Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_121

gambar

TPS_121

Bab 121 - Swish, Swish, Swish, Swish, Swish !!


Malam yang hujan. Bulan tersembunyi di balik awan dan suara hujan terdengar dari luar.

Dua elf sedang duduk di sofa, di sebuah kamar di Mitsugoshi Co.

“Alpha-sama, sirkulasi uang kertas dari Aliansi dagang adalah seperti ini. Itu telah meningkat sejak awal publikasi, yang mana juga mempengaruhi ekonomi Kerajaan. “

Elf dengan rambut nila dan mata biru tua… Gamma… menunjukkan grafik yang digambar di atas kertas saat berbicara.

“Itu berbahaya…”

Elf dengan rambut pirang, Alpha, bergumam dengan wajah muram. Rambutnya yang indah, bersinar oleh cahaya perapian.

“Aku berharap jika dalam waktu kurang dari setengah tahun, mempertahankannya menjadi tidak mungkin.”

“Jadi sepertinya… ​​lawan yang merepotkan. Mereka adalah musuh Mitsugoshi Co, tapi bukan dari Shadow Garden.”

“Ya. Karena hubungan antara Mitsugoshi Co dan Shadow Garden tak dapat menjadi pengetahuan umum. “

“Aku tak bisa membiarkan apa pun mencolok. Aku hanya tak ingin menghancurkannya. Namun, Delta tak akan mengerti, kan…?”

“Anjing itu seharusnya dilepaskan pada bandit.”

“Pikirkan lebih banyak, tentang bagaimana untuk bergerak tentang ini.”

“Sepertinya tak mungkin. Hanya dia yang bisa memasang kerahnya, dan memegangnya erat-erat. “

Alpha menghela nafas dan menata ulang kakinya.

“Paling lambat enam bulan, sampai Aliansi dagang runtuh. Secara alami, mereka juga harus memahami bahayanya. Perangkapnya hanya diatur…”

“Ya. Termasuk tanggapan selanjutnya…”

Saat itu, pintu kamar itu mengetuk.

“Masuk.”

“Permisi.”

Seorang gadis dengan rambut coklat gelap, Nyuu, masuk.

“Aku minta maaf karena mengganggu pembicaraanmu. Ada penyusup. “

“Ara… Jebakan muncul.”

“Aku percaya pada salam yang tepat, ada dalam urutannya. Tolong serahkan padaku. “

Gamma berdiri dari sofa dengan wajah percaya diri.

“Yah, itu baik-baik saja, tapi… kamu?”

“Ya. Aku akan menunjukkan kepada Kamu apa yang bisa Aku lakukan. Nyuu, ayo pergi. “

“Ha.”

Alpha merasa tak nyaman ketika dia melihat keduanya, yang membungkuk dan pergi.

“Karena Nyuu juga bersamanya, seharusnya tidak apa-apa, kan…?”

Dia berkata, berusaha meyakinkan dirinya sendiri.

***

 

Seorang pria berbaju hitam berlari melalui koridor gelap. Langkah kaki kecil itu ditenggelamkan oleh suara hujan di luar.

Pria yang tajam dan gesit adalah ketua Four Leaves (Yotsuba), seorang ahli magic swordsman yang disebut First Leaf (Ichiyou).

Dia menginvasi Mitsugoshi Co dengan Second Leaf (Futaba) dan Third Leaf (Mitsuba). Pekerjaannya sebagai First Leaf adalah, pemulihan dokumen rahasia saja. Second Leaf, bersama dengan beberapa bawahan, akan mengambil peran sebagai umpan. Sedangkan Third Leaf adalah menjarah dan menculik personel kunci.

First Leaf yang maju ke kedalaman Kompi, memperhatikan bayangan seseorang berjalan di depan dan menghentikan kakinya.

Berjalan melalui koridor gelap adalah elf cantik dengan rambut nila. Presiden Mitsugoshi Co.

‘Orang yang bertanggung jawab atas penculikan adalah Third Leaf… tapi… oh well. ’

First Leaf memilih untuk membius dan mengumpulkannya.

Gerakannya cepat.

Dalam kegelapan, mendekati di belakang target tanpa mengeluarkan suara, dia memukul lehernya dengan potongan tangannya.

“Aduh!”

“Eh?”

Melotot 

Dia melihat ke belakang.

First Leaf buru-buru mengambil jarak. Dia harus kehilangan kesadaran, setelah terkejut sepenuhnya.

“Memalukan sekali. Sangat mudah untuk mengejutkanku. “

Dia memasang senyum tak kenal takut, sambil menggosok lehernya. Meskipun sambil mengatakan itu menyakitkan, dia tampaknya baik-baik saja.

“Karena kamu telah datang sejauh ini, kami akan menerimamu dengan sambutan yang terbaik. Aku Gamma. Orang yang akan mengambil hidupmu!!“

Gamma mengumumkan itu, sambil membuat pedang hitam pekat muncul.

Dan kemudian memperkuat tubuhnya, dan menutup jarak antara dia dan First Leaf dalam satu nafas.

‘Cepat!!’

Gerakannya sederhana dan mudah, tapi cepat.

Namun, First Leaf telah melihatnya dengan cukup banyak gerakan.

“Wanita ini… hanya seorang amatir yang cepat !!”

Gerakan Gamma ribut dan sia-sia.

“Swish!!”

Dengan setiap nafas, Gamma akan mengayunkan pedangnya.

Gerakannya boros dan memberi kekuatan yang berlebihan.

“Tapi dia terlalu cepat, dan di atas semua itu… jumlah kekuatan sihir yang konyol ini !?”

Tak peduli seberapa cepat, Kamu dapat mencocokkan penghitung, jika gerakannya cukup besar. Namun, pedang Gamma memiliki kekuatan magis yang cukup untuk menerbangkan beberapa pendekar sekaligus.

“Jika Kamu menyentuhnya, Kamu mati.”

‘Selain itu, sebenarnya sulit untuk membaca gerakannya. Bahkan jika gerakan ayunannya besar, polanya acak, seperti halnya amatir.’

First Leaf telah menghindari pedang Gamma sampai batas yang mengesankan.

“Mencoba menghindari pedangku? Itu adalah gerakan yang elegan, gaya pedang Barat Lichten Lower, kan?”

“Apa!?”

“Dia sudah melihatnya !?”

Mengamati mata yang mencengangkan, untuk melihat melalui dirinya hanya dengan pandangan sekilas.

“Tapi, amatir yang tenang ini, mungkin itu kecelakaan, kan?”

“Sangat mudah untuk merespons, jika sekolahmu diketahui. Ayo pergi.”

“…!!”

First Leaf mengangkat kewaspadaannya.

“Swish!!”

Sambil membuat suara itu, Gamma memotong dalam-dalam.

Melangkah maju dengan kecepatan luar biasa.

Tapi itu mudah dilihat, karena ceroboh.

Dan dari sana, pukulan yang menyembunyikan kekuatan luar biasa dikirim.

“…!?”

Jika seseorang menggambarkan pukulan itu dalam beberapa kata, itu pasti tak ada perubahan !?

Meskipun dia melihat melalui gaya pedangnya, gayanya tak berubah sama sekali!

First Leaf bertujuan untuk memotong leher Gamma, dengan gerakan refleksif yang tertanam dalam tubuhnya.

Namun.

“Aduh!”

“Eh?”

Tak ada satu luka pun.

Tanpa ragu, dia telah memotong lehernya. Tapi kenapa?

“Apa yang terjadi dengan tubuh wanita ini !?”

“Kamu, apa …”

Suara First Leaf bergetar.

“Untuk memberikan pukulan padaku, kamu adalah ahli dari sekolahmu. Oh well, aku akan menentangmu, dengan seluruh kekuatanku. “

Dia memasukkan kekuatan magis yang tak masuk akal ke dalam pedangnya.

Lalu.

“Swish, Swish, Swish, Swish, Swish!”

Serangan ditembakkan terus menerus.

“Kecepatan sangat tinggi, tapi ayunan super besar !!”

First Leaf mengambil jaraknya, dan menghindari beberapa serangan penghubung.

“Swish, Swish, Swish, Swish, Swish !!”

Namun, Gamma mengejar dengan teknik yang mengerikan dan kecepatan yang luar biasa.

“Ada apa dengan kekuatan sihir yang luar biasa besar ini ?! Suara aneh itu!? “

“Ajaran Guruku yang luar biasa !! Swish N Slash dengan banyak kekuatan magis yang dimuat! Dan ketika Aku akhirnya memotong sesuatu kadang-kadang… mengatakan ‘Swish’ membuatnya terlihat kuat! Swish, Swish, Swish, Swish, Swish !! “

“I-ini buruk !!”

Kecepatan First Leaf terjerat, karena tekanan Gamma.

Saat ini, peluang serangan fatal lahir.

“Aku menangkapmu!”

“Dia menangkapku!”

Pikiran keduanya cocok.

Namun, kenyataan tidak sesuai.

“Eek !?”

Gamma memotong di udara kosong, dan tik bisa menyelesaikan momentumnya, dia bergegas maju dan menabrak dinding.

Doko!!

Dan suara mengerikan bergema.

“Uu… aku akan melakukannya, oke?”

First Leaf bergidik ketika dia melihat Gamma muncul dari puing-puing tanpa terluka, sambil menyebarkan puing-puing.

‘A-A-Apa apaan orang ini !?’

“Aku memukul di celah instan dengan ayunan besar, tapi dipukul dengan sapuan kaki dan terlempar ke dinding. Apakah aku salah?”

“Salah, kamu baru saja jatuh sendiri…”

“Aku tak akan jatuh cinta pada provokasi murahan itu.”

T-Tidak berguna. Berurusan dengan wanita ini tidaklah mungkin.’

“Mengapa wanita omong kosong seperti itu, adalah Presiden Mitsugoshi Co !?”

‘Namun, pekerjaan Second Leaf dan Third Leaf harus segera berakhir. Kami akan menggunakan angka untuk menaklukkan wanita omong kosong ini ’

Ketika dia memikirkan hal ini, suara langkah kaki bergema di belakangnya.

“Mereka datang!”

“Yah, kalian punya waktu yang tepat, Second Leaf , Third Leaf Ap…!?”

Namun, itu bukan Second Leaf maupun Third Leaf yang ada di sana.

Itu adalah seorang gadis yang tersenyum tipis.

Gadis dengan rambut coklat gelap mendekat, berjalan renyah. Dengan dua benjolan di bawah lengannya… tidak.

“Apakah yang kamu sebut sebagai Second Leaf dan Third Leaf kebetulan… ini? “

Dia membuang dua benjolan yang ia pegang di bawah lengannya.

Itu yang terguling di lantai dan berhenti di kaki First Leaf. itu adalah sepasang kepala yang masih hangat dan baru saja dipenggal.

“Apa… Second Leaf, Third Leaf.”

Mereka tak diragukan lagi adalah kepala Second Leaf dan Third Leaf.

Namun, gadis yang membuangnya, tampaknya hanya pegawai biasa dari Mitsugoshi Co, pada pandangan pertama.

First Leaf mengalami perasaan, jika dia telah melihat sesuatu yang seharusnya tak ada pada perusahaan seperti Mitsugoshi Co.

“Ara Nyuu, kamu datang terlalu awal.”

“B-begitu ya…”

“Tapi, harap berhati-hatilah. Orang ini, dia adalah salah satu pakar terbaik dunia… “

“Eh…. Benar-benar….?”

Gadis bernama Nyuu menatap First Leaf dengan mata yang dipenuhi hingga 90%, dengan kecurigaan.

Mata itu tampaknya bertanya ‘Apakah Kamu benar-benar kuat? Hah?’ Dengan cara yang mengintimidasi.

First Leaf takut dengan gadis yang tidak dikenal ini. Dia secara naluriah tahu, jika melawan gadis ini dengan rambut coklat gelap akan sangat buruk.

First Leaf secara refleks menggelengkan kepalanya.

“…Orang itu sendiri menyangkalnya.”

“Jangan tertipu. Pria ini adalah pakar gaya Lichten Lower. Dan itu juga, pria itu telah menguasainya sepenuhnya. “

“Itu luar biasa, bukan? Mari kita tunjukkan, dengan segala cara… “

Nyuu menghunus pedangnya.

“I-ini buruk!”

First Leaf menyerang Gamma secara refleks. Antara entitas yang tidak dikenal di gerbang depan, dan naga di pintu belakang, gerbang depan lebih baik.

“Mari kita akhiri! Swish!!”

Pedang Gamma diayunkan.

Namun, First Leaf telah sepenuhnya menyerahkannya.

Dia berhenti tepat sebelum maai Gamma dan membidik meja.

Atau begitulah seharusnya.

“Eek!?”

Dia melepaskan tangisan.

“Eh?”

Sial baginya, pedang Gamma terlepas saat jatuh (sekali lagi) memotong First Leaf, sambil berputar dengan kecepatan tinggi.

Pedang itu terbang dengan suara mendengung, sementara First Leafjatuh ke lantai.

“Uu… Jadi tutup.”

Gamma mengangkat wajahnya untuk memahami situasinya, dan matanya menangkap pandangan Nyuu yang lembut.

“Seni R-rahasia Ayunan Raksasa Yang Hancur !!”

Itulah satu-satunya alasan yang bisa dipikirkan Gamma, untuk menjelaskan hasil ini.

“S-seperti yang diharapkan dari Gamma-sama !!”

Dan dia memiliki bawahan yang baik.

Sambil mendengarkan tepuk tangan yang kering dan berderak, kesadaran First Leaf benar-benar terputus.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_121"

Follow Us