Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V55E06P06

gambar


6. Great Escape (6)

Weed mengirim whisper, sambil terus mengawasi Zultan.

“Apakah ada musuh lain mengikuti kita, dalam radius 2 km?”

- Swift Coldwind: Aku minta maaf. Sepertinya dia bergerak di antara abu, karena aku tidak melihatnya.

“Biarkan dia dulu. Bagaimana dengan musuh lain?”

- Swift Coldwind: Ada sekelompok kecil monster yang terlihat. Tidak ada gerakan signifikan lainnya yang terlihat.

“Bagaimana dengan Kaybern?”

- Swift Coldwind: Ini menuju ke desa dwarf di barat.

Dia bisa menyimpulkan dengan cepat.

‘Assassins memang memiliki skill melacak. Dia pasti mengikuti jejakku secara kebetulan.’

Weed melirik Pale dan Seasoned Crab.

- Pale: Dimengerti.

- Seasoned Crab: Hu-hu-hu-hu.

Kawan-kawan dan player tingkat tinggi yang menunggu di Desa Tis perlahan mundur, dan mengelilingi daerah itu.

Seasoned Crab bersembunyi di bayang-bayang.

Weed mengetuk Loa Sword di telapak tangannya, dan berbicara.

“Hei. Apakah kamu datang sendiri?”

- Aku sendiri sudah cukup untuk membunuh dwarf rendahan.

Zultan tahu tentang Weed hanya sebagai salah satu dwarf yang tak terhitung jumlahnya, yang merampok sarang Kaybern.

Jelas dia telah mengejar bos yang benar-benar jahat dari para perampok itu.

Weed menghela nafas panjang.

“Wheeew.”

- Apakah kamu takut? Jangan khawatir. Kematian sudah dekat.

Itu umum untuk memancing monster tingkat bos untuk kekalahan mereka.

Anak buahnya harus diurus terlebih dahulu. Atau, ada pilihan lain untuk memasang perangkap di lokasi yang baik, dan memainkan permainan menunggu.

Weed tidak suka memikat, karena biasanya butuh terlalu banyak waktu.

“Aku pikir, ini yang mereka maksudkan, ketika sesuatu jatuh ke pangkuanmu. Setelah waktu yang begitu indah di sarang dragon, lebih banyak barang yang diserahkan kepadaku. Aku ingin tahu, berapa banyak kemalangan, setelah semua keberuntungan ini hari ini.”

Pale, Python, dan dwarf warrior berkumpul di Desa Tis.

Setidaknya, seratus player telah mengelilinginya.

Monster tingkat bos biasa akan melarikan diri, tapi Zultan sangat meremehkan manusia dan dwarf.

Sama seperti bagaimana Kaybern memandang rendah manusia. Bawahannya juga melakukan hal yang sama.

“Mari kita mulai sekarang juga.”

Saat Weed memberi perintah, panah Pale ditembakkan dari kanan Zultan.

“Ayo maju!”

“Bunuh itu!”

Semua player menyerang sekaligus.

Kembali ke sarang itu, adalah pertempuran yang tidak menguntungkan, dan mereka dipaksa bersikap defensif.

Namun, jika itu adalah monster bos yang datang ke sini sendirian, kemuliaan hanya untuk yang pertama yang membunuh target!

- Lemah! Aku akan membantai kalian semua.

 Zultan melempar belati dan menjatuhkan asap, saat dia terlibat dalam pertempuran.

“Cahaya Yang Harmonis!”

“Intensifikasi Flash!”

“Angin Beliung!”

Banyak mantra sihir membersihkan asap.

Para player terus mendekat sehingga stealth tidak bisa digunakan. Lalu, diikuti oleh serangan api terkonsentrasi, es dan petir.

“Flash Storm!”

“Arrgh!”

“Siapa yang menggunakan skill sihir efek?!”

“Tenang dan fokuslah pada pertarungan.”

Zultan kewalahan oleh berbagai mantra sihir setiap detik.

Anehnya, sebagian besar mantra sihir ditelan oleh kegelapan. Tapi, beberapa memang bersentuhan langsung.

Dia berhasil membunuh sepuluh dwarf. Tapi karena dia adalah seorang assassin, HP-nya menurun dengan cepat.

Weed menggenggam Loa Sword dan terlibat dalam perenungan terbesar.

“Apakah aku pergi untuk pukulan terakhir, atau tidak?”

Finishing kepada Zultan akan memberinya prestasi tempur.

‘Bukankah terlalu jelas? Aku yakin, ada cukup banyak kelompok yang iri padaku.’

Bahkan jika dia dikritik oleh orang lain, itu adalah hal yang bodoh untuk menyerah pada kesempatan seperti itu.

‘Ya, memang seharusnya begitu. Aku bisa mengatasi rasa bersalah nanti.’

Pa-pa-pa-pa-tepuk!

Kekuatan para dwarf dan player lainnya meningkat.

Mereka juga tahu, jika akhir Zultan tidak terlalu jauh.

‘Bunuh itu.’

‘Ini milikku.’

Zultan mengeluarkan longsword beracun dan mengayunkannya dalam perlawanan. Itu merusak dwarf di dekatnya.

Meski begitu, para player dibebankan tanpa rasa takut, untuk mengakhiri kehidupan Zultan dengan tangan mereka sendiri.

Bahkan, mage dan priest sedang mempersiapkan mantra mereka yang paling kuat.

‘Pertarungan ini akan berakhir, dalam sepersekian detik.’

Mereka tidak punya waktu untuk memeriksa sisa HP Zultan. Mereka meninggalkan semuanya berdasarkan insting, dan hanya membombardir dengan skill mereka.

Saat itulah, semua player menunggu kematian Zultan.

Sebuah bayangan memanjang dari belakang Zultan dan menerkam.

“Blade Algojo!”

Itu adalah skill assassin yang mengeksekusi target secara instan, jika HP-nya turun di bawah 5%.

Seasoned Crab telah muncul.

“Oh, tidak mungkin!”

“Ini tak mungkin!”

Para player dwarf berteriak.

“Ah, sial, kapak tanpa ampun!”

“Doom Smash!”

“Mengamuk!”

Setiap player megneluarkan skill paling kuat pada Zultan.

Kaybern dapat berdiri di tanah, berkat resistensi yang tinggi dan HP. Tapi, assassin Zultan tidak memiliki kemewahan untuk memiliki statistik seperti itu.

[Assassin Zultan dari Ulta Mountain Pass, pengawas kematian telah memasuki istirahat abadi…]

Weed melewati gerbang beberapa dimensi, saat Seasoned Crab muncul.

Player memblokir pintu masuk atau pintu keluar. Jadi, dia mengambil beberapa jalan memutar. Dan pada saat terakhir, dia berdebat menggunakan Instant Sculpting Technique.

“Aku tidak punya banyak energi yang tersisa, dan aku harus menyimpannya, untuk Kaybern…”

Dia hanya berjarak 3 meter, ketika Zultan menemui ajalnya!

Bahkan ketika tubuh Zultan memudar dengan kegelapan, serangan jarak dekat, serta mantra sihir, nyanyian perdukunan, panah dan serangan lainnya, mendarat… sesaat terlambat.

Minat para player bukan tentang menang melawan Zultan.

“Apa? siapa yang mendapatkannya?!”

“Siapa ini?”

Para player mencari di sekitar mereka. Mereka saling curiga, berusaha memastikan siapa yang mengambil jarahan Zultan.

Seasoned Crab diam-diam mengambil item yang dijatuhkan oleh Zultan.

“Jadi, Seasoned Crab-nim mendapatkannya, pada akhirnya?”

“Assassin Seasoned Crab. Seasoned Crab-nim mendapat rampasan.”

“Kotoran seperti itu.”

“Kami melakukan semua pekerjaan, dan Seasoned Crab-nim melakukan pukulan terakhir.”

Seasoned Crab menjadi sasaran dendam semua player!

Seasoned Crab merasa ini tidak adil, dan dia juga memiliki suara menentang hal ini.

Dia adalah orang yang melawan Zultan di sarang dragon untuk memulai.

Assassin dengan attack power mematikan, yang bertujuan untuk serangan mendadak dan penyelesaian kejam.

Cukup lucu, serangan akhir menyebabkan kebencian semua player di lokasi.

Meskipun poin prestasi dibagi berdasarkan kontribusi dalam pertempuran, itu tidak sebanding dengan sebagai finisher.

Weed menyarungkan Loa Sword dan berbicara, saat dia lewat.

“Seorang pria tidak bisa hidup seperti itu, jika dia memiliki hati nurani.”

“…”

“Aku juga tahu, bagaimana cara menyerang di saat terakhir, tapi tidak.”

“…”

***

 

Player dwarf dari Thor berharap mendapatkan perubahan besar.

Pertama-tama, api hutan besar menyala antara Ulta dan Sygorn Mountain Pass, diikuti oleh invasi monster yang dipimpin oleh Kaybern.

“Hanya saja, apa yang kita alami, karena perampokan Weed?”

“Tepat sekali. Rumah aku, toko blacksmith-ku. Semuanya hilang.”

“Bagaimana dengan tanah air kita? Aku tinggal di sana selama empat tahun…”

Kaybern menetapkan para dwarf sebagai target balas dendam.

Pada hari perampokan saja, dia menghancurkan lima kota dwarf, dan menuntut persembahan yang luar biasa.

Persembahan biasa yang dibayar oleh dwarf, meningkat sepuluh kali lipat!

“Apa yang harus kita lakukan…? Ini hanya memberi-tahu kita untuk mati.”

Para dwarf sangat membenci Weed, sehingga mereka ingin membunuhnya.

Di papan diskusi Royal Road dari setiap ras, ada serangkaian kritik dan keluhan tentang Weed. tapi, dampaknya tidak menyebar lebih jauh.

Quest ras dwarf!

Perampokan sarang dragon juga merupakan pelepasan dendam dwarf yang lama.

Tentu saja, quest itu sendiri dikatakan untuk mencuri Brazier of Sacrifice, bukan menjarah harta sebanyak mungkin…

- Kaybern adalah dragon jahat yang serius. Setiap player dwarf menyadarinya. Sebuah quest untuk membunuh dragon itu, akan muncul kapan saja.

- Apakah sekarang saatnya? Dilihat dari kekuatannya yang murni. Sepertinya, itu tidak mungkin.

- Dia melaksanakan Wish of Dwarf, quest ras. Dan itu pasti akan menyebabkan beberapa kerusakan, yang tidak diinginkan. Jika Kamu seorang dwarf, Kamu harus menanggungnya.

- Apakah kamu kehilangan rumah? Aku kehilangan rumah yang aku dapatkan selama setahun.

- Aku setuju. Weed telah menyebabkan terlalu banyak kerusakan bagi kita para dwarf.

- Aku sangat berharap, jika dia berhasil dalam quest dan membunuh Kaybern. Kali ini, manusia menjadi target. Tapi, kami adalah dwarf yang menderita untuk waktu yang sangat lama. Sekarang, aku hanya berharap, jika kita tidak akan diganggu lagi.

Kekaisaran Arpen dengan cepat merilis pernyataan.

Weed sama sekali tidak tertarik, tapi Seoyoon menciptakan program bantuan untuk para korban.

[Aku dengan tulus meminta maaf atas kerusakannya. Kamu yang kehilangan rumah dan toko blacksmith di Thor, dapat bermigrasi ke Kekaisaran Arpen. Rumah yang lebih baik dan toko blacksmith akan dibangun secara gratis. Untuk penyelesaian yang lancar, kami akan menyediakan bijih besi dan berbagai bahan, tanpa keuntungan selama tiga bulan.]

Para dwarf kehilangan pendirian mereka, tapi Kekaisaran Arpen menawarkan bantuan yang tulus.

Sampai sekarang, kerusakan yang timbul karena quest di Royal Road tidak pernah dikompensasi.

Player diinjak-injak di bawah prinsip kekuasaan, saat guild bergengsi terus membunuh dan mencuri.

Sebagai perbandingan, Kekaisaran Arpen melangkah untuk memberikan kompensasi untuk kerusakan dari quest ras memulihkan keluhan dari dwarf.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "LMS_V55E06P06"

Follow Us