Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_182

gambar

TPS_182

Bab 182 - Sisi Lain yang Menghubungkan Masa Lalu, Sekarang, dan Masa Depan


Setelah kami berjalan melewati pintu, ruang fantasi yang penuh dengan mana yang padat muncul di depan kami.

Huruf kuno yang terukir di dinding berkilau… Itu bersinar dengan kekuatan mana murni.

Sebuah altar kuno terletak di tengah.

Mana gelap berkumpul di ruangan ini, diterangi oleh cahaya menakutkan dari altar.

Aku hanya ingin menggunakan permainan mafia untuk menghabiskan waktu pada awalnya. Tapi sekarang, Aku sepertinya memenangkan hadiah dalam lotere.

“Shadow-sama, harap berhati-hati.”

“…Sekarang aku tahu … ini ‘itu’.”

Pada saat-saat seperti ini, Aku harus berpura-pura memahami segalanya, dan memberikan Epsilon pandangan yang berarti.

“Apakah kamu tahu tentang tempat ini !?”

“Semuanya terhubung, sekarang, masa lalu, dan masa depan.”

“Apa… hanya sesaat, dan kamu mengatakan kamu telah melihat semuanya !?”

“… berkumpul.”

Kepadatan mana yang berkumpul di atas altar terus meningkat, dan seluruh ruangan diwarnai hitam.

Aku berdiri di depan Epsilon untuk melindunginya.

Akan sedikit sulit bagi Epsilon untuk mengatasinya, jika dia hanya mengandalkan kekuatannya sendiri.

“Shadow-sama !?”

Mana yang dikumpulkan mencapai titik kritis dan pecah.

“…ku! Mana yang sangat kuat! ”

Aku memperluas mana-ku, dalam bentuk penghalang untuk melindungi kami dari ledakan.

“Ternyata… ini…”

Penghalang sedikit bergetar.

“Ini…”

Aku bergumam dengan suara rendah.

Benar. Hanya Bos yang bisa memiliki mana kuat.

Kemudian, setelah dispersi mana… dari altar, seorang wanita dikunci oleh rantai muncul.

“Dia adalah…!”

Rambut perak panjang dan mata merah cerah.

Wajahnya yang cantik ditutupi oleh bayangan, dan anggota tubuhnya dikunci oleh rantai.

“Freya, pahlawan manusia !?”

Jadi, itu pengaturannya?

“Apakah dia bangun, setelah tidur bertahun-tahun?”

Aku mengikuti improvisasi Epsilon.

Kekuatan ledakan seperti itu selalu sangat penting.

“Tapi, tapi kenapa Freya ada di tempat ini?”

“Melihat ke masa lalu, sesuatu seperti ini tak bisa dihindari.”

“Melihat ke masa lalu… maksudmu…”

Terlibat dalam mana yang gelap, Freya menatap kami dengan mata merahnya.

Tak ada rasionalitas atau kebenaran yang tercermin di mata itu.

“…Apakah kamu jatuh ke kegelapan? Pahlawan.”

Mana dan mata yang gelap menunjukkan jika dia telah kehilangan akalnya. Tak diragukan lagi, ini adalah rencana untuk jatuh ke neraka.

“Apa yang kamu lihat di depanmu sekarang?”

Aku bertanya kepadanya, siapa yang dikunci ketat oleh rantai. Pertanyaanku sangat cocok untuk situasi saat ini.

“Ahhhhhhh …”

Dia mengerang.

Rantainya berbenturan, karena gerakannya itu.

“Penyesalan? Atau…”

Perlahan aku berjalan ke altar saat langkah kakiku berdenting.

“Ahhhhhhhhhh.”

Lalu aku berdiri di dekat altar, menatapnya.

“…Balas dendam?”

“Ahhhhhhhhhhhhhhhhh !!”

“Shadow-sama !?”

Freya mengulurkan tangannya ke leherku.

Tapi… gatya. Dia berhenti sebelum suara itu datang.

Huruf kuno yang tertulis di rantai bersinar.

“…Baiklah.”

Aku mengeluarkan Slime Sword dan mengangkatnya tinggi di atas altar.

“Seberapa kuat pahlawan yang jatuh… tolong tunjukkan padaku.”

Lalu aku memegang Slime Sword dan memotong rantai yang menguncinya.

“Uaaaaaaaaaaaaaa!!”

Pada saat dibebaskan, Freya menerjangku dengan pedangnya.

Pedangnya yang indah itu menyilaukan.

Namun, tak ada rasionalitas dalam hal itu.

Pedang tanpa rasionalitas sangat membosankan.

Aku menghindari pedangnya dan berdiri di belakangnya.

Lalu, aku menaruh Slime Sword di lehernya dan berbisik.

“…Apakah kamu ingin memenuhi tujuanmu di sini?”

Freya membeku. Dia hanya menjaga posturnya memegang pedang dan tidak bergerak.

“Meskipun kamu kehilangan akalmu, kamu masih bisa melihat mana di pedang ini? Pedang yang benar-benar dapat menghapus jiwamu…”

Waktu sementara diam.

Aku menekan pedang ke lehernya, saat dia memegang pedang.

Untuk menciptakan suasana, waktunya sangat penting.

“Kamu tak punya hal lain yang harus dilakukan? Apakah kamu boleh mati di sini? ”

Setelah memastikan jika atmosfir telah ditetapkan, aku melepaskan pedang yang ada di lehernya.

Dan dia berbalik untuk menatapku.

“Aku…”

Dia membuka mulutnya dan mengatakan sesuatu, tapi dia tak menyelesaikan kalimat.

Tampaknya, ada cahaya rasionalitas di matanya sekarang.

Kemudian, ketika Mana hitam menghilang, sosoknya menghilang.

“Pergi… pergi ke sisi lain yang menghubungkan masa lalu, sekarang, dan masa depan.”

Lalu, Freya menghilang.

Jika Kamu bisa mendapatkan kembali rasionalitasmu, maka silakan kembali untuk bertarung denganku lagi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_182"

Follow Us