Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_123

gambar

TPS_123

Bab 123 - Mencicipi


Musim gugur jatuh, dan musim dingin dimulai dengan sungguh-sungguh.

Aku menunggu kredit palsu dibuat, sambil mengawasi kehidupan sehari-hariku massa di sekolah.

Sementara mereka menjalani kehidupan yang membosankan dan merasa bodoh, Aku berada di jalur yang tepat, untuk menjadi bos dari sebuah organisasi besar yang mengendalikan ekonomi dunia ini dari bayang-bayang.

Aa, kehidupan sehari-hariku yang membosankan pun tampak berkilauan.

Tak ada yang bisa membayangkan, Aku menjadi orang yang berpengaruh ketika mereka melihatku, yang membentuk trio mafia dengan Hyoro dan Jaga.

Sambil menikmati kehidupan ini, kadang-kadang Aku menggumamkan kata-kata yang bermakna, dan mencoba memberi mereka petunjuk.

“Anginnya bermasalah… Perubahan besar sudah dekat…”

Sepertinya, tak ada yang mengenali arti dari kata-kata itu.

Tapi itu tidak masalah. Pada waktunya, dari semua yang tahu segalanya, hanya segelintir yang akan ingat…

Kata-kataku…

“Datang ke sini sebentar.”

“Aduh!”

Dengan kekuatan yang luar biasa, tengkukku direbut, dan aku terseret oleh Alexia yang berambut perak dan bermata merah.

“Sementara aku sibuk, bisakah aku membantumu dengan sesuatu?”

Kataku sambil diseret, karena terlalu merepotkan untuk menolaknya.

“Aku ingin melihatmu di waktu luangku.”

“Mengapa?”

“Gaya Pedang.”

Seperti itu, kami tiba di dojo yang sepi.

Itu adalah dojo praktik pribadi kecil, yang terletak di tepi sekolah.

Sementara aku duduk di lantai, Alexia berdiri dengan pedang kayu.

Nah, sambil tampak menonton sembarangan, Aku mengamati Alexia mengayunkan pedang.

Dan Aku perhatikan.

“Hah, apakah dia sekuat ini?”

Terakhir kali Aku melihat gaya pedang Alexia adalah waktu yang sudah lama. Aku menyukai gaya pedangnya dari awal. Hanya gaya pedangnya.

“Apakah itu perubahan pikiran, atau apakah Kamu memahami sesuatu?”

Inilah pola pertumbuhan yang cepat.

“Aku pikir tak apa-apa.”

Kataku kepadanya, yang memegang pedang.

“Apakah begitu?”

Dia menghentikan pedangnya.

“Aku pikir, itu mungkin akan terus tumbuh. Meskipun itu adalah pendapat amatir. ”

“Apakah begitu? Terima kasih.”

“Sama-sama.”

Alexia membuang muka dan menyeka keringatnya.

“Sebelumnya, kamu mengatakan padaku, jika kamu menyukai gaya pedangku.”

“Benar.”

“Benar. Jadi Aku pikir, Aku akan menunjukkan kepadamu, bagaimana kemampuanku meningkat. ”

“Aku mengerti.”

“Tapi itu masih belum cukup. Aku mampu lebih banyak. ”

“Oh keren.”

“Kenapa…? Dengarkan saja.”

Alexia memelototiku.

“Aku terutama tak ingin tahu…”

“Aku tak bisa melindungi Rose-senpai. Kerajaan Oriana sekarang dalam masalah serius, dan Senpai pasti akan menderita. Karena itulah, aku butuh kekuatan…”

“…Aku mengerti.”

Kalau dipikir-pikir, aku bertanya-tanya apakah Rose-senpai bisa melarikan diri. Akan lebih baik, jika dia baik-baik saja.

“Kakak perempuanku juga merasa tertekan baru-baru ini… Terlalu banyak hal yang tidak berjalan dengan baik. Di sisi lain dari kehidupan sehari-hari ini, dunia selalu bergerak. Jika kamu berhenti, kamu akan segera tertinggal…”

Ya, di sisi lain dari kehidupan sehari-hari ini, Aku bergerak.

“Astaga, aku tak ingin ketinggalan lagi. Aneh, bukan? …Ini mencapai titik, di mana rasanya sudah saatnya untuk maju dengan kemauanku sendiri. ”

“Cest la vie.”

“Kamu nampak sangat riang dan ceria. Terima kasih untuk hari ini. Aku harap, sikapmu yang terus-menerus tanpa beban, adalah sesuatu yang akan terus ada. ”

Dia berkata begitu sambil menghela nafas, ketika aku meninggalkan dojo.

***

 

Ketika Aku meninggalkan dojo, matahari sudah terbenam.

Malam musim dingin terasa dingin. Aku pulang ke asrama lebih awal, menyamar sebagai John Smith dan menuju ke lokasi yang sepi.

Di sana, beastmen bertelinga kucing sedang menunggu. Namanya adalah Natsu, salah satu pelayan terdekat Yukime.

“Jadi, ada apa?”

Tiba-tiba aku muncul di belakangnya dan berkata padanya.

Natsu melompat, berbalik dengan panik, dan menatapku seperti kucing.

“J-John-sama, tolong jangan mengejutkanku seperti itu.”

“…Aku tak bermaksud mengagetkanmu.”

Aku hanya ingin menghasilkan penampilan tiba-tiba dari belakang.

“Jadi, ada apa?”

Ketika Aku menanyakan hal itu, senyum Natsu semakin dalam, seolah dia sudah menunggu.

Para pelayan dekat Yukime hanyalah Natsu dan Kana.

Natsu dan Kana adalah sesaudara perempuan, tapi kenyataannya, mereka tak begitu mirip.

Natsu adalah wanita dewasa dengan telinga kucing kuning kecoklatan, sementara Kana adalah gadis dengan telinga kucing hitam.

Sambil menggerakkan telinga kucing kuning kecok dengan kedutan, Natsu berkata…

“Sampel sudah selesai.”

“Apakah begitu…?”

Akhirnya tiba!

Aku sangat senang, dengan kisah John Smith yang akan mulai dari sekarang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_123"

Follow Us