Apakah dia harus bertanggung jawab atas kekalahan yang ditentukan?
Itu hal yang bodoh untuk dilakukan.
Dia akan kembali, dan mengatur ulang strategi.
Panggil lebih banyak kekuatan dan tumbuh dalam kekuatan.
Tapi, itu belum cukup. Kenyataannya adalah, jika mereka tidak akan bisa mengalahkan Lerajie sendirian.
Metode lain. Langkah cerdas lainnya…
Jika dia tidak bisa mendapatkan pengakuan dari Gremory. Maka, akan sulit untuk mendapatkan bantuan dari dewa iblis lain, dari fraksi oposisi.
Pertama, alasan dia mencoba untuk mendapatkan pengakuan dari Gremory adalah, untuk mengendalikan para dewa iblis dan membuat kebingungan.
"Tapi, aku tidak bisa melakukan itu?"
Dia mengertakkan gigi dan merasa tertekan.
Bagaimana dia bisa memikirkan sesuatu yang sebodoh ini?
Bagaimana dia datang dengan kepastian, untuk melakukan sesuatu yang mustahil?
Dia tidak bisa memahaminya. Dan bahkan, tidak mencoba memahaminya.
Karen … Dia tidak bisa menjadi 'Muyoung'.
"Apakah kamu tidak terlalu cepat menyerah?”
Lalu.
Sebuah suara berdering di kepalanya.
Muyoung mengerutkan kening.
Tidak, 'Dantalian' yang mengenakan topeng Muyoung… mengerutkan kening.
"Bagaimana? Jiwamu pasti tersesat? "
Kontrak terbentuk, saat Muyoung mengangguk. Dantalian berhasil menggerakkan tubuh Muyoung sepenuhnya.
Setelah itu, Dantalian mulai meniru Muyoung. Dia berusaha sepenuhnya menjadi Muyoung.
Tapi, dia tidak bisa memahaminya. Dia tidak bisa menyelesaikan 'misinya'.
-Aku sudah melakukan hal, seperti menyembunyikan jiwaku.
Keberadaan di kepalanya, mencibir padanya.
Dantalian tegang.
Menyembunyikan jiwa?
Apakah itu sesuatu yang mungkin?
Terlebih lagi, itu sangat tersembunyi. Sehingga, Dantalian tidak bisa melihatnya. Bahkan, jika itu berada di tubuh yang sama.
“Italia, Aku belajar banyak hal berkatmu. Aku ingin mengucapkan terima kasih.”
Suara Muyoung yang asli, menjadi lebih keras.
Dantalian membuka matanya lebar-lebar.
Tidak memberi tahuku?
Jika dia bahkan menemukan kondisinya sendiri?
Dia bersembunyi diam-diam, dan mengambil semua rahasianya…!
- Tidak ada yang istimewa. Jika 'nama' aslimu tidak dapat ditemukan. Tidak membiarkanmu menyelesaikan 'misi'! Kamu ditakdirkan untuk selalu menjadi palsu.
Misi adalah tubuh yang bisa dikendalikan. Dan Dantalian sampai pada kesimpulan, jika misi Muyoung adalah 'mustahil'.
Salah satu kondisi sudah dibuka, saat dia sampai pada kesimpulan itu.
Sekarang, kondisi kematian Dantalian akan selesai, saat Muyoung memanggil nama asli Dantalian,
"Berhenti! Kamu akan membutuhkan bantuanku, untuk menghancurkan dewa iblis lainnya. Bahkan, jika itu tidak mungkin bagimu, itu mungkin bagiku. Jika Aku di sini, Kamu akan dapat memahami semuanya, dan mengalahkan mereka! "
-Ant Italia, Kamu hanya bisa meniru mereka. Kamu mengidam-idamkan tubuhku. Tapi, tidak bisa mengetahui segalanya tentang diriku.
Dia hanya akan mundur, ketika Lerajie ada di depannya. Betapa bodohnya itu?
Bahkan jika itu mustahil, dia seharusnya tidak sampai pada kesimpulan itu sebelumnya.
Setidaknya, Muyoung tidak menyukai metode itu.
Bahkan jika Dantalian meniru Muyoung, dia tidak bisa menjadi Muyoung. Pada akhirnya, itu hanya tiruan. Itulah alasan, orang lain merasa tidak nyaman dengannya.
-Yames, bagaimana Kamu yang pernah menjadi manusia, menjadi dewa iblis?
"Arghhhh!"
Dantalian mengepalkan dadanya.
Sesuatu yang tidak bisa terjadi, sedang terjadi.
Tapi, Muyoung juga sama terkejutnya dengan dia.
Muyoung mengintip sebagian ingatan Dantalian. Dia tidak bisa memahami segalanya. Alasannya adalah, waktu yang dihabiskan Dantalian terlalu luas.
Tapi Muyoung bisa tahu, jika Dantalian tidak selalu menjadi dewa.
Dia adalah manusia.
Dan… manusia di atas semua itu.
"Kamu akan menyesal, jika kamu tahu yang sebenarnya. Kamu akan kehilangan tujuan dan tersesat. Karena, tidak ada 'harapan' di kotak Pandora! "
Dia terhuyung.
Sial!
Sayapnya membentang dan mulai terbakar.
Api itu membakar Dantalian, tubuh Muyoung.
Api Suci.
Kekuatan Gabriel telah diaktifkan. Itu memurnikan jiwa yang mencoba kabur.
Dantalian menjerit kesakitan.
Kemudian… tubuhnya terbakar hitam dan jiwa Dantalian menghilang.
Gedebuk.
Muyoung berdiri sekali lagi, setelah mengambil alih tubuhnya lagi. Asap melonjak, seolah terjadi kecelakaan.
Dia seharusnya mati pada awalnya. Tapi, Muyoung adalah abadi. Dia tidak mati karena terbakar.
Muyoung menatap langit.
Sepertinya, dia bergerak cukup cepat untuk mencoba mengurangi kerugian secara naluriah. Berkat pasukannya, yang tidak mengalami kerusakan.
Tapi, Muyoung memasang ekspresi rumit.
"Bahkan kesan sesudahnya, yang ia berikan… itu buruk."
Muyoung telah melihat ingatannya. Tapi, dia tidak bisa tahu apa yang benar atau tidak, dalam hal itu. Itu berarti, ingatannya kurang dari kejujuran.
‘Solomon, dunia yang hancur dan mungkin juga dewa-dewa iblis lainnya…'
Muyoung menggelengkan kepalanya.
Hasilnya tidak berubah. Hal-hal yang harus ia lakukan adalah sama.
Muyoung meregenerasi kulitnya dan melihat jauh. Dantalian telah berteriak, jika itu tidak mungkin. Tapi, Muyoung memiliki beberapa peluang.
'Dewa Langit'.
Sepertinya Dantalian tidak tahu, jika tubuh ini dicintai oleh monster.
Atau dia lupa, apa itu cinta dengan dirinya sendiri.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us