Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_172

gambar

TPS_172

Bab 172 - Tiga Ojisan


Strategi Goldoh adalah:

Dari awal, kami berpisah menjadi dua kekuatan, yang pertama bertanggung jawab atas pengalihan sementara yang kedua memiliki misi untuk menangkap Count Rajta dan memaksanya untuk menyerah.

Tim kedua terdiri dari sekitar 10 elit, termasuk Goldoh dan Quinton.

Sisanya dimasukkan dalam tim utama. Tugas kami adalah menciptakan kekacauan dan memberi kesempatan. Selama ada cukup waktu, tim kedua bisa memenangkan pertarungan ini untuk kami… Atau setidaknya, memang seharusnya begitu.

Kami punya peta kota berkat kelalaian musuh, jadi pertempuran harus berakhir dengan cepat. Hanya ada sekitar 100 tentara musuh, sehingga pertempuran tak harus menjadi sangat panas. Mereka mengatakan berulang kali kepada kami, untuk meyakinkan kami jika itu adalah kebenaran.

Jika kita memenangkan pertempuran ini, sepertinya kita akan menjadi pahlawan.

Dikatakan jika Count Rajta telah mencuri beberapa senjata rahasia, setelah mengkhianati kaum royalis. Jika senjata jatuh ke tangan Faksi Doem, seluruh faksi Royalis akan dalam kesulitan. Tugas tim rahasia adalah, juga untuk melindungi senjata rahasia itu.

Saat kami menyelesaikan misi dan mendapatkan kembali senjata rahasia, adalah saat ketika kami menjadi pahlawan bagi kaum Royalis. Itu sebabnya, Goldoh memberi pasukan kami nama baru setelah beberapa diskusi.

[Sumpah Black Rose]

Ini menjadi nama resmi pasukan kami. Hitam berarti untuk serangan malam hari, dan Mawar untuk symbol kebangkitan Oriana. Mulai besok dan seterusnya, kami akan menjadi legenda yang dikenal sebagai Sumpah Black Rose. Sepertinya begitu.

Meskipun kami tak begitu jelas tentang bagian itu, kami pikir, nama itu cukup keren.

Karena itu kelelahan kami terhanyut. Semua orang merasa segar dan penuh energi.

Mata kami penuh tekad. Baik gangguan dan tim rahasia mendekati kota.

Suara langkah kaki kami di salju bergema sepanjang malam yang sunyi.

Ketiga Ojisan itu terlihat sangat serius. Menyadari, jika Aku sedang melihat mereka, mereka tertawa tanpa rasa takut.

Semangat pasukan kami punya semangat sangat tinggi. Karena itu, rasanya, kemenangan kami pasti. Meskipun kekuatan tempur kami nol

Saat kami mendekati kastil Count Rajta, aku menggunakan kekuatan sihirku untuk secara diam-diam memeriksanya. Yang mengejutkanku, situasi kami sangat buruk. Ada lebih dari 500 musuh di kastil.

Ini berita buruk… jumlah musuh lebih dari 500.

Goldoh mengatakan hanya ada sekitar 100 tentara musuh.

Mungkin ada masalah.

Kami pasti akan kalah.

Apa yang akan dilakukan oleh mafia dalam situasi ini?

Aku memandangi ketiga Ojisan itu. Haruskah aku menatap kastil dengan tegas seperti yang mereka lakukan?

Tidak, seharusnya tidak.

Itulah yang harus dilakukan oleh mafia. Namun, Aku harus mempertimbangkan apa yang harus dilakukan, sebagai kekuatan dalam bayang-bayang.

Mempertimbangkan seluruh situasi dari perspektif kekuatan dalam bayang-bayang, setiap sisi konflik dapat disebut karakter dalam sebuah cerita. Tapi, karakter mafia itu sama seperti penonton.

Dengan kata lain, teoriku adalah jika keberadaanku sebagai kekuatan dalam bayangan akan terungkap di massa. Jadi, Aku memutuskan untuk memainkan karakter mafia sampai akhir.

Apakah itu benar tetap tak pasti. Tapi, keberadaan kekuatan dalam bayang-bayang, akan semakin jelas mulai sekarang.

Mempertimbangkan ini, Aku akan bermain sebagai karakter mafia untuk menantang pertempuran.

Aku akan menerima jawabannya, saat berperang melawan musuh.

Tersembunyi dalam kegelapan, kami berjalan menuju kota untuk sementara waktu.

Itu adalah kastil kecil. Jika hanya ada 100 musuh, kami akan menang, berkat menyerang mereka dengan serangan kejutan.

Dengan kata lain, kami memiliki sedikit atau tidak ada kesempatan untuk menang.

Dalam situasi ini apa yang akan dilakukan oleh karakter mafia? Apa yang akan dilakukan oleh kekuatan dalam bayangan?

Adapun karakter umum seperti kami, pertempuran telah dimulai sejak Pengkhianat membuka gerbang kota.

***

 

Bisa dikatakan, jika serangan yang diluncurkan oleh Sumpah Black Rose berhasil.

Kami bergegas ke kota, seperti longsoran salju, dan menindas tentara yang sepenuhnya musuh.

Kami membunuh para prajurit di sekitar gerbang kota, dan kemudian menuju ke pusat kota.

“Musuh, serangan musuh !!”

Mengandalkan keunggulan jumlah kami, prajurit musuh dalam dua atau tiga bertiga dengan mudah dihancurkan.

“Ha ha!! Untungnya, Aku berhenti dari pekerjaanku! Aku sangat kuat !! ”

“Ora! Ora! Ora! Lebih nyaman daripada bertani !! ”

“Wooo! Aku sangat kuat! Istriku sedang menungguku di pegadaian! ”

Karena 3 Ojisan, tanpa sadar aku mendekati garis depan

Selama apa yang disebut pertempuran antara pasukan, sekali satu pihak memiliki keuntungan. Pihak lain akan kewalahan. Sangat sulit untuk melawan satu pasukan, dan mengguncang moralnya dengan kekuatan individu, tak termasuk beberapa magic swordsmen.

Berkat serangan kejutan yang sukses, semangat kami meningkat. Yang mana membuat pemula bertarung dengan kekuatan penuh. Karena, mereka tak memiliki pelatihan profesional dan berjuang berdasarkan moral.

Melihat momentum kami, membuatku percaya hanya sesaat, jika kami bisa berhasil.

Tapi, pikiran itu hanya muncul sesaat.

Aku merasa, jika bagian depan musuh akhirnya berkumpul.

“Mungkin, mungkin kita harus lebih berhati-hati …”

Merasakan kekuatan musuh di depan kami, Aku mencoba menasihati mereka, tapi…

“Ha ha!”

“Ora! Ora! Ora! ”

“Wooo!”

Tak ada yang mendengarkanku.

Dengan cara ini, pasukan kami membanjiri alun-alun pusat kota, di mana mereka dikelilingi oleh pasukan musuh dengan perspektif yang sama sekali baru.

“Ini akhirmu, hama!”

Sekarang, tabel telah dihidupkan kami, musuh lebih unggul dalam semua aspek. Jumlah musuh dan kemampuan mereka, jauh di atas kami.

Bahkan jika momentum kami kuat, momentum selalu akan berakhir kapan saja, dan ini harusnya momentum meredup.

“Ha ha! Kami adalah Sumpah Black Rose! ”

“Ora! Ora! Ora! Beri jalan bagi para pahlawan !! ”

“Wooo! Serang!!”

“Eh? Sungguh!”

Tiga Ojisan telah bergegas keluar, diikuti oleh yang lain. Begitulah awal pertarungan yang sebenarnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_172"

Follow Us