Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_254

gambar

Bab 254


KOB_254

Dia bermimpi.
Bagi Muyoung, ini adalah mimpi “bangun”.
Dia melayang di udara. Dan di bawah, dia melihat Bumi.
Bumi!
Planet biru. Tempat, di mana dia ada dengan nama yang berbeda… bukan sebagai Muyoung.
Namun, memori ini milik Dantalian. Fragmen-fragmen yang tersebar yang dicuri Muyoung dari Dantalian, telah menjadi kenangan yang hidup.
“Apakah ini efek dari menyerap kekuatan Lerajie?”
Yang pasti adalah jika sejak kekuatan Lerajie diserap, ada potongan-potongan gambar.
Ini adalah pertama kalinya, mereka bermanifestasi sebagai mimpi yang hidup, seperti ini.
Muyoung mendekat untuk melihat lebih dekat. Asap mengepul dari banyak tempat. Mesin yang terlihat seperti laba-laba raksasa, menghancurkan dunia.
Mereka terlihat sangat akrab. Muyoung tahu siapa mereka.
‘Ellarsigo.’
Meskipun dia melihat video serupa, ketika dia menangani Ellarsigo untuk pertama kalinya. Mereka tidak jelas, seperti ini.
Akhirnya, Muyoung fokus pada seseorang…
Dantalian… Ketika dia masih manusia.
“Selamatkan aku!”
“Aaaahk!”
Semua orang mati. Keluarga, teman, semua orang.
Serangan Elarsigo datang tiba-tiba. Tiba-tiba muncul suatu hari, mereka dengan cepat mulai menghancurkan dunia.
Manusia tidak bisa melawan.
Ini adalah saat, di mana akhir umat manusia sudah dekat.
Sejumlah kecil orang yang selamat bersembunyi.
Namun, itu tidak berlangsung lama. Tak terhitung jumlahnya, gate dibuka secara simultan dari mana-mana.
Terdiri dari awan gelap, gate menyelimuti beberapa korban yang menyedihkan.
Itu sama untuk Dantalian.
Baginya, yang berbeda dari yang lain adalah… dia bertemu ‘Baal’ di tempat ia berakhir.
Tidak ada orang lain. Dantalian berada di tempat yang gelap gulita.
Ada monster raksasa, mengerikan dan memberontak!
Di sampingnya ada seorang wanita dengan sayap malaikat, terkurung di dalam sangkar logam bulat.
Malaikat itu tampak lemah. Setengah jalan runtuh, dia sekarat.
Namun, sesuatu seperti itu tidak langsung menarik perhatian Dantalian.
“Kamu, siapa kamu?”
“Malaikat Waktu telah memilihmu. Bagaimana Aku terlihat olehmu? “
Kata-kata monster itu tidak bisa dilawan. Dantalian terpaksa mengatakan kebenaran, tentang apa yang dilihatnya.
“Monster dengan dua mulut …!”
Oop!
Dantalian dengan cepat menutup mulutnya. Tapi, sudah terlambat.
“Mereka adalah mulut Kebenaran dan Kebohongan. Kekuatan ini cocok untukmu. ”
Sebuah buku ada di tangan Baal.
Lemegeton!
Dia merobek satu halaman darinya.
Segera, kelelawar yang tak terhitung jumlahnya muncul dan menelan Dantalian.
“Kaaaaaah!”
Mimpi itu berakhir di sana.
Namun, apa yang akan terjadi selanjutnya tidak perlu diketahui.
“James, manusia, telah berubah menjadi Dewa iblis Dantalian.”
Baal terlibat. Dia sendiri memegang Lemegeton. Baal telah membuat para dewa iblis.
‘Dewa iblis pertama. Mungkin, dia mungkin bukan manusia.’
Semua Dewa iblis lainnya adalah manusia.
Namun, tidak mungkin bagi manusia biasa untuk memiliki Lemegeton.
Mungkin, sumber dari setiap Dewa iblis adalah Baal.
Dewa iblis sejati. Yaitu, dewa sejati dengan keilahian yang nyata.
“Sudah jelas, jika Salomon telah menyerang umat manusia.”
Muyoung merangkum mimpi itu.
Meskipun pendek, itu menceritakan kisah yang sangat penting.
Dengan itu, rasa ingin tahu kecil itu telah terpenuhi.
Sudah pasti, jika Salomon telah membersihkan manusia.
Masih ada pertanyaan ‘Mengapa?’, Tapi jelas, jika Salomon tidak berpihak pada keadilan.
Lebih penting….
‘Angel of Time.’
Baal telah membatasi Malaikat Waktu. Dan dia memberi tahu Dantalian, jika Malaikat Waktu telah memilihnya.
Ada semacam kualifikasi untuk menjadi Dewa iblis.
“Memori yang menyediakan lebih banyak informasi mendalam, diperlukan.”
Baal dan Solomon.
Mereka adalah dua karakter utama.
Memori lengkap diperlukan untuk mengetahui lebih jauh dari itu.
“Dengan mendapatkan kekuatan Dewa iblis dengan memburu mereka, ingatan akan menjadi lengkap.”
Lerajie juga punya mimpi seperti itu. Seseorang akan tahu lebih banyak, jika seseorang dapat mencapai kekuatan Dewa iblis.
-Keeeek!
Muyoung menoleh.
iblis yang menjaga bagian depan pintu, telah membuka pintu dan masuk.
“Oh, Raja Iblis Abu-Abu, semua Dewa Iblis telah berkumpul. Aku akan membawamu ke pertemuan. “
Majelis Agung.
Sudah ada lima dewa iblis berkumpul di sini.
“Terima kasih semuanya sudah datang.”
Murumuru, Pornius, Sithri, Asmodai, dan Gremory.
Mereka semua memiliki wajah yang sangat serius.
Itu karena, mereka juga telah mendengar kematian Haures dan Lerajie.
Asmodai, Dewa iblis bumi yang tubuhnya terbuat dari batu… adalah orang pertama yang bangkit dan berbicara.
“Apa yang sedang terjadi? Lerajie, dewa perang itu telah dikalahkan ?! ”
“Aku akan menjelaskan semuanya. Silahkan duduk.”
Gremory merespons dengan tenang.
Kehadirannya di sana menenangkan suasana Majelis, tapi rasa ingin tahu terlalu kuat.
Pertarungan yang tidak mungkin dimenangkan… telah dimenangkan. Ini membutuhkan penjelasan.
Saat Asmodai duduk, Gremory berbicara.
“Solomon, dia telah muncul.”
“….!”
“Salomon?”
“Bukankah dia tidak bisa kembali ke dunia iblis?”
Ada keributan.
Itu tidak bisa dihindari.
Salomon yang menyebabkan Dewa Iblis menggerogoti diri mereka sendiri.
Meskipun Muyoung tidak tahu semua detail. Tapi setidaknya, dia tahu jika hubungan di antara mereka sangat rumit.
Muyoung berada di belakang, di antara beberapa Raja Iblis lain.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us