Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_251

gambar

Bab 251


KOB_251

Oscar adalah penyihir biasa. Ada kurang dari sepuluh penyihir kehormatan di seluruh wilayah ini. Hanya mereka, yang luar biasa dalam sihir di setiap suku, bisa naik ke posisi itu.
Oscar belum mencapai tingkat sihir itu. Selain itu, posisi yang tidak layak adalah jalan pintas menuju kehidupan yang pendek.
“Tidak tidak! Posisi sebagai manajer sumber daya manusia sudah cukup. ”
“Hm, apakah kamu yakin itu sudah cukup?”
“Ya, sebenarnya, itu sudah lebih dari cukup.”
Begitu dia mengeluarkan kata-kata itu, dia merasakan sengatan di dalam. Itu karena, itu adalah hal yang sama, dengan komitmen untuk memainkan peran Merlin.
Bae Seungmin mengangguk.
“Lakukan yang terbaik untuk menghasilkan gambar Merlin paling detail, yang Kamu tahu. Aku akan mengurus sisanya. “
Begitulah cara penipu hebat itu mulai.
Wilayah ini telah makmur. Itu karena, pengaruh Muyoung masih tetap ada, meskipun dia tidak ada di sana.
Setiap suku telah berkumpul.
Suku-suku yang lelah berperang, membutuhkan tempat mereka sendiri. Atau, yang lemah datang untuk mencari kesetaraan.
Selama mereka berjanji untuk tidak menimbulkan keributan, semua orang disambut.
Kemudian, mereka dilindungi dan diberikan tanah mereka sendiri, di mana mereka dapat menjadi mandiri.
Sebagai gantinya, janji itu harus dijaga sepenuhnya.
Mereka yang menyebabkan ketidak-harmonisan dengan tegas ‘dimusnahkan’. Mereka membuat contoh bagus dari mereka.
Itu adalah peran Ogar.
Bultar, raksasa api itu, dan Ogar yang menjadi pemimpin di tempat itu tengah berlatih.
Karena Ogar yang merupakan predator teratas, bertanggung jawab… tidak ada kemungkinan ketidak-harmonisan.
Namun, itu bukan karena dia selalu sangat ketat.
“Tumbuhkan kekuatan di pergelangan tanganmu. Pedang tidak dipegang, hanya dengan kekuatan saja. ”
Ogar berbeda dari Bultar yang sama sekali tidak fleksibel.
Dia bersikeras menjadi ‘instruktur’, dan mengajarkan cara menggunakan senjata kepada orang lain.
Karena dia tidak memiliki keraguan dalam mempelajari apa yang tidak ia ketahui. Dia juga mempelajari banyak jenis perang militer.
Dia memiliki kehalusan seorang kepala suku, dan hasrat untuk mengajar sendiri.
Dan, dia juga tidak ragu untuk mentransfer teknik-teknik itu kepada orang lain.
Akibatnya, semua jenis suku mendekati Ogar… untuk diajar olehnya.
Angka itu sudah melewati seribu.
‘Harmoni suku-suku lain. Pemahaman jika itu mungkin diwujudkan, dengan menonton Muyoung.’
Seseorang memikirkannya, tapi tidak ada yang bertindak.
Suku iblis yang sangat kuat. Bagaimana mungkin mereka yang saling bertarung demi bertahan hidup, menciptakan harmoni. Bahkan, jika mereka datang bersama-sama, ketidak-harmonisan masih diharapkan.
Namun, Muyoung adalah pemimpin kuat. Bawahan Muyoung juga tidak terlalu menekan. Ada banyak yang menaruh nyawa mereka, pada kata-kata Muyoung sendiri.
Lebih jauh, Ogar menganggap Muyoung sebagai ‘teman’ sejati. Dia ingin meniru Muyoung.
‘Bahkan, para Bultar perlu diubah. Itu tidak mungkin untuk bertahan hidup sendirian. “
Ogar memimpin dalam hal itu.
Dia memiliki peran penting dalam mengajar mereka, dan membawa mereka ke pemahaman.
‘Suku-suku iblis berburu tanpa pandang bulu. Baru-baru ini, jumlah imigran yang ingin memasuki wilayah tersebut, telah tumbuh secara eksponensial. ‘
Masalahnya adalah, jika jumlahnya meningkat pesat dari hari ke hari.
Itu karena, suku iblis dan dewa iblis bergerak dengan sungguh-sungguh. Seolah-olah, mereka memiliki dendam terhadap setiap suku. Tapi suku-suku iblis, mereka membunuh semua orang.
Banyak yang kehilangan rumah mereka, berusaha menghindarinya. Bahkan para Bultar tidak bisa lepas dari pengaruh itu. Ogar baru-baru ini merasa para iblis sangat kuat. Kecuali jika kekuatan digabungkan, tidak akan ada harapan untuk menang.
“Tuan Ogar.”
Lalu…
Bae Seungmin datang untuk mengunjunginya.
Ogar berhenti di jalurnya.
“Cukup, kita akan istirahat sejenak.”
Seribu siswa mengangguk.
“Kamu sudah kembali.”
“Aku sudah mendengar beritanya. Jadi, apa yang membawamu ke sini? ”
Tidak mungkin Bae Seungmin akan mengunjunginya, tanpa alasan.
Komunikasi dimungkinkan. Itu hal yang beruntung bagi Bae Seungmin.
“Ada pesan dari tuan.”
Bae Seungmin akan berbicara secara informal, bahkan kepada Tacan. Tapi hanya untuk Ogar, dia mempertahankan formalitasnya.
Ogar adalah teman Muyoung.
Teman berada di dataran yang sama.
Oleh karena itu, Ogar juga bukan seseorang yang Bae Seungmin dapat berbicara secara informal.
“Sebuah pesan? Hm, itu baru.”
“Tuan ingin melihatmu bergabung dengan ‘perang’.”
“Bergabung dengan perang?”
“Tolong pimpin semua orang yang mungkin bisa dimobilisasi dan memulai perang, di seluruh wilayah…  setiap suku selain suku iblis.”
“Semua Bultar, bersama dengan ‘muridku’?”
“Ya, dia ingin kamu menaklukkan mereka, dengan menyerap mereka yang kalah.”
Ogar mengusap dagunya.
Pendahuluan yang sungguh-sungguh, untuk perang besar. Itulah yang Bae Seungmin bicarakan.
‘Perang ‘penaklukan’ sejati oleh Muyoung telah dimulai.”
Permintaan itu, agar Ogar memulai itu.
Ini adalah proposal yang sangat berbahaya. Setelah menaklukkan banyak daerah dengan pasukannya. Mungkin tidak ada solusi yang bagus, jika Ogar mengembangkan ide yang berbeda.
Itu mungkin, karena kepercayaan ada di sana, sebagai prasyarat yang sangat mendasar.
“Setelah meningkatkan wilayah? Bukankah pembenaran yang baik dibutuhkan, untuk perang? “
“Itu akan menjadi kebebasan terkendali dari setiap orang.”
“Kebebasan terkendali? Itu munafik. Pada akhirnya, semua orang akan berada di bawah kendali Muyoung?”
“Gulingkan Baal! Termasuk Gremory dan beberapa dewa iblis akan membantu kita.”
“…! Dewa Iblis?”
Ogar terkejut.
Muyoung. Dia telah benar-benar menjangkau, bahkan kepada para dewa iblis.
Kalau saja Baal bisa digulingkan, jika kemungkinan itu ada, ada banyak yang akan menerima kendali lain.
“Tuanku telah menghancurkan dewa iblis Dantalian dan Lerajie. Dia telah memperoleh kekuatan dan wewenang mereka… dan dia tengah mempersiapkan serangan terhadap Baal, bersama dengan para dewa iblis yang menentang Baal.”
“Ha, dia sudah gila. Dia benar-benar memulai sesuatu! ”
Ogar bergetar.
‘Bajingan itu akhirnya mengambil dewa iblis.’
Orang yang pasti ‘lemah’, ketika dia pertama kali bertemu, telah berkembang untuk mencapai tingkat seperti itu.
Sulit dipercaya. Namun, Bae Seungmin tidak punya alasan untuk berbohong. Jika itu benar, Ogar tidak bisa diam begitu saja.
‘Menggulingkan Baal. Ha ha!’
Itu tidak mungkin untuk dipikirkan, bahkan dalam mimpi. Lebih jauh lagi, fakta jika dia berniat untuk bergabung dengan dewa-dewa iblis oposisi, tidak akan pernah terpikirkan.
Tidak ada lagi waktu yang dibutuhkan, untuk pertimbangan.
Dengan wajah yang sedikit memerah, Ogar tersenyum lembut.
“Aku dengan senang hati akan memimpin.”
Sekarang, Muyoung tidak sendirian. Dia memiliki tangan dan kaki yang akan bergerak untuknya.
Dan yang sangat bisa dipercaya, pada saat itu.
Angin topan yang akan mengguncang dunia iblis di wilayah Muyoung, telah dimulai.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us