Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_244

gambar

Bab 244


KOB_244

Jumlahnya hampir benar.
Awalnya, Pasukan Lerajie berjumlah satu setengah juta.
Dan pasukan Gremory dan Muyoung bergabung, masih kalah dengan jumlah sebanyak itu.
Tapi, kemenangan itu perlahan-lahan miring ke satu sisi.
Sky Lord dengan keras kepala berusaha memakan Lerajie. Monster Itu pada tingkat yang hampir tidak memiliki kecerdasan. Tapi sepertinya, itu bisa membaca permusuhan terhadapnya.
Dan Lerajie menghentikan Sky Lord, dengan kekuatannya.
Dewa perang memang kuat. Sepertinya, dia tidak mendapatkan gelar itu dengan cara yang salah.
Di sisi lain, Muyoung dan Gremory relatif bebas. Dalam kasus Gremory, sihirnya yang berhubungan dengan pertahanan adalah keajaiban. Meskipun, dia bukan iblis khusus pertempuran.
'Agar dia bisa melemparkan perisai sebesar ini, ke semua sekutu. '
Bahkan Muyoung terkesan olehnya. Sehingga, tak ada lagi yang bisa dikatakan.
Perisai Itu tidak bergerak pada serangan normal, dan dapat memblokir sekitar dua serangan yang berasal dari iblis peringkat tinggi.
Kerusakan yang diderita sekutu, berkurang drastis dengan itu.
Selain itu, Gremory tidak dalam kondisi puncaknya. Jika kamu memperhitungkan jika dia menggunakan sejumlah besar kekuatan sihir untuk menjaga pintu celah. Maka, dia pasti akan sangat membantu dalam pertempuran di masa depan.
Situasi pertempuran itu jelas bagus.
Muyoung memerintah medan perang.
Tapi, sebagian dari pikirannya sedang melihat ke tempat lain.
‘Ada satu lagi.'
Kehadiran yang sulit dirasakan, yang dirasakan Muyoung.
Seseorang yang mencapai puncak, secara sembunyi-sembunyi ada di dekatnya. Muyoung nyaris tidak bisa menangkap kehadirannya, berkat indranya yang telah melebar… saat dia memperoleh setengah dewa.
Satu pria.
Mustahil untuk menyingkirkan Muyoung dalam hal orang yang bersembunyi itu.
'Ada satu lagi dewa iblis… siapa itu?'
Muyoung yakin akan hal itu.
Tapi mengesampingkan jika ada satu orang, yang lainnya adalah misteri.
Jika dia adalah musuh… jika dewa iblis lain bergabung dalam pertempuran. Maka, mereka pasti akan kalah. Bahkan, Muyoung yang hebat tidak bisa melakukan apa pun. Dia masih tidak bisa menghadapi dua dewa iblis, pada saat yang sama.
Selain itu, ada kemungkinan jika dewa iblis akan memiliki pengikut, raja iblis lain, dan bawahannya… di mana lokasi mereka tidak terlalu jauh.
Mereka tidak bisa membaca situasi sama sekali.
Muyoung terus berjaga-jaga.
Karena Muyoung harus merespons, jika dia pindah juga.
Tapi, dewa iblis dari luar, hanya mengamati medan perang dari jauh.
"Apa yang ia tuju?"
Dia bukan dari fraksi oposisi.
Jika tidak, tak ada alasan untuk tidak membantu dalam situasi ini.
Dan iblis yang bukan dari fraksi oposisi, hanya milik fraksi Baal.
'Fraksi Baal yang ingin memusnahkan segala sesuatu, selain ras iblis. Dan ada juga beberapa faksi di antara mereka.'
Informasi di dalam ingatan Dantalian.
Ada beberapa yang berhubungan dengan dewa iblis di antara mereka. dan itu adalah, jika fraksi Baal juga dibagi menjadi tiga faksi.
Fraksi moderat yang ingin mempertahankan beberapa ras, untuk dijadikan budak ras iblis.
Fraksi radikal yang mengatakan, jika hanya ras iblis lah yang harus hidup.
Fraksi tengah yang tidak peduli apa yang orang lain katakan.
Yang pasti adalah, jika ‘dia’ termasuk salah satu dari tiga faksi itu.
‘Dia bukan dari fraksi radikal. '
Jika dia, maka ‘dia’ akan sudah mengangkat pedangnya.
“Bug terkutuk ini! Apakah Kamu pikir, Kamu bisa mengalahkan dewa yang maha kuasa! ”
Ledakan! Ledakan! Booooom!
Lerajie melemparkan beberapa pukulan.
Sky Lord terhuyung, dengan beberapa ledakan besar.
'Tidak ada monster lain. '
Muyoung merasa terpesona. Sky Lord seharusnya diciptakan untuk menghentikan makhluk-makhluk dengan keilahian. Tapi, Lerajie mendorongnya kembali dengan kekuatannya.
Monster yang kuat!
Mungkin dia bukan dewa perang iblis, tapi dewa iblis kekuatan?
Muyoung berharap, jika mereka berdua akan mengalami kerusakan. Tapi sepertinya, Lerajie masih di atas angin.
Muyoung mempertimbangkan untuk membersihkan lingkungan dan menyerang Lerajie. Tapi, dia tidak bisa bergerak bebas, karena kekhawatirannya tentang pihak ketiga.
‘Aku harus mencari tahu niatnya. Apakah dia hanya berencana untuk menonton atau tidak. '
Floock!
Muyoung merentangkan sayapnya.
Ribuan bulu mengalir dari empat pasang sayap, pada saat bersamaan.
Tujuannya adalah udara!
Dia melemparkan ribuan bulu ke ruang kosong. Itu karena, Muyoung tidak tahu persis lokasi musuh yang diam-diam mengamati.
Jika ada perubahan, Muyoung akan bisa memperhatikan.
Dan seperti yang diharapkan, perubahan terjadi berkat serangan bulu yang luas.
Kegagalan!
Satu bulu jatuh ke tanah, seolah terhenti oleh dinding.
"Bunuh dia! Bunuh abu itu! "
Raja iblis di bawah Lerajie, juga tidak bodoh.
Bagi mereka, Muyoung merusak pemandangan mereka.
Muyoung mendapatkan fokus penyerangan musuh.
Swoook!
Namun, minat Muyoung hanya di sisi lain.
Sebagai reaksi, pria itu akan menunjukkan, ketika dia melempar bulu Muyoung.
Muyoung berjalan menuju dewa iblis dari pihak ketiga yang bersembunyi.
Ras iblis bahkan tidak bisa memperlambat Muyoung. Kepala iblis yang menghalangi jalannya, terpotong secara alami. Seolah-olah, mereka tidak ada di sana untuk memulai.
Tidak mungkin iblis normal bisa menghentikan Muyoung, sepenuhnya.
Setelah berjalan selama beberapa waktu.
"Siapa kamu? Dan mengapa kamu memata-mataiku?"
Di udara kosong.
Tapi, ada satu bulu yang jatuh di depannya.
Swooooooosh.
Setelah beberapa ‘ruang waktu’ terdistorsi. Kemudian, itu menghilang.
Sekarang Muyoung, bahkan tidak bisa merasakan kehadiran kecil.
"Dia menghilang di depan mataku?"
Itu bukan sihir atau trik sulap.
Tapi, musuh telah pindah dari ruang angkasa, dalam keadaan transparan.
Sementara, dia memiliki Muyoung tepat di depannya.
Hanya ada satu jenis kekuatan yang memungkinkan itu.
'Authority!'
Authority.
Kekuatan yang hanya dimiliki oleh makhluk dengan keilahian.
Dapat dimengerti, jika dia telah merindukan iblis itu di depan matanya. Jika dia memiliki otoritas yang berhubungan dengan teknik gerakan.
Dan Muyoung menemukan seseorang dengan teknik itu, dalam ingatan Dantalian.
'Teknik dan otoritas sembunyi-sembunyi semacam ini… hanya ada Paimon. '
Yang menggali rahasia. Secret Prier.
Itu dia.
Dan dia adalah orang yang mengintip Muyoung.
Bukan medan perang ini, Lerajie atau Sky Lord. Tapi, Muyoung.
Yang beruntung adalah, Muyoung belum menggunakan 'power of death'. Dan informasi jika buku ajaib, 'Als Nova', belum ditemukan.
Muyoung tidak tahu, mengapa dia datang menemuinya. Tapi, itu bukan kabar baik.
Informasi adalah senjata terkuat yang dimiliki Muyoung.
Jika mereka tidak mengenal Muyoung, tapi Muyoung tahu mereka.
Tapi, jika mereka mulai menyadari Muyoung. maka, senjatanya juga mulai kehilangan ketajamannya.
Karena itulah, dia berusaha melawan para dewa iblis secepat mungkin.
‘Aku harus mengakhiri perang ini dulu.'
Bukannya dia tidak mendapatkan apa-apa.
Dia sekarang tahu, jika yang mengamatinya adalah Paimon.
Paimon berasal dari fraksi tengah, dari kelompok minoritas.
Dia terkenal di antara para dewa iblis, karena sulit dibaca.
Masih terlalu dini untuk berpikir pesimistis.
Tapi, dia harus mengakhiri perang ini secepat mungkin, jika dia ingin membuat rencana baru.
"Raja Iblis Abu-abu, kamu bajingan bodoh. Kamu memasuki kuburmu sendiri! Jangan pernah berpikir untuk kembali hidup-hidup! ”
Dua raja iblis di bawah komando Lerajie, mendekatinya.
Lingkungan dipenuhi dengan musuh.
Sekitar seribu dari mereka.
Sepertinya, dia masuk terlalu dalam di kamp musuh, hanya untuk menemukan Paimon.
Muyoung mendecakkan lidahnya dan berkata.
“Aku yang memilih, tempatku untuk mati. ”
Bzzzzz!
Anguish mencibir.
Dan Muyoung setuju.
Setidaknya, dia bukan seseorang yang akan mati di tempat ini.
***

“Mengesankan.”
Paimon yang menatap seluruh medan perang dengan pikirannya, dari ruang bawah tanah kastil yang gelap…
Dia mengeluarkan komentar seru.
‘Aku tidak pernah berpikir, jika ‘dia’ bisa melihat melalui otoritas-ku. Sepertinya, ‘dia’ memiliki sesuatu yang lebih istimewa, daripada mata dragon dan mata sage.'
Sesuatu yang bisa melihat melalui otoritas, adalah otoritas lain.
Otoritas Paimon begitu tertutup, sehingga sulit untuk mengetahui keberadaannya.
‘Dia’ mengenalinya, dan bahkan memahami lokasi yang tepat.
Paimon dapat memandang setiap bagian dunia, dengan pikirannya.
Dia juga dapat melihat bagian lain dunia dengan detail.
Bukankah, itu alasan dia mendapat gelar 'orang yang menggali rahasia'?
‘…’Dia’ adalah pusat dari semua perubahan ini. Aku belum pernah melihat keberadaan yang tidak menyenangkan, kecuali Solomon. '
Dari mana ‘dia’ muncul?
Tidak mungkin seseorang seperti itu muncul begitu saja. Selalu ada alasan, untuk semua fenomena.
Penampilannya akan sangat terkait, dengan sesuatu yang besar.
'…’Dia’ telah melambatkan waktu dunia. Teknik itu tentu saja milik King Slayer. '
King Slayer!
Paimon telah memahami, jika King Slayer berada di underworld. Dan dia juga tahu, jika King Slayer adalah seseorang yang terkait dengan 'Salomon'.
'King Slayer adalah salah satu pemilik latar belakang, yang ditanam oleh Salomon. Jika demikian, ada kemungkinan besar, jika keberadaan raja iblis abu-abu juga terkait dengan Salomon. '
Paimon mulai menyusun potongan-potongan teka-teki itu.
Dapat dimengerti, jika ‘dia’ memiliki hubungan dengan Salomon.
Solomon.
Makhluk yang memiliki hubungan permusuhan dengan 72 dewa iblis.
Dia ingin mengurangi jumlah dewa iblis, dengan bantuan fraksi oposisi.
"Solomon, apa yang kamu rencanakan?"
Paimon hanya menggali rahasia, dia tidak bisa membocorkannya kepada orang lain.
Hal-hal yang bisa mengubah dunia, seharusnya hanya diketahui olehnya.
Itulah ‘kondisi’ dan ‘batasan’ yang dimiliki Paimon.
'Aku akan menyelidiki rahasia itu, ‘dewa iblis’.'
Bukan ‘dewa iblis’, tapi sebenarnya adalah musuh dewa iblis.
Paimon memanggil Salomon dengan cara itu.
Kemudian, kesadaran Paimon terpecah dengan tubuhnya. Setelah itu, dia menggerakkan kesadarannya dengan cepat dan mencapai suatu tempat.
Gunung berapi aktif yang sangat besar.
Ada seseorang di tempat itu, yang ditutupi dengan lava.
Seorang lelaki tua dengan rambut dan janggut yang sangat putih. sepertinya, dia telah melampaui dunia.
Lava mulai cerah di area yang dilaluinya. Tempat dia ada, memancarkan perasaan putus asa. Seolah-olah, itu adalah dunia lain.
Pria tua itu memandang Paimon. Tapi kemudian, menoleh lagi. Seolah dia tahu, jika Paimon tidak bisa mengatakan apa-apa, karena ‘batasan’-nya sendiri.
-Graaaaaagh!
Setelah beberapa saat, teriakan besar terdengar di dalam gunung berapi besar.
Itu memiliki kekuatan, untuk mengguncang seluruh kesadaran Paimon.
Keberadaan besar yang berbentuk dragon.
Diablo!
Diablo tidak bisa bergerak sama sekali. Seolah-olah, dia sedang ditahan oleh sesuatu.
Pria tua itu hanya menatapnya.
'Solomon.'
Solomon!
Orang tua itu adalah Solomon.
Dia berada di underworld.
Bersama dengan Diablo.
***

-Kuaaaaagh!
Sky Lord akhirnya jatuh. Monster Itu tidak mati, tapi kehilangan semua kekuatannya.
Lerajie yang telah menghadap Sky Lord, juga tidak mampu berdiri tegak.
"Apakah kamu berpikir jika kamu akan bisa menghentikanku, Lerajie, hanya dengan ini?"
Ada beberapa lubang di tubuh Lerajie. Dia belum bisa meregenerasi semua bagian yang dimakan oleh Sky Lord.
Itu berarti, kekuatan sihirnya hampir habis.
Kekuatan besar pasukannya satu setengah juta, dan tersisa menjadi 100 ribu pasukan iblis
Di sisi lain, pasukan Gremory dan Muyoung masih melampaui satu juta.
Kemenangan luar biasa!
Muyoung juga menghabiskan sebagian besar kekuatannya. Tapi, dia tidak berencana mengalahkan Lerajie dengan 1: 1.
Sebagai gantinya, Muyoung berbicara lebih dulu.
"Bukankah 'mata'-mu memberitahumu? Jika probabilitas-mu untuk menang, telah menjadi tipis. ”
Lerajie juga harus tahu itu.
Semakin lama pertempurannya dengan Sky Lord menjadi, probabilitas kemenangan Lerajie menjadi lebih rendah.
Tapi, dia tidak bisa menekan Sky Lord dengan cepat.
Hasil dari itu adalah, keadaannya saat ini.
Menggiling!
Lerajie mengertakkan gigi.
Dan dia melihat Gremory, yang ada di belakang Muyoung.
“Gremory! Jika kamu memiliki keilahian sepertiku. Maka, berdiri di depanku dengan kepala tinggi. Jangan membuat kita kehilangan kehormatan, dengan tindakan seperti ini! ”
Dia tidak benar-benar salah.
Sebenarnya, ini bukan tempat untuk raja iblis untuk melangkah keluar.
Awalnya, dewa iblis Gremory adalah orang yang harus keluar menghadapi Lerajie, dan bukan Muyoung. Muyoung adalah raja iblis di bawah komandonya. Sehingga, dia cukup kurang ajar.
Tapi, Gremory tidak menjawab dan malah menatap Muyoung.
"Protagonis perang ini bukan aku, Lerajie… sayangnya. ”
Gremory bijak.
Dia memberi tahu yang lain, tentang manfaat dari kemenangan ini.
Itu berarti, jika dia menyerahkan semua otoritas kepada Muyoung.
Dan juga menenangkan semua keributan yang bisa terjadi, di antara raja-raja iblis yang bersekutu.
Lerajie mengangkat suaranya lebih jauh.
“Kamu menempatkan raja iblis di tingkat para dewa? Kamu… bagaimana kamu bisa menyebut dirimu sebagai salah satu dari 72 dewa iblis! "
"Berjuang untuk semuanya.”
Muyoung mengambil langkah maju.
Tacan, Bae Sungmin, dan iblis lainnya mundur kembali.
Dan mulai membuat beberapa ruang hanya untuk Muyoung dan Lerajie.
Lerajie membuka matanya lebar-lebar, dan memandang Muyoung.
"Lerajie yang tidak enak dilihat. Kamu telah kalah. Dengan rendah hati, kamu harus menerima itu. ”
“Aku belum pernah kalah sampai aku mati. Dan itu bukan sesuatu yang harus dibicarakan oleh raja iblis belaka. ”
Muyoung mengangkat bahu.
Raja iblis belaka… Itu benar.
Bahkan Muyoung tidak berencana untuk puas dengan kursi raja iblis.
"Apakah kamu takut padaku?"
"Takut? Takut? Kwahaha! Betapa lucunya.”
Lerajie menertawakannya.
Dan Muyoung juga menyeringai.
Pada awalnya, sulit bagi Muyoung untuk mengalahkan Lerajie dalam konfrontasi frontal.
Tapi, itu mungkin dilakukan sekarang, dengan probabilitas tinggi. Karena Lerajie dia telah kehilangan sekitar 90 persen kekuatannya, karena pertempuran dengan Sky Lord.
70%.
Kondisi Lerajie sekarang, setelah pemulihan sejenak. Lerajie tahu itu, tapi dia tidak mau mengakuinya.
Muyoung melempar umpan.
"Kalahkan aku kalau begitu. Jika kamu mengalahkanku, aku akan membiarkanmu keluar dari medan perang ini. ”
Lerajie berhenti tertawa.
Sebenarnya, Muyoung bukan masalah di sini.
Pasukan lebih dari 1 juta mengelilingi mereka. Jika Gremory berdiri diam, Lerajie tidak akan bisa keluar dari tempat ini, hanya dengan pasukan 100 ribu pasukannya. Karena, dia telah menghabiskan banyak kekuatan.
Tapi, jika dia mengalahkan Muyoung…
"Dengan apa hakmu mengatakan itu?"
“Prajuritku mematuhi perintahku dan sepertinya Gremory juga setuju dengan ini. ”
Lerajie memandangi Gremory, dan dia mengangguk dengan ekspresi khawatir.
Saat ini, orang yang memiliki semua otoritas di medan perang ini, adalah Muyoung.
Tapi, kondisi ini terlalu menguntungkan bagi Lerajie. Itu sebabnya, Muyoung memberi kondisi lain.
"Tapi sebaliknya, jika aku menang, aku akan mendapatkan keilahianmu. ”
Muyoung telah membuka matanya pada satu otoritas, setelah dia menyerap Luciferre sepenuhnya.
Itu adalah pemangsa otoritas!
Muyoung telah membunuh Pegasus, dan mendapatkan salah satu dari '7 nyawa' otoritasnya.
Tapi, pemegang otoritas itu secara acak. Dan itu sebabnya, Muyoung menempatkan suatu kondisi.
Salah satu otoritas yang dimiliki Lerajie, keilahian!
Itu adalah salah satu kekuatan paling brutal, yang bisa menggerakkan gunung dengan kekuatan.
Dia ingin memilih otoritas dan mendapatkan itu. tapi, dia membutuhkan persetujuan dari pihak lain untuk itu.
Lerajie tidak punya alasan untuk memikirkannya.
Mengalahkan Muyoung, adalah satu-satunya cara untuk keluar hidup-hidup dalam situasi ini,
“Jangan berpikir, jika apa yang aku perlihatkan adalah segalanya. ”
"Bisakah aku melihat itu, sebagai ungkapan setuju?"
"Benar sekali! Bajingan bodoh. Aku akan memberitahumu, mengapa aku adalah dewa iblis perang. ”
Lerajie mengambil busurnya. Tapi, dia tidak menarik tali busurnya. Sebagai gantinya, busur mulai berubah bentuk.
Busur berubah menjadi baju besi yang memiliki dragon merah terukir di dalamnya, dan berpakaian Lerajie.
Dragon Hunter.
Jasa itu telah mengungkapkan nilainya.
“Darah ratusan Dragon menguatkanku. Kamu tidak bisa mengalahkanku.”
Lerajie tersenyum.
Dan kemudian, Muyoung meletakkan tangan di dadanya.
Klik. Klik klik.
Muyoung membuka kunci yang terukir di dadanya.
Swaaaaah!
Segera, tombak besar yang terbuat dari cahaya muncul di udara.
Tombak Gabriel!
Ketika semua kekuatan suci dikumpulkan ke tombaknya, sayap abu-abu Muyoung mulai menjadi hitam.
Kekuatan Luciferre dan kekuatan Gabriel dipisahkan dengan tepat.
Setelah itu, Muyoung melakukan pemanasan ringan dan berkata.
“Aku juga akan menunjukkan kepadamu, keterampilan sejatiku. ”



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us