Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_170

gambar

TPS_170

Bab 170 - Mimpi Dua Pria


Di tenda yang terang benderang karena lampu, Goldoh Kinmekki sedang minum sendiri.

Tes sudah berakhir, dan matahari sudah tenggelam.

Di luar, pesta untuk para pendatang baru diadakan, meskipun mereka tak tahu itu bisa menjadi makanan terakhir mereka…

“Rasanya enak.”

Goldoh Kinmekki meminum anggur berwarna kuning dan menghela nafas.

Apa yang ia minum sekarang, adalah anggur terkenal yang disebut ‘wiski’.

Perusahaan Mitsugoshi yang memproduksi anggur, telah menyiapkan banyak hal untuk membuat wiski. Namun, itu berada di bawah kendali Great Commercial Alliance. Orang-orang mulai membicarakan anggur ini, jauh sebelum Perusahaan Mitsugoshi mulai menjualnya. Dan Goldoh yang memiliki wawasan, juga tertarik pada hal itu.

Tapi, Goldoh adalah seorang budak. Jadi, dia tak mungkin bisa membeli anggur yang begitu mahal sendirian.

Ketika Goldoh hampir menyerah, tuannya Tulpicano, menghabiskan uangnya sendiri untuk mendapatkannya. Tapi, ketika dia mencoba untuk meminumnya, dia langsung memuntahkannya. Karena, anggur itu terlalu kuat untuknya.

Karena itu, Goldoh berhasil mendapatkannya, dengan sedikit keberuntungan.

Goldoh tak menyukai Tulpicano, tapi dia masih berpikir untuk memuji tuanya, karena anggur itu.

Anggur ini dijual oleh orang-orang 10 kali lipat dari daftar harga anggur lain. Goldoh sangat percaya jika pemula botak itu bahkan tak tahu yang sebenarnya.

Goldoh sedang minum, ketika dia mengambil resume. Pengalaman seorang pemuda ditulis di situ.

“Sid Kagenou, datang dari Midgar…”

Goldoh telah bertarung melawannya, selama ujian. Dia menduga, jika dia sudah pernah bertemu dengan pemuda itu, sebelumnya.

Tes selesai dengan cepat. Goldoh dengan mudah mengalahkan Sid yang begitu ketakutan, sehingga dia hanya berdiri di sana. Ketika Goldoh meninjunya, pemuda itu berguling. Lalu mereka berhenti.

Tak perlu memperhatikannya. Sid hanyalah anak biasa.

Namun, Goldoh berpikir ada sesuatu yang aneh pada dirinya. Dia pandai melihat kekuatan lawannya. Hanya sekali sebelumnya, dia bertemu lawan yang tidak bisa ia lihat.

“Aku ingat dia …”

“Apa yang Kamu pikirkan?”

Temannya, Quinton memasuki tenda dan bertanya kepadanya.

“Pesta telah berakhir?”

“Tidak, pesta belum berakhir… tapi, aku tak ingin mengingat mereka. karena, mereka semua akan mati besok.”

“Ya…”

Mereka berdua tampak muram.

“Jadi, apa yang kamu pikirkan?”

“Ah, aku memikirkannya, pemuda ini.”

Goldoh memberinya resume Sid.

“Sid Kagenou… kenapa kamu memikirkannya?”

“Aku bertarung dengannya, dalam ujian pada siang hari. Aku rasa, aku telah melihatnya.”

“Pria macam apa dia?”

“Dia adalah anak biasa yang bermata hitam, dengan rambut hitam. Pertempuran berakhir dalam sekejap. ”

“Ah… apakah itu orang yang jatuh dengan kewalahan?”

“Ya, apakah kamu ingat dia?”

“Oh. Dia hanya menyanjungku di pesta itu. Aku sepertinya mengingatnya, tapi tidak juga. Bagaimana menurutmu, tentang pria bernama Sid ini? ”

“Itu hanya perasaan. Aku merasa, sudah bertarung dengan seseorang seperti dia. Aku mencoba memikirkannya, dan tiba-tiba teringat. Ketika Aku memikirkannya, Aku merasa berkelahi dengan Jimina Sehnen. ”

“Jimina.”

Penampilan Quinton tiba-tiba menajam.

“Dia adalah satu-satunya orang yang tidak bisa aku lihat sebelumnya. Aku masih ingat hari itu. Hari ketika Sure-Win Golden Dragon dikalahkan untuk pertama kalinya...”

Goldoh menggelengkan kepalanya.

“Tapi, itu hanya ilusi. Mustahil bagi pria lain seperti Jimina, untuk berada di sana. Dan Aku hanya menatapnya sejenak. ”

“Yah, kamu benar. Bagaimana Jimina bisa muncul di tempat ini. Dia benar-benar unik. Aku masih ingat kekalahanku sejak hari itu. ”

 “Hanya karena kita kalah dari orang itu, nasib kita hancur.”

“…! Aku tak setuju dengannya. Aku tak ingin mengakui kekalahan itu! Jika Aku tak menjatuhkan pria itu, Aku tak dapat mengambil langkah maju !! ”

“Aku merasakan hal yang sama. Tapi dikatakan, jika Jimina sebenarnya adalah Shadow.”

“Sepertinya itu benar.”

“Kamu tak bisa mengalahkan Shadow.”

“Ya, aku tak bisa.”

Shadow dapat mengalahkan Beatrix dan Iris. Meskipun mereka tak menyaksikan pertempuran secara langsung, mereka tahu, mereka tak mungkin mengalahkan Shadow.

“Hidup ini sangat sulit.”

“Ya…”

Mereka menghela nafas bersama.

“Jadi, bagaimana rencananya?”

Goldoh bertanya padanya.

“Jumlah total pendatang baru adalah sekitar 100. Jumlah orang yang mungkin bisa kita gunakan adalah 5.”

“Ketika mereka menyelesaikan rencana kita, aku akan mengatur mereka untuk menjadi budak. Bagaimana dengan yang lainnya? ”

“Selebihnya tak bisa bekerja. Mereka akan ditinggalkan seperti yang diharapkan. ”

“Rencananya belum berubah, kan?”

“Ya. Tulpicano akan memberontak. Risiko tinggi, tapi jika dia tak berbohong, pemberontak memiliki nilai. Jika kita berhasil, kita akan menjadi orang bebas lagi. ”

“Kita akan menyerang Count yang mengkhianati kaum Royalis malam ini…”

“Ya. Nama Count adalah Pangeran Rajta. Tampaknya Rajta mengambil banyak harta ketika dia mengkhianati kaum Royalis. Meskipun Royalis ingin mendapatkan kembali harta karun itu, mereka cukup jauh dari ibukota. Ini akan memakan waktu beberapa saat. Waktunya singkat. Kita menyerang Count Rajta malam ini, mengambil semua harta, dan kemudian melarikan diri ke luar kerajaan. Hanya selama masa peranglah rencana kita dapat berhasil. ”

“Rencana ini lebih mudah dimengerti, apa yang akan dilakukan Tulpicano. Tapi tetap saja, risikonya terlalu tinggi. Meskipun ini hanya sebuah kota kecil, ada 500 tentara reguler di kota ini, dan Kita hanya memiliki 100 orang. ”

“Jadi, kita akan meninggalkan sebagian besar orang besok malam, mengambil harta, dan melarikan diri sendiri. Biarkan orang-orang yang ditinggalkan, berurusan dengan masalah, tak perlu menang. “

“Tapi, semua orang yang ditinggalkan akan mati.”

“Aku tahu. Tapi Kita adalah budak, Kita hanya bisa mematuhi perintah Count! Kita harus melakukan ini, jika kita ingin dibebaskan. ”

Quinton berteriak keras dan meninju meja.

“Maaf aku salah. Kita hanya perlu mematuhi perintah. Setelah ini, kita akan dibebaskan dan semuanya akan berakhir... ”

Goldoh menghela nafas dan dia berhenti berdebat.

Mereka diam beberapa saat. Pesta di luar menyebalkan dan mereka bisa mendengarnya dengan jelas.

“Hidup ini tak sempurna sepanjang waktu. Aku dulu percaya, jika Aku bisa berbuat lebih baik … ”

“…Oh ya.”

“Hei, Quinton. Apa yang akan kamu lakukan, setelah pemberontakan? ”

“Apa yang dapat Aku lakukan? Lagipula Aku bangkrut, Aku hanya bisa mendapatkan uang dari arena. ”

“Jadi… aku akan kembali ke desa. Lalu aku berencana untuk membuka dojo. ”

“Dojo? Kamu benar?”

Quinnton menatap wajah Goldoh dari samping.

“Aku akhirnya bisa melihat batasanku. Aku selalu mengincar puncak. Aku percaya, jika Aku tak pernah kalah, Aku akan berdiri di puncak suatu hari nanti. Tapi mungkin itu mustahil…”

“Goldoh, jadi kamu sudah berusaha untuk tidak kalah ya.”

Goldoh menyipit dengan senyum kesepian.

“Tapi, orang-orang sepertiku, setidaknya memiliki sesuatu. Itu pengamatanku, kemampuanku untuk melihat kekuatan orang lain. Ini yang masih tersisa. Dengan ini, Aku berencana untuk menemukan dan menumbuhkan beberapa bakat. Lihat bakat mereka dan bimbing mereka. Kedengarannya bagus kan? ”

“Ya, itu terdengar sangat bagus…”

Quinton menunjukkan padanya senyum lembut.

“Suatu hari, aku akan melatih murid yang bisa melampaui Shadow. Maka, Aku akan mempercayakan impianku dan keinginan yang tidak terpenuhi ini, kepadanya. Quinton, apakah Kamu ingin bergabung denganku? ”

Goldoh tersipu dan menggaruk wajahnya.

“Hu…

Quinnton tertawa.

“Beri aku anggur.”

Goldoh menuangkan kembali wiski kuning ke gelasnya, dan menyerahkannya kepada Quinton.

Quinton meminumnya sekaligus.

“Uhuk uhuk!”

Dia menelan anggur.

“Ini, anggur ini sangat kuat, ini pertama kalinya aku… minum anggur yang begitu kuat.”

“Ini disebut wiski. Dikatakan, dibuat dengan menggunakan teknologi baru yang disebut destilasi. Sangat harum, bukan?”

Quinnton mengisi cangkir itu diam-diam.

Setelah Goldoh menuangkan anggur lagi, Quinnton perlahan-lahan dan mencicipi dengan lidahnya, lalu dia berkata.

“Oh, ini sangat bagus.”

“Lagipula, itu anggur yang mahal.”

“Jadi, anggurnya melakukan yang terbaik.”

“Oh ya…”

“Apakah kamu pikir, aku bisa mengajar orang lain suatu hari nanti?”

“Ini sangat lucu.”

Tenda tempat mereka menyala sampai sangat larut.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_170"

Follow Us