Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_201

gambar

TPS_201

Bab 201 - Satu-Satunya Makanan Yang tersisa Adalah DX


“Tutup pintu!”

Ketika kami baru saja masuk, ossan (paman) botak segera menutup pintu dan menguncinya.

Bang! Bang! Bang!

Meskipun zombie di luar terus menggedor pintu, pintunya tak banyak bergetar.

“Seperti yang diharapkan, pintu Perusahaan Mitsugoshi benar-benar kokoh.”

“Itu karena bahan spesialnya, yang bahkan tak bisa dihancurkan oleh magic swordsmen.”

Ossan botak menjelaskan.

“Bahan yang bagus! Baunya menjijikkan. Jangan buka pintunya lagi. Aku pendekar Margari, seorang tentara bayaran. Bagaimana dengan kalian? ”

“Aku Christina, dan ini Sid-kun. Kami adalah siswa Akademi magic Swordsman Midgar. ”

“Bisnis apa yang dimiliki siswa dari Kerajaan Midgar dengan Kerajaan Oriana?”

“Kampung halaman ibuku adalah di Kerajaan Oriana. Dan Sid sedang bepergian. ”

“Bepergian selama periode ini…”

“Ha ha…”

Aku tersenyum paksa, mencoba mengabaikannya.

“Aku pernah mendengar jika Perusahaan Mitsugoshi melindungi lingkungan ini.”

Christina melihat sekeliling.

Ada puluhan warga di sekitar. Tapi tampaknya, tak ada dari mereka yang merupakan karyawan Perusahaan Mitsugoshi.

“Mereka melarikan diri, dengan sebagian besar warga tadi malam. Bangunan itu kosong, ketika kami tiba di sini.”

“Kami terlambat…”

“Nasib buruk datang terus-menerus. Sekarang, kita harus menemukan cara untuk bertahan hidup sendiri.”

“Kita mungkin bisa mengandalkan Fraksi Anti Doem untuk menyelamatkan kita.”

“Tentu saja akan bagus, jika mereka bisa datang ke sini, namun…”

Margari menghela nafas.

“Pernahkah kamu melihatnya? Pernahkah Kamu melihat, berapa banyak orang di kota ini yang menjadi zombie? Mereka tentu saja melebihi jumlah prajurit di luar. ”

“Ya.”

“Jika tentara di luar tahu tentang situasi di kota, mereka tidak akan pernah masuk. Jadi, kita terbatas pada bangunan ini, dan hanya bisa menunggu zombie di luar kelaparan sampai mati. Bangunan ini hanyalah perangkap, yang akan mengeja akhir bagi kita semua. ”

Wajah Christina jatuh.

Aku pikir, pertimbangan Margari adalah penilaian yang realistis dan tenang, dari situasi saat ini.

“Dengan kata lain, kita harus menunggu zombie mati kelaparan, atau melarikan diri dari kota tanpa menunggu bantuan dari luar. “ (Sid)

“Ya. Beberapa orang percaya jika tim penyelamat akan segera tiba. Tapi, Aku tak memiliki harapan untuk itu.” (Margari)

Sebagai seorang tentara bayaran, Margari membuat penilaian realistis.

“Masalah yang kita miliki saat ini, sudah pasti menumpuk. Ngomong-ngomong, bagus sekali Kamu bisa menjadi pasukan tempur. Jika sesuatu terjadi, kita bisa bertarung bersama. ”

“Apakah kita bertiga, satu-satunya pendekar di sini?”

“Sepertinya, hanya kita yang punya pengalaman tempur. Sisanya, bahkan belum pernah menyentuh pedang sebelumnya.”

“Jadi, kita harus melindungi semua orang di sini!”

Christina berkata dengan tegas.

“Aku mengerti. Tapi meski begitu, kita hanya bisa melakukan yang terbaik. ”

“Ya.”

“Untuk saat ini, kita akan mempersiapkan diri untuk tetap terjebak di sini, untuk waktu yang lama. Aku akan mengambil posisi pimpinan. ”

“Dimengerti.”

“Apakah kamu tahu, apa kebutuhan untuk bertahan hidup?”

“Air, makanan, dan kayu bakar.”

“Benar. Untuk air, kita hanya perlu menunggu salju mencair. Kami memiliki cukup kayu bakar untuk saat ini. Tapi makanan…”

“Itu… itu… Itu sebabnya, aku menentang membiarkan mereka di gedung sebelumnya!”

Sebelum Margari menyelesaikan kata-katanya, seorang penduduk berteriak.

“Tak ada cukup makanan! Mereka seharusnya dibunuh oleh zombie. ”

“Kami tak akan berbagi makanan denganmu!”

“Ya! Ya! Ini makanan kita! ”

Beberapa warga berteriak, dan yang lain menatap kami dengan kasar.

“Mereka adalah siswa Akademi Magic Swordsman Midgar. Hanya kami bertiga yang bisa melindungimu!”

Margari terintimidasi dengan suara rendah.

“Urgh …”

Seperti yang diharapkan dari seorang tentara bayaran, dia memiliki dampak besar pada orang-orang biasa.

Warga menundukkan kepala dengan patuh.

“Maaf, orang-orang ini hanya berpikir untuk diri mereka sendiri.”

“Ini normal, jangan takut.”

“Aku pikir, kalian punya ide kasar sekarang. Makanan adalah masalah bagi kita. ”

“Apakah tak ada makanan yang tersisa dari Perusahaan Mitsugoshi?”

“Semua produk berharga diambil oleh karyawan Perusahaan Mitsugoshi.”

“Nah, berapa hari lagi yang tersisa sampai makanan habis?”

“Aku tak yakin. Lihat, ada sedikit. ”

Margari membuka kotak besar di tengah dijaga oleh penduduk.

Penduduk sekitar menembak mereka dengan pandangan tak ramah.

“Ini, ini …”

Kotak itu diisi dengan permen yang dibungkus dengan mewah.

“Special Beauty Drop DX ?!”

Melihat tumpukan permen 10.000 Zeny, Christina berteriak.

Fakta jika permen-permen ini dibiarkan di sini, membuktikan jika permen-permen itu sebenarnya hanya bernilai masing-masing 10 Zeny.

Aku melihat Christina yang bersemangat dengan simpati, dan mengalihkan pandanganku pada produk lain, yang ditinggalkan oleh Perusahaan Mitsugoshi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_201"

Follow Us