Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_119

gambar

TPS_119

Bab 119 - Olé, Ini Olé !!


Larut malam, di hutan.

Aku berlari di belakang Delta.

Tepat ketika Aku khawatir tentang penyusupan rahasia Delta, dia diam-diam muncul di kamarku di asrama, seperti yang Aku katakan kepadanya.

Kemampuan bawaannya, bukan hal yang perlu Aku khawatirkan. Delta sangat pandai berburu. Itu sebabnya, tak perlu khawatir menyembunyikan diri. Aku kira, itu adalah keunggulannya, menjadi salah satu dari Seven Shadows.

Selain itu, kemampuan bawaannya untuk mendeteksi mangsa tak bisa diremehkan. Sejujurnya, Aku tidak berpikir, Aku bisa menang melawan dia, dalam mencium atau mendengar. Bahkan, jika manusia dapat mempesona bagian tubuh mereka dengan kekuatan sihir untuk memperkuat mereka. kami tak memiliki kesempatan, melawan bakat alami beastman.

Keberadaan Delta, selain otak kecil-nya, sangat istimewa.

Jadi, Delta memainkan peran berlari di depan dan bertindak seperti radar bandit.

Sejujurnya tentang perburuan bandit, menemukan bandit adalah bagian tersulit dan membutuhkan waktu paling lama. Dalam hal ini, Jika Kamu membiarkan Delta berjalan di depan, dia akan memandumu ke bandit tanpa masalah, selama Kamu mengikutinya. Prosesnya menjadi sangat mudah.

Saat dia berlari di depanku, telinga Delta berkedut, dan ekornya bergetar.

Tanda-tanda itu, adalah bukti jika ada bandit di dekatnya.

Delta meningkatkan kecepatannya, dia beralih dari berlari dengan dua kaki ke berlari dengan empat kaki. Aku bergegas melewati hutan dengan kecepatan luar biasa, dan menerobos ke cahaya di kejauhan.

Dan kemudian, jeritan bisa didengar.

Tiba setelah Delta, Aku bisa melihat sudah ada beberapa bandit yang terkoyak dan mati, anggota tubuh mereka tersebar di depan api unggun.

Aa, Masih seperti biasa,

Tak hanya pantas untuk berburu bandit dengan Delta. Tentu saja, ada kerugian juga.

Delta tak bisa “menunggu” di depan mangsa.

Perburuan banditnya adalah pembantaian satu sisi, tak ada unsur kesenangan di dalamnya.

Akan sempurna, jika dia tak memiliki cacat seperti itu.

Ngomong-ngomong, sebenarnya, dia tak bisa “menunggu.” Jika Aku memerintah Delta, dia akan menunggu, seperti yang Aku katakan.

Namun, membiarkan Delta menunggu di depan mangsanya, bisa menjadi tekanan yang luar biasa baginya.

Itulah sebabnya, ketika dia di depanku, dia akan taat. Tapi, ketika Aku tak ada, dia harus melampiaskan tekanan itu. Masalah selalu muncul di suatu tempat.

Saat itu dia akan duduk di atas Gamma, memotong pohon di belakang kabin, makan semua sayuran di ladang, dll…

Itu hanya ke tingkat ini, ketika dia masih kecil. Tapi ketika dia tumbuh, kemampuannya untuk menghilangkan stres juga tumbuh. Aku tak tahu apa yang harus Aku lakukan dengannya.

Sementara itu, tampaknya perburuan bandit akan segera berakhir.

Tak perlu bagiku untuk muncul.

“T-Tunggu!”

Bandit yang masih hidup mulai mengemis untuk hidup mereka.

Itu pemandangan yang akrab, tapi permohonan menangis mereka tak terdengar oleh Delta.

Dia tersenyum seperti binatang buas dan kemudian memotongnya dengan pedang hitam legam.

Aku tak bisa merasakan teknik apa pun di balik itu, selain pukulan paksa. Namun, pedangnya tak hanya cepat, tapi juga memanjang dan tetap fleksibel.

Aku ingin tahu, apakah ini bakat bawaannya.

Pedangnya, diarahkan ke kepala bandit, hanya berhenti tepat sebelum memotong kulit.

“Nn?”

Delta berhenti… Ini tidak mungkin, apakah ini mimpi?

Delta mengendus-endus para bandit dengan hidungnya.

“A-apa itu kamu, Sarah? Ini aku, Olé.”

Pria yang bernama Olé, berulang kali memanggil dengan gugup pada Delta, sambil melepaskan topengnya.

Di bawah topeng pria itu, adalah wajah yang dak lagi menunjukkan rasa takut. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah jika pria ini memiliki telinga anjing yang warna dan bentuknya sama dengan Delta.

“Sarah, apakah kamu Sarah? Ini aku, Olé, Aniki-da-mu.”

(istilah terhormat Jepang untuk kakak laki-laki atau atasan.)

Delta mengeluarkan suara ‘KunKun’ dari hidungnya dan memiringkan kepalanya, sambil melihat ke arahku.

Pola yang biasa, ketika dia meminta izin.

Aku mengangguk, membiarkannya melakukan apa pun yang diinginkannya.

“Aroma ayahku… tapi, aku tidak ingat.”

Delta mengambil topeng dan memperlihatkan wajah dan ekornya.

“Tidak diragukan lagi, Itu kamu, Sarah. Aku mendengar jika ayah kita sedang memburu dirimu, ketika Kamu lari dengan kerasukan iblis… tapi yah, sepertinya Kamu selamat dari perburuan ayah.”

“Delta adalah yang terbaik di petak umpet.”

“Delta? Apakah itu yang kamu sebut dirimu? Hei, tolong bantu aku, aku kakak laki-lakimu.”

Pria itu mencoba menyanjung Delta.

Ekor Delta mulai bergoyang perlahan, memberi kesan mengancam. Ah, ya, itu pertanda buruk.

“Orang sepertimu tak bisa menjadi saudaraku.”

“Tu-tunggu, tunggu dulu, aku tahu kamu sudah kuat sejak dulu. Dan aku akui, aku tak pernah bisa mengalahkanmu saat itu. Bahkan ayah akan menjadikanmu kepala suku berikutnya, jika Kamu tak terlahir sebagai seorang gadis. Kerasukan iblis-mu telah disembuhkan, bukan? Jika itu masalahnya, Aku dapat memohon agar ayah menyambutmu kembali. Kamu menginginkan hal itu, kan? “

“Tidak tahu, Delta akan kembali jika Delta ingin kembali.”

“Ya-ya, ya. Kamu bosnya! Lalu, Aku akan memperkenalkanmu pada kesempatan besar yang nyata! Kamu akan terkejut mendengarnya, Aku bekerja untuk “Serigala Besar” legenda, “Gettan-sama” sekarang.”

Irama ekor Delta telah berubah. Itu adalah pola terburuk.

“Gettan-sama… belumkah kamu mendengar tentang dia?”

Aku pernah mendengar namanya sebelumnya.

“Tidak tahu.”

Delta menggelengkan kepalanya dengan ekspresi tegas. Benar.

“Kamu pasti becanda!? Bahkan ayah tak berani menjadikan “Serigala Besar” legenda sebagai musuhnya! Prajurit suku serigala terkuat! Oh, mungkin kamu bisa dipilih sebagai selir untuk Gettan…”

“Tidak tahu, diam, anjing-anjing yang lemah hanya menggonggong.”

Delta mengatakan itu dan memotong leher pria yang masih berbicara.

“Ee… itu saudaramu, bukan?”

Delta melihat kepala pria itu dengan wajah yang sangat marah. Lalu, dia berbalik ke arahku, sambil tersenyum sambil mengibaskan ekornya.

“Anjing yang lemah sangat memalukan bagi klan kami. Senang dibersihkan. “

“Ahh… begitu ya.”

Tak ada yang tersisa untuk Aku katakan. Di sini, pemikiran manusia dan beastmen pada dasarnya berbeda.

Beastmen memiliki berbagai macam suku yang berbeda. Namun, sekitar 80% dari mereka adalah orang-orang yang kemampuan bawaannya, adalah kekuatan hewan mereka.

Yang kuat sangat dihormati, dan mereka yang sangat mahir dalam berburu, juga diperlakukan dengan sangat hormat, sistem seperti itu. Delta adalah, stereotip super khas dari beastmen. Sekarang, apa semua beastmen seperti dia? Mungkin tidak.

Namun, meskipun kebanyakan beastmen menghargai yang kuat, tak banyak yang mengambil langkah sejauh yang dilakukan Delta.

Pemikiran seperti itu umum di antara binatang buas. Terus terang, beastmen adalah cheat super dalam hal spesifikasi fisik dasar mereka. Beastmen memiliki kemampuan fisik yang lebih besar, indera yang lebih tajam, refleks yang lebih baik, jumlah kekuatan sihir yang lebih tinggi, masa hidup lebih lama, dan juga tingkat kesuburan yang lebih tinggi.

Kalau bukan karena cacat di otak mereka, mereka akan mendominasi dunia ini.

Namun, mengikuti garis pemikiran ini, seiring pertambahan populasi, demikian juga pertempuran antara suku-suku yang berbeda, yang pada gilirannya mengurangi populasi mereka.  

Terkadang, seorang pahlawan muncul untuk menyatukan para Beastmen. Mereka kemudian akan berperang bersama manusia dan elf, hanya untuk mengkhianati mereka dan berlari pulang.

Tidak, setiap kali, pada awalnya, pemenangnya adalah Beastmen. Namun, kelompok itu berkembang secara vertical(sesuai ras) dan akan lari, ketika kelaparan. Pola yang sama setiap saat. Namun, ada suku Beastmen dengan kecerdasan.

Baik atau buruk, beastmen adalah ras yang beragam. Yukime juga seperti itu, suku rubah terkenal dengan kecerdasan licik mereka.

Suku dengan pola pikir seperti itu, Aku berharap untuk mendengarkan pendapat mereka. Sebenarnya, tampaknya mereka selalu mencari orang lain terlebih dahulu. Tapi, ketika jumlah kelompok meluas, Mereka yang waras memikirkan dirinya sendiri. Tapi, Beastmen yang kuat menyalah-gunakan mereka, sebagai pengecut dan menyerang mereka.

Sudah tertanam dalam insting mereka, jika kekuasaan harus disembah.

Adapun kerajaan Beastmen yang ditegakkan hukum, baru-baru ini, mereka berusaha yang terbaik. Tapi, itu masih membuat sedikit kemajuan. Pada akhirnya, bagaimanapun juga itu terbatas pada otak mereka.

“Ma… tunggu dulu, kamu harus ingat kakak laki-lakimu.”

“Saudara? Mengapa?”

“Kamu tak punya banyak saudara, kan? Lebih baik merawat mereka, itu adalah aturan umum. “

“Yah, ayah Delta memiliki sekitar dua puluh selir. Lebih dari ratusan saudara! “

“Ah, itu masih tak bagus, bahkan jika hanya satu orang yang menghilang.”

Seperti yang diharapkan dari beastmen, skalanya berbeda. Tapi, kerajaan dengan kekuatan dan kemampuan Beastmen, Aku memiliki minat di dalamnya.

“Aku ingin tahu, apakah aku harus pergi ke kerajaan binatang buas suatu hari nanti.”

Telinga Delta bergerak cepat.

“Aku punya ide bagus! Bos harus menjadi kepala suku !! “

“Nn?”

“Jika Boss mengalahkan kepala suku, Boss akan menjadi pemimpin suku baru.”

“Eeh…”

“Menghasilkan banyak keturunan yang kuat, menjadi klan terkuat !!”

“Tidak, itu tidak baik.”

“Jadilah! Siapkan ratusan selir!! Keturunanmu, terkuat di dunia !! Ayo lakukan!! Boss menjadi pahlawan besar yang mendominasi dunia!! “

“Tidak mungkin, tidak mungkin, mari kita kembali ke ibukota sekarang.”

“Tidak!!”

“Tidak mau.”

“Uu…!!”

Aku menyeret Delta kembali ke kerajaan. Aku lelah.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_119"

Follow Us