Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_128

gambar

TPS_128

Bab 128 - Kode Agung


Di udara dingin, bulan purnama bersinar.

Pada malam musim dingin seperti itu, Beta datang untuk membuat laporan rutin kepada Tuannya.

Seperti biasa, dia melaporkan kegiatan Shadow Garden, setelah itu dia melaporkan kegiatan Mitsugoshi Co.

Biasanya, dia hanya melaporkan detail dasar kegiatan Shadow Garden. Mitsugoshi Co hanyalah aksesori dari Shadow Garden. Jadi, dia tak bisa mengganggu tuannya dengan itu.

Namun, saat ini, Mitsugoshi Co sedang menghadapi krisis.

Dari suasananya, tuan tampaknya sudah menebak situasinya.

Udara Tuan yang hanya mengangguk bersama dengan “Fumu” atau “Fumu?”, Tampaknya telah berubah.

Saat mendengarkan laporan Beta, dia mengeluarkan memo dari saku dadanya dan mulai mengambil memo.

Kemudian...

“Aku mengerti, lalu?”

“…!?”

Tuan mengucapkan frasa lain selain “Fumu”, sambil mendengarkan laporan rutin!

Kata-kata Beta terhenti sejenak karena keheranan.

“Ee… Maafkan kekasaranku. Mengenai meningkatnya jumlah kredit palsu yang diedarkan…”

Saat memberikan laporannya, dia merasakan kebahagiaan, setelah merasakan jika dia memiliki perhatian penuh Tuan.

Tuan menjadi serius.

Tuan selalu sibuk. Dan karenanya, dia jarang terlibat dengan kegiatan mereka. Waktu dan kekuatannya, selalu digunakan untuk tujuan yang lebih besar.

Makna di balik Tuan yang semakin serius, adalah jika kejadian ini penting.

Faktanya, jika kredit palsu terus beredar dengan cara ini, tidak berlebihan untuk mengatakan, jika Mitsugoshi Co akan menghadapi krisis eksistensial.

Ada juga fakta, juga karena masalah Delta. Seluruh Shadow Garden tertutup dalam atmosfer yang berat. Tapi, jika Tuan semakin serius, krisis ini pasti akan diatasi.

Kehangatan menyebar melalui dada Beta.

“Harga sudah mulai naik, karena jumlah kredit yang beredar dan tingkat kenaikannya adalah….”

“Ada sedikit yang tidak aku mengerti…”

“….!?”

‘Tuan, barusan berkata dia tidak mengerti.

Secara alami, dia tak bisa menerima apa adanya. Karena, Tuan mengerti segalanya. Lalu, arti dari apa yang ia katakan adalah… ada kesalahan dalam laporan. Dia pasti mengatakan, jika dia tak bisa mengerti, mengapa Aku melakukan kesalahan bodoh.’

Apakah tingkat kenaikannya salah atau ide awalnya salah… bagaimanapun juga, dia telah melihat kesalahan dalam laporannya, dalam satu saat.

“Aku, aku akan segera mengulang analisisnya.”

Untuk membuat kesalahan di depan Tuannya yang serius…. Wajah Beta merah padam, karena malu.

“Aku tak benar-benar memahaminya. Tapi, well, aku hanya akan menuliskannya apa adanya.”

“Ya nih. Aku sangat minta maaf.”

Dengan itu, laporan reguler selesai.

Namun, masih ada masalah yang harus ia laporkan.

Melihat Tuan yang menyimpan memo-nya, Beta membuka mulutnya yang berat.

“Ada hal lain yang harus dilaporkan, hari ini.”

“…Mari kita dengarkan.”

Dalam keheningan itu, Beta mengerti, dari mata tuannya yang terlihat mengantuk.

Dia sudah tahu isi laporannya. Tak masalah bagaimana itu, dia pikir sudah jelas, jika dia sudah tahu. Sebaliknya, akan aneh jika Tuan belum menyadarinya.

Meski begitu, dia masih harus melaporkannya.

Kematian rekannya yang penting.

Karena itu adalah tugas mereka, tugas mereka yang membiarkan rekan-rekan mereka mati.

“Kami kehilangan kontak dengan Delta, setelah dia mengejar John Smith. Menilai dari situasinya, hidupnya sudah……”

Suara Beta bergetar. Delta adalah teman baiknya. Terkadang, dia bisa menjadi segelintir orang, tapi dia juga seperti adik perempuan yang selalu membuatnya merasa lebih baik.

“Delta….”

Setelah mendengar laporan Beta, dia menoleh dan memikirkan sesuatu untuk sementara waktu. Lalu berkata,

“Tidak, tunggu. Delta baru saja pergi ke suatu tempat yang jauh.”

Merasakan kebaikan di balik kata-katanya, Beta tak bisa menahan air matanya.

“Ya itu betul. Aku mengerti. Sepertinya, Delta hanya pergi ke suatu tempat yang jauh…. ”

Aliran air mata yang tak berujung mengalir di pipi Beta.

Dia merasakan kebahagiaan dari kebaikan Tuannya yang canggung.

“Begitukah, tak ada masalah jika kamu mengerti.”

Dia mengangguk dan berkata begitu.

“Kami berspekulasi, jika John Smith sangat terampil. Jika memungkinkan, kami ingin meminta bantuan Shadow-sama….”

“Maaf, tapi ada sesuatu yang harus aku lakukan.”

“Tidak, aku minta maaf, karena menanyakan hal yang mustahil.”

‘Itu tak dapat membantu. Karena Tuan sudah bergerak ke arah yang berbeda.

Dan langkah itu pasti diperlukan untuk Mitsugoshi Co dan Shadow Garden.’

“Kalau begitu, aku akan memaafkan diriku untuk hari ini… tapi sebelum itu.”

Menyelesaikan laporannya, Beta harus segera pindah ke tugas berikutnya, tapi, ada sesuatu yang harus dia konfirmasi terlebih dahulu.

“Umm, Shadow-sama, aku benar-benar minta maaf. Tapi, memo itu…….”

“Memo?”

“Ya, mengenai memo itu, karena ada aturan, jika dokumen rahasia harus dibuang atau dienkripsi segera…”

Secara alami, dia mungkin sudah tahu itu. Tapi itu harus dikonfirmasi, hanya untuk memastikan.

Tuan berhenti bergerak sejenak, lalu menyerahkan memo kepada Beta.

“Coba baca itu.”

“I, Ini….!”

Beta tercengang dengan isi memo itu.

“Hiragana, Katakana, Kanji, angka Arab, Romawi, kode yang ditulis menggunakan lima Bahasa, yang dikembangkan secara independen.”

“I, Ini untuk penggunaan Shadow-sama sendiri !?”

“AA…”

Karakter di sana tik hanya ditulis secara acak. Meskipun sederhana, ia memiliki keteraturan. Meskipun rumit, ia juga tidak teratur.

Tentunya, akan sulit untuk menguraikan lima bahasa yang kompleks.

Beta menatap Tuannya dengan hormat, kepada dia yang membuat ini sendirian.

“U, Umm, Jika kamu tak keberatan, bisakah kamu mengajari kami kode ini…..”

“Fumu… Ini masih terlalu cepat”

“Aku, benarkah begitu…?”

Beta menjatuhkan bahunya.

“Tapi itu benar…..”

Tuannya menulis sesuatu di memo-nya, dan merobek satu halaman, lalu menyerahkannya kepada Beta.

“Ini adalah….?”

“Aku akan mengajarimu, jika Kamu bisa mengerti maknanya.”

Apa yang ditulis di sana adalah campuran dari lima bahasa.

“T, Terima kasih banyak!”

Dia dengan hati-hati memasukkannya ke belahan dadanya. Dia harus segera mengirimkannya ke laboratorium untuk dianalisis.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_128"

Follow Us