Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_148

gambar

TPS_148

Bab 148 - Tidak Cukup Kalori Sama Sekali


Sampah di kamp konsentrasi, mendapatkan satu kali makan sehari.

Semua pria seperti-gelandangan ini, akan berbaris di halaman dan menunggu bagian mereka. Pada menu hari ini, kami memiliki roti dan sup keras.

Saat aku mengambil makan, aku melihat tatapan di sekeliling, terkunci padaku.

Mereka berpikir, mereka akan mengambilnya dariku, pendatang baru yang kikuk.

Mereka pikir, mereka tak membuatnya jelas. Tapi, itu sangat jelas.

Maksudku, Aku memiliki makanan enak yang menungguku dengan hormat dari Tuan Zack. Jadi, Aku bisa membuat seperti mafia dan membiarkan mereka mengambilnya dariku. Tapi, Aku hanya sedikit ingin tahu tentang ini juga.

Yah, apapun yang terjadi.

Aku berusaha menyembunyikan makananku dengan menggendongnya, dan dengan cepat membuat jalan keluar dari kerumunan.

Pada dasarnya, Aku katakan mereka bisa menerimanya, tapi Aku akan bertarung.

Aku berhasil melintasi halaman tanpa insiden, dan berhasil sampai ke koridor, tempat Zack sediakan makanan untukku.

“Baiklah, tidak apa-apa …”

Aku mulai dengan sup.

Itu dihiasi dengan potongan sayuran dan hanya beberapa biji. Rasanya… sedikit asin.

Seperti, itu buruk, tapi aku bisa memakannya.

Roti juga buruk, agak pahit juga. Potongan yang lebih besar, agak lebih baik.

Ditoleransi, jika Kamu mencelupkannya ke dalam sup terlebih dahulu.

Singkatnya: Dapat dimakan, tapi hanya buruk.

Makanannya benar-benar kurang protein. Satu-satunya sumber protein adalah kacang-kacangan kecil ini.

Dan tak cukup kalori sama sekali. Paling sedikit 500 Kalori.

Aku tak bisa membayangkan ini cukup untuk menutupi energiku sehari.

Tak heran mereka semua kulit dan tulang… Aku bisa mengerti, keinginan untuk mencuri.

“Ho, pendatang baru.”

Dua pria mendekat, ketika Aku sedang makan.

Mereka kurus dan compang-camping, tapi mata mereka masih memiliki kilatan pada mereka.

“Apakah kita teman, ya?”

“A-apa yang kamu inginkan?”

Aku membuat seperti binatang kecil, takut yang mencoba membela diri.

“Tidak banyak, hanya serahkan makananmu.”

“Eh, um, tapi ini satu-satunya makanan yang kita dapatkan hari ini…”

“Angkat dan serahkan!”

Jadi, ancaman dimulai.

“Serahkan makananmu, dan kamu tak akan terluka. Cobalah apa saja dan Kamu masih kesakitan, setelah kami mengambil makananmu. Mengerti? Sekarang, mari kita buat menjadi mudah bagi kita semua. ”

“T-tidak, aku…”

“Cih … bajingan kecil. ”

Salah satu dari mereka meraih kerahku dan mendorongku ke dinding.

“Dia akan mengerti, setelah satu atau tiga pukulan,”

Katanya dan mengangkat tinjunya.

“Kamu akan berhenti.”

Sela suara seorang gadis.

“Persetan, sial…!?”

“Tunggu, itu …”

Berdiri di sana di lorong, adalah seorang gadis cantik. Dia memakai pakaian tahanan seperti kami semua, dan memiliki rambut pirang pink. Dia agak mirip seseorang.

“Biarkan dia pergi, sekarang.”

Kedua lelaki itu mengalah pada wanita pirang merah muda, yang menatap mereka.

“Cih, kita selesai di sini… ”

“Uh, ya…”

Kerahku dilepaskan dan para pria bergegas pergi.

“T-terima kasih banyak. Kamu adalah…”

“Semua baik-baik saja sekarang.”

Si cantik pirang pink tersenyum meyakinkan.

Kamp ini memiliki beberapa tahanan wanita. Kebanyakan dari mereka adalah wanita yang dipersiapkan untuk Doem Camp. Tapi Aku merasa, gadis ini bukan salah satu dari mereka.

“Makanan sangat langka untuk semua orang. Kamu sebaiknya memakannya dengan cepat. ”

“Y, ya …”

“Kamu boleh berbicara denganku, jika ada…”

“Lady Clara, bocah ini terlihat sedang berbicara dengan seorang pria di Doem Camp.”

Seorang pria yang tampak Tangguh, muncul dari balik gadis pirang merah muda. Dia tampak, seperti dia tak menyukaiku.

“Apakah dia… tapi dia pasti tidak tahu.”

“Meski begitu, kita harus melangkah dengan hati-hati ….”

“…Tentu saja.”

“Um, aku, eh, Zack baru saja memberitahuku tentang banyak hal. Dan, jadi…”

“Ini baik saja. Mm… ini bukan tempat yang paling baik, jadi tetaplah aman. ”

Gadis itu, bersama dengan pria tangguh itu, pergi. Ketika dia melewatiku, orang itu menatapku lagi.

Aku menunjukkan rasa takut karena akalku, dan tetap seperti itu sampai mereka pergi.

Lalu aku bergumam,

“…Pemain utama, di sana.”

Tuan Zack bisa memberi tahuku siapa dia, saat Aku makan.

Namanya Clara ya, dia benar-benar mengingatkan Aku pada… benar, dia.

Dia sangat mirip dengan Nona Rose. Mungkin dia terkait dengan royalis Oriana?




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_148"

Follow Us