Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_167

gambar

TPS_167

Bab 167 – Mordred


Rose cukup akrab dengan terowongan pelarian bawah tanah yang rumit di bawah ibukota.

Lagipula, dia sudah diajarkan cara menavigasi mereka, jika memang pernah sampai ke sana. Namun, terowongan-terowongan ini tak terhubung ke kamp konsentrasi. Dan karenanya, anggota pasukannya yang lain, dengan sabar menggali lubang di dekatnya, untuk menghubungkannya.

Rose, Clara, dan beberapa yang lain, sekarang berjalan di sepanjang terowongan-terowongan itu, setelah melompat ke lubang.

Shadow akan memiliki kekuatan yang cukup untuk berurusan dengan Maximilian. Rose tak bisa membayangkan Shadow kalah darinya. Jika tak ada masalah yang mempertimbangkan Sid, dia akan mempercayai tuan sepenuhnya. Dia bahkan mungkin kagum dan menghormati Shadow, karena kekuatannya.

Tapi Sid… apakah dia benar-benar di tempat yang aman?

Itu mengkhawatirkan.

Tapi untuk sekarang, dia hanya harus percaya jika Shadow tak berbohong. Dia tak bisa meninggalkan tugasnya dan pergi mencari Sid.

Namun, jika Sid benar-benar aman seperti yang diklaim Shadow, itu menimbulkan lebih banyak pertanyaan.

Mengapa Slime itu ada di sana? Apa alasan Shadow harus membuat Sid palsu?

Rose tak mengerti.

Mungkinkah… Sid dan Shadow terhubung entah bagaimana…?

Rose mengingat kembali bayangannya tentang Sid. Dia tak bisa melihat apa pun tentang dia yang terkait dengan Shadow.

Tak lama, mereka berhasil sampai ke lokasi, di mana anggota pasukannya akan menunggu.

Lentera kecil yang mengarah ke permukaan, adalah satu-satunya sumber cahaya di terowongan ini.

Ada sosok hitam bersandar di dinding.

“664?”

Rose menurunkan Batt dari punggungnya, dan perlahan mendekati sosok itu.

“Di mana 665? Apa…!?”

Wanita berkulit hitam yang sedang duduk dengan punggung menghadap ke dinding, pasti adalah pemimpinnya, 664.

Dia terluka. Darah membasahi dinding di belakangnya.

“664!? Apa yang terjadi di sini!?”

Rose dengan cepat berjongkok padanya.

“…un.”

Kata 664 dengan suara lemah.

Dia bernafas, setidaknya.

“Aku akan membantumu sekarang!”

“La…ri, 666!”

“Eh?”

Dan kemudian, sesuatu datang.

Dari arah di mana tak ada yang seharusnya, seorang pria tiba-tiba datang berjalan.

“… Apa!?”

Dia praktis tak ada. Rose dak bisa memahami, bagaimana dia muncul seolah-olah dari udara yang tipis.

Hampir seolah-olah, dia ada di sana selama ini.

“Sepertinya, Maximilian gagal.”

Kata pria itu, menatap Clara dan rombongannya.

Itu suara dingin.

Dia adalah pria jangkung, dengan rambut putih, saat salju menyapu bagian belakang kepalanya.

Dia memiliki semacam keindahan yang mengerikan baginya.

“665…!?”

Teriakan Rose menggema ke dalam terowongan.

Pria itu memegang 665 di satu tangan.

“Dia juga mengecewakan.”

Katanya, ketika dia melemparkan wanita yang dipukuli di kaki Rose.

“…!”

Rose dengan cepat menangkap 665, ketika dia jatuh dan memeriksa napasnya.

“…ugh.”

Dia tidak sadar tapi masih bernapas.

“Aku akan membuatmu membayar ini!!”

“B-berhenti, jangan lawan dia, 666!”

664 berteriak padanya, saat dia sedang menghunus pedangnya.

“Mengapa!?”

“Kamu, tak akan bisa mengalahkannya… dia… Mordred.”

“Eh!?”

Rose kaget dan menatap lelaki itu, yang kemudian membungkuk padanya.

“Aku memang Mordred. Sungguh menyenangkan… Putri Rose. ”

Di belakang Rose, orang-orang yang mengikuti Clara bergerak. Rose meminta Clara untuk menjauhkan diri mereka, dari jarak yang aman.

“…Kamu salah orang.”

“Aku mengerti, jika itu yang kamu inginkan, aku akan patuh.”

Rose menatap tajam ke arah Mordred, yang pada gilirannya menatapnya dengan ekspresi bingung.

“Shadow Garden… jadi, organisasi yang menentang kami juga datang ke sini. Daripada Kunci Oriana, Aku pribadi menemukanmu, itu jauh lebih menarik. ”

“Kunci Oriana?”

“Apakah Shadow Garden tak ikut campur dalam perang ini demi mendapatkan Kunci itu? Oh, mungkin kamu tak tahu? ”

Rose tak menjawab.

Dia telah menjadi anggota Shadow Garden, tapi itu tidak berarti dia tahu segalanya. Shadow Garden adalah organisasi besar. Seven Shadows yang memimpin mereka semua, memiliki kekuatan yang tidak dapat dipercaya. Dan pasukan khusus yang dikenal sebagai Numbers, memiliki kekuatan yang sama atau melebihi kekuatan Rose.

Rose hanya satu roda gigi di mesin.

Tetap saja, Kunci Oriana ini tampaknya menjadi sesuatu yang dapat menjadi perhatiannya secara pribadi. Apakah mereka akan menjawab, jika dia bertanya?

“Aku tak akan mengungkapkan apa pun. Kita harus berada di suatu tempat. ”

Mereka banyak yang terluka. Mordred jelas lebih kuat daripada yang bisa ia tangani. Tapi, dia setidaknya bisa membeli kesempatan untuk mereka. Rose menghunus pedangnya.

“Jangan berkelahi, tinggalkan aku dan pergi…”

“Pemimpin…”

“Y-ya, aku pemimpin pasukanmu, dan itu perintah…”

664 yang lemah, berdiri di depan Rose.

Mordred mengamati keduanya dengan mata dingin.

“Aku tertarik pada Shadow Garden, seperti yang Aku katakan. Jauh lebih dari Kunci… ”

“…Jadi, kamu akan memblokir jalan kami?”

“Sebagai salah satu Ordo, Aku tak harus membiarkanmu lari dengan gratis. Tapi, Aku percaya, membiarkanmu pergi sekarang, akan sangat bermanfaat bagiku. ”

“Apa?”

“Ketertarikanku pada Shadow Garden cukup dalam. Aku secara khusus ingin menarik pemimpinanmu, Seven Shadows. ”

Mordred berkata dengan senyum dingin.

“…Ya, dia memang sangat menyenangkan.”

“…Menyenangkan?”

“Ya, sangat. Sedemikian rupa, sehingga Aku bersedia untuk membiarkanmu melewatiku. ”

Mordred mengambil sesuatu dari sakunya.

Saat dia membuka telapak tangannya, sesuatu melayang turun darinya. Cerah seperti mata air… mereka helai rambut.

Dan rose kebetulan mengenal seseorang dengan rambut indah dan aneh.

“Tunggu, itu…”

Rambut pegas yang bening itu adalah milik Epsilon.

“Dia… sangat menyenangkan. kuku,”

Mordred terkekeh.

“Ayo, ambil kesempatanmu. Fraksi Doem dan Royalis akan bentrok segera. Namun, ini bukan perang saudara biasa. ”

Mordred mulai berkilauan ke latar belakang.

“Ini adalah perang proksi, antara Ordo dan Shadow Garden… betapa menyenangkannya itu.”

Dia menghilang, hanya menyisakan tawa kering.

“Jadi begitu, Mordred…”

Ini akan menjadi pertempuran yang semakin sulit dengannya, pikir Rose.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_167"

Follow Us