Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_196

gambar

TPS_196

Bab 196 - Fenomena Alami Penyebab yang Tidak Diketahui, atau Fenomena Paranormal


Di Istana Kerajaan Kerajaan Oriana, Mordred mendengarkan laporan dari bawahannya.

“Doem tampaknya telah menghilang.”

“Y- Ya…”

Seorang bawahan dari Ordo Diabolos berdiri di depan Mordred, yang rambut putihnya seperti salju, disapu menjadi ekor kuda.

Kakinya gemetaran karena gugup

“Apa yang terjadi?”

“Kem… Kemarin malam, kami diserang oleh apa yang Aku pikir adalah sejumlah kecil musuh, yang mungkin dari Shadow Garden.”

“Menurutmu?”

“K-kami tak bisa mengonfirmasi keberadaan mereka.”

“Aku mengerti. Sekarang, apa kerugiannya? ”

“Kami kehilangan banyak personil. Tapi, kami sudah meminta bala bantuan Ordo. Jadi, tidak ada masalah. ”

“Kamp itu mudah diserang, dan personelnya dibunuh. Jika itu bukan masalah, maka penilaianku sangat berbeda dari milikmu. Jadi, bagaimana dengan kerusakan di sisi Shadow Garden? Kamu pasti berhasil membunuh, setidaknya satu dari mereka, kan? ”

“Y-yah… mereka melarikan diri dengan cepat, dari ketakutan akan kekuatan kita…”

“Maksudmu ‘mereka mencapai tujuan mereka dan mundur dengan cepat’…?”

“M-Mereka melarikan diri, dari ketakutan akan kekuatan kita. It-itu kesimpulan dari investigasi lapangan kami.”

Warna mengering dari wajah bawahan.

Dia diperintahkan untuk hanya ‘melaporkan seperti ini’.

“Itu investigasi lapangan yang menarik… Jadi, Doem diculik oleh Shadow Garden?”

“K-kami… tak tahu…”

“Kamu tak tahu?”

“Y-ya, Setelah Shadow Garden melarikan diri, Doem-sama mengambil alih komando dari adegan itu. Tapi kemudian, dia tiba-tiba menghilang. ”

“Tiba-tiba menghilang…?”

Mordred berkedip dengan curiga.

“Y-ya. Tepat di depan mata kami, dia menghilang begitu saja. Dia menghilang. ”

“Apakah kamu pikir, orang bisa tiba-tiba menghilang seperti itu?”

“T-tidak, aku tidak…”

“Tentu saja. Aku menganggap, investigasi lapangan sudah selesai kan? ”

“Y-ya…”

“Begitu?”

“Jadi  apakah kamu ingin tahu hasil investigasi?”

“Apakah ada hal lain yang harus dilakukan?! Apakah Aku orang bodoh atau apakah Kamu orang bodoh?! Yang mana?! Atau mungkin, kita menganggap satu sama lain sebagai orang bodoh?!”

Bawahan yang terperangkap dalam tatapan marah Mordred, meneteskan keringat seperti air terjun.

“T-t-tidak, tidak pernah, sama sekali tidak. Penyelidikan menunjukkan jika ada kemungkinan besar itu adalah hasil dari artefak kuno atau gangguan yang disebabkan oleh iblis, atau fenomena alam yang tidak diketahui penyebabnya… atau fenomena paranormal. Atau… ”

Mordred mengerutkan kening.

“…. Pada dasarnya, Kamu tak tahu apa-apa? ”

“Y-ya… T-tidak, tidak, tidak, kesimpulan ini diambil dengan sangat hati-hati, sambil mempertimbangkan semua kemungkinan. I-itu mencakup semua kemungkinan. ”

“Tentu saja. Itu adalah penyelidikan yang sangat menarik. Sebagai hadiah, izinkan Aku memberi tahumu pendapatku. ”

“Pendapat Mo-Mordred-sama?”

“Serangan pertama pada personil yang berbeda, adalah jebakan yang dibuat oleh Shadow Garden.”

“Perangkap…?”

“Ya. Mereka mengalihkan perhatian kita ke serangan itu, sementara salah satu dari mereka menyelinap masuk dan menculik Doem. Penculiknya haruslah elit Shadow Garden. Salah satu dari Seven Shadows atau mungkin Shadows sendiri…”

“Jika demikian, pelakunya, sekali lagi, Shadow Garden…”

“Bukankah sudah jelas? Ada juga anggota Shadow Garden yang mahir menyamar. Orang yang menyelinap masuk, pasti menyamar… Mungkinkah pelakunya menyamar sebagai Doem?”

Mordred mengangkat kepalanya, seolah dia baru menyadari sesuatu.

“Pelaku menyamar sebagai Doem, dan kemudian menghilang di depan semua orang, membuatnya tampak seperti fenomena supernatural. Dengan cara ini, tidak ada yang akan menyadari jika Shadow Garden adalah pelakunya. ”

“T-tidak mungkin… t-tapi bagaimana bisa seseorang menghilang begitu saja?”

“Pasti ada semacam trik di baliknya… aku tak bisa yakin tentang ini, karena aku belum pernah ke tempat kejadian. Tapi, lebih mudah untuk menyamar sebagai Doem dan menghilang… daripada membuat Doem menghilang. Tidakkah Kamu juga berpikir demikian?”

“Ya itu benar…”

“Yah, aku belum tahu pasti. Namun faktanya, Doem menghilang dan ibu kotanya dikepung. Shadow Garden mungkin sudah menyelinap masuk…”

Mordred tertawa kecil.

“A-apa yang harus kita lakukan… rencana kita tak akan berjalan dengan lancar.”

“Baiklah… bukankah ini jadi lebih menarik, daripada rencana kita? Jika kematian Doem diketahui, lebih banyak orang dari Fraksi Royalis akan berkumpul. ”

“K-kalau begitu, kita harus menghadapinya secepat mungkin.”

“Tidak perlu. Biarkan mereka berkumpul. Sekarang setelah sampai pada ini, kita akan mengakhiri Kerajaan Oriana. Sebelum itu, sebaiknya kita membuang semua sampah di sini. ”

“A-apa kamu akan menggunakan ‘itu’?”

Mordred terus tersenyum tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Lalu… dia memotong kepala bawahannya.

Darah memercik di mana-mana, saat tubuh tanpa kepala jatuh ke tanah.

“Shadow Garden… kekuatanmu itu, biarkan aku melihatnya.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_196"

Follow Us